Skip to main content

Posts

Showing posts from September, 2011

Bersediakah menghadapi mati?

Tengahari semalam, sewaktu saya sedang kusyuk menikmati lunch, seorang sahabat menelefon berkongsi kisah kematian seorang teman di kampungnya yang berusia 20an..
Saya pun membuka bahan-bahan bacaan yang menceritakan tentang kematian.. Kerana saya sendiri sering terlupa - bila-bila saja kematian boleh mendatangi.. Saya ingin mengingatkan hati ini.
Dalam dunia, semua perkara tak pasti.. Kecuali mati. Mati itu pasti.
Tapi.. Adakah saya bersungguh-sungguh mengejar perkara yang pasti..?
Sedangkan..kita bersungguh berusaha untuk perkara yang tak pasti..
Tak pasti dapat jadi kaya, dapat kahwin, dapat habiskan pengajian, dapat naik pangkat, dapat lihat anak membesar.. etc
Setiap hari bangun tidur, makan minum, pergi dan balik kerja, beramah mesra, senyum gembira, sedih tertekan, marah dan geram, duka dan hiba..
Merancang untuk sambung belajar.
Merancang untuk membina keluarga.
Merancang kenduri kahwin.
Merancang pindah rumah.
Merancang masa depan anak.
Macam-macam perancangan dan persediaan.

Bila Cinta Berubah Rasa & Warna

Maka tetaplah kamu pada jalan yang benar, sebagaimana diperintahkan kepadamu dan (juga) orang yang telah bertaubat beserta kamu dan janganlah kamu melampaui batas. Sesungguhnya Dia Maha Melihat apa yang kamu kerjakan. (11:112)
Kata seorang teman, kenapa setelah beberapa ketika, cinta pada ALLAH dan Rasul, jua cinta kepada islam menjadi seakan semakin pudar..
Sedangkan dulu saat mula-mula ‘mengenali’ islam, punya hamasah [semangat] yang tinggi. Hati sangat mudah tersentuh dan bergelora dengan pengisian yang bernuasa ketuhanan dan perjuangan ummah. Waktu itu, terasa teguhnya cinta untuk terus melangkah di jalan dakwah dan tarbiyyah yang sulit, panjang dan meletihkan.
Luah seorang rakanku yang lain, Siew Lee [bukan nama sebenar] juga berkongsi rasa yang sama.
Dirasakan semakin hari kian luntur izzah dan cintanya pada agama yang dimaklumi syumul dan indah ini. Dalam ia masih mengakui keberadaan ALLAH dan keinginan meraih redhaNYA, hatinya terasa makin melemah dan malap, tidak hangat de…

Wahai suami kaya, berpoligamilah...

Dari pengalaman, pembacaan dan pengkajian seterusnya tentang poligami, saya bersetuju dengan pandangan yang menganjurkan agar suami-suami yang kaya dan berkemampuan terlibat dengan projek pernikahan bernama poligami.
Agar kekayaan material yang dimiliki oleh seorang suami dapat dimanfaatkan kepada lebih dari satu isteri & satu keluarga.
Ya, tidak semestinya kekayaan dapat diagihkan hanya melalui poligami, namun sedekah harta suami yang poligami kepada para isteri dan anak-anak turut hadir bersama rasa cinta kasih seorang suami kepada wanita.
Wahai suami yang kaya, kalian diperlukan para wanita yang masih sendiri untuk merasai indahnya sunnah pernikahan.
Alhamdulillah segala puji bagi Allah yang Maha Melimpah Kurnianya. Bila melihat suami sendiri mampu berbagi-bagi keselesaan hidup dengan keluarga para isteri, maka saya lebih nampak betapa sangat dianjurkan bagi lelaki yang mampu - agar menikah lebih dari satu.
Bukankah semakin banyak harta dikongsi dengan orang lain, pulangan…

Seks & Kewangan : Ujian Normal Perkahwinan

:: Kali ini saya ingin berkongsi beberapa cabaran alam pernikahan yang dilalui oleh seorang teman bergelar isteri, yang mana pernikahannya belum pun mencecah setahun.
Namun sebenarnya bukan beliau seorang sahaja menghadapi cabaran tersebut - konflik isu kewangan dan hubungan seksual- melainkan perkara ini turut dikongsi oleh kebanyakan para isteri [ dan suami] yang masih baru hidup bersama dan berumahtangga.
Jadi para isteri di luar sana, jangan gusar sangat ya.. Bukan kalian seorang yang menghadapi isu kewangan dan isu seksual yang sangat sensitif ni..
Isteri tersebut meminta pandangan dan nasihat dari suami saya (yang juga Kolumnis Majalah Pengantin)  untuk membantunya menyelamatkan rumahtangga, dan di sini saya sertakan musykilahnya dan jawapan suami saya kepada permasalahannya. Moga menjadi panduan bersama ::

CABARAN KEWANGAN & KEMESRAAN

Sebenarnya saya ingin meminta nasihat dan pandangan daripada ustaz tentang masalah rumahtangga yang saya hadapi. Saya baru sahaja berkahwin …

Kelembutan & Kemaafan Akan Menang

Seorang teman berkongsi masalah tentang konflik dan permusuhan berpanjangan yang dibina oleh saudara terdekatnya. Saya mendengar dan memberi nasihat semampunya agar dia tidak berputus asa mencari ruang perbaikan.
Sesungguhnya hidup adalah medan ujian, dan andai kita menginsafi ALLAH Yang Maha Berkuasa mentakdirkan segala keaadan, insyaALLAH akan hadir secebis ketenangan.
Temanku, kembalikan lah keikhlasan benar-benar untuk meraih keredhaanNYA. Berbuatlah kerana ALLAH. Jika berbuat kerana manusia, kecewa dan putus asa pasti ada...
Dalam menghadapi kekerasan sikap mereka, teruslah berlembut. Kerana sesungguhnya ALLAH SWT mencintai kelembutan dan kasih sayang, seperti mana yang Rasulullah SAW ungkapkan dalam hadith yang sahih Riwayat Muslim, baginda berpesan kepada Aisyah,
"Wahai Aisyah, sesungguhnya ALLAH itu Maha Lembut. Dia mencintai sikap lemah lembut, akan memberikan pada sikap lemah lembut sesuatu yang tidak Dia berikan pada sikap yang keras..."
Maafkanlah walaupun bera…

Poligami & Balik Raya

InsyaALLAH di pagi isnin ini saya akan pulang ke kampung Kuala Pilah. Menziarah mak abah di musim raya ‘orang Malaysia’ yang masih berbaki dua minggu. Alhamdulillah Hari Raya Pertama hari itu saya sempat pulang ke kampung tapi ramai sekali tetamu mak dan abah, kami tak sempat bersembang sangat. Jadi pulang kali ini lebih banyak masa bertukar cerita insyaALLAH.
Hmm mesti ada orang yang rindu kat mak abah kan..Pada kakja dan bancik, adinda-adinda tersayang saya yang tak dapat balik raya tahun ni, mak dan abah pastinya tak lupa kalian berdua :D …kami pun ingat kalian.
Alhamdulillah, Syawal ini adalah tahun ketiga saya menyambut Eidulfitri sebagai seorang isteri. Bertambah serinya dengan kehadiran seorang lagi cahaya mata.
Ada yang bertanya, kalau poligami, macam mana dengan giliran Hari Raya?
Setakat ni, kami isteri-isteri bergilir-gilir raya dengan suami. Minggu pertama Syawal tahun lepas, suami dengan keluarga pertama. Jadi tahun ni, suami dengan keluarga saya pula.
Apapun, berbinca…

Lembutkan Hati Dengan Berdoa

Tidak ada musibah yang menimpa melainkan dengan izin Allah. [al-Taghabun 64:11]
Keliru dengan lamaran dan pilihan membuat jodoh. Insan yang disukai, rupanya memilih orang lain sebagai teman hidup. Yang melamar, tidak pula berkenan di hati.
Umur bertambah panjang, namun masih sendirian.
Pertunangan terputus sewaktu pernikahan kelihatan dekat di hadapan.
Suami tekad dengan niat berpoligami sedang ia terlalu berat diterima perasaan.
Hidup kucar kacir kerana ‘buatan orang’ menguasai keadaan.
Rumahtangga jauh dari sinar bahagia, hanya duka dan derita jiwa yang dirasa.
Permusuhan keluarga dan adik beradik seolah tak berkesudahan.
Ke sana sini terasa sempit kerana ujian kewangan, bertimbun hutang.
Banyak perkara yang berlaku, ternyata di luar kawalan kita. Kita mengharap, namun tak dapat. Kita mengelak, namun tetap kesakitan dan kesulitan itu mendatangi – hingga hati merasa semakin di bawah tidak berdaya menampung ujian kehidupan yang ALLAH rencanakan saat ini.
Teman-teman yang sangat saya k…

Sabar dan syukur ok ! :)

"Tiap-tiap diri akan merasai mati dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai cubaan dan kepada Kamilah kamu semua akan dikembalikan. " (21:35)
Tiga tahun dulu sewaktu bujang dan bergelar pelajar, saya selalu tak cukup duit. Rasa susah kerana selalu ada dua tiga ringgit saja dalam purse. (Duit tak cukup atau money managemet tak cukup bagus...?? hee...)

Memang rasa susah, tapi seronok pun ada. Sebab ada teman-teman yang berbesar hati berkongsi nasi bungkus. Kalau bukan saya yang beli nasi, mereka yang beli.
Bahagia kan bila berkongsi makanan, makan bersama? Lagipun Rasul SAW pesan, makan berjemaah ada keberkatan :)
Waktu tu juga tak punya kereta, selalu naik bas atau komuter ke mana-mana.. Ingat lagi, kadang-kadang kalau lama sangat menunggu bas di stesen komuter Shah Alam tu, kami berjalan kaki sahaja pulang ke Kolej Akasia Seksyen 18.
Alhamdulillah kini rezeki telah dilapangkan, ada kereta dan rumah. ALLAH memberi (baca: menguji) saya dengan rezeki yang …

(Peringatan penting) Menyesal berkahwin bila...

"Menyesal aku kahwin awal'" luahan insan yang berkahwin awal.
"Lebih seronok rupanya hidup bujang sendiri" luahan insan yang telah puluhan ribu dihabiskan untuk majlis perkahwinan.
"Jadi andartu pun takpe, hati tak sakit" luahan insan yang berkahwin di usia lewat.
"Kalau aku tau, aku takkan pilih suami orang" luahan isteri kedua, ketiga.
"Sepatutnya aku kahwin dengan orang yang lebih matang" luahan mereka yang kahwin dengan pasangan sebaya atau lebih muda.
" Sepatutnya aku kahwin dengan yang sebaya, yang lebih memahami " luahan yang punya pasangan jauh berbeza jarak usia.
"Betul cakap mak aku dulu, inilah akibat tak dapat restu mak ayah" luahan insan yang perkahwinan ditentang ibu bapa.
"Aku terburu-buru buat keputusan nak kahwin" padahal telah bercinta empat tahun.
Pada yang berhasrat atau telah bernikah, ini adalah peringatan penting:
Ujian, konflik, goncangan, dugaan, pergaduhan, berkelahi, merajuk,…

Poligami: Tika cemburu menyapa...

Sekali lagi, saya menulis tentang topik cemburu ini, sementelahan saya wanita seperti kalian juga - dulu, kini dan insyaALLAH selamanya - meniti jalan mujahadah untuk meraikan cemburu yang kadang-kadang bertandang. Apatah lagi cemburu yang pasti dalam alam poligami.
Saya kongsikan sedikit rasa hati dan pandangan tentang menghadapi cemburu.. moga bermanfaat buat saya dan kita, samaada yang berpoligami ataupun tidak.
Pada pandangan peribadi saya, menjejak kaki menjadi isteri kedua - 50% cemburu telah diperangi sewaktu sebelum bernikah. Masuk ke alam pernikahan, hadapilah dengan sebaiknya lagi 50 %..

Sedangkan para isteri pertama pula, mungkin lagi banyak peratusannya sejak awal suami menyatakan hasrat bernikah lagi...hinggalah suami benar bernikah. Peperangan perasaan yang hebat...
Dalam satu forum maya yang saya baca tentang poligami, seorang isteri menyebut,
“Baiklah, saya menerima syariat poligami dan hikmah-hikmah yang ada di sebaliknya. Jadi bagaimana untuk saya mengawal cemburu …

Somalia: Bukan Noktah Cinta (Dedikasi Buat Kak Rina a.k.a Ummu Irfan yang kehilangan suami di Bumi Somalia)

Abdullah yang comel ceria di hari raya, sejak melihat berita jam 8 malam tadi, mama sebenarnya merasa sedih dengan pemergian ayah irfan dan naufal di bumi Somalia malam tadi. Ayah mereka meninggal dunia kerana tembakan sesat sewaktu menjalankan tugas sebagai jurugambar yang berdedikasi..


Mama terkejut menatap kaca tv, kerana tak sangka ia adalah suami kepada teman yang mama baru kenali. Hanya dua kali berjumpa, pertama, di Liqo Sanawi AFN. Kedua, di Majlis Iftar dan Tazkirah AFN bulan lepas.. Mama sangat ingat pada Abang Irfan yang bantu mama dan Abdullah berbuka puasa..hulurkan tisu, hulurkan kurma..
Mama merasa sedih kerana membayangkan perasaan teman mama, Kak Rina yang kehilangan suami, dan bagaimana teman-teman kecil Abdullah itu menghadapi hari-hari baru tanpa seorang ayah.. Mungkin mereka telah biasa dengan ayah yang selalu out station, namun kali ini perginya si ayah tanpa kembali..

Doa ditimpa musibah buat kak Rina dan seluruh ahli keluarga Allahyarham:
“Sesungguhnya kami mili…