Monday, May 11, 2015

Memohon sumbangan RM 10


Saya ingin kongsikan tentang memohon sumbangan untuk team Ustaz Mohd Kauthar yang giat membangun dakwah di bumi Kemboja yang minoriti Muslim. Saya mengenali beliau sudah lama dan baru baru ini berkesempatan bertemu beliau dan isterinya dan pelajar perempuan mereka.

Pada yang ingin melawat Kemboja bersama misi menyumbang, boleh hubungi Ustaz Kauthar dan bertemu beliau dan para pelajarnya yang sangat memerlukan bantuan kita semua.

Hanya RM 10 seorang, kita mampu memberi kesan positif insyaALLAH . dan pemberian yang lebih banyak di alu alukan :)


Update  05/04/2015

Alhamdulillah setakat ini kami sudah ada lebih kurang 18 orang yang memberi sumbangan bulanan RM10.00 (Dan Lebih) bagi Shabab attarbiah

Wahai saudara saudari, Muslimin & Muslimat, Ikhwah & Akhawat, kami minority Islam di Kemboja ini sedang berhadapan dengan gerakan kristian, Syiah, kristian katholik For Islam, Ahmadiyyah dan Kedutaan US yang bermula projek membuka sekolah agama untuk menyesatkan Umat.

PERHATIAN:

Kalau kami dapat 1000 orang yang menyumbang RM10.00 sahaja setiap bulan maka kami akan dapat RM10.000 setiap bulan, dan dengan wang sebanyak itu dah boleh buat kami gerak aktif di Kemboja ini demi Islam yang tercinta.

DANA Pemuda Tarbiyah Kemboja (DPTK) mencari saudara, saudari yang ingin menyumbang RM10.00 setiap bulan bagi Pemuda Tarbiyah Kemboja.

Dari Abu Hurairah r.a. bahawa Nabi Muhammad s.a.w bersabda: "Apabila seorang anak Adam mati putuslah amalnya kecuali tiga perkara: sedekah jariah,atau ilmu yang memberi manfaat kepada orang lain atau anak yang soleh yang berdoa untuknya."
(Hadith Sahih - Riwayat Muslim dan lain-lainnya)

Maka tiga perkara tersebut berkaitan dengan Shabab Attarbiah atas sebab-sebab yang berikut:

1. Menyumbang alat-alat & kemudahan pejabat Shabab ialah termasuk dalam sedekah jariah.

2. Shbab Attarbiah menyebarkan Ilmu.

3. Shabab Attarbiah dengan izin Allah SWT akan melahirkan generasi soleh & solehah.

Firman Allah S.W.T yang bermaksud: Bandingan (derma) orang-orang Yang membelanjakan hartanya pada jalan Allah, ialah sama seperti sebiji benih Yang tumbuh menerbitkan tujuh tangkai; tiap-tiap tangkai itu pula mengandungi seratus biji. dan (ingatlah), Allah akan melipatgandakan pahala bagi sesiapa Yang dikehendakiNya, dan Allah Maha Luas (rahmat) kurniaNya, lagi meliputi ilmu pengetahuanNya.
(Surah Al-Baqarah: 261).

Sila hulurkan sumbangan ke nombor akaun: 1237-0001-6401-08 (Bank: CIMB)

Nama penerima: Shabab Attarbiah


Kemudian sila emailkan nama dan masa transaction kepada: 

dana.pemuda.tarbiyah@gmail.com

Kami akan sediakan laporan bulanan melalui email dan juga di facebook Shabab Attarbiah

Untuk pertanyaan sila whatsapp / SMS Ust Mohd Kausar 0132538980 / Untuk Call Nombor di Kemboja: +855979058640







Monday, May 4, 2015

Perth: Pengalaman Pertama Naik Bus



Petang hari kedua di bumi  Perth, asalnya saya hanya mahu membawa Abdullah dan Abdurrahman ke IGA park yang berdekatan dengan rumah Aina..(dalam 20 minit berjalan kaki mendukung anak. )

Tetapi kemudiannya bila melintas di depan bus stop, saya terfikir mahu cuba menaiki bas. Try sekadar ke Perth City dalam 20 minit perjalanan, Aina cakap.

Kami pun terus tunggu bus. Tak sampai 10 minit bus dah sampai. Saya tanya driver bus berapa tambang, dan saya bilang mahu ke Perth CBD. Saya membayar harga tiket untuk kegunaan 2 hala (dalam masa 2 jam).

Namun bila saya banyak bertanya tentang bus, saya bercerita saya baru sampai semalam nya ke Perth etc, pemandu bas cadangkan saya terus ke King's  Park, taman hijau dalam bandar yang terbesar di dunia itu..

Saya pun ok. Driver  bas pesan, bus terakhir pukul 7.30 tapi rupanya setelah berjalan menjamu mata dengan keindahan King's  Park rupanya bus terakhir hari itu adalah pukul 6.43 petang. Saya terlewat dua minit saja melihat bus terakhir pergi.. uuuwaaa saya terpaksa call Aina minta dia jemput sebab saya tak tahu nak ambil bas mana lagi.

Tetapi alhamdulillah pengalaman tertinggal bas itu buatkan saya study jadual bas di tiang bus stop bila-bila saya lalu di bus stop..saya berusaha fahami dan sememangnya jadual bas itu efisyen dan tepat.

Kita b0leh merancang perjalanan dengan baik. Dan saya baca semua brochure  pasal public Transport  di panggil Transperth yang saya ambil dalam bas.

Ok dah faham..insyaAllah boleh jalan jalan lagi lepas ni dengan tepat dan selamat. :)

Monday, April 6, 2015

Positive Parenting : Handling Emotion



Positive Parenting: Toddlers and Beyond
 
"So often, children are punished for being human. Children are not allowed to have grumpy moods or bad days. We expect them to be in complete control of their emotional reactions at all times, yet how many of us can do this?
 
Have you never yelled or slammed a door in anger? Have you never snapped at your child or spouse after a stressful day? Have you never given a hateful glare or complained about everyday frustrations?
 
If you have never done those things, then you are certainly entitled to expect your child to be a perfect human, but for the rest of us, for all of us who sometimes slip up, we need to offer the same understanding and grace we hope is afforded to us. We all have hard days. Bad days don't make us bad people. None of us are perfect, and we shouldn't hold our children to a standard of perfection that we ourselves cannot attain.
 
This is not to say, of course, that you do not correct a disrespectful remark or a sour mood that is disrupting the peace of the home.
 
 It is our job to teach our children what is appropriate. Teach them that it's not okay to project a bad mood on those around them. Teach them how to handle frustration, anger, fear, sadness, and disappointment. Teach them that it's not acceptable to be rude to people. High standards are good.
 
Hold them to a high standard! But please, hold yourself to one, too. Don't project your bad moods. Learn how to handle your frustration, anger, fear, sadness, and disappointment. Don't be rude to them. Set the example. We all need high standards, and do you know what else we all need?
 
A little grace."
 

Poligami dan Sandaran Hati

 
 
Seorang isteri meluahkan perasaannya yang masih tak stabil setelah beberapa bulan suami bernikah lagi. Kadang ok, kadang tak ok. Kadang gembira dengan suami dan madu, kadang rasa bergelodak jiwa dan ingin pergi dari semua ini..
 
heart emoticon Sesungguhnya hati kita ini hanya akan stabil bila disandarkan pada Zat yang Maha Teguh lagi Kuat iaitu Allah.. benda apapun dalam dunia ini lemah dan rapuh, Allah saja yang kekal kuat dan stabil.
 
Peringatan untuk saya dan kalian, Kalau hati dan perasaan ini bersandar pada suami atau pada cinta manusia yang sama lemahnya macam kita -hati kita pun akan terumbang ambing. Fokuskan cinta untuk Allah. Serahkan jiwa sepenuhnya untuk Allah insyaAllah jiwa yang turun naik akan stabil..
 
tapi apapun memang sifat hati berbolak balik..hanya saja, bila kita kenal dan tahu Hebatnya kasih Allah, ada tempat untuk kita kuatkan hati heart emoticon
 
Suami pun akan rasa tak stabil dan tak bahagia kalau kebahagiaan dalam poligami disandarkan kepada perasaan isteri isteri. Suami akan mampu kuat memimpin bahtera poligami tika meletakkan fokus dan usaha untuk menjadi hamba mukmin di mata Allah, bukan untuk nampak hebat di mata manusia apatah lagi untuk penuhkan kemahuan dan nafsu sendiri dan nafsu isteri yang tiada sudahnya...
 
 
 

Sunday, March 29, 2015

Kenapa mesti poligami...?



Ujian poligami sememangnya sangat mengharukan jiwa seorang wanita.

Samaada wanita itu dipoligami dengan persiapan, ilmu dan kesedaran, atau dipoligami secara tiba-tiba - ujian suami menikah lagi itu sesungguhnya mengocakkan emosi wanita di sudut hati yang paling dalam. Sekalipun jiwa berkocak atau bergelora dihempas badai perasaan- insan yang tetap kembali kepada ALLAH akan mampu mencari jalan ketenangan di sebalik kesulitan jiwa yang dihadapi.

Kenapa mesti poligami...?

Kenapa mesti hidup dalam cemburu berpanjangan...?

Kenapa awak biarkan suami awak berkahwin lagi...?

Kenapa awak sanggup kahwin dengan suami orang dan buat isteri pertama menderita...?

Kenapa dan kenapa ini biasanya merupakan soalan yang datang dari mereka yang belum diuji poligami..

Kalau sedang dan telah diuji poligami, akan menyoal salah ke saya memilih poligami..? Buruk sangatkah poligami ini..?

Situasi setiap wanita dan perjalanan hidupnya tidak sama. 

Ada wanita yang dari usia muda remaja lagi telah menjadi rebutan ramai lelaki, dia 'mewah' dengan perhatian malah lamaran lelaki hingga dia tak sempat merasa bagaimana lelahnya menanti jodoh yang bujang higgakan poligami menjadi alternatif terbaik buat dirinya.

Ada juga wanita yang saat ini menjadi satu-satunya isteri-  tidak faham kenapa bakal madunya itu saggup 'membina kebahagiaan atas air mata orang lain' (berkahwin dengan suami orang) - sehinggalah kalau kelak ALLAH uji dia juga menjadi ibu tunggal dan ketika itulah baru dia faham alangkah baiknya ALLAH sediakan peluang berpoligami untuk dirinya yang kurang perhatian dan lamaran dari lelaki bujang,..

Mungkin kalau kita muslimah yang dah di usia lewat, baru kita faham kenapa poligami itu ada kebaikan ,.. jika kita masih awal 20an kita biasanya fokus mencari yang satu, fokus mencari suami yang boleh memberi 'kesetiaan' sedangkan jika ALLAH uji belum bertemu jodoh tika usia lepas 30an, itulah waktunya kita mula faham kenapa mesti poligami..

Ada juga pihak suami hari ini yang bilang, Rasulullah saw hanya poligami setelah isteri pertama meninggal dunia. Maka 'saya mahu setia seperti rasulullah saw'...  kelak andai diuji anak gadisnya berulang kali mendapat lamaran dan perhatian dari lelaki baik yang dah beristeri, adakah dia mahu bilang, setialah dengan isteri mu , tunggu isteri mu itu meninggal dulu baru boleh bernikah dengan anak gadisku..

Sesiapapun yang tika ini sangat tidak suka atau memandang sinis pada wanita yang menjadi isteri pertama/ kedua, atau sinis pada suami yang ingin bernikah lagi  - persepsi sinis nya itu pasti akan berubah jika poligami itu kelak menjadi ujian buat dirinya..

Tak mengapa lah.. kita berusaha faham saja perasaan mereka, bahawa selagi mereka tak diuji poligami, pastinya mereka mahu mempertahakan monogami. Sedangkan insyaALLAH kelak andai diuji poligami, mereka akan merasa kebaikan dan mensyukuri peluang poligami yang ALLAH uzinkan dalam islam :)

Sabarlah menanti orang faham bab poligami..

Dia mungkin akan ok dengan poligami bila sudah lama sangat menunggu jodoh..
Dia mungkin akan ok dengan poligami kalau suami nya dibawa pergi bercerai hidup atau mati.
Dia mungkin akan ok dengan poligami kalau anak gadisnya dilamar suami orang berulang kali..

kerana kita hanya berusaha redha dan memahami saat kita benar benar diuji..!










Wednesday, March 25, 2015

Wanita yang paling bahagia ialah yang kembali kepada Islam.

 
Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma’ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah. ………..(QS. 3:110)
 
Minggu lepas saya menziarah dan berkenalan dengan seorang teman muslimah yang baru dua bula berhijrah ke Malaysia- yang berasal dari Perancis. Perkenalan itu membawa banyak pelajaran dan keinsafan untuk saya bila mana mendengar perkongsiaan Asmaa tentang perjalanannya mencari agama dan tuhan.
 
Membesar di Perancis, kemudian menyambung pelajaran di New York- Asmaa ketika dulu merasakan jiwanya sangat kekosongan di sebalik kesenangan hidup yang dilalui. Jiwanya mencari-cari erti kehidupan dan merenung penciptaan diri- kenapa aku dicipta dan apa tujuan aku berada di muka bumi ini..? Apakah hanya belajar, berkerja, makan, minum?
 
Alhamdulillah ALLAH memberinya hidayah setelah berdiskusi dengan seorang muslim. Asmaa menemui cahaya islam yang luhur dalam hidupnya dan tiga tahunn dulu bermula lah perjalanannya mencari ilmu agama dan belajar untuk hidup sebagagai hamba dan khalifah Tuhan.
 
Asmaa, wanita kulit putih yang bermata biru yang cantik dengan hijabnya..masyaALLAH saya tersentuh dengan kesungguhannnya menjadi muslimah yang baik, mendalami ilmu dan berusaha mempraktikkan agama dengan terbaik.
 
Dia meluahkan rasa sangat gembira dan tenang hidup di jalan ALLAH dan Rasulullah saw. Dia bebas dari jiwa kacau tatkala tinggal di New York dan jiwa kosong yang dilalui sejak kecil. dan ALLAH Maha Menunjuki juga memberi hidayah islam kepada ibu kandungnya subhanallah...!
 
Allah menjodohkan dia dengan seorang lelaki muslim yang juga berasal dari Perancis dan kini mempunyai seorang anak.
 
Petang yang panas itu Asmaa menghidangkan kami jus nanas segar yang di blender tanpa gula dan apa-apa penambah rasa yang lain. Asmaa sedang berusaha untuk eat clean and healthy- makan makanan sihat dan original dan dia berasa seronok tinggal di kawasan hijau dan kampung yang dekat dengan makanan sihat berbanding tiggal di kota sesak dengan segala makanan diproses yang sangat tidak sihat.. Asmaa menasihatkan saya untuk menjaga pemakanan agar halal dan baik.
 
Asmaa juga mengingatkan saya untuk berusaha menjadi ibu yang baik, katanya kita adalah asa kepada kekuatan ummah dan masyrakat hari ini. Kita perlu berusaha mendidik generasi dengan kefahaman agama Islam yang benar, bukan sekadar ikut-ikutan  ..
 
MasyaALLAH pertemuan dengan asmaa menjentik hati saya yang selalu leka.. :)
 
saya memang punya misi dan visi untuk menjadi hamba terbaik di mata ALLAH namun usaha saya masih sangat sedikit dan kadang saya rasa lemah.. saya sedikit cemburu dengan Asmaa yang telah mahir juga berbahasa Arab. saya cemburu dengan kesungguhannya menjadi peribadi muslimah yang terbaik, dengan dalaman yang teguh dan penampilan aluaran menutup tubuh dan wajah cantiknya dengan sempurna.
 
Terima kasih sahabat tersayang saya, Umm Musa yang bawa saya bertemu Asmaa yang tinggal berhampiran tempat tinggal kami..

Wednesday, February 4, 2015

Poligami, Anak dan Kurnia Pernikahan



MasyaAllah...Subhanallah..indahnya perasaan memiliki anak kan..saya bahagia dengan hadirnya mereka dalam hidup saya.

Dan saya sangat bersyukur, anak anak ini lahir di alam poligami - yang sangat membuka mata saya tentang dunia poligami yang disebut dalam wahyu Allah. Sedang dulu di zaman bujang, saya pun seperti kebanyakan wanita, saya mahu mencintai dan dicintai dengan 'setia' oleh seorang suami. 

Namun Allah memberi yang lebih baik untuk saya, poligami, suami saya setia mencintai tiga isterinya :)

Benar, poligami tidak mudah. Menuntut pengorbanan perasaan yang besar. Alhamdulillah..dengan bimbingan dan kekuatan dari Allah, yang sukar menjadi mudah. Yang mencabar,turut datang banyak kebaikan bersamanya.

Saya sangat menyayangi seluruh ahli keluarga poligami kami atas cabaran dan kebaikan yang kami kongsi. Doakan kami diberi kebaikan dunia & akhirat.

Beberapa akhwat ada menyatakan kesediaan 'merelakan' suami berkahwin lagi, atas kesedaran melihat teman akhawat yang masih bujang sangat ramai.

Kalian tidak pernah salah atas niat suci itu. Bila kalian memberi peluang akhawat lain meraikan fitrah mereka bercinta atas nama pernikahan, dan berpeluang mempunyai zuriat, tidakkah itu satu hal yang sangat mulia dan membahagiakan saudaramu..?

Moga Allah memberi kalian syurga atas kesabaran perasaan melalui fasa suami bernikah lagi.

Mencintai untuk saudaramu, apa yang dicintai untuk dirimu.., dari tuhan segala kekuatan untuk beramal soleh.

Moga Allah membantu suamiku, madu maduku , serta pasangan lain yang mencari redha allah dengan jalan pernikahan ♥♥♥







Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...