Skip to main content

Posts

Showing posts from 2010

Tidur Untuk Membesar

Assalammu'laikum wa rahmatullah
Entri kali ini ditujukan kepada pemilik hati yang mencintai dan merindui 'Abdullah.. sesungguhnya 'Abdullah juga mencintai dan merindui dirimu.








Anakku sayang, dalam hadis yang sahih, ada doa yang Rasul SAW ajarkan pada kita tentang tidur...
“Dengan namaMu Ya Allah... aku baringkan tubuhku dan dengan nama-Mu aku bangun. Jika Engkau menahan jiwaku, maka rahmatilah ia dan jika Engkau melepaskannnya, maka jagalah ia sepertimana Engkau memelihara jiwa hamba-hambaMu yang shalih.”

Bersyukurlah anakku, dengan nikmat tidur.. beralas tilam, berteman kipas.. punya tempat berteduh, jauh dari gangguan, bencana dan peperangan..

Moga selepas dua-tiga jam, Abdullah akan bangun dengan kehendak ALLAH.
"Allah memegang nyawa (seseorang) pada saat kematiannya dan nyawa (seseorang) yang belum mati ketika dia tidur, maka Dia tahan nyawa (orang) yang telah Dia tetapkan kematiannya dan Dia lepaskan nyawa yang lain sampai waktu yang ditentukan. Sungguh, pada yang d…

Titis-Titis Cinta

Kerana hidup ini adalah untuk ALLAH, saya mengingatkan diri sendiri dan kalian yang dikasihi agar tidak putus, tidak jemu, tidak mengalah dalam mencari cinta ALLAH…
Bukankah bila ALLAH mencintai kita, ALLAH menjadikan semua dan setiap yang ada di bumi jua langit agar menyayangi kita…?
"Sesungguhnya apabila Allah Taala mencintai hambaNya, maka Dia akan memanggil malaikat Jibril alaihissalam seraya berkata : 'Sesungguhnya Aku mencintai si Fulan, maka cintailah dia.' Dan si Fulan itu juga akan dicintai oleh Jibril alaihissalam.
Maka Jibril alaihissalam pun menyeru ke langit seraya berkata : 'Sesungguhnya Allah mencintai si Fulan!! maka cintailah dia'..., dan dia juga akan dicintai oleh penghuni langit,dan dia juga akan dicintai oleh penghuni bumi.
"Tapi…Jika Aku murka terhadap seorang hamba itu, Maka akan dipanggil pula Jibril alaihissalam dan berkata : 'Sesungguhnya Aku memurkai si Fulan, maka bencilah dia.' Dan orang itu juga dibenci oleh Jibril alaihiss…

Abdullah pulang ke kampung...

Selasa, 21 Disember 2010:
Abdullah dan mama hantar Tok Nani ke rumah Auntie Suraya di The Orion Condo, Jalan Tun Razak.. Terima kasih banyak kepada Acik Ayu yang drive kita ke sana. Tok Nani tak mahu ikut Abdullah balik ke kampung Kuala Pilah, Negeri Sembilan sebab Tok nak jumpa abang Shakyl, sepupu Abdullah merangkap anak tunggal Auntie Suraya.
Mulanya Auntie plan nak ambil Tok di Shah Alam, tapi hari ni patient auntie di klinik terlebih ramai yang menunggu, auntie tak dapat nak keluar awal. Takpelah kita ke KL, mama dan Acik Ayu dapat belajar drive jalan-jalan di KL. Maktam (adik mama) pun ikut sekali.
Dan rupanya Acik Ayu dan Maktam ada plan nak main bowling, jadi dalam perjalanan balik kami singgah di Ole-Ole Shah Alam yang ada tempat bowling. Sementara mereka berdua main bowling, mama & Abdullah jalan-jalan di tingkat bawah… mama singgah di kedai buku dan baca-baca buku sementara tunggu Maktam & Acik Ayu.
Antara pelajaran hari ini: Alhamdulillah mama gembira GPS navigator sa…

Panggilan Al Quran...

"Ukhti, ukhti pergi baca Al Quran..biar ana pegang baby..." ujar temanku dalam cubaannya untuk memastikan setiap hariku tidak berlalu melainkan diisi bacaan Al Quran.
Saya sedar kerenggangan saya dengan Al Quran beberapa ketika ini setelah menyandang status isteri dan ibu.. bukan status-status itu yang dipersalahkan, namun saya runsing renggang itu akan sedikit demi sedikit menjadikan saya tidak cinta untuk ,membaca dan menyelak mushaf Al Quran yang berisi peringatan dan ayat-ayat cinta tulus Sang Pencipta.
Membaca, merenung dan mengamalkan... Al Quran selalu memanggil kita untuk semua itu.. Sudahkah kita melaksanakan...?
Membaca dan memahami. Kemudian perlu menyediakan masa untuk merealitikan ayat-ayat ALLAH...
Seorang teman lain akan "missed call" untuk memperingatkan saya membaca Al Quran.. Panggilan telefon darinya mengingatkan diri saya untuk membaca Al Quran walau satu muka sehari.
Alhamdulillah saya punya roomate yang juga berusaha istiqamah dengan tilawatul Qura…

Ibu & ayah, kami ingin dikasihi dan mengasihi...

"Serabut rasa duduk rumah..mak dengan ayah tu selalu bergaduh..benda kecik pun nak gaduh.."
"Mama dengan papa asyik salahkan saya..semua yang saya buat diorang nampak salah.. adik tu je yang betul"
"Bosanlah.. itu tak boleh, ini tak boleh.. nak buat apa lagi.."
"Ibu asyik nak marah-marah je, abah pulak jarang balik rumah.. sekali sekala balik muka serius je.. saya teringin nak ada mak ayah macam orang lain..teringin nak sembang-sembang dengan diorang.."
"Mummy and daddy suka beli barang mahal-mahal.. bila rosak ke, jatuh pecah ke, kami adik beradik yang kena..tension lah macam ni"
"Memanglah saya hidup senang.. semua mak ayah belikan.. tapi apa gunanya…?? Saya tak ada mak ayah… Diorang sibuk dengan kerja.. Lewat malam baru nampak muka…"
Adikku, diri ini cuba mengerti luahan hatimu yang terbuku dengan insan bernama ayah dan ibu. Diri ini cuba memahami tekananmu menghadapi hari-hari yang gelisah sering melihat pertengkaran ayah dan i…

Suami Isteri: Masih Adakah Ruang Perbaikan...?

Dia temanku, seorang isteri yang baru bercerai.
Saya simpati.. kerana perceraian adalah menyakitkan. Namun, saya teringat pesanan seorang sahabat bahawa penceraian bukanlah perkara yang buruk, ia adalah ujian dari banyaknya ujian ALLAH yang lain. 
Dan percayalah, takdir ALLAH SEMUANYA baik. Perceraian membuka ruang untuk bertemu jodoh lain yang lebih baik, atau mungkin juga membina kembali rumahtangga yang jauh lebih baik dengan insan yang sama.
Setelah beberapa minggu bercerai, suaminya datang kembali ingin merujuk.
Pertama kali membaca kisah yang membawa kepada perceraiannya, saya terus bersetuju kalau dia bercerai.
Dan saya juga sependapat agar jangan melayan sebarang ajakan untuk rujuk kembali, kerana betapa teruknya perangai suami itu (maki hamun, mencarut tapi lelaki itu tak pernah memukul, kata isteri). Sikap keluarga suami juga mendatangkan stress dan kelukaan di hati isteri.
Namun bila saya memikir-mikir semula kisahnya, saya merenung-renung berbagai perkara.
Antaranya, saya kasi…

Kitakah isteri yang dicari...?

Dari pengalaman hidup melihat sikap dan karakter lelaki yang berada di sekeliling, maka insan yang bernama perempuan sering memerhati dan akhirnya mempelajari apakah ciri-ciri yang baik pada seorang suami.
Bukan lelaki sahaja yang bisa tidak tentu arah bila melihat perempuan solehah idamannya, bahkan yang bernama perempuan itu juga bisa bergetar hatinya melihat lelaki yang soleh. Hingga tersemat di sudut hatinya, berdoa dan meminta pada ALLAH agar dipilih oleh lelaki soleh itu..
Betul tak saudara-saudara perempuanku… :P
[Ya, bukan semua.. sebahagian perempuan tidak terusik hati pun dengan kebaikan dan kesolehan lelaki…]
Idealnya, semua yang memiliki hati perempuan inginkan bakal suami yang baik, bertanggungjawab, peramah, penyayang, beriman, beramal soleh, berilmu…
Ada yang inginkan yang kaya dan hensem..yang penuh sifat kelelakian.
Ada yang inginkan yang sekufu dan ‘sekepala’…
Ada yang inginkan sama-sama aktif dalam jemaah dan dakwah. Sama-sama bersemangat dalam kerja-kerja sosial dan kebai…

Ayuh selesaikan hutang...!

Sambil duduk meriba Abdullah yang kusyuk menyusu, saya membaca salah sebuah kitab hadis yang merupakan mutiara ilmu peninggalan Rasul SAW.
(Bila menyusukan Abdullah (susu badan), samaada saya akan berada di hadapan laptop melompat dari satu blog ke satu blog, atau dari satu laman ke satu laman maya yang lain. Jika tiada selera dengan internet, saya akan duduk di sofa ruang tamu, sebelah tangan memangku Abdullah, sebelah lagi membaca buku.. Ada banyak kategori buku yang saya suka, dan ada juga yang saya paksa untuk suka.)
Bila tiba bab hadis tentang hutang, hati saya berdebar-debar. Gementar membaca ancaman-ancaman Allah tentang mereka yang meremehkan hutang (tidak membayar hutang).
Saya termasuklah dalam kumpulan itu.. ada beberapa hutang tertangguh dan saya dalam proses melangsaikannya.
Sabda Rasulullah bermaksud: "Semua dosa orang yang mati syahid diampuni kecuali hutangnya." (Hadis riwayat Bukhari, Tarmizi, An- Nasai' dan Ibn. Majah)
Wah, orang yang mati syahid, yang ber…