Skip to main content

Posts

Showing posts from March, 2010

Membina Syaksiah Daieyah [ Daie Kampus]

Wahai teman-teman dan adik-adik yang bergerak di alam dakwah kampus, ingin saya kongsikan beberapa perkara yang perlu dimiliki dalam perjalanan tarbiyyah yang panjang ini. Moga dalam kesibukan kalian bekerja dan belajar, kalian mencari kesempatan meningkatkan kualiti diri sebagai daie. Jua paling menjadi peringatan buat diri saya yang berusaha istiqamah mencari jalan kebenaran bersama kalian..
Pertama, perlu cerdas dalam berorganisasi. Jalan tarbiyyah memerlukan bukan sahaja peribadi-peribadi yang ikhlas, namun harus produktif dan memaksima potensi diri. Dengan kata lain, ikhlas sahaja tidak cukup, perlu bijak memanfaatkan organisasi yang disertai untuk memacu perjalanan dakwah dan tarbiyyah.
Mahasiswa yang cerdas memilih organisasi yang sesuai dengan fitrah, bukan sembarangan organisasi seperti Kelab XXX yang membudayakan pergaulan bebas, yang fokus hanya pada pembangunan fizikal, mental tapi mengabaikan pembangunan jiwa para ahlinya. Sangat perlu memilih kelab yang mampu menggarap po…

Destinasi cinta yang sama, walau karakter berbeza

Seorang teman rapat berkongsi pengalaman diri bahawa dia pernah ‘rasa dengki dan membenci’ seseorang teman yang rapat dengannya. Dia dengki kerana teman perempuannya itu lebih lembut, lebih sopan, lebih baik dan lebih disukai oleh ramai kawan berbanding dirinya. Dia benci memandang wajah si teman, selalu rasa ingin bergaduh dan ingin memarahi tanpa alasan yang kukuh. Namun sekarang mereka berdua telah berkawan baik.
Saya bertanya, “ Jadi macam mana sekarang dah boleh berbaik-baik?”
“Alhamdulillah kerana tarbiyyah..” Jawabnya.
Saya memahami bahawa program pentarbiyyahan islamiyyah – usrah, MABIT, daurah, rehlah, mukhayyam etc – telah memproses diri teman saya untuk membuang karat-karat mazmumah. Jalan pertarbiyyahan yang berterusan diikutinya telah membina peribadinya untuk menjadi seorang yang pemaaf, bersabar, berlapang dada, mendahulukan kepentingan saudara dan menjauhkan diri dari dengki dan buruk sangka.
Namun saya melihat bahawa manusia itu sering saja berpisah dan berpecah kerana k…

Serahkan hatimu padaNYA...

"hati tak tenang,, ibadah tak terjaga,,study pun tak fokus,,
ruang memori dalam otak ni macam banyak kosong je.. cuba nak
isi,, tapi tak terisi..
nak exam esok,, tak tahu nak jawab apa,,sebab macam tak ingat apa-apa je...
Lemah sungguh iman
Rapuh sungguh hati
Murah sungguh air mata
baca quran,,solat..tapi tak dapat ketenangan..
Tak tahu nak buat apa dah..
Call mak,abah..
Semua harap lulus exam kali ni,,tapi entahlah..
Macam akan menghampakan mak ngan abah je.."
Begitulah bunyi perkongsian seorang adik nun di seberang laut yang sedang menghadapi musim exam di semester awal bidang perubatannya.. Lalu ku nukilkan sebuah peringatan khas untuk dirinya yang ku sayang, jua buat diri ini dan kalian yang bersama-sama di arena menata kehidupan sebuah hati anugerah ilahi.
Tentang hati yang tak tenang. Hati yang merapuh..
Adikku sayang, hati inilah punca ibadah yang tak terjaga.. hati inilah yang memudarkan semangatmu bersungguh-sungguh dengan tuntutan studi.. kerana kita yang bernama manusia, menja…

Menjadi Solehah

Solehah.
Sepatah perkataan yang mudah disebut. Perkataan yang memberi maksud sesuatu yang paling baik diantara perhiasan-perhiasan dunia yang lain. Perkataan yang indah bilamana ia benar melambangkan maksudnya. Perkataan yang cantik bila ia dimiliki dengan sebenarnya oleh pemiliknya.
Namun solehah ternyata bukan mudah pada realiti kehidupan ini. Solehah itu bukan hanya boleh dinilai di penghujung perjalanan, namun sentiasa diberi nilai dalam setiap tahap-tahap kehidupan.

Mudahkah menjadi anak yang solehah? Bila balik bertemu ibu ayah sekali sekala , dua tiga hari di kampung, mempamer dan menonjolkan akhlak terbaik, mentaati tanpa jemu setiap permintaan ibu dan ayah. Tapi bila tinggal lebih lama, hati mula jemu, mula kurang sabar, suara tidak lagi rendah dan lunak – disuruh mula berdalih dan merasa berat, ditegur mula memberontak mempertahankan kesilapan...
Wahai anak, di manakah solehahmu pada ayah ibu yang terlalu banyak pengorbanan dilakukan untukmu?
Mudahkan menjadi gadis yang solehah?…

Marriage is..

When men and women fail to form stable marriages, the result is a vast expansion of government attempts to cope with the terrible social needs that result. There is scarcely a dollar that the state and federal government spends on social programs that is not driven, in large part, by family fragmentation: crime, poverty, drug abuse, teen pregnancy, school failure, mental and physical health problems.
Maggie Gallagher

**************
When there is love in a marriage, there is harmony in the home; when there is harmony in the home, there is contentment in the community; when there is contentment in the community, there is propsertiy in the nation; when there is prosperity in the nation, there is peace in the world.
****************
Marriage is a public good, not just a private relationship. We have a public stake in healthy marriages and two-parent families. Our society suffers with the collapse of the relationship of the couple who brings a child into the world.
Bill Doherty, DrBillDoherty.or…

Ayah Ibu Juga Bahan Belajar Kita..

Adikku, diri ini cuba mengerti luahan hatimu yang terbuku dengan insan bernama ayah ibu. Diri ini cuba memahami tekananmu menghadapi hari-hari yang sering melihat pertengkaran ayah dan ibu.
Dalam masa yang sama, cuba jua hati ini merasai perasaan insan bernama ayah dan ibu. Fitrah mereka menyayangi dan mempeduli anak-anak yang dikurniakan.. bukan menyayangi, tapi sangat-sangat menyayangi. Di dasar hati mereka menginginkan kesenangan dan kesejahteraan anak.
Tidaklah kesalahan dan kelalaian mereka mengurusi jiwa dan peribadi anak disengajakan, namun ada sebab yang membenarkan persengketaan ini berlaku.
Mungkin kerana tekanan. Atau kejahilan.
Konflik, perselisihan dan pergaduhan yang kita saksikan di jendela keluarga bukan didatangkan tuhan tanpa kebaikan. Kesedihan, kekesalan dan kepahitan yang telah kita tempuh sedari dulu sarat pengajaran dan kemanisan.
Pengajaran dan kemanisan yang bagaimana ..?
Adikku, bukankah dari pertelingkahan keluarga dan keserabutan keluarga telah menunjuk jalan unt…

Projek Dakwah & Tarbiyyah : Sepanjang Tahun Dan Hayat

Makna dakwah boleh diertikan dengan mengajak manusia kepada Allah dengan hikmah dan nasihat yang baik, sehingga mereka meninggalkan thaghut [jalan syaitan dan kesesatan], hingga beriman kepada Allah agar mereka keluar dari kegelapan jahiliyah menuju cahaya Islam.
Tarbiyyah pula antara lain bermaksud proses pembentukan peribadi muslim yang siap menanggung amanah sebagai khalifah dan hambaNYA.
Saya tidak akan lupakan pengorbanan murobi murobiyyah saya yang bersungguh-sungguh dan merancang dengan baik agenda dakwah dan tarbiyyah hingga saya termasuk dalam golongan mereka yang merasa bahagia dengan nikmat tarbiyyah, mengenal ALLAH dan Rasul, mengenal Islam sebagai cahaya dan sumber ketenangan yang amat besar. Alhamdulillah... [namun sejauh mana saya memanfaatkan nikmat iman dan tarbiyyah islamiyyah itu?]
Bermula lebih 5 tahun yang lalu, murobi dan murobiyyah [ orang yang mentarbiyyah] saya menghadapi cabaran masing-masing dalam menyampaikan islam dan membentuk kefahaman dan keperibadian …

Dari jiwa yang berjuang..

Assalammu’alaikum wa rahmatullah.. Moga mama berada dalam kemanisan iman dan keteguhan taqwa..
Perjuangan saya telah bermula beberapa minggu yang lalu, alhamdulillah hingga saat ini ALLAH masih mengizinkan saya berada di alam rahim ini untuk menuju sebuah kehidupan yang lain.
Mama yang dirindui, saya bermula sebagai sel baru yang bernama Zygote, kemudian saya telah meneruskan perjalanan untuk menempel di rahim mama yang bakal menjadi tempat berteduh saya selama lebih kurang 38 minggu.
Mama, pada peringkat ini sebenarnya jantina saya sudah diketahui, hasil percantuman kromosom-kromosom mama dan papa yang telah berlaku. Tapi jantina apa..? Biarlah rahsia, hingga bulan-bulan seterusnya…lagipun mama dan papa kan bersyukur saja dengan apa jua rezeki yang ALLAH kurnia..insyaALLAH.
Tahukah mama, sepanjang kembara saya ke rahim mama, saya sentiasa membahagi-bahagi diri saya kepada sel-sel yang berganda-ganda banyaknya. Pentingnya sel-sel ini adalah untuk membentuk lapisan-lapisan, 3 lapisan, di …

Membaca..apa yang dibaca..?

Berhentilah membaca, dan jangan berhenti membaca.
Berhentilah membaca majalah-majalah dan novel-novel picisan yang tidak memberi vitamin kecerdasan pada jiwa dan minda. Berhentilah membaca laman-laman web dan bahan bacaan lainnya yang penuh gossip, tentang kehidupan artis, tentang hubungan liar artis, tentang kisah runtuh rumahtangga artis dan orang-orang lain [jika bukan untuk mengambil pelajaran].
Namun, jangan berhenti membaca terjemahan Al Quran. Jangan berhenti membaca Al Quran hingga maknanya mampu menyembuh luka di hatimu. Jangan berhenti membaca Al Quran hingga ia mampu menimbulkan rasa takut pada tuhan. Jangan berhenti membaca ayat-ayat ALLAH, hingga destinasi dan peta hidup yang singkat ini tergambar jelas di minda dan tersentuh di hatimu.
Jangan berhenti membaca. Bacalah, itulah ayat ALLAH yang pertama di dalam AL Quran. Besarnya makna sebuah pembacaan, untuk kesinambungan kebahagiaan hidup di dunia sementara dan akhirat berkekalan. Bacalah, kerana membaca itu jalan meraih ilm…

How To Talk So Muhammad Will Listen..

Bila ada kesempatan bertemu adik-beradik, saya selalu ‘bergaduh’ dengan adik bongsu saya, Muhammad yang usianya menginjak ke Darjah Satu tahun 2010 ini. Saya penat bergaduh kerana merasa tidak tahan berhadapan dengan kerenah kanak-kanak sepertinya.
Dengan karekter lasak ‘tak reti duduk diam’ dan seribu permintaan serta pertanyaan yang pelbagai, saya mudah memilih marah untuk mendiamkan Muhammad.
Namun biasanya, selepas sesi marah-marah, saya rasa kesal, saya terfikir, adakah saya sebagai orang dewasa sahaja yang ingin perasaan saya dimengerti oleh nurani kanak-kanak sepertinya..? Adakah kemarahan saya berbaloi untuk menghidupkan nurani dan minda anak yang suci hati sepertinya..?
Inilah antara dialog yang berlaku antara saya dengan Muhammad:
"Kaklang, jom la main permainan ni dengan Muhammad.." ujar Muhammad memandangku penuh harap.
"Muhammad, kaklang dah letih, nanti-nanti lah kita main.." ujar saya dengan tegas dan marah bila Muhammad seolah mendesak ingin saya bersa…
Maka tetaplah kamu pada jalan yang benar, sebagaimana diperintahkan kepadamu dan (juga) orang yang telah taubat beserta kamu dan janganlah kamu melampaui batas. Sesungguhnya Dia Maha Melihat apa yang kamu kerjakan. (11:112)
Kata seorang teman, kenapa setelah beberapa ketika, cinta pada ALLAH dan Rasul, jua cinta kepada islam menjadi seakan semakin pudar..? Sedangkan dulu saat mula-mula ‘mengenali’ islam, punya hamasah [semangat] yang tinggi. Hati sangat mudah tersentuh dan bergelora dengan pengisian yang bernuasa ketuhan dan perjuangan ummah. Waktu itu, terasa teguhnya cinta untuk terus melangkah di jalan dakwah dan tarbiyyah yang sulit, panjang dan meletihkan.
Luah seorang rakanku yang lain, Siew Lee [bukan nama sebenar] juga berkongsi rasa yang sama. Dirasakan semakin hari kian luntur izzah dan cintanya pada agama yang dimaklumi syumul dan indah ini. Dalam ia masih mengakui keberadaan ALLAH dan keingin meraih redhaNYA, hatinya makin melemah dan malap, tidak hangat dengan iman seperti…

Prasangka Itu Membunuh

Kesalnya rasa hati apabila melihat prasangka-prasangka buruk yang bermaharajalela telah merosakkan hubungan kawan dan persaudaraan. Kesalnya rasa hati apabila prasangka-prasangka buruk terhadap seseorang telah memadam kebaikan-kebaikan yang dilakukan oleh orang itu.
Adilkah hanya mendengar cerita satu pihak untuk menilai konflik yang berlaku antara dua pihak? Adilkah hanya mengiyakan cerita sebelah pihak tanpa ada ruang untuk pihak yang satu lagi membela diri…?
Terlihat di hadapanku satu hubungan menantu dan mentua terputus selama beberapa tahun kerana prasangka si menantu bahawa mentuanya itu telah memburuk-burukkan dirinya – hanya dengan mendengar cerita orang, tanpa dia bersemuka dengan mentuanya untuk menilai dengan adil.
Hadir di hadapanku seseorang yang berprasangka telah menceritakan keburukan seseorang – keburukan itu dipercayai hanya dengan mendengar cerita orang tanpa ada tabayyun [clarification] untuk lebih adil menilai permasalahan.
Prasangka itu membunuh. Membunuh kasih sayan…