Skip to main content

Posts

Showing posts from July, 2011

Bersediakah berkongsi suami?

Sesungguhnya poligami adalah rahmat ALLAH ke atas seluruh ummah, lelaki dan perempuan - memberi peluang bersuami kepada yang bujang, ibu tunggal, yang muda dan yang tua.
Dan semestinya segala yang ALLAH syariatkan itu terbaik lagi sempurna buat hamba-hambaNYA yang bermukim di muka bumi ini. Hanya saja, bagaimana kita para hamba  melunaskan mengikut acuan yang digariskanNYA.
*************
"As salammu’alaikum, Kak sebenarnya tak kisah pun kalau suami nak beristeri lebih dari satu. Yang penting cukup agama dan keperluan isteri-isteri tu nanti. Yang masih menghantui fikiran kak ni, "Nape suami-suami ni nak isteri yang muda(single), bukannya mereka yang berstatus ibu tunggal?"
*************
Begitulah bunyinya komen kakak seorang pengunjung rumah maya Nurul Adni Adnan ini. Terima kasih kakak, membaca dan memberi respon :)
Saya pun dulu terfikir seperti kakak, bahawa kalau benar ‘niat’ poligaminya, kahwinlah dengan ibu tunggal yang lebih memerlukan suami, apatah lagi punya anak-ana…

Couple kerana Allah?

Indahnya cinta selepas pernikahan, perasaan cinta itu subur hadir dengan perjanjian halal yang bersaksikan ALLAH. Dengan lafaz nikah, lelaki dan perempuan menjadi pasangan yang memiliki ruang yang luas untuk menyuburkan cinta.
Perasaan cinta tika itu bukan sekadar emosi yang memenuhi jiwa namun menjadi ibadah bila diterjemah pada penyatuan fizikal suami isteri. Dan cinta yang menyubur setelah pernikahan itu amat indah bila mana kesucian diri dan akhlak dipelihara sebelum suami dan isteri menjadi pasangan yang halal.
“Kami belum mampu bernikah untuk merasai nikmat cinta yang sebegitu… Salahkah kami bercinta di luar ikatan pernikahan..?”
Sekali lagi, bercinta tidak salah. Apatah lagi umat islam ini adalah umat sebuah agama yang menganjurkan kasih sayang dan meraikan fitrah ingin dicintai dan mencintai.
Namun biasanya rasa cinta yang wujud di luar pernikahan itu tidaklah statik, akan semakin berkembang dan bersemarak di dalam jiwa.
Mata yang melihat pasangan yang dicintai terasa ingin berd…

Bawa Hati Kepada Tuhan

"...dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah lah hati menjadi tenang." (Ar Ra'ad:28)


 Kebelakangan ini, ada hati yang nampak tak indah.

Ada hati yang tak terjaga. Mungkin terleka dengan dunia, lalu tidak kusyuk berhubung dengan Sang Pencipta.
Hati saya kah itu?
Ya, hati saya yang agak caca marba :(
Saya mudah terasa marah dan tak sabar melayan kerenah Nana sehari dua ini. Nana, makcik saya yang berusia 83 tahun yang tinggal bersama kami di rumah pinjaman ALLAH ini.
Di awal-awal Nana datang tinggal bersama kami lebih setahun yang lalu, saya sudah membelek-belek buku Guide To Caring For Aging Parents.
Saya rasa, saya sudah faham dan hadam betapa warga tua ini teruji fizikal, emosi dan psikologinya hingga ia amat perlu kepada belas kasih orang-orang muda yang masih bertenaga ini. Tapi saya tak sabar kadang-kadang...
Ohh air mata telah mula menitis.. Moga ALLAH ampunkan saya.
Mungkin yang tinggal bersama orang tua atau mertua …

Menjadi isteri kedua

Saya tidak pernah termimpi untuk menjadi isteri kedua. Ya, siapakah antara kita yang memasang cita-cita untuk terus-terus berada di alam poligami…? Berkahwin dengan suami orang…?
Baguslah jika ada di antara kalian yang bujang, positif menerima dan bersedia berpoligami, kerana mungkin kalian telah nampak kebaikan dan kepentingan melaksanakan syariat ALLAH yang satu ini. Dan sebenarnya, kebaikan syariat poligami ini jauh lebih baik dari yang kita sangkakan. Alhamdulillah.
Pertama kali dikhabarkan oleh kakak isteri pertama, bahawa suaminya ingin menjadikan saya isteri kedua, saya terasa amat berat mencucuk fikiran. Ya ALLAH, moga ini hanya mimpi. Namun, terjaga dari tidur, saya ‘terpaksa’ memikirkannya kerana ternyata ini adalah ujian nyata yang ALLAH datangkan dalam hidup yang sementara.
Saya juga sama seperti kalian, ingin bernikah. Ingin menjadi isteri yang pertama. Bukan sekadar menjadi isteri pertama, tapi saya juga ingin menjadi satu-satunya isteri.
Saya tidak ingin suami saya mencin…

Abdullah ingat papa ya..

Kebaikan itu seluruhnya daripada ALLAH... Bantulah kami untuk mengingatiMu Ya ALLAH..

********


Abdullah sedang duduk dengan selesa di pangkuan papa. Papa membacakan doa-doa dan zikir sebagai ikhtiar untuk menyembuhkan demam Abdullah yang sudah berlarutan lebih seminggu. Kemudian papa hembuskan pada kepala Abdullah. Abdullah senyum-senyum suka dihembus papa sebegitu.
Abdullah.. melihat keeratan yang terbina antara Abdullah dan papa, mama terharu. Alhamdulillah, syukur padaNYA atas kasih sayang ini.
Papa sangat-sangat sayang kepada Abdullah (hee sampai mama kena marah kalau tak jaga Abdullah elok-elok :P )

Sememangnya Papa sayang pada abdullah, abang dan kakak. Pada mama-mama juga.
Dari hari pertama Abdullah lahir, papa dah libatkan diri menjaga Abdullah. Panjang sebenarnya kalau nak senaraikan segala yang papa buat.. tapi mama senaraikan juga sedikit sebanyak supaya bila Abdullah besar, Abdullah tahu jasa-jasa papa dan Abdullah jaga papa elok-elok juga tau.

Berterima kasih kepada manus…