Skip to main content

Posts

Showing posts from January, 2012

Kerana Ujian Mendewasakan Imanku

Dulu sewaktu saya di alam kanak-kanak, saya selalu teringin mahu menjadi orang dewasa. Salah satu sebabnya, kerana tika itu saya merasakan orang dewasa tidak banyak masalah. Orang yang dewasa itu jauh lebih pandai dan kuat dari kanak-kanak kecil, mesti lebih bijak menyelesaikan masalah.
Saya tak suka bila bergaduh waktu kanak-kanak, , mesti jeling-jeling dengan kawan, kalau orang dewasa mesti tak gaduh kan..
"Kalau saya dewasa, mesti saya boleh bantu mak abah bila nampak mereka susah hati…"
"Kalau saya dewasa, mesti saya boleh tolong kawan saya yang menangis kerana…bla…bla…"
"Kalau saya dewasa, mesti saya ada banyak duit kertas (maksudnya banyak duit hee… )"
Tapi rupanya anggapan saya itu meleset sama sekali…
Orang dewasa masalahnya jauh lebih rumit dan memeningkan...
Orang dewasa kalau bergaduh lebih dasyat - menyimpan dendam dan amarah yang berpanjangan...
Orang dewasa lagi banyak masalah duit, boleh bergaduh selalu isu duit...
Orang dewasa lagi hebat…

Poligami: Tips Untuk Isteri Pertama

Dipetik dari Buku:  202 Pelajaran Berkenaan Poligami (Hafiz firdaus Abdullah)
Satu perkara yang tidak boleh dipisahkan daripada isteri sedia ada apabila mendapati suami ingin atau sudah berpoligami, adalah ia amat sukar, berat lagi menyedihkan. Kesukaran, keberatan dan kesedihan ini tiada tandingannya.
Justeru jangan menghadapinya secara berseorangan, sebaliknya rujuklah kepada AllahSubhanahu waTa’ala. Adulah kepada-Nya, bergantunglah kepada-Nya dan mintalah kepada-Nya kekuatan, motivasi, kesabaran dan petunjuk.
Hadis dalam pelajaran sebelum ini sekali lagi menjadi rujukan: Jagalah Allah niscaya Dia menjagamu, Jagalah Allah niscaya kau menemui-Nya di hadapanmu, Apabila kau meminta, mintalah pada Allah dan bila kau meminta pertolongan, mintalah kepada Allah.
Selain itu rujuklah juga kepada orang-orang yang berilmu, matang lagi hidup di alam poligami. Insya-Allah mereka dapat membantu anda dan menyedarkan bahawa anda tidak berseorangan.

Sikap anda apabila suami ingin atau sudah berpoligami ja…

Tak kenal, maka tak bahagia

Saya membaca bait-bait tulisan sebuah buku di tangan, sambil jari-jemari menaip keyboard. Saya sedang ingin mengenal Allah. Semoga saya tidak mati sebelum mengenal ALLAH, beriman dan beramal yang diredhaiNYA.
Cinta kepada ALLAH itu mententeramkan. Tenteram. Sangat-sangat. Sesungguhnya orang-orang beriman itu amat besar cintaNYA kepada ALLAH.(2:165)
Namun bukan mudah mencintai ALLAH. Apa lagi dicintai ALLAH. Saya tidak tahu nilai saya di sisi ALLAH namun berharap dan berusaha meraihnya. (Sebenarnya saya tahu….saya masih terlalu jauh dari peribadi mukmin yang dicintai ALLAH).
Saya dan kita semua pasti ada episod kecewa dengan cinta kasih manusia, namun sebenarnya kecewa itulah yang membawa kita mengenal dan mencari cinta ALLAH kan…? Sayangnya ALLAH pada kita, menukar cinta manusia yang sedikit dengan cinta ALLAH yang Maha Hebat.
Perkahwinan ini benar-benar mengajar saya untuk lebih mengenal dan mendalami cinta ALLAH. Pernikahan adalah amanah yang berat. Medan ujian yang amat mencabar k…

Coretan Hati Buat Teman

Assalammua’laikum wa rahmatullah
Buat teman-teman yang dikasihi, walau di tanah negeri dan negara mana sekalipun, alhamdulillah ALLAH membenarkan kita bersua di alam maya untuk saling mengingatkan dan saling mengasihi.
ALLAH telah mempertemukan kita, sedangkan dalam hidup ini, kita tidak pernah tahu siapa yang akan kita temui. Dan sesunguhnya aturan ALLAH itu sangat indah dan terbaik walau adakalanya kita tidak menyenangi insan yang ALLAH  takdirkan hadir dalam hidup kita... begitu dangkal dan sedikitnya ilmu dan pengetahuan kita akan sesuatu perkara...
Tetapi dengan siapa, bila dan di mana pertemuan itu terjadi bukan persoalannya, hal yang perlu dihayati ialah bagaimana kita bereaksi dan menghargai datangnya insan-insan yang memberi warna-warna suka dan duka  dalam hidup.
Buat sahabat-sahabat seperjuangan, seinfiti pujian kita lafazkan kepada ALLAH MAHA AGUNG yang mempertemukan kita sebelum, semasa dan insyaALLAH selama-lamanya dalam jalan tarbiyyah ini. Bagi teman-teman rapat, skrip-skr…

Belajar Menjadi Pemimpin

Seorang isteri adalah pemimpin dalam mengurus rumah tangga suaminya dan dia akan diminta bertanggungjawab dalam kepimpinannya." (Hadis riwayat Bukhari)
Kini saya telah bergelar isteri, maka saya harus bersungguh menjadi pemimpin rumahtangga seperti pesanan Rasul SAW yang akan memberi impak yang besar pada suami dan anak-anak. Semuanya perlukan ilmu dan kesungguhan. Moga bila isteri sebagai timbalan pemimpin berkeperibadian baik, suami akan tenang dan kuat dengan cabaran sebagai pemimpin ummah di luar sana. Ya, suami sangat tenang dan bahagia jika rumah dan anak-anak terjaga elok di bawah kelolaan suri muslimah.
Perkara-perkara besar yang berlaku di peringkat antarabangsa – samaada yang positif atau negatif – bermula di rumah. Bermula di bawah pimpinan seorang wanita… setuju tak :D
Pada yang tidak miliki suami, pengaruh pimpinan kalian lebih luas. Plan B saya, jika ALLAH mengambil nikmat suami, maka saya akan terus fokus memimpin anak-anak dan para remaja jua teman muslimah lainnya …