Skip to main content

Posts

Showing posts from February, 2012

Pernikahan: Belajar Bergaduh Cara Selamat

Topik seterusnya yang ingin saya kongsikan berkaitan alam rumahtangga ialah bagaimana untuk kita bergaduh dengan cara selamat. Dengan kata lainnya, bagaimana untuk berkonflik dengan sihat. Ini adalah antara ilmu dan seni alam pernikahan yang perlu kita kuasai dalam mengemudinya selamat ke akhirat yang berkekalan.


Opps jangan salah faham ya, bergaduh yang saya maksudkan di sini bukan bermaksud bergaduh tarik rambut dengan suami atau main baling-baling pinggan. Bergaduh atau berkonflik di sini ialah apabila wujud salah faham atau salah tindakan, menjadi sesuatu yang tak di senangi, seterusnya menimbulkan rasa ketidakpuasan hati di antara suami isteri.  Bergaduh juga agak sinonim dengan merajuk, maka boleh baca tentang 'Belajar Merajuk' di sini.
Dalam rumahtangga, antara senarai perkara yang akan menjadi konflik termasuklah kewangan, seks, pembahagian kerja-kerja rumah, penjagaan anak, cara hidup harian, aktiviti masa lapang, kerjaya, kawan-kawan dan ipar duai serta keluarga mertua…

Poligami: Bersedia Hadapi Ombak Perasaan

Saya amat tersentuh hati dengan perkongsian beberapa teman dan kakak para  pembaca yang bergelar isteri pertama, yang berkongsi melalui emel dan fb, juga yang sudi bertemu saya - berkongsi pengalaman dan perasaan samaada setelah berpoligami dan sedang dalam proses ke arah poligami. Saya mendoakan kebaikan buat kalian, moga ALLAH membalas keimanan dan kesabaran kalian melalui semua ini.

Di kesempatan ini, saya kongsikan tentang ombak perasaan di alam poligami  -pastinya perkongsian ini terbuka untuk kalian bersetuju dan tidak bersetuju. Memandangkan topik ini agak sensitif, mohon kemaafan atas sebarang ketidaksensitifan...

Beberapa waktu yang lepas, seorang teman saya yang baru dua tahun bernikah, menyatakan menerima poligami dilaksanakan dalam baitul muslimnya/rumahtangganya. Mata saya bulat merenung wajahnya, benarkah kesediaannya…? Saya adalah isteri kedua, mungkin jika saya diberi status isteri pertama, hati saya tak sebegitu kuat menempuh poligami.
Si teman terbuka untuk bersedia…

Pernikahan: Tenang dalam Cinta Luar Biasa

Alhamdulillah di pagi hujung minggu semalam ALLAH mengizinkan saya menjadi moderator untuk sebuah Forum berkisar “Baitul Muslim: Fantasi Vs Realiti.” Saya sebenarnya telah agak lama tidak berada di hadapan, jadi dengan bantuan Google dan belajar dari Youtube, saya mempersiapkan diri tentang bagaimana seharusnya menjadi moderator forum yang baik.
Ohh bukan nak cerita tentang Moderator, kerana saya tak berpuas hati dengan persediaan sendiri… namun Alhamdulillah ALLAH mendatangkan kepada kami tiga orang panel yang berkongsi banyak point berharga tentang rumahtangga, khususnya nasihat buat mereka yang menghadirkan niat berbaitul muslim di jalan dakwah dan tarbiyyah.
Antara satu pengajaran yang saya dapat dari Panel Pertama yang baru 23 tahun usia rumahtangganya :
Suami isteri adalah hubungan yang hidup dan bergerak, amat dekat – bila bergerak pasti ada friction(pergeseran). Pergeseran dan konflik adalah pasti dalam alam rumahtangga, maka bila suasana ‘panas’ timbul, apakah tindakan kita?

Perhiasan dunia...

"Harta dan anak-anak adalah perhiasan kehidupan dunia tetapi amalan-amalan yang kekal lagi saleh adalah lebih baik pahalanya di sisi Tuhanmu" (Al Kahfi) ...

Psikologi Suami Isteri... It's not easy

InsyaALLAH dalam lembaran kali ini, saya cuba berkongsi pandangan berkaitan poligami seperti ditanya sahabat pembaca sekalian. Isu spesifik yang ditanya itu adalah, "Bagaimana suami boleh bernikah lagi jika suami tak pandai memahami psikologi isteri?"

Ohh ini satu persoalan yang sangat menarik.  Sebelum kita bertanya tentang suami, adakah kita sudah bertanya diri sendiri.. "Adakah saya faham psikologi suami, yang hampir semuanya cenderung kepada poligami?"

Opps saya bukan ahli psikologi, jadi pandangan ini tidak usah diguna pakai jika anda meragui kesahihannya :D

Mungkin saya boleh bagi analogi.

Siapa kat sini isteri yang dah menjadi seorang ibu, angkat tangan?

Bila dapat anak pertama, anak itu menjadi eksperimen segala teori parenting dan tarbiyyah (pendidikan) yang diketahui. Bila dapat anak kedua, seorang ibu tentunya lebih matang dan lebih kreatif mengurus anak-anak. Masuk anak ketiga, keempat, dan seterusnya…para ibu telah semakin masak dengan kerenah anak-an…

Barangsiapa yang suka bertemu tuhan...

Sesungguhnya pengalaman yang paling manis dalam hidup ini adalah apabila ALLAH mempertemukan saya dengan insan-insan yang menunjukkan dan menguatkan saya untuk mencari destinasi yang sebenar dalam perjalanan kehidupan dunia ini. (Namun di sebalik manis, ada pahit dan sakit yang bergilir hingga saat ini…)
Perjalanan ini masih diteruskan hingga akhirnya, moga... Bertemu tuhan dengan hati yang tenang sejahtera. Inilah pengakhiran yang saya inginkan. ALLAH redha ke atas saya dan saya pun redha dengan segala-gala yang disusun dan diberi ALLAH di dunia dan di akhirat sana. ( hmm malunya dengan impian ini.. )
"Barangsiapa yang suka bertemu Allah, maka Allah juga suka bertemu dengannya. Barangsiapa yang benci bertemu dengan Allah, maka Allah juga benci bertemu dengannya." (Hadis)
Mati itu sakit dan menyakitkan, namun bagi orang mukmin ada khabar gembira hingga merasa suka dan gembira untuk bertemu ALLAH. Bagi orang mukmin, ada ganjaran tak ternilai atas segala pengorbanan dan ketaatan …

Isteri proaktif dalam pembinaan...

Jadilah isteri proaktif, sebagai elemen penting untuk terus menghidupkan suasana rumahtangga yang harmonis.
Be proactive.
Saya mengenali istilah ini di zaman kampus dulu, sewaktu seorang sahabat baik saya mengajak saya mendalami buku Steven Covey yang bertajuk 7 Habits Of Highly Effective People. 'Jadilah proaktif' adalah habit pertama yang penting. Saya kemudiannya mendapat pendedahan seterusnya tentang 7 habits dari islamic approach yang dikupas oleh Ustaz Hasrizal, saifulislam.com.
Menjadi pemuda pemudi kampus memerlukan kita peka kepada situasi masyarakat kampus untuk kita membangun potensi diri, malah ingin turut sama membangun potensi dan kebaikan pada diri orang lain. Orang yang proaktif tidak mudah menyalahkan keadaan negatif yang berlaku di sekeliling, namun melihat pada diri sendiri – apa yang kita boleh lakukan untuk mempositifkan keadaan.
Reaktif adalah lawan kepada proaktif. Orang yang reaktif mudah menyalahkan orang lain atas apa yang berlaku. Malah mudah menjadi…