Skip to main content

Posts

Showing posts from January, 2011

Nikmat ALLAH saban hari..

Wahai diriku, dan semua insan yang diciptakan tuhan, ayuh kita duduk sejenak menghitung kurniaan tuhan yang datang dalam kehidupan seharian… Agar kita merasa syukur dan terus bersyukur. Agar kita menyedari Maha Pemurah ALLAH pada kita hambaNya, sedangkan kita seringkali melupakanNYA.
Walaupun sesungguhnya, tidak sesekali kita mampu menghitung setiap nikmat kurniaNya..
Pagi ini, Alhamdulillah saya masih dibangunkan ALLAH dari tidur. Alhamdulillah punya keluarga di sisi. Selepas bersarapan, ALLAH memudahkan urusan kami ke pasaraya Giant untuk membeli beberapa barang keperluan. ALLAH mentakdirkan kami mudah parking kereta, dan kami senang hati memilih barang-barang di dalam Giant kerana orang tak ramai.
Alhamdulillah ALLAH izin semua itu setelah kami berusaha sebaiknya merancang perjalanan di hujung minggu ini, iaitu keluar di awal pagi. Dan tak perlu pun beratur bila nak bayar di kaunter. Dan kerana kami dah penat berjalan di dalam Giant yang luas itu, saya tak larat nak masak, maka kami …

Tarbiyyah Penguat Jiwa

Beberapa tahun yang lalu sewaktu berada di tahun-tahun awal kampus, diri ini mencari-cari sinar hidayah buat menerangi kehidupan.
Berasal dari sebuah kampung di pedalaman Kuala Pilah, Negeri Sembilan, menjejak kaki ke UiTM Shah Alam adalah satu dunia baru yang asing lagi mencabar buatku. Asing dengan cara hidup di bandar yang serba pantas dan moden. Mencabar pada budaya asing dan pelbagai jenis life style yang melingkari para pemuda di alam kampus ini.
Arus mana yang harus ku ikuti?
Pergaulan bersama teman yang datang dari seluruh pelusuk negeri sungguh membuka minda dan jiwaku untuk melihat kehidupan ini dari sisi yang lain.
Diri ini mula menjejak hakikat sebenar kehidupan. Adakah kehadiranku ke universiti dan menyambung pelajaran itu matlamat akhir? Adakah menggapai segulung ijazah itu fokus utama hidupku? Bagaimanakah cara hidup yang harus ku jalani selama lima tahun diriku mengikuti pengajian di sini?
Tidak tahu ingin bermula di mana, namun bersusun doa ku panjatkan pada Sang Pencipt…

Kebahagiaan Dalam Perpisahan

:: Perpisahan Yang Tak Di Minta ::
Hati saya hampir merembeskan titis-titis jernih di mata melihat suami bersiap-siap untuk penerbangan tengah malam itu. Saya sedih masa begitu pantas berlalu buat kami, saya rindu momen-momen istimewa bersama yang kadangkala tenggelam kerana komitmen dan tanggungjawab yang mengelilingi. Minggu ini alhamdulillah ALLAH mengizinkan 3 hari untuk dijalani di sisi suami, namun hati ini merasa tidak cukup.
Saat itu, saya rasa ingin menangis tersesak-esak di dadanya. Dia belum pergi, namun hati saya membuak rindu. Merindui keberadaan suami di sisi saya dan anak. Namun saya menahan tangisan, memikirkan tidak mahu mengganggu hati dan pemikiran suami yang akan mengemudi perjalanan panjang KL-Dubai. InsyaALLAH saya akan menemuinya selepas empat lima hari.
Dalam hati yang basah yang dengan kesayuan, saya bertanya meminta kepastian cinta suami pada saya. Walau saya sangat tahu besarnya cinta suami buat kami isteri-isterinya dan juga pada anak-anaknya.
Dan hati saya m…

Kesakitan Demi Kesakitan

"... boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu..."
(Al-Baqarah:216)
Saya menekap telinga ke dada baby Abdullah, dan saya masih mendengar 'desiran angin' atau murmur di sebalik degupan jantungnya. Ventricular Septal Defect (VSD), inilah nama ujian dari ALLAH pada jantung Abdullah, namun kami diterangkan doktor bahawa ia tidak serius.
InsyaALLAH ia tidak akan membawa kepada masalah jantung yang buruk, dan lama kelamaan lubang kecil di jantung itu akan tertutup dengan sendirinya.
Dengan pantauan doktor, dan setakat ini tiada apa-apa abnormality yang dapat dikesan mamanya (doktor tak bertauliah).., saya lapang dada dan berdoa moga ALLAH memelihara anak ini dari kesakitan yang berat. 



Saya terfikir untuk berkongsi beberapa kesakitan kecil yang dirasai saya dan baby Abdullah beberapa ketika lepas, yang dengan kesakitan itu membawa saya sedar nikmat sihat dan kuat, juga membawa hat…

Keindahan agama yang fitrah...

Ahad, 16 Oktober 2010

Beberapa jam malam tadi telah ‘diperuntukkan’ untuk melayan hati yang sedih dan hiba.
Jadi di pagi hujung minggu ini, awal-awal lagi saya dan baby Abdullah bersiap-siap untuk keluar rumah. Kami merancang pergi ke satu tempat untuk kembali meraih kekuatan diri sebagai isteri..sebagai hamba dan khalifah ALLAH. [Tetapi sebenarnya rumah adalah tempat terbaik membina kekuatan dalaman dan luaran bagi seorang wanita....].
Kami ke PAKSI Training Center di Sungai Buloh. MasyaALLAH..saya sangat gembira berjumpa teman-teman seperjuangan yang lama tak ditemui. Apatah lagi sejak bersama Abdullah, saya kurang menghadiri program-program tarbiyyah PAKSI Training.
Pagi Ahad itu, para peserta program telah berkumpul seawal 8 pagi di dewan untuk mendengar slot seterusnya. Objektif program ini adalah untuk menambah bekal ilmu dan panduan kepada para peserta, bagaimana untuk menjadi pemuda pemudi yang produktif dalam menjalani kehidupan di kampus.
Apakah yang menjadikan kehidupan kampu…

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?

Rasa untuk bernikah adalah fitrah yang ALLAH datangkan dalam diri setiap hambaNYA. Manusia merindukan kasih sayang hidup berpasangan. Kita menginginkan kemesraan dan kebahagiaan melingkari kehidupan bila mana kita memilih untuk bernikah.
Namun situasi hari ini, suami dan isteri kadang-kadang menghadapi dilema perpisahan - perhubungan jarak jauh - kerana tuntutan kerjaya. Berjumpa sebulan sekali atau dua kali. Atau jarang sekali.
Si isteri bekerja di negeri atau negara lain dengan gaji yang selesa. Si suami juga berada di tempat kerja lain, yang mungkin juga di kampung halaman sendiri yang menjadi keselesaan dan keutamaan.
Lalu apakah nilai pernikahan jika dihambat perpisahan dan kejauhan?
Suami mengharapkan belaian cinta kasih isteri, yang dulunya haram.. kini setelah halal bermesra-mesra , namun berjauhan pula?

Isteri berharap suami menjadi teman cinta yang melindungi dan menjaga dirinya dalam pelbagai perkara, namun suami jauh terpisah oleh sempadan negeri dan negara?
:: Rezeki dan ekon…

Belajar Menghargai: Thank You Papa...!

Saban waktu, nikmat dan kurnia ALLAH tidak putus-putus mengaliri kehidupan kita..hingga mungkin kita terlupa menghitung dan menghargainya.
Saya ingin mengajak diri sendiri dan kalian semua untuk melahirkan terima kasih jua mengiktiraf segala bentuk kasih sayang, pemberian dan perkongsian dari insan-insan tersayang - ibu, ayah, suami, isteri, anak-anak, teman-teman dan sesiapa saja yang meyumbang pada keberterusan hidup ini... tidak kira walau sekecil mana sekalipun kebaikan itu, harus kita hargai dan nyatakan terima kasih...
Moga ia tidak lain menjadi tanda kesyukuran kita pada nikmat ALLAH, dan agar terima kasih dan pengiktirafan itu menghubung kasih sayang dan kemesraan sesama kita.
“Barangsiapa yang tidak berterima kasih kepada manusia, dia tidak mensyukuri Allah”. (Hadith riwayat Ahmad dan At-Tirmizi)

Surat Cinta Abdullah: Thank You Papa!
Assalammu’alaikum wa rahmatullah
Semoga papa yang dikasihi lagi dihormati berada dalam kesejahteraan hati dan fizikal… Moga ujian kesihatan papa yang…

Sendiri dan Bermotivasi

Sebelum bernikah, hati amat ingin menjejak kaki ke alam berumahtangga. Hati ingin merasa kemanisan cintanya. Hati merindui nikmat berpasangan dan memiliki zuriat.
Namun, lihatlah mutakhir ini.. sebegitu cepat, hanya selepas beberapa bulan, selepas setahun dua.. semakin ramai isteri yang ingin melangkah keluar dari sebuah pernikahan – kelukaan, kekecewaan, terabaikan, disakitkan fizikal dan emosi..
Saudara perempuanku...,
Hatimu merindui kehadiran teman hidup yang baik
Hatimu ingin merasa ketenangan yang ALLAH janjikan antara suami dan isteri
Hatimu ingin membina keluarga tempat singgah berteduh
Suami, anak-anak.. Hatimu ingin milikinya..
Berkongsi kasih dalam perjalanan bertemu tuhan
Duhai adikku dan kakakku yang amat ku kasihi.. Hati ini juga sayu dan sedih dengan luahan harapanmu.
Keinginan dan impianmu benar sekali, rumahtangga dan anak-anak adalah perhiasan dunia yang indah.
Namun, dengan seribu satu sebab, lelaki-lelaki yang baik sukar ditemui.
Hingga keinginan dipendam, terpendam.
Di sana, …