Skip to main content

Posts

Showing posts from July, 2013

Pernikahan: Cara lembutkan hati pasangan

Cara lembutkan hati pasangan?
Antaranya ialah, mulakan dengan melembutkan hati sendiri, melembutkan nada dan pilihan tuturkata kita sebagai isteri, melembutkan akhlak dan peribadi kita seluruhnya. Di samping berdoa agar ALLAH melembutkan akhlak pasangan kita.
Setuju tak? :)
Dalam hadis sahih disebut, ALLAH itu Maha Lembut, ALLAH mencintai kelembutan... moga kelembutan kita mendorong pasangan atau siapa saja untuk berlembut dalam interaksi dengan kita.
____
Begitu meluas petua baca dan hembus ayat Quran kepada pasangan terutama kepada suami, agar pasangan suami/isteri jadi lembut hati dan baik..

Setakat yang saya faham, ayat ayat quran itu sesungguhnya penawar dan pelembut hati pada insan yang membaca dan berusaha mengamalkan pada segenap kehidupan, bukan sekadar ditiup dihembus..

Bila quran itu difahami, dihayati, pastilah kita jadi isteri yang cantik akhlak dan peribadi, yang berhikmah tutur kata dan menjaga penampilan luaran dan dalam - yang dengan izin Allah suami akan sayang dan le…

Sebelum kahwin muda...

"Kak..saya pun sebenarnya teringin nak kahwin muda.."luah seorang gadis bila musim cuti sekolah ini bersamaan dengan rancaknya musim orang kahwin. Sebilangan insan bujang rasa cemburu pilu terdera tergugat hati melihat kemesraan dan kemanisan bahagia terpancar di wajah teman-teman yang selamat bernikah, dan sebahagian besar lain tumpang bahagia dengan kebahagiaan kawan-kawan.

(Jadi saya setuju juga dengan cadangan limitkan gambar sweet kalian suami isteri di paparan umum macam fb ini, supaya kecemburuan atau kepiluan hati orang bujang dapat diminima.. gambar-gambar tu jadikan simpanan peribadi, nanti time gaduh suami isteri - boleh tengok gambar-gambar tu dan muhasabah - bukankah aku pernah bahagia, sweet dengan dia )

"Kak setuju Aminah nak kahwin muda, memang kak sendiri secara peribadi galakkan sesiapa nak kahwin awal dengan syarat perlu serius tambah ilmu dan kematangan, dan mesti ada guide.. tapi sebelum masuk alam rumahtangga, perlu ada sesuatu ya…

Famili: Taaruf, Iman dan Niat

Subhanallah...! Bila kebelakangan ini ALLAH izin banyak dapat input parenting dari sahabat-sahabat bergelar ibu - rasa sangat penting kuasa ilmu dalam mengawal emosi dan tindakan kita sebagai ibu/ayah dalam interaksi dengan anak-anak.

Ilmu+mujahadah+doa= Sabar.

Ada ilmu, tak ada mujahadah - susah nak sabar :(

Mujahadah tanpa ilmu - sabar tak bertahan lama  :O


Ilmu adalah asas segalanya.

----


Banyak persamaan bila kita berusaha mendalami ilmu interaksi dengan suami/ isteri dan ilmu mentadbir anak-anak.

Persamaan pertama, banyak mana pun kita tahu teori memahami psikologi lelaki perempuan, tips menambat hati suami/ isteri etc - tapi kita hanya boleh implemen semua teori itu kalau kita dah banyak taaruf dengan pasangan.

Suami/isteri kita takkan pernah sama dengan orang lain. Kalau kita tak berusaha faham pasangan, tak ada tips yang boleh jalan atau yang berkesan :D

Dengan anak, lagilah banyak tips..how to raise innovative and happier kids etc, positive parenting bla...bla..bl…

Poligami: Kahwin kerana Nafsu?

Kadang rasa tidak adil dengan pandangan negatif masyarakat, di mana:


"Poligami gagal atau kucar kacir, sebab kahwin ikut nafsu."

Sedangkan kalau perkahwinan biasa atau monogami yang berhujung dengan perceraian - tidak pula dikata kan sebagai "haa..itulah akibatnya kahwin ikut nafsu..!!??"

Kalau perkahwinan biasa, pandai pula kita memberi alasan - 'ohh kami bercerai sebab campurtangan mertua', 'dah tak sefahaman', 'isu kewangan yang tak selesai', 'ada orang ketiga',' suami kaki pukul', 'isteri curang', bla..bla..




(Kita tidak biarkan pandangan masyarakat menguasai diri, maka positiflah mengambil pelajaran dari cakap-cakap negatif orang - untuk kita terus muhasabah dan melakukan kebaikan dan perubahan :) )

Sesungguhnya ALLAH lah yang meletakkan nafsu dalam diri manusia dan ALLAH juga menunjuk cara untuk mengendalikannya antaranya melalui pernikahan, poligami atau monogami.

Jadi harmoninya pernikahan sangat berga…

Mencari pemimpin rumahtangga?

Untuk yang mencari dan memilih jodoh, sebelum kita mengharap muncul calon yang baik menjadi teman hidup, jadikanlah diri kita calon suami/isteri yang baik di mata Allah.

Allah pasti bagi jodoh terbaik untuk kita, setelah kita berusaha jadi insan yang baik baik..

Jodoh yang baik bukan sekadar bermaksud peribadi suami/isteri itu yang baik namun jodoh yang baik itu juga bermaksud akan datang dengan pakej kebaikan dan cabaran yang menghamparkan ruang untuk kita terus memperbaiki nilai diri di sisi Allah.

*Begitu juga tidak boleh hanya sekadar mengharap kepada calon pemimpin atau pemerintah yang baik jika kita tak bersungguh jadi rakyat yang mentaati Allah di segenap urusan kehidupan.

Dalam menyelongkar aib pemimpin, jangan lupa memuhasabah aib sendiri.
 ___________

Membaca dan merenung bait bait tulisan yang mendatangi inbox, tentang soal perasaan, pernikahan, menjadi isteri kedua, menjadi isteri pertama - semuanya membicara soal perasaan.

Saya juga insan yang boleh bercakap…

Doa, Ujian dan Kekuatan Hati

Assalammualaikum wa rahmatullah

Moga semuanya berada dalam kesihatan dan kemanisan iman..

Ada sahabat yang sedang melalui proses taaruf (suaikenal) untuk bernikah. Ada yang sedang dalam proses ke arah keluarga poligami sebagai isteri pertama dan isteri kedua. Ada yang baru beberapa minggu suaminya bernikah lagi...dan bermacam ujian.

Semuanya sedang berada dalam fasa ujian masing masing. Ujian kesenangan dan ujian kesusahan.

Yang saya nak pesan pada diri sendiri dan kalian yang dikasihi, berdoalah sepenuh hati
kepada Allah.

Berdoa sebenarnya bukan tindakan pasif. Berdoa adalah nafas dan harapan untuk terus positif dengan ranjau kehidupan.

Berdoa adalah peneman sejati kepada usaha dan ikhtiar mencari penyelesaian, meraih ketenangan.

Berdoa kepada Allah, satu satunya Tuhan - sebenarnya beerti kita mengaktifkan hati, membangun interaksi dan hubungan peribadi dengan Tuhan - agar makin intim, dekat, ingat kepadaNya jauh lebih hebat dari hati kita terpaut pada cinta manusia, cinta harta…

Buat baik: Perkara asas rumahtangga harmoni

Allah Maha Baik, Allah sangat baik dengan kita semua..kita selalu buat salah dan dosa, Allah tetap bagi peluang taubat pada kita dan tak hentikan nikmat kurniaNya pada kita. Kalau kita jadi hamba yang baik, lagi dapat banyak kebaikan khusus dari Allah - anugerah istimewa untuk hambaNya yang beriman dan bertaqwa.
----

Hari ni saya suka mengingatkan diri saya dan sahabat semua tentang nilai berbuat baik pada pada pasangan bernama suami dan isteri.

Pernikahan yang indah itu terbina atas siri-siri kebaikan yang KITA BERIKAN kepada pasangan. Kerana ALLAH.

Apa contoh kebaikan..?

E.g Setiap hari pasangan suami isteri bekerja akan sibuk bersiap untuk keluar rumah, uruskan anak dan diri sendiri. Atau suami bekerja, tinggalkan isteri mengurus rumah dan anak-anak.

Bangun tidur, sempatkan seminit dua untuk say salaam/Good Morning, tanya khabar pasangan, sayang tidur lena ke, sihat ke, sakit ke disulami pelukan mesra dan sebuah ciuman. Kata kata baik dan sentuhan lembut mesra adalah …