Skip to main content

Posts

Showing posts from June, 2011

Pernikahan: Gembira kerana Tuhan

“Saya tak kisah kalau dia tak bagi duit, tak belikan apa-apa, tak ada selalu di sisi saya, tapi saya nak perhatian dia.. nak dia dengar cerita saya dan layan saya sembang..” luah seorang isteri yang berjauhan dengan suami.
“Sms dan telefon pun tak boleh ke? Tak boleh ke gembirakan saya dengan jawab telefon atau sms elok elok...” sambungnya.
“Saya nak cerita dengan siapa lagi, kalau bukan dengan suami yang dah halal untuk saya?” kesedihan menyapa hati.
Wahai isteri, sungguh, hanya Tuhan sahaja yang dapat memenuhkan emosi kita.
Tidak ada mana-mana lelaki atau manusia yang mampu meraikan perasaan kita seperti yang kita mahukan dan harapkan.
"Tapi dulu waktu sebelum kahwin boleh je bergayut lama-lama, sms banyak- banyak...?"
Kesilapan yang pertama bila menjejak kaki ke alam perkahwinan ialah, kita menggantungkan kegembiraan dan keceriaan kita pada pasangan SEPENUHNYA.
Kesilapan seterusnya ialah membandingkan dengan alam sebelum bernikah... Lagipun sebelum bernikah, berhubung …

Kita kan kembali pada ALLAH ...

Assalammua'alaikum wa rahmatullah, gambar di atas adalah gambar mama abdullah (yang pakai topi tersengih lebar) dengan abang sulung mama, Mohd Saifullah.. Itu gambar sewaktu mama berusia enam bulan rasanya. Begitu pantas dan sekejap kehidupan dunia, mama yang comel kecil dulu, kini telah ALLAH pinjamkan, hadirkan juga anak comel kecil seperti Abdullah.


Abdullah berusia 6 bulan waktu ini. Sekecil ini, Abdullah menjadi hiburan dan penyejuk mata. Abdullah belum ada amanah dan tugas yang perlu dilaksanakan. Tapi Abdullah, masa akan terus berjalan dan kita kan semakin membesar dan akhirnya menuju kematian. Hidup ini penuh tujuan dan akan ada pengakhiran.


ALLAH lah yang menjadikan kita tertawa dan menangis. ALLAH mengatur suka duka kehidupan, ALLAH mendatang ujian kesulitan dan kebahagian.. Abdullah, dunia ini medan ujian, hanya persinggahan. ALLAH akan menguji harta, kesihatan, ilmu, usia dan segala-gala yang ALLAH beri pada kita..



Tiba waktunya kita menghadapa ALLAH, yang kita tak perna…

Jom jadi Ustazah Pilihan....!

“Wanita dinikahi kerana 4 perkara : kerana hartanya, keturunannya, kecantikkannya & agamanya. Maka pilihlah wanita yang taat beragama, nescaya engkau beruntung.” (Hadis Riwayat Bukhari & Muslim)

‘Ustazah Pilihan’ sudah mula diperkatakan... program mencari role model dari kalangan kaum perempuan di Malaysia. Alhamdulillah. Terima kasih Astro, secara tidak langsung program itu membawa kita memuhasabah diri sebagai makhluk ALLAH yang bernama perempuan…kan?
Hebatnya makhluk yang bernama perempuan ini, ALLAH umpamakan perempuan ini ciptaan terbaik, terindah di atas muka bumi… namun bukan perempuan sebarangan, kerana yang terbaik itu adalah perempuan solehah.
"Dunia ini adalah perhiasan dan seindah-indah perhiasan adalah wanita solehah"(Hadis Riwayat Muslim)
Program Ustazah Pilihan yang saya fahami, sebenarnya untuk mencari wanita yang solehah, untuk ditonjolkan sebagai contoh teladan kepada para muslimah lainnya.

Namun yang kita bimbangkan, perempuan yang pada awalnya memil…

:: ALLAH, padaNYA cinta & kasih sejati ::

Sudah masuk dua minggu...blog ini sepi tanpa coretan baru. Duhai kalian, hati ini tidak mampu menulis bila hati dan fikiran ini tidak dibulatkan untuk berkongsi tulus ke arah kebaikan. Urusan-urusan harian, jika tidak disusun dan diprioritikan, tidak ada urusan extra yang mampu dilakukan..seperti menulis blog.
Maka siang tadi sewaktu 'menyelongkar' khazanah tulisan saya yang dulu-dulu, saya temui coretan warkah yang pernah saya kirimkan pada seorang sahabat, Norshahadah Zulkifli. Saya tidak tahu di mana dirinya kini, kami terputus hubungan selepas dia menyambung pelajaran di Terengganu. Bait-bait tulisan yang terlakar di dalam warkah itu, istimewa saya karang sempena pernikahannya beberapa tahun dulu.
Lebih tiga tahun dulu, sewaktu bait kata itu tertulis, saya masih sendiri bujang tanpa suami, di luar alam pernikahan. Tapi hari ini diri telah bergelar seorang isteri..., kata-kata nasihat yang tercatat sepi itu secara halus menyentuh hati ini.. Seakan tidak percaya nasihat itu d…