Skip to main content

Kerana Syurga...Bersabarlah.


 
Berlumba-lumbalah kamu (mengerjakan amal-amal yang baik) untuk mendapat keampunan dari Tuhan kamu, dan mendapat Syurga yang bidangnya seluas langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-rasulNya; yang demikian ialah limpah kurnia Allah, diberikanNya kepada sesiapa yang dikehendakiNya; dan Allah sememangnya mempunyai limpah kurnia yang besar. (Al-Hadid: 21)

Ayuh berharap dan berusaha untuk syurga…berusahalah dengan apa yang kita ada dan orang-orang beriman tak akan putus asa pada luasnya rahmat ALLAH.

PadaMU tuhan, ada yakin dan kekuatan yang disandarkan.

Bila dah habis belajar, dah kerja, nak nikah... tapi tak ada jodoh lagi. Sepi dan sunyi bila pulang ke rumah sewa. Kosong. Tiada orang. Semua roomate dengan hal masing-masing.

Bila dah ada suami, suami baik. Tapi bagai angin nan lalu. Suami bagi makan minum pakai, tapi suami sibuk. Sehari jumpa tiga jam sahaja, itu pun di alam mimpi. Suami sampai rumah pukul dua pagi, pukul 6 pagi suami dah keluar ke masjid. Siangnya dengan kerja, belajar, program dakwah dan tarbiyyah. Hujung minggu bersusun program dengan masyarakat.

Mungkin juga dah ada suami, tapi suami sibuk mencari rezeki, rasa hambar yang mengisi rumahtangga ini. Fizikalnya nampak dekat, duduk serumah, tapi jauh perasaannya dengan isteri. Isteri sibuk dengan anak-anak, suami menatap Galaxy Tab. Lebih malang, ada isteri yang sering kena caci maki, kena pukul, namun teruskan jua perkahwinan dalam kesakitan perasaan.. Nak berpisah, tiada kekuatan, penuh kesulitan. Suami pun tak mahu lepaskan.

Dulu ada suami. Namun kini terpisah atau dipisahkan. Terpisah oleh kematian. Atau berpisah kerana berlainan haluan. Hidup sendirian, mengharap pengganti dan lain-lain kebaikan datang bersamanya... Namun mampukah untuk kita kembali mulakan kehidupan berpasangan?

Kita inginkan cinta manusia, kita merindukan kehadiran jodoh yang diredhai ALLAH, tapi saat ini masih tiada.. mungkankah akan terus tiada hingga saat bertemuNYA…?

Sebab itu ada syurga, tempat bersenang lenang dengan pasangan kacak jelita.. di sana semuanya akan punya pasangan bercanda bermesra.. Tiada siapa yang keseorangan, hati terhibur dengan pasangan sempurna yang disediakan Tuhan..

Kita sangat mencintai suami di dunia, namun suami juga insan biasa, yang berjuang mencari cintaNYA… Malah berjuang mengajak insan lain meraih syurga, hingga masanya terlalu sekejap untuk kita. Berkongsi kebaikannya dengan ummah.

Sebab itu ada syurga, di sana kelak akan bertemu pasangan hidup di dunia - andai saja bertaqwa dan ALLAH perkenankan syurga buat kita. Bercintalah sepuasnya, tiada duka, tiada kecewa, bahagia selamanya..

Kita punya suami, namun diri dan hati rasa teraniaya... jodoh ini menjadi ujian yang meresahkan dan menyakitkan jiwa.Hingga hati merindui hadirnya pasangan lain, yang menjaga isteri sebagai amanahnya, yang membelai jiwa dan perasaan. Namun hati juga takut dan bimbang dengan jodoh lain yang menanti… Hati gusar untuk membubarkan perkahwinan yang menoreh jiwa.

Kita ingin hadirnya anak, buat penambah ceria berkeluarga, menerus zuriat… Namun setelah menjangkau lima tahun, masih sunyi dari tangisan anak. Rindunya untuk bergelar ibu..dan ingin memberi pewaris pada suami.

InsyaALLAH di syurga ada anak, tak perlu bersakit jerih melahirkan  dan membesarkan... mintalah anak yang bagaimana sekalipun kecomelan dan kebijakan, pasti ada...

Kita rela dan redha suami berpoligami, tapi di hati banyak kecewa dan duka yang menjelma. Pada yang tak rela, kesakitan yang lebih menusuk. Terasa pengkhianatan yang paling dalam...

Ya Tuhan, dalam syurga tiada keresahan dan kesakitan... hati redha meskipun suami punya banyak pasangan bidadari menawan. Bantulah kami mensucikan hati agar mampu jiwa ini menjadi penghuni dunia syurga yang sempurna di sana tanpa kecewa dan duka berpanjangan. Bangunkan hati ini dengan keimananan, dan doronglah ia beramal kebaikan hingga layak meraih redha dan syurgaMU tuhan...

ALLAH Maha Hebat, walau sebesar mana sekalipun kebaikan yang kita lakukan, tak sama dengan harga nikmat syurga yang paling kecil..tapi ALLAH tetap memberi kan…?

Namun ALLAH tak memberi begitu saja. Bukan dengan senang lenang dan kerehatan… Bukan dengan kemewahan dan kegembiraan berpanjangan… Bukan dengan senyum tawa berulit kenikmatan...

Tika masih keseorangan, jagalah kehormatan diri, ambillah ruang yang ada untuk terus mantapkan diri dengan ilmu dan kemahiran berguna. Ilmu agama dan ilmu dunia. Perkahwinan bukan main pondok-pondok, ia perlu dipikul dan diurus jiwa matang yang penuh ilmu, tinggi keimanan.

Di dunia, kita berusahalah yang terbaik untuk meleraikan ujian pasangan dan perkahwinan. Fokuskan diri menjadi isteri yang penuh kemahiran dan ketaqwaan, buat mengubat hati yang luka pada pasangan yang merobek perasaan. Pilihlah perceraian dengan kesabaran, jika pengislahan dan perbincangan tak menunjuk perubahan.

Janji ALLAH, jika kita bertaqwa, ALLAH bagi jalan penyelesaian, ALLAH bagi rezeki yang tak diduga.. Jangan putus harapan..syurga ada menjadi pembela di akhirnya...insyaALLAH.

Sekali lagi, berharap pada syurga tak beerti duduk diam saja…berusahalah dengan apa yang kita ada dan orang-orang beriman tak akan putus asa pada luasnya rahmat ALLAH.

PadaMU tuhan, ada yakin dan kekuatan yang disandarkan.

Rasulullah saw bersabda bahawa Allah swt berfirman :

"Aku menyiapkan untuk hamba-hamba-Ku yang shaleh apa-apa yang belum pernah dilihat oleh Mata, didengar oleh Telinga dan belum pernah terlintas dalam benak fikiran manusia. Oleh karena itu bacalah kalau kamu ayat: 'Seorang pun tidak mengetahui apa yang disembunyikan untuk mereka yaitu (bermacam-macam nikmat) yang menyedapkan pandangan mata sebagai balasan terhadap apa yang telah mereka kerjakan.'" (As-Sajdah: 17). (Bukhari)






 

Comments

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Poligami: Bersedia Hadapi Ombak Perasaan

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?