Skip to main content

Posts

Showing posts from August, 2012

Pernikahan: Indahnya Ketaatan Kerana ALLAH

Ketika masih bujang dulu, hati merasa optimis dan terbuai-buai dengan hadis Rasulullah SAW ‘seorang isteri boleh masuk ke mana-mana pintu syurga yang disukai’ jika taat kepada suami, di samping melakukan solat, puasa Ramadhan, serta menjaga kehormatan diri. Rasa macam, ‘Wah…senangnya orang perempuan nak masuk syurga’...

Apabila sudah bernikah, barulah tahu bahawa ketaatan kepada suami adalah satu perkara yang sangat besar dan sangat sukar sebenarnya :O

Yelah, masakan syurga yang maha sempurna itu murah saja ‘bayaran masuknya’!

Bulan-bulan pertama pernikahan, terasa satu perjuangan yang hebat untuk menyelaraskan diri dengan nilai ketaatan kepada suami. Apatah lagi kita wanita alaf baru yang kononnya berdikari dan berpendidikan tinggi, untuk mendengar dan menuruti segala kemahuan dan keperluan suami itu sesungguhnya memerlukan ilmu dan mujahadah yang tinggi :D
Seorang teman yang bujang berkata, " Kalau kita bernikah dengan seorang lelaki yang kita cintai, mestilah kita mamp…

Sabar itu Manis

"if you have ṣabar, nobody can destroy you. Allāh is going to be on your side. When you have ṣabar, you will get Allāh's Rewards, Allāh's Blessings, and Allāh's Help."

:)

Kita meminta jodoh, meminta rezeki yang lebih banyak, meminta anak, meminta kerja yang baik, meminta dapat sambung belajar, dan baaaaaanyaak lagi yang kita minta..

Dan jangan lupa meminta satu perkara terbaik yang ALLAH boleh bagi pada hambaNYA, iaitu kesabaran.. 'tidak ada pemberian yang lebih baik dariNYA melainkan kesabaran' (riwayat Bukhari dan Muslim)

Macam -macam kisah yang mendatangi kita semua di hari raya kan... :D 

Maka bersabarlah. Bersabar bukan duduk saja tau, tapi memuhasabah bagaimana kita boleh perbaiki situasi di masa akan datang. Bersabar mencari jalan keluar. Bersabar mengubah diri kita agar lebih kuat dan positif dengan ujian ALLAH. Bersabar menunggu kemudahan setelah kesusahan.

Di hari raya, banyak kisah sedih kan... adalah beberapa teman pembaca dan fb yang ber…

Pernikahan adalah bahtera, bukan kapal kertas

Apabila melihat ombak bergelora di laut, saya teringat antara pengalaman menakutkan yang pernah saya lalui  ialah sewaktu saya berkayak di laut Pulau Perhentian. Berkayak di Tasik Shah Alam atau mana-mana kolam/tasik rupanya sangat tak sama dengan berkayak di laut lepas :O Ketika mula berkayak, laut kelihatan tenang namun saya dan pasangan kayak terus ke tengah laut dan bila laut mengalun kuat, kami panik. Saya rasa kayak hampir terbalik dan sudah tidak ada tenaga untuk mengayuh balik ke pesisir pantai... berdoa tulus dalam hati memohon ALLAH tidak mengambil nyawa hamba yang tidak pandai berenang ini di tengah laut itu...
Alhamdulillah saya masih di sini berkongsi cerita dengan kalian :D
Moga ALLAH membantu kita melalui lautan kehidupan yang misteri, penuh keindahan dan kadang menakutkan :]
Beberapa teman muslimah berkongsi cabaran dan kesulitan dalam proses menjadi isteri kedua dan melangkah ke alam poligami. Berat, sedih, tertekan. Ya lebih kurang sama juga ketika saya melaluiny…

Raya, Kematian dan Salam Aidilfitri

Malam tadi dalam perjalanan pulang dari iftar di Masjid Wilayah, ALLAH nampakkan saya mangsa kemalangan yang telah bertutup plastik hitam... Ohh, tahukah dirinya yang dia terpilih untuk terbujur kaku di atas jalanraya pada malam 28 Ramadhan :'( Mungkinkah sepanjang ramadhan ini si mati telah berjuang membersihkan diri di hadapan ALLAH lantas ALLAH mencabut nyawanya yang suci seperti bayi...

Tahukah kita kalau hari ini, atau esok atau Syawal ini kita pula akan dipilih untuk terbujur kaku menghadap ALLAH :'(

Teman-temanku yang baik semua... Jika kita tahu masa kita di dunia ini singkat, apa agaknya perkara sebenar yang kita nak kejar dan lakukan?

Siapa agaknya yang kita mahu jadi, mahu temui dan mahu sayangi .... ♥

Saya minta maaf ya semua... Sesungguhnya kalau kejap lagi saya mati, bukankah yang saya mahu hanyalah ibu ayah meredhai saya. Suami meredhai saya. Madu-madu meredhai salah silap saya. Anak-anak meredhai. Teman-teman dan ahli keluarga sanak saudara tidak a…

Pernikahan: Belajar Senyum

Sesekali membelek majalah hiburan, saya terbaca komen Yusry KRU tika ditanya kehidupannya dengan isteri, Lisa Surihani - betapa dia gembira memiliki isteri yang ceria dan tidak mudah merajuk, katanya.

:)

Bukan semua antara kita cukup wang atau punya kelebihan material untuk memberi hadiah kepada orang lain. Namun bersama diri kita, wajah kita - ada anugerah ALLAH yang boleh kita hadiahkan kepada insan lain iaitu SENYUMAN :) dan wajah yang penuh keceriaan.

Senyuman itu free dan menggembirakan insan yang memandang. Maka senyumlah ♥ lebih lebih lagi kepada insan tersayang bernama suami (atau isteri).
Kalaulah seorang isteri tahu betapa senyum tulusnya menyentuh jiwa maskulin seorang lelaki,....dan wajah yang dingin tanpa senyuman menjadikan suami resah. Tidak gembira.

Dr Fadzilah Kamsah berkongsi bahawa antara keluhan suami ialah isteri mereka sangat jarang tersenyum ( dan keluhan isteri juga bila suami sering tidak menampakkan wajah kemesraan - asyik ketat dan tegang :O )

Sebenarnya pe…

Poligami dan Perceraian

Poligami sangat berat untuk isteri hingga tidak sedikit yang melihat perceraian sebagai jalan keluar dari segala sakit hati, marah, dendam, kecewa, cemburu, sedih, terluka - apabila suami menikah lagi...terlebih luka dan rasa dikhianati bila suami bernikah secara sembunyi.

Ya memang suami merancang dan berkeinginan untuk menikah lagi namun ALLAH yang membuat keputusan dan menentukan. Tanpa kuasa dan izin ALLAH, tak akan terjadi, tak kira sehebat manapun perancangan dan keinginan suami.

Perceraian tidaklah penyelesaian mee segera - yang mudah dan sedap. Akan pastikah lebih gembira jika bercerai? Atau semakin sakit hati kerana isteri kedua bebas memiliki suami? Akan bersediakah menjadi ibu tunggal atau mengisi borang mencari jodoh? Atau kemudian bernikah dengan suami orang sebagai isteri kedua, ketiga atau keempat? Apa perasaan anak-anak menerima ayah baru jika ada? Atau mahu menjalani kehidupan sendiri tanpa suami?

Tidak ada yang ingin bercerai. Tidak juga ia mudah untu…

Kehidupan: Saya ingin menjadi juara! ^_^

Anakku Abdullah, tahukah siapa sebenarnya yang menjadi juara di sisi ALLAH...?


:: Ali-Imran:185 ::
"Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu.

Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka sesungguhnya ia telah berjaya.

Dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya."



Kejayaan seperti inilah yang mama ingin raih buatmu, buat diri mama sendiri dan seluruh insan-insan yang mengharapkan kehidupan akhirat.. dan ternyata ia teramat sukar...

Kita kadang menyangka hidup ini mudah dan indah sebegitu saja. Hingga kita tersentap bila ALLAH menguji dengan sesuatu yang tak dijangka, jauh sekali kita yang meminta. Sesungguhnya dunia yang ALLAH hamparkan kepada kita ini adalah medan ujian. Medan bertempur. Medan menitisnya darah dan air mata. Medan menuntut pengor…

Poligami: Bersediakah bertemu ALLAH?

"Elok ke semuanya nak..baik tak, gaduh tak?" tanya seorang ibu yang saya temui di masjid petang itu, setelah mengetahui saya berada di alam poligami.

"Alhamdulillah makcik, baik semuanya... adalah juga sekali sekala konflik tapi tak adalah yang besar- besar" jawab saya.

"Yelah nak.. banyaklah ingat mati. Bila kita ingat mati, tak ada apa yang susah sangat..." sambung wanita tua berpengalaman itu... .

Saya terkesan dengan nasihatnya. Benar sekali, seperti sahabat sahabat yang baik pesan - ujian kita yang sebenar bermula di bawah tanah enam kaki. Mampukah kita memelihara diri dari azab pedih seksa kubur? Mampukah kita terselamat dari seksa neraka? Di akhir nanti, itulah persoalan besar yang kita menyesal amat kerana membelakanginya tika dunia... Bila suami menjadi ujian, bila kehadiran madu terasa menguji perasaan, lepaskan hatimu wahai isteri dari memikirkan makhluk...fikirkanlah tujuan dan tuhan. Hati akan lapang dan tenang... insyaALLAH ♥

Dalam poligami …