Monday, January 26, 2015

Muslimah: Membangun Kekuatan Diri

Assalammualaikum wrb

Sahabat sahabat pembaca kadang bertanya saya dan meluah, bagaimana harus saya kuat dengan ujian hidup yang selalu menerpa..?

Terutama apabila melibatkan perhubungan sesama manusia, spesifiknya hubungan suami dan isteri. Sewaktu hati ingin menikah, yang diimpi adalah ketenangan dan kebahagiaan..namun Allah benar benar menduga hati pada siri siri konflik rumahtangga yang tidak sudah..monogami dan poligami, sebenarnya memang kita tak dapat lari dari ujian Allah..

Pertama, saya juga seperti kalian yang kadang kadang Allah uji dengan konflik ringan dan berat dengan pasangan dan saya juga berjuang untuk bangunkan kekuatan perasaan..

Seperti mesej saya pada seorang sahabat;

"Ukhti..ana manusia biasa ada rasa sedih dan lemah.. salah satu cara menguatkan diri ialah, ana doa mohon kesabaran dan kekuatan hanya untuk hari ini.. tak usah pandang jauh jauh ke depan atau merenung yang dah lepas.

Fokus lah untuk kuat, sabar, tenang dan baik HANYA untuk hari ini. Kerana semalam telah pergi jauh..esok pula belum pasti akan berlaku.

Ya Allah..ku mohon SATU HARI INI, kuatkan jiwaku, imanku, kesabaranku dan akhlakku..andai aku pergi HARI INI menghadapMu, ENGKAU redha dan sudi menerimaku dengan ampunan dan rahmatMu..😢😢 "

Justeru wahai diri ini dan sahabat yang dikasihi semuanya...

Siapakah teladan kita dalam mengharungi kehidupan penuh kesukaran ini..? Tentunya kita perlu contoh dan rujukan yang benar, yang kehebatannya telah terakam di dalam Al Quran dan hadis.

Maryam,  Asiah, Hajar, Khadijah, Fatimah, Aishah..wanita hebat ini dan wanita wanita mukmin lain terdahulu semuanya harus kita kenali dan pelajari kisah mereka..

Ada ciri sama pada mereka yang membuatkan mereka hebat..iaitu mereka sangat luar biasa dalam mencari syurga dan luar biasa dalam mencintai Allah.

Bagaimana untuk kita pula membangun kekuatan seperti mereka..?

1. Membina hubungan luar biasa dengan Allah, melalui Al Quran dan solat. Kita akan kuat dan tenang kalau kita suka membaca ayat ayat Allah dan berdoa agar Allah hidupkan jiwa kita dengan ayat-ayat Allah. Kita juga berusaha jadikan solat tempat luahan perasaan teratas sebab Allah tak pernah bosan dan suka kita berkomunikasi denganNya. Allah sangat cinta hamba yang bertaubat dan memperbaiki diri..

2. Mengenali rasul saw, Membaca dan memahami hadis hadis yang memotivasi iman, memgingat kematian. Rasulullah saw datang menunjuk matlamat hidup dan cara hidup.Adakah kita nampak dan faham bahawa kita semua akan kembali ke akhirat? Bahawa Allah jadikan kita di dunia sebagai khalifah dan hamba..? Bahawa islam adalah cara hidup sempurna untuk kita ikuti..? Kalau kita jujur dengan jawapan dan amalan kita, kita tahu kenapa dan bagaimana untuk bahagia dan sengsara di dunia sementara ini.

3. Mencari peluang berada di dalam majlis ilmu.. kerana ilmu yang diresapkan ke hati dapat mengubati dan menunjuk jalan ketenangan dan kebahagiaan. Cari kelas agama dan ustaz ustazah yang mengajar ilmu sahih..

4. Berada dalam lingkungan teman teman baik.. sahabat semua, kalian semua sahabt saya. Kalian harus kuat dan baik dan solehah, sebab saya perlu kalian untuk mencermin diri ini.. melihat perilaku dan ucapan baik kalian, moga diri ini akan berusaha memperelok akhlak. Melihat kalian rapat dengan quran, hadis dan ilmu - diri ini juga akan ingin mencontohi.. dan banyak lagi kebaikan kalian untuk saya ikuti.

Jom sahabat  sahabat, kita jangan putus asa..kita cuba kuat HARI INI..dan jadi positif dan tenang HARI INI...? Ingat Allah banyak banyak hari ini..?

Kerana hati yang kuat HARI INI , ialah hati yang paling banyak mengingati Allah.. Allah itu hebat kasih sayang Nya, mohonlah kekuatan dari Allah untuk terus menyayangi dan berbuat baik kepada pasangan kerana Allah..fikir Allah dalam setiap langkah dan perbuatan.

Bukan banyak memikir cinta pasangan yang sama lemahnya dengan kita..pasti kita sedih dan lemah.

Thursday, January 22, 2015

Seminggu di Perth

Alhamdulillah hari ini Jumaat, 23 Januari 2015- seminggu telah berlalu sejak menginjak kaki ke Bumi Perth ini.

Syukur kepada Allah Yang Maha Memelihara..dan Maha Luas KurniaNya hingga mampu saya menikmati perjalanan ke Benua Australia  ini buat pertama kali dalam hidup .

Sekarang musim panas yang siangnya panjang dari malam, dengan panas terik mentari . Namun kekadang Allah juga bagi angin sejuk dan suasana redup teduh menghibur jiwa di musim panas ini.

Saya sebenarnya memang tak ada bajet melancong tapi saya datang sini atas pelawaan Aina sahabat saya yang sponsor tinggal di rumahnya dan sponsor makan minum- dengan beberapa okjektif. Sahabat yang dikenali lebih sepuluh tahun ini pula amat meraikan kehadiran saya dan anak anak..

Saya tak kisah pun kalau tak dapat berjalan jalan sangat tempat  berbayar sebab saya tahu di Perth sangat banyak FREE playground  atau park untuk menghibur anak anak. Alhamdulillah  anak anak sangat suka dan teruja. Mama pun sama :D

Hari kedua saya sudah berpeluang menaiki bus ke Perth City sendirian dengan anak anak, ke King's Parks .. dan Hari keempat baru berpeluang memandu ke Rolleystone. Di sana letaknya Aralune Botanic Park yang rimbun menghijau , ia ke arah selatan Perth.

Perth selama seminggu ini kelihatannya adalah daerah yang cantik dan tenang pada pemandangan dan sistemnya. Pengangkutan awam yang efisyen. Kawasan perumahan yang tidak padat dan ada taman taman cantik di setiap perumahan..

Ke sana ke mari di negara bukan Muslim ini menjadikan saya insaf dengan nikmat Islam dan Iman.. dari bermilion manusia di Benua Australia ini.., wahai nurul adni, tidakkah ukhti bersyukur dipilih menjadi hambaAllah dan hidup di bawah naungan Islam dan Al Quran..?

Solat subuh pukul 3.45 pagi di sini pun saya masih berjuang untuk solat awal waktu....arrrrgghh sungguh sulit :(

...Apa yang telah dan akan saya lakukan sebagai bukti cinta dan syukur pada agama...? Bagaimana untuk istiqamah hidup dan mati dengan syahadah..

Moga perjalanan ini menambah kematangan dan kebaikan pada sisi perjalanan hidup saya..menjadikan saya meluas wawasan hidup dunia dan akhirat. Doakan saya sahabat.

Sunday, January 18, 2015

Dari Meru Ke Rivervale, Perth

Alhamdulillah Abdullah dan Abdurrahman menerima sahabat baru mereka seadanya. Umar dan Jannah lebih kurang sebaya umur mereka.

Dari pagi ke malam asyik main bersama. Makan. Bergaduh. Berbaik. Main semula. Tapi takpe kan..play is a serious  learning for kids.  Belajar bersosial. Belajar sharing and taking turns.

Setelah saya rehatkan mereka, bangun tidur selepas asar, ke playground  berdekatan. Di panggil Peet Park.

Hari pertama kan..teruja dan teruja. Abdurrahman  suka nampak banyak anjing. Saya suka nampak kawasan perumahan yang tak padat dan banyak pokok bunga dan pokok menghijau yang tak jumpa di area rumah saya di Meru, Klang.

Petang Khamis itu di padang ramai juga yang beriadah. Main baseball?? Entah..saya tak biasa tengok..

Alhamdulillah  untuk hari pertama yang menyenangkan. Menyegarkan.

Kembara Perth: Bermula Perjalanan

Alhamdulillah pukul 9 malam 14 January  2015 saya dan anak anak tiba di KLIA2. Flight D7236 untuk perjalanan dari 15 Januari hingga 19 February  2015 ini dijadualkan pukul 12.05 malam. Selama sebulan itu akan menetap di rumah sahabat lama saya, Aina Farhana Leong. (Juga ada Khai suaminya dan anak anak mereka Umar dan Jannah).

Saya dah solat jamak maghrib dan isyak, dan saya memang mahu check in awal awal selepas belajar dari kesilapan masa ke Phnom Penh lepas. Waktu itu, saya tidak bersedia untuk perjalanan jauh ke gate dan bersama dua anak kecil pula yang leka mahu singgah di kedai kedai sepanjang ke pintu gate kami yang belas belas. Nyaris tertinggal :D

MasyaAllah anak saya Abdullah sangat baik dan sangat membantu. Dia membawa dengan menolak cabin bag sepanjang dari kaunter imegresen hingga ke Gate P6. Kami tidak ada checked baggage - hanya carry on luggage hehe dalam percubaan belajar travel light..

Saya percaya, selalu ada bantuan Allah untuk saya yang sendirian travel dengan dua anak. Saya hanya perlu memimpin atau mendukung Abdurrahman bersama backpack  saya. Abdullah dengan terujanya menolak cabin beg kami yang lagi satu.

Sepanjang di airport anak anak lelaki saya yang berumur 4 tahun dan setahun lebih ini tidak meragam. Cuma saya sedikit berdebar macam mana nak angkat dua beg bila Abdurrahman tidur nyenyak beberapa minit sebelum boarding.

Alhamdulillah sekali lagi Allah Yang Maha Baik menghantar bantuan, seorang ukhti yang baik bernama Nazreen yang belajar Phd di Perth menawarkan diri membantu saya mengangkat dan menarik beg. Beliau baru habis bercuti. Saya sangat hargai bantuan beliau.

Walau pun sakit-sakit badan saya ditambah tak tidur lena memangku Abdurrahman selama 5 jam setengah untuk seat economy, saya sangat bersyukur Abdurrahman ditenangkan Allah dengan tidurnya. Tiadalah dia menangis meraung di perjalanan tengah malam itu.. hanya menangis sesekali seketika untuk menyusu dan diapers basah.

Hehe saya dah berangan nak upgrade ke Business Class waktu pulang nanti sebab nak rest sikit dengan seat lebih selesa dan privacy.. tengok bajet ya..

Kami mendarat 5 minit lebih awal berdasarkan pengumuman yang dibuat Capten Ling.

Alhamdulillah   selamat mendarat walau berdrama masa nak turun kapal sebab Abdullah tak cukup tidur- dia merengek tak nak berjalan..sekali lagi, ukhti Nazreen sangat sangat membantu hingga saya berjumpa Aina selepas keluar dari arrival hall. Saya dah asingkan makanan dalam satu beg kecil, jadi mudah masa imegresen  check . Saya hanya bawa rempah dan pasta macaroni dan biskut. Saya memang sedia maklum negara suci ini yang ketat dengan setiap inci barang yang tiba di negaranya.

Mendarat pukul 5.30 tetapi hampir  pukul 7 baru Aina menemui saya yang sedang membeli Vodafone simcard berharga aud 20 untuk kegunaan sebulan termasuk data internet..thanks so much aina..!

Rasa damai sebaik keluar airport menghirup udara Perth pada jam menunjukkan pukul 7 pagi. Pada suhu 19°, matahari terang memancar namun anginnya sejuk lagi menyejukkan.

Alhamdulillah  syukur kepada Allah Yang Maha Memelihara..benar Allah lah sebaik baik teman perjalanan.



Kekurangan diri = Merendah Hati

Kekurangan diri perlu untuk merendah hati..kan?

Dalam keadaan kita serba kekurangan pun, kadang kita selalu merasa hebat.

Melihat pada orang sekeliling, pelbagai jenis manusia akan ditemukan. Yang pasti, tiada manusia sempurna ditemukan.

Salah satu hikmah mungkin, kenapa Allah mencipta manusia itu penuh kelemahan adalah supaya manusia tidak bongkak dan akan kembali kepada Tuhan. Kalau dirinya sempurna, mana mungkin mudah untuk mencari tuhan malah mungkin merasakan dirinya lah Tuhan kecil yang berkuasa ke atas perjalanan hidupnya dan orang lain.

Maka bila insan punya kelemahan yang ia harus selalu perbaiki dan melakukan perubahan- insyaAllah ia lebih elok untuk merendahkan hatinya dalam pergaulan sesama manusia.

Dia merasakan insan lain ada kekuatan untuk menampung kelemahannya dan ia belajar bagaimana untuk berubah membangun kebaikan sepertimana dimiliki insan lain.

Antara kita mungkin ada yang:

Bagus dalam membangun aspek spiritual 

Bagus dalam kemampuan sosial dan interaksi dengan banyak pihak

Bagus dalam berusaha memantapkan ekonomi

Bagus dalam pengurusan emosi

Bagus dalam bidang ilmu, akademik dan pengajian

Bagus dalam skills  tertentu yang bermanfaat

Dan lain-lain.

Dan banyak lagi bidang yang menonjolkan kebagusan seseorang namun kelemahan nya turut berusaha diperbaiki semampunya.

Ayuh diri saya dan sahabat sahabat, kita jangan memandang rendah kepada mereka yang tidak ada kebagusan seperti kita namun kita berikan kata kata semangat.

Jauhkan dari kata-kata negatif berbaur merendah-rendahkan..seperti:

Kenapa jahil sangat ?

Kenapa akhlak kasar dan tidak pandai berlembut dalam pergaulan atau percakapan?

Kenapa tidak pandai buat kerja sampingan/ kerja rumah?

Kenapa tidak bersungguh mencari perkerjaan yang bagus ?

Kenapa beremosi melulu selalu?

Bileh nak mempersoal, namun persoalan itu harus menjadikan kita proaktif. Bukan soalan reaktif.

Dan dari segi lain pula, pada kekurangan yang saya dan kita semua miliki, jangan nafikan  atau jangan sekadar mengaku atau merasa rendah diri namun berusaha yang terbaik untuk perbaiki.

          "Seorang mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai Allah berbanding mukmin yang lemah. Pada setiap orang ada kebaikan maka bersungguh-sungguhlah mencari apa yang bermanfaat bagi kamu dan mohonlah pertolongan Allah serta jangan bersikap mengalah.          

Jika kamu ditimpa oleh sesuatu maka janganlah berkata: “Seandainya aku berbuat demikian, tentu akan menjadi sekian-sekian” akan tetapi katakanlah: “Taqdir Allah dan apa yang Allah kehendaki pasti terjadi”. Ini kerana perkataan “Seandainya” membuka pintu perbuatan syaitan."

[Shahih Muslim]

Friday, January 16, 2015

Kembara Perth 2015: Persediaan



Untuk perjalanan sejauh dan selama sebulan ini, memang perlu bersedia dan merancang dengan baik.

Antara persediaan saya ialah;

1) Check expiry date passport saya dan anak anak ..alhamdulillah kami boleh keluar negara untuk dua tahun lagi.

2) Beli tiket - saya memerhati harga tiket berbeza pada hari dan waktu yang lain. Betul lah tips yang kata kalau book hujung minggu harganya mahal. Kalau pukul 2 -4 pagi hari selasa hingga khamis waktunya lebih murah sepanjang pemerhatian saya. Walau pemerhatian kalian mungkin lain pula :D Akhirnya ssya book tiket untuk pergi hari Khamis selepas membanding harga.

3) Visa - memandangkan masuk ke Australia  perlu visa, saya pun google tentang cara membuat visa. Ada yang buat melalui web Imegresen Australia , ada yang buat melalui travel agent seperti Poto Travel dan yang famous juga di kalangan kaki travel and blogger ialah buat dengan   CIK INTAN AZLYNNA ABD RASHID  - yang paling penting kenapa saya pilih sebab paling murah. Hanya RM 20 seorang untuk visa australia. Saya bersyukur dengan perkhidmatan beliau yang efisyen, terjamin sah dan bayar selepas dapat visa. Terima kasih Cik Intan :)

4) Research  tentang Perth - ini wajib sebab kita mesti tahu serba sedikit atau banyak berkenaan tempat yang kita nak pergi . Apatah lagi saya insyaAllah akan berada di Perth sebulan, saya boleh manfaatkan info yang ada untuk manfaatkan keberadaan di Perth nanti.

5) Saya download beberapa video di YouTube  untuk belajar English ngeee... saya fail listening and speaking so kena gilap semula .. :D

6) Memandangkan saya nak kumpul duit belanja, saya kena berjimat dan gunakan sumber yang ada. Misalnya,  saya awalnya mahu beli toys baru dan snek untuk bekal anak anak sepanjang travel tapi saya simpan snek yang dapat masa majlis kenduri dan saya sorokkan beberapa toys yang anak anak suka supaya mereka excited dengan toys tu masa travel nanti..

7) Tukar license . Setelah menggoogle, saya tahu warga malaysia di Perth boleh memandu asalkan ada license . Namun saya masih memegang lesen lama yang berbahasa Melayu. Maka saya ke JPJ Shah Alam menukar ke lesen baru dengan harga rm30 kalau tak silap. Lesen dwibahasa. Yang dengannya, mereka kata tak perlu dah bawa translation  lesen. Tapi saya translate  juga rm10.

8) Tukar duit. Ini yang bab tak seronok sebab matawang kita rendah dari Australia.. apapun alhamdulillah semuanya saya tukar di Setia City Mall. Tak banyak saya bawa cash sebab kembara bajet kan. Saya sediakan duit untuk diapers anak anak dan petrol kalau berjalan dengan kereta Aina nanti insyaAllah
.shopping ...? Hehe takde duit tak payah shopping .

Turut masuk dalam persediaan ini ialah sangat penting untuk izin restu suami, serta meletakkan niat dan objektif yang jelas agar perjalanan ini dioptimakan hasilnya. Moga Allah bantu saya.

Tapi yang paling penting Aina pesan, persiapkan bekal iman dan taqwa sebelum bermusafir ke Perth

. Ya terima kasih aina..ia adalah sebaik baik persediaan. Sebaik baik teman perjalanan..

Inilah beberapa senarai persediaan saya..moga bermanfaat untuk rujukan sahabat yang nak kembara ke Perth juga.

                                               

Thursday, January 15, 2015

Akhlak mulia = Pakaian Terbaik

Semenjak dua menjak ini semakin anak membesar dan bereaksi negatif ( sebab mamanya ini pun selalu negatif )- memang cepat  saya nak marah marah dan menjerit.. :(

Kalau Rasulullah saw tengok, malunya saya... baginda saw sangat penyayang dan penyabar tika di samping anak anak...bagi perhatian pada kanak kanak dengan kelembutan dan hikmah.

Saya ingin anak anak lelaki saya membesar sebagai insan yang kaya jiwa dan berpekerti tinggi - maka akhlak diri ini perlu saya perelokkan dengan istiqamah.

Saya mahu mereka membesar menjadi pemuda penuh cinta kasih, bertanggungjawab, belas kasihan, bersabar dan tidak pemarah - sungguh, saya perlu tinggalkan karakter pemarah, serabut dan tak sabar.

Saya perlu bijak menangani pembesaran fizikal dan emosi mereka supaya mereka satu hari nanti tidak menjadi lelaki yang tiada belas kasihan , defensif, kasar kerana ibunya ini kasar dan kurang belas kasihan....

Saya juga ingin mereka merendah hati, bertoleransi dan menghormati serta mesra sesama saudara seagama..maka saya harus menjadi insan yang mesra dan bermanis muka, menghormati, melihat kebaikan insan lain, bersabar dengan kelemahan orang lain dan menjaga lidah agar tidak menyakiti insan lain.

Ya Allah..tunjukkan aku akhlak yang baik...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...