Skip to main content

Posts

Showing posts from 2011

Poligami: Tips Penting Untuk Suami

Bismillah, saya kongsikan di bawah sedikit dari buku "202 Pelajaran Berkenaan Poligami" tulisan Hafiz Firdaus Abdullah. Moga bermanfaat untuk sahabat-sahabat yang bergelar suami dan isteri.
                                                   *                              *                          *
Poligami adalah satu perkara yang besar. Ia melibatkan amanah menjaga maruah ahli-ahli keluarga, tanggungjawab mengurusi mereka, ilmu memimpin mereka dan keadilan memenuhi hak-hak mereka. 
Poligami memerlukan keberanian, kekuatan diri, kesabaran dan kematangan seorang suami. Justeru usah berpoligami jika ia sekadar berseronok-seronok, mengikut jejak langkah kawan, menerima pujian hebat daripada rakan-rakan atau kerana jatuh hati kepada seseorang wanita.
Poligami bukanlah sesuatu yang mudah. Jika anda yakin mampu menceburinya, maka janganlah menceburinya secara berseorangan.
Sebaliknya mintalah pertolongan.
Pertama sekali, mintalah pertolongan Allah Subhanahu waTa’ala dengan berdo…

Memilih jalan kehidupan...

Jalan menuju ke kawasan perumahan saya semakin hari semakin menguji perasaan dan mendera kenderaan. Pada teman-teman yang mengandung, tidak digalakkan melalui jalan ini (Jalan Haji Abdul Manan, Meru - selepas trafic light kedua). Namun di sebalik jalan rosak yang hanya lebih kurang satu kilometer ini, pastinya terlalu banyak kesyukuran atas laluan dan jalan lain yang ALLAH pelihara keadaannya.
Hidup di Malaysia sangat besar nikmatnya. Nikmat jalan yang cantik dan baik, sangat jauh berbeza dengan negara Kemboja yang pernah dilawati.  Tidak ada highway yang luas seperti highway PLUS kita, jalan-jalan biasa pula begitu berdebu, angin menerbangkan pepasir kasar yang pedih hinggap di mata. Saya takkan lupakan pengalaman pedih mata menunggang motosikal di bandar Phnom Penh menuju ke kampung-kampung lebih kurang sepuluh km di luar bandar itu.
Bila tidak ada pilihan, maka jalan yang ada itulah ditempuh saban waktu, setiap hari. Menempuhnya dengan kesabaran dan berhati-hati. Bersabar juga berd…

Bersediakah isteri dididik...?

Saya membaca beberapa komen di forum online tentang kisah rumhatangga dan isu-isu yang berkaitan. 
Antara yang diutarakan ialah isu peranan suami mendidik isteri dan anak-anak, betapa segelintir [atau sebahagian besar..?] lelaki sebagai pemimpin keluarga kelihatan jarang sekali mendidik ahli keluarga dengan nilai-nilai agama dan aspek lainnya.
Saya pastinya tidak bersetuju dengan pandangan yang hanya menyalahkan pihak suami, sedangkan berjaya atau gagalnya budaya tarbiyyah [pendidikan] dalam rumahtangga itu bergantung pada kedua-dua suami dan isteri. Kaum isteri menyalahkan suami yang tak mendidik, namun adakah kita para isteri sebenarnya berkeperibadian seorang insan yang bersedia dididik dan dibentuk..?
Saya banyak merenung hal ini ke dalam diri saya sendiri yang bertatih tidak sampai setahun bergelar isteri. Saya bersyukur memiliki suami yang asertif, banyak mendidik, serta sering memerhati ruang-ruang perbaikan saya sebagai seorang isteri. Di masa dan kesempatan yang terbatas, be…

Diari Suri Muslimah - Raya Deepavali

Bismillah, saya kongsikan sedikit catatan harian yang dicatit beberapa bulan lalu :D moga bermanfaat.

Bangun pagi ini, saya menyediakan masa untuk membaca beberapa muka al quran dan tafsirnya selepas solat subuh. Saya sedang berusaha untuk istiqamah dengan Al quran setiap hari... Jom kawan kawan, kita sama-sama merenung ayat Allah kerana inilah sumber utama petunjuk, motivasi, kekuatan,dan kebahagiaan dalam menempuh perjalanan hidup yang beraneka ujian. ( dan tidak boleh tidak, andai kita tidak intim dengan Al Quran, hampir pasti tidak akan merasa intim dalam persahabatan, persaudaraan dan pernikahan.)

Ada baca tak buku ukhti Fatimah Syarha bertajuk Pemilik Cintaku Selepas Allah & Rasul...? Beliau berkongsi tentang bagaimana untuk istiqamah membaca Al Quran (dan seterusnya berusaha memahami dan mempraktikkan). Jika anda teruja dengan keindahan cinta halal dalam buku itu, maka sama-samalah kita mempraktikkan nasihat yang diberi, insyaAllah mampu menghadirkan keindahan cinta yang …

Membantu diri & suami berakhlak mulia...

Alhamdulillah, syukur kepada ALLAH jika suami kalian berakhlak baik, bertanggungjawab, berlemah lembut dan mempunyai sikap yang membuat kalian sayang kepadanya. Mudah-mudahan kalian mensyukuri kebaikannya, dan seterusnya mampu menerima hasratnya untuk berpoligami jika disuarakan...what..???!! :P
Namun bagaimana untuk membenarkan suami berkahwin lagi jika suami tak berakhlak mulia? Alasannya, kita tak mahu suami memberi mudarat pula kepada isteri yang lain. Kita tak mahu suami masuk neraka kerana tak layak jadi pemimpin kepada dua keluarga. Ini antara persoalan yang banyak dikongsi isteri dalam menghadapi dilema poligami. Sebelum kita mendakwa suami tidak berakhlak mulia - maka dia tak layak berpoligami - pastikan kita dapat membuat dakwaan bahawa kita adalah isteri berakhlak mulia. 
Jika kita tak mampu merasa diri berakhlak mulia dengan ALLAH dan sesama manusia, maka ketepikan isu suami tak berakhlak mulia, sama-sama kita terus fokus membangunkan akhlak mulia dalam diri dan keluarga,…

Sehelai daun itu...

Sedang ku berjalan menuju ke makmal computer, sehelai daun itu telah jatuh melayang-layang ke atas bahuku...
Terus terlintas dalam fikiranku bahawa walaupun cuma sehelai daun, pastinya ALLAH swt mengetahui perihal daun yang usang berwarna coklat itu. Hanya dengan kuasa ALLAH ditakdirkan 'dia' gugur dari rantingnya menandakan telah tamat tempohnya hidup di bumi ALLAH ini. ALLAH itu MAHA DEKAT dan MAHA MENGETAHUI.
Ku ambil, ku belek dan ku renung sehelai daun yang masih jelas urat-urat jejala tapi ada satu lubang pada daun yang telah koyak mungkin dimakan ulat... daun yang dulunya segar menghijau hijau kini berwarna kusam dan tidak lagi mendamaikan mata memandang.
Daun itu mengingatkan diriku bahawa masa yang beredar akan menukar yang muda kepada tua..yang cantik kepada hodoh...yang gagah kepada lemah..dan yang paling pasti...yang hidup kepada mati.
Sesungguhnya daun itu memberi penuh makna padaku. Dengan statusnya 'dilahirkan' ke bumi sebagai daun, tugas menghasilkan o…

Poligami yang benar berhikmah

Apabila membicarakan tentang isu poligami, sebahagian dari antara kita bersetuju bahawa poligami yang terkandung di dalam Al Quran mempunyai pelbagai hikmah kebaikan yang tersembunyi. Namun pada pandangan saya, setelah melalui proses pernikahan poligami dan melalui alam rumahtangga, sesungguhnya hikmah poligami itu benar-benar murni namun cara kita mengaturnya di dalam masyarakat hari ini agak tidak berhikmah.
Hikmah poligami yang banyak hanya akan dirasai apabila suami dan isteri-isteri telah berada di dalam keluarga poligami. Akan tetapi sebahagian hikmah ini telah dijadikan syarat untuk berpoligami, maka itu menyusahkan dan mampu memberi kesan buruk kepada keluarga.
Undang-undang mahkamah kita dalam hal poligami mempunyai objektif yang baik untuk menjaga maslahat isteri-isteri, namun bagi saya adalah tidak berhikmah bilamana seorang suami perlu mengungkap kekurangan isteri di dalam borang/mahkamah dalam melalui prosedur berpoligami.
Adakah perlu membuat pengakuan dan kenyataan se…

Bahagia Pernikahan Tidak Segera

Hanya kerana saya telah menulis nasihat dan perkongsian berkaitan dunia perkahwinan, maka beberapa teman pembaca yang saya kasihi menyangka saya adalah isteri yang baik, dan rumahtangga saya adalah rumahtangga yang bebas masalah dan cabaran :D
Bahagia forever ya?
Tentulah tidak, saya juga adalah seorang isteri yang masih belajar dan berusaha memperbaiki diri. Saya juga melalui tempoh mujahadah yang tak pernah sudah. Malu untuk saya merasa diri ini dianggap baik. Jadi andai ada perkongsian yang bagus di blog ini, moga sama-sama dapat kita terjemahkan ke realiti kehidupan. Andai penulisan itu tidak bagus, maafkanlah tulisan saya yang bernada ‘perasan bagus’ :P 
Tentang bahagia, bahagia itu bukanlah dari perkara luaran yang kita nampak – bukan pada majlis perkahwinan yang hebat, kereta yang mahal bergaya, pakaian yang latest fashion dengan fabrik berkualiti, rumah besar berlandskap indah, makan minum di tempat-tempat famous di dalam dan luar kota, bukan pada gambar kaku posing sakan d…

Warkah Muhasabah Muslimah Baru

Bismillah, kali ini saya kongsikan sebuah emel yang pernah saya terima dari seorang teman yang kembali kepada islam, setelah dilahirkan dalam keluarga yang bukan islam. Lebih lima tahun telah berlalu sejak dia mengucap syahadah, namun sehingga saat ini keluarganya masih tidak tahu mengenai keislamannya.

Emel ini ditulis ketika setahun dua usia keislamannya. Moga perkongsian ini memberi tazkirah pada kita semua agar menghargai nilai islam dan iman yang ditunjukki ALLAH... Ayuh kita saling membantu dalam menuju kebenaran, kebaikan dan ketaqwaan.


                               *                                    *                                *
Assalamu'alaikum semua,
Apa khabar? Insyaallah semuanya dalam lindungan dan rahmah Allah ..
Antum (kamu) sekalian,
Dalam email kali ini, ana (saya) ingin berkongsi pengalaman atau dikatakan perubahan yang ana alami sejak memeluk islam . Becoming a muslim has changed the way i view things and people in my everyday life ..
Dulu ...
Ana memandang …

Rumahtangga: Kenali Musibah Terbesar

Kita menangis kepenatan. Penat rupanya alam rumahtangga ni - ke sana ke mari menjaga kebajikan suami & anak. Bekerja di luar penat. Bekerja di rumah juga penat.

Kita menangis berjauhan. Setelah halal dalam pernikahan, berjauhan pula. Kerana tuntutan kerja. Atau belajar.

Kita menangis tak cukup wang. Terpaksa berhutang. Tak mampu bergembira macam pasangan lain. Makan minum malah bercatu. Terpaksa duduk rumah saja tak cukup duit untuk petrol..

Kita menangis kerana ujian mertua dan ipar duai yang menarik banyak privasi rumahtangga. Kita menangis tersepit antara keluarga sendiri dan keluarga pasangan.

Kita menangis kerana pasangan atau anak-anak diuji sakit kronik yang menuntut seribu satu pengorbanan.

Antara banyak-banyak ujian ini, jangan lupa berhati-hati dengan ujian keimanan.

Musibah terbesar sebuah perkahwinan adalah apabila pasangan semakin jauh dari hubungan dengan tuhan. Solat diabaikan. Akhlak dengan Allah tidak dititikberatkan.

Musibah terbesar sebuah perkahwinan a…

Poligami: Ayuh 'Upgrade' Diri

Kita memohon perlindungan ALLAH dari syaitan yang direjam.
Baru-baru ini berlaku insiden yang tidak diingini yang menyebabkan hati-hati insan tersakitkan, terluka dan tercalar. Insiden yang berawal dari perdebatan di sebuah forum maya itu menjadi hangat hingga akhirnya membangkitkan kemarahan dan merenggangkan persaudaraan.
Salah seorang panel telah memprovokasi dengan isu poligami hingga mengutarakan isu-isu peribadi yang sepatutnya dijauhkan dari forum umum seperti itu. Mungkin panel yang tidak berpoligami itu terlupa akan adanya kehadiran isteri-isteri yang berpoligami membaca forum umum itu, termasuk saya sebagai isteri kedua, yang berasa tidak senang dengan hujahnya yang seolah meremehkan dan menghina kedudukan isteri-isteri bernombor.
Tapi saya awal-awal bersangka baik dan sedia memaafkan kerana kita manusia sering saja tidak sensitif dengan keadaan dan cara hidup kebanyakan orang. Seperti mana blog saya yang menceritakan tentang poligami, saya akui saya tidak sensitif dengan …

Pernikahan: Belajar Merajuk

Dulu sebelum bernikah, mak abah dan adik-adik adalah tempat untuk saya merajuk. Apa-apa yang tak kena – saya merajuk dengan mereka. Merajuk saya ertinya tak bercakap dengan mereka, tak pandang muka, buat tak tahu, muka ketat hehee, tak keluar bilik, tak keluar makan… tapi bila dah lapar sangat pergi juga mencari rezeki di dapur :P Macam-macam isu yang ada untuk dimerajukkan… aik..betul ke perkataan ni?
Malangnya saya… selepas bertahun-tahun baru saya menyedari tingkah merajuk saya itu mengguris hati mak dan abah. Memang keanak-anakkan, tak fikir langsung perasaan hati ibu dan ayah yang diperintahkan ALLAH untuk saya berbuat baik. Mak abah, maafkan saya sangat-sangat. Sekarang ni saya dah tak merajuk apa-apa kan…? Anak yang baik kan..heee..
Bila masuk U, duduk belajar bersama kawan-kawan - tak ada sangat isu merajuk ni. Saya ni rupanya jenis orang yang suka menghindar konflik, jadi play safe. Saya berjauh diri dari ketegangan dalam perbincangan, saya abaikan apa-apa yang saya tersingg…