Skip to main content

Diari Suri Muslimah - Konflik dan Halaqah




Kali ini saya kongsikan sedikit catatan harian dalam kehidupan ringkas saya seorang muslimah bergelar isteri dan ibu. Doakan saya menjadi mukminah ya...

Jumaat, 28 Oktober 2011

Hari ini terasa begitu panjang dan agak memenatkan dengan pelbagai agenda. Bila terlebih penat, saya rasa tak larat nak senyum. Tetapi tak boleh, saya perlu kuatkan hati untuk senyum pada suami dan anak, dan pada teman-teman yang ditemui :) Namun jika dibandingkan dengan para isteri dan ibu-ibu lain, mereka jauh lebih penat dan lebih sibuk. Jadi para ibu dan isteri, andalah kekuatan saya, mengingati kalian menjadikan saya bersyukur :) ALLAH jua yang Maha Memberi.

Suami membantu di pagi hari

Selepas bersarapan, saya terus berada di ofis (baca: dapur) untuk memasak. Baru pukul 8.30 pagi, tapi saya perlu lebih pantas sebab Abdullah tak sihat dari semalam. Jadi sementara dia tidur, saya pun mula memasak tapi ada bahan yang kurang… sayur tak ada :( semalam saya tertinggal di kedai. Saya pun minta izin suami untuk ke Giant berhampiran nanti setelah selesai masak nasi tumis. Suami saya ada hal-hal lain yang perlu diselesaikan, malam nanti pukul 9.30 suami akan ke airport untuk flight ke Korea selama tiga hari.

Tiba-tiba pagi ini, suami pula yang sudah bersiap-siap untuk keluar. Terima kasih banyak-banyak, suami saya offer untuk beli sayur dan beberapa barang dapur yang lain di samping bawa abdullah jalan-jalan di Giant. Saya pun siapkan Abdullah yang dah terjaga tidur dan ….bye bye.. dua hero saya telah pakai seatbelt dalam kereta dan bergerak keluar rumah.

Saya pun bergegas memasak untuk lunch (boleh makan untuk dinner sekali), kemudian menggosok uniform kerja suami saya. Alhamdulillah makanan yang perlu dibekalkan untuk suami, saya dah masak semalam, tapi belum pack. Sambil memasak, jangan lupa ya mengisi hati dengan zikrullah. Kalau tak, kita rasa bosan dengan aktiviti yang sama saban hari saban minggu saban tahun. Yang penting, insyaALLAH zikrullah itu memberi energy untuk kita aktif dan produktif dalam rutin seharian.

Uniform suami dah digosok, bekal makanan dah siap pack letak dalam freezer, nanti malam letak dalam beg suami saja. Selepas lunch, saya bersiap untuk solat zuhur dan keluar ke halaqah mingguan. Opps janganlah sangka rumahtangga saya ini indah smooth bahagia selalu selamanya…

Dalam sibuk-sibuk itu, ada juga konflik yang timbul antara saya dan suami. Saya rasa tak seronok… dan seperti biasa, ada hormon yang membantu merembeskan air mata. Saya akui ia salah saya, tapi……….. tiada siapa yang suka jadi di pihak yang bersalah kan… suami menegur sesuatu, saya terasa sangat, tapi kan saya dah berjanji pada diri sendiri untuk positif dan berlapang dada dengan apa jua teguran.

Apatah lagi konflik hari ini membuatkan saya lebih faham perasaan dan harapan suami saya…wah besar je bunyi nya :D

Alhamdulillah ALLAH bagi kekuatan untuk saya minta maaf, salam cium tangan suami lepas dia pulang dari solat jumaat, dan pukul dua lima minit saya pun keluar pergi halaqah bersama abdullah dengan perasaan bercampur baur. Tapi itulah hikmahnya kan…sepanjang dalam kereta ke halaqah, terasa hati ini berbicara dengan ALLAH kesan dari konflik. Lagipun untuk halaqah, sebenarnya memang kena ada interaksi yang sangat baik dengan ALLAH. (dan sepanjang hidup perlu diusahakan interaksi yang baik dengan ALLAH.)

(Waktu saling berbaik dan saling memahami, itulah yang sangat indah dalam pernikahan. Ada kerjasama yang harmoni. Ada kemesraan tak bertepi. Tapi waktu berkonflik dan hati kita kurang iman juga kurang motivasi, sedikit pergeseran akan membawa kepada kesakitan perasaan. Saat-saat inilah syaitan mengambil peluang untuk menutup kebaikan pasangan dan keindahan berumahtangga hingga jika ia berlanjutan tidak dikawal dengan mujahadah, bisa membawa kepada perceraian.)

Halaqah Cinta di Petang Jumaat

Suami berehat di rumah petang itu sebagai persediaan untuk flight yang perlu berjaga sepanjang malam. Saya pula satu jam setengah berada di dalam halaqah dengan adik-adik itu, syukur ia menambah ilmu dan pengalaman yang menggembirakan. Alhamdulillah.

Halaqah sesungguhnya adalah pertemuan yang manis, kerana ia didasari keinginan dan harapan yang sama. Bertemu dan berpisah kerana ingin jadi hamba ALLAH yang lebih baik. Bertukar ilmu Al Quran dan Hadis sekadar yang difahami, berkongsi permasalahan, meminta pandangan dan sedikit makan-makan :D halaqah sebenarnya adalah antara ruang cinta terindah yang hadir dalam hidup saya.

Abdullah pun bagi kerjasama, duduk main elok-elok waktu mama berhalaqah  – tapi saya meminta izin untuk pulang awal dari halaqah sebab selepas pukul lima adalah masa saya untuk suami pula. Apatah lagi minggu ini masa amat singkat suami berada di rumah saya. Adik-adik teruskan halaqah, insyaALLAH moga ada peluang untuk kita saling bicara menambah ilmu, amal dan iman. Pulang dari halaqah sebagai aktiviti yang mengisi jiwa dan memperbaharui emosi, insyaALLAH mampu bertemu suami dengan jiwa yang lebih tulus ceria.

Selepas makan malam dan mengemas dapur seadanya, saya melayan Abdullah. Manakala suami membantu membasuh vakum (bekas habuk). Bagusnya kan, suami saya dah nak pergi kerja, tapi sempat membantu isteri. Hmm isterinya lah yang tak bagus, suruh suami buat pula....:(

‘Ya ALLAH..ampuni dan rahmati suami yang kukasihi ini, agar selamat seluruh perjalanannya di dunia dan akhirat yang selamanya’ itulah sepotong sms saya kepada suami beberapa ketika sebelum pesawat dijadual berlepas jam 11.30 malam.

Moga doa dan kebaikan yang sama dianugerahkan ALLAH juga kepada saya dan kita semua yang terus berusaha mencari hakikat sebuah kehidupan.

Kini suami saya telah selamat di Bumi Incheon, saya dan Abdullah meneruskan kehidupan di rumah. Apa kebaikan seterusnya yang ingin kita lakukan dalam hidup ini… ? Apakah cara untuk kita makin taat dan mendekati tuhan? …Andai hari ini adalah hari terakhir untuk kita…adakah bersedia untuk menghadap tuhan Yang Maha Mencipta?





 

Comments

OneSimpleMother said…
salam nurul.. di mana nurul adakan halaqah itu ye? teringin menyertainya.. :)
waalaikumussalam ukhti, saya berhalaqah di area shah alam/klang. Jika benar berminat, emel saya ya :)

nuruladniadnan@yahoo.com

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Poligami: Bersedia Hadapi Ombak Perasaan

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?