Skip to main content

Posts

Showing posts from September, 2010

Jatuh cinta lagi...

Seperti tak percaya, hati ini terjatuh lagi. Jatuh cinta.
Cinta kelima, insyaALLAH.*
Hati berbunga-bunga. Ingin selalu dekat dengannya. Jiwa senang melihatnya. Hati tenang memandang wajahnya yang mendamaikan. Inilah cinta, rasa bahagia tidak terkata. Selalu di ingatan, membuai perasaan.
Bahagianya tatkala membuka mata di pagi hari, dia ada di sisi. Bahagia melihat senyumannya. Rindu sekali walau berpisah sebentar.
Bila jatuh cinta, ingin selalu mengungkap sayang padanya. Tidak jemu memeluk dan menciumnya. Sayu menyapa tatkala harus berpisah dengannya.
Subhanallah, syukur Ya ALLAH… atas cinta selembut ini yang KAU tumbuhkan di hati kami para ibu.. Syukur Ya ALLAH atas siraman kasih sayang yang menyubur pada bayi yang tulus mulus ini.
Ya ALLAH yang MAHA Memberi Petunjuk, tunjukilah kami agar kami mensyukuri nikmat yang ENGKAU kurniakan kepada kami, agar kami sentiasa mengingatiMu dan beribadah dengan sebaik-baiknya padaMU.
[Cinta Kelima* - Cinta Pertama, ALLAH. Kedua, RasulNYA. Ketiga, Ibubapa…

Kembalikan seri rumahtanggamu: Pertama, Akrab dengan ilmu...

Baru-baru ini, setelah melompat dari satu blog ke satu blog, saya temukan sebuah blog dengan entri pernikahan. Ya, ukhti dan akhi ini telah bernikah. Saya tidak mengenalinya namun saya sering membaca penulisan blognya yang dekat di hati ini.. tentang kehidupan yang berusaha diluruskan pada jalan ALLAH, di jalan dakwah.
Saya tidak pernah bertemu ukhti itu, namun saya percaya kerana destinasi cinta kami yang sama - Menuju Ilahi- saya merasa terpanggil untuk berkongsi tazkirah tentang alam pernikahan. Lalu saya mencatat sedikit komentar di ruangan komen blog itu seperti di bawah:
Assalammu’alaikum wa rahmatullah
Ukhti Aisyah
Moga ALLAH mengumpulkan kalian, Aisyah & Roslan dalam keberkatan
Walau usia pernikahan saya baru setahun jagung, saya suka nak berkongsi nasihat, insyaALLAh kerana ‘Ad-din An-Nasihah”… [agama itu nasihat..]
Saya mengenali ukhti di lembaran maya ini kerana dakwah, saya membaca tulisan perkongsian ukhti yang sarat teladan dakwah.
Sungguh saya turut merasa bahagia dan …

Semakin jauh di jalan ini...

Alhamdulillah diri ini telah menginjak satu tangga lagi di dalam kehidupan… Menjadi seorang ibu. Pastinya bukan amanah yang calang-calang, kerana bayi comel ini insyaALLAH bakal membesar menjadi penolong agama ALLAH seterusnya.
Diriku, ibunya, Umm Abdullah, adalah madrasah pertama anak ini. Jika ingin budaya islam melingkari hidup anak ini, maka Islam harus tertegak terlebih dahulu dalam jiwa ini.
Jika ingin anak ini merintis jalan dakwah yang memimpin ke taman syurga, diri ini terlebih dahulu harus memasakkan syaksiah muslimah wa daieyah. Harus BERSUNGGUH menjadikan syurga destinasi yang ingin dituju. Menjadi anak, isteri, ibu dan hambaNya yang beriman dan beramal soleh.
Di lembaran kali ini, ku kongsikan petikan ayat-ayat yang mentazkirah diri ini untuk menjadi lebih kuat dan sabar. Untuk istiqamah dan bersedia berkorban.
                *                             *                                   *
Semakin jauh kita berada di jalan dakwah dan pentarbiyyahan, semakin menuntut kuali…

Yang bernama IKHLAS..

Alhamdulillah ALLAH menambah anugerah hadirnya seorang anak dalam kehidupan dunia yang sebentar ini, jua bermakna bertambah amanah dan ujian. Dalam kepenatan dan kesibukan mengadaptasi dengan fasa baru bergelar ibu, terkadang rasa melemahnya access kepada Tuhan Yang Maha Pengasih sedangkan makin bertambah tanggungjawab, sepatutnya makin mantap hubungannya dengan Sang Pencipta yang Mengetahui segalanya..
Jadi suka saya mentazkirah diri dan kalian yang dikasihi tentang ikhlas.. bahawa kehidupan ini harus bermula dan berakhir dengan penuh tulus ikhlas…kepada ALLAH.
Saya teringat Ukhti Amiratunnadhirah dalam usrah online satu waktu dulu, berkongsi dengan kami kupasan Hadis pertama susunan Imam Nawawi, bahawa ikhlas kerana ALLAh beerti tidak mendahulukan perkara lain melebihi ALLAH.... hati dan fikiran, segala-galanya tertumpu pada ALLAH. Saya mengaitkan tajuk ikhlas dengan diri sendiri yang kadang-kadang terlupa bahawa ALLAh itulah sumber dan tujuan setiap perbuatan.
Hidup ini perlu se…