Skip to main content

Posts

Showing posts from March, 2012

Menjadi madu yang baik...

Antara persoalan yang tiba di blog sisi kehidupan ini adalah bagaimana untuk menjadi isteri yang baik di alam poligami. Moga Allah membantu kalian yang berniat dan berusaha menjadi isteri pertama dan kedua yang baik. (Juga yang ketiga dan keempat). Sesungguhnya ALLAH menghitung sekecil-kecil kebaikan yang diniatkan dan diusahakan.

Ketika saya mula-mula bernikah, melangkah masuk ke rumah yang disediakan suami, telah tersedia beberapa barang-barang asas e.g gelas, bekas air/jug, container, beberapa jenis minuman yang suami biasa minum, beberapa set cadar dan sarung bantal, beberapa helai selimut etc - yang masih kami gunakan sehingga kini. Siapakah yang membantu dalam menyediakan semua itu?

Madu yang baik.

Alam poligami menuntut suami bergilir-gilir ke rumah para isteri. Alhamdulillah antara kami suami  dan isteri-isteri ada mutual respect dan understanding. Kadangkala ada situasi yang menuntut suami menukar giliran hari, ada ketika saya dan anak dalam situasi memerlukan suami, maka si…

Cabaran memiliki suami baik...

Ujian rumahtangga bukan saja mendatangi kita melalui pasangan yang TAK baik, tetapi juga melalui suami yang BAIK.
Coretan ini khusus untuk yang bujang, agar mencari jodoh berdasarkan realiti - bukan mimpi. Juga untuk saya dan kita yang telah bernikah, jika perasan diri ini baik - jom bantulah suami untuk terus baik dan lebih baik :D
Kalian mencari suami yang baik.. supaya rumahtangga berisi kebahagiaan dan ketenangan.
Namun realitinya, kehidupan di sisi seorang suami yang baik juga datang dengan pakej konflik dan cabaran. Jika tidak berhati hati melalui ujian ini, kita seorang isteri inilah yang akan menampakkan suami baik seolah olah macam tak baik. 
Jika suami TAK baik, kesabaran sangat dituntut. Sama saja, perlu bersabar dengan suami yang baik. Jika tak bersabar dengan kebaikan suami, fitnah dan perceraian adalah risiko yang akan menonjol ke hadapan.
Apakah contoh cabaran melalui kehidupan dengan suami baik?
"Saya pilih dia sebab dia seorang yang berwawasan, serious dengan k…

Ancaman Kepada Penyeru Kebaikan !

Satu ketika nanti, mereka berkumpul dan melihat kehairanan... bertanya kepada saya. (nauzubillah) 
"Bukankah awak dulu mengajak kami menjadi hamba ALLAH yang baik?"
"Bukankah awak dulu mengajak kami menjadi anak yang solehah?"
"Bukankah awak dulu mengingatkan kami untuk menjadi wanita bertaqwa?"
"Bukankah awak dulu menyeru kami untuk menjadi isteri cerdik yang solehah?"
"Bukankah awak dulu menasihatkan kami untuk berbuat baik dan meninggalkan kemaksiatan."
"Jadi....kenapa awak menerima semua ini.....!!!!???"
eeeeeeiiiiiiiiiii.... takutnya Ya ALLLAH !
Wahai diri saya dan kalian yang berusaha mengajak orang lain ke arah kebaikan, taatlah pada ALLAH. Lakukanlah terlebih dahulu kebaikan yang diseru. Berusaha mengubah diri dan ajak orang lain ke arah kebaikan.
Jangan sekadar menyeru orang kepada kebaikan, seandainya diri ini jauh dari ketaatan :(
Apatah lagi, jangan sekadar menegah orang dari kemungkaran dan kemaksiatan, sedangka…

Poligami: Belajar Menjernihkan Hati

Wanita: Ayuh Memberi Yang Terbaik!

Antara yang mendatangi inbox emel dan fb saya ialah perkongsian cabaran dari mereka yang bergelar isteri kedua, hinggakan tidak sedikit yang berada di ambang perceraian. Perkongsian seterusnya ialah dari mereka yang telah berkenalan dan menjalin hubungan dengan suami orang, bagaimana untuk menghadapi fasa seterusnya. 
Saya tidak dapat menjawab satu persatu persoalan itu, kerana saya tidak ada ilmu dan pengalaman yang cukup untuk menjawab spesifik. Maka di kesempatan ini saya  kongsikan beberapa poin khusus buat yang bergelar wanita – bagaimana untuk menjadi wanita yang dihargai, diperlukan dan disayangi lelaki. Mudah-mudahan membantu kita dalam perhubungan dengan lelaki - ke arah proses pernikahan, dan membantu kita mempertahankan pernikahan...kerana ALLAH.
1. Berusaha menjadi yang terbaik
Kita semua ada kekurangan dan kelebihan masing-masing (Bosan tak dengar ayat ni… :D? ) Fokus pada kelebihan kita, dan berusaha gunakan kelebihan itu untuk membahagiakan orang lain. Kekurangan yang a…

Ketika suami menikah lagi...

<><> <><> <><>


"Segala puji bagi ALLAH, yang dengan nikmatNYA maka sempurnalah amalan soleh". Atas doa dan harapan sebahagian pembaca, akhirnya suami saya selamat bernikah lagi :P

Tiga tahun saya mempersiapkan diri untuk 'menerima' poligami (suami menikah lagi), namun rupanya persiapan teori dan alam praktikal jauh berbeza bagai langit dan bumi. Ya, teori sangat penting, kerana ia menjadi motivasi kepada seorang isteri untuk matang dan positif dalam bersikap. Dalam masa yang sama, bila tiba realiti, perlu berjuang (mujahadah yang tinggi) untuk melaksanakan segala teori :) 
Saya menghantar SMS kepada beberapa teman terdekat - berkongsi khabar gembira - bahawa suami saya telah selamat bernikah lagi. Beberapa sahabat kemudian menelefon bertanya perasaan saya tentang suami bernikah lagi - ya, ia memberatkan perasaan seperti yang saya kongsi dalam entri Ombak Perasaan Menghadapi Poligami.Sekalipun saya dari dulu mengajak kalian Menjadikan…

Kerana Senyummu Mendamaikan Hati...

Lihatlah dan hitunglah betapa banyaknya perkara baik yang kita miliki dan hadapi saban hari, insyaAllah akan mampu tersenyum merasa kesyukuran...
Bahkan tersenyum lah untuk perkara yang tak dimiliki, kerana kita terpelihara dari beban dan cabaran yang datang seiring dengan kurniaan dan kenikmatan.
Dan jangan lupa, hadiahkan lah senyuman kepada insan yang berpapasan, moga ada nilai di sisi Tuhan..
'Jangan lah memandang remeh kepada perkara yang baik, sekalipun sekadar bertemu saudaramu dengan wajah yang manis' (hadis sahih)
Siapa yang tak suka dengan wajah yang tersenyum menyenangkan..?
"A gentle word, a kind look, a good-natured smile can work wonders and accomplish miracles "
Suami terasa tenang bila bertemu isteri yang berwajah manis dengan senyuman...
Isteri bahagia suami melempar senyuman saat dirinya kerunsingan...
Anak-anak juga sangat bahagia bila ibu ayah menyambut mereka dengan wajah gembira mempamer seyuman...
Ibu ayah di kampung merasa indah bila an…

Sabar Adalah Kurnia Terbaik

Belajar Menjadi Anak

Sekarang bermula cuti sekolah. Anak-anak remaja pulang ke rumah mak ayah dari asrama sekolah. Adik-adik saya yang baik tapi nakal itu juga akan pulang ke rumah... :D Adik-adikku sayang, boleh tak balik bercuti kali ni betul-betul manfaatkan masa untuk menghiburkan hati mak dan abah…? Memanfaatkan masa untuk  berbakti pada mak abah…? (Alamak, malulah pulak nak nasihatkan adik-adik - sebab kakaknya ini pun lebih kurang hihi)

Tolong ibu kat dapur ya. Tolong abah apa-apa yang patut. Jangan asyik menatap skrin kaku facebooking hingga lupa pada mak abah di rumah… hihi kaklang pun sama lah juga kan…

Saya melalui zaman remaja yang tidak berapa manis sebagai anak. Saya agak kasar dan berkasar dengan mak abah dalam tutur kata dan perbuatan. Bukan membuka keaiban sewenangnya, namun ambillah pengajaran. Hormon remaja membuatkan jiwa mudah memberontak dan tidak sebulu dengan mak abah. (Eh salahkan hormon lagi…)

Adik-adikku sayang… masih ingat lagi, apabila diri ini menjejak kaki di UiTM, itu menj…