Skip to main content

Didiklah Hati





Untuk semua pembaca, blogger, follower dan teman-teman yang saya kasihi…

Saat ini, kita hidup saling berhubung tiada sempadan. Sempadan kita adalah keimanan dan ketaqwaan. Iman dan taqwa ini lahirnya dari hati yang berilmu. Ilmu itu bukan sebarangan, tetapi segala ilmu yang membawa hati ini semakin dekat dan semakit takut pada kehebatan tuhan.

Dalam kesibukan, ayuh ilmu itu kita perdalamkan. Jadikan Al Quran sumber cahaya di hati, jadikan As Sunnah teladan diri.

Wahai teman, sewaktu tiada apa yang memisahkan, jadikanlah hubungan kita ini untuk saling menaikkan dan mengingatkan. Untuk saling berkongsi kekuatan dan kebaikan. Jauhkan dari kedengkian dan permusuhan. Biarlah kemaafan selalu diberikan. Biarlah keaiban kita sembunyikan.

Wahai teman, langit terbuka atas nama globalisasi, terhidang jutaan keenakan berbentuk halal dan maksiat. Berbentuk pemborosan dan pembaziran. Jangan biarkan hati kita terapung-apung di alam maya penuh dosa. Tambatlah hati ini dengan tali keimanan dan ketaqwaan, yang lahir dari kefahaman tentang syahadah dan erti kehambaan.

Hati-hati ini, darinya lahir kata-kata dan tulisan. Darinya lahir tindakan. Didiklah hati untuk mengikhlaskan tujuan, dan mencantikkan akhlak kerana inginkan syurga tuhan. Basuhlah hati dengan air mata taubat dan keinsafan, latihlah hati untuk solat dan berdoa penuh kekhusyukkan, kerana dunia yang keras ini, tak mampu dihadapi oleh hati yang kabur dari pedoman tuhan.

Ya ALLAH, diriku dan diri kami semua amat perlu kepadaMU.. kepada petunjukMU, kepada bantuanMU, kepada pemeliharaanMU.

Di alam pekerjaan, di alam perkahwinan, di alam bujangan, di perjalanan mencari ilmu dan pengalaman – jangan biarkan kami terus melangkah dengan hati yang kering dan kotor tanpa arah. Bantulah kami untuk kembali kepadaMu membawa hati yang paling suci tenang. Bantulah kami mengikhlaskan setiap perkataan dan perbuatan dalam meraih rahmat dan redhaMU.

Selamatkan hati kami kami dari tipudaya syaitan. Selamatkan hati kami dari nafsu yang mendorong diri kami dan orang lain kepada kejahatan. Bantulah kami untuk mentaatiMU, mensyukuri nikmatMU dan beribadah kepadaMU dengan cara yang terbaik.

Saat ingin berkata, sucikanlah lidah ini wahai tuhan.

Saat ingin bertindak, pandulah akhlak ini ya tuhan.

Saat hati menangis, ingatkan kami bahawa ENGKAU Maha Mengetahui segala kesulitan. Maha Suci Engkau Ya ALLAH dari menimpakan keburukan kepada hambaMU melainkan setiap sesuatu itu ada kebaikan yang tersirat.

Saat hati tersenyum, insafilah hati ini bahawa kenikmatan itu tidak berkekalan. Kesusahan dan kegembiraan itu ENGKAU pergilirkan. Ujian kebaikan dan keburukan, sesungguhnya untuk hati ini semakin hampir dan hampir kepada Yang Maha Penyayang.

Di mana pun, dengan siapapun hati ini berada, jangan biarkan hati ini menjauh dari merasa kebersamaan tuhan. Isilah hati ini dengan segala sangka baik, kesabaran, keikhlasan, keredhaan, ketenangan…… merasa kehambaan yang berterusan hingga kami kembali menghadapMU tuhan.

Ajari hati ini berpaut hanya padaMU yang memberi cinta. Ajari hati ini memohon perlindungan dan kekuatan dariMu Sang Pemilik Kerajaan. Jadikanlah kami cinta kepada amalan-amalan yang Engkau cintai, jadikanlah kami cinta kepada insan-insan yang mencintaiMU.

“Hakikat diri seorang hamba adalah hati dan rohnya, tidak mungkin hati itu baik kecuali dengan adanya ALLAH. Hati itu tidak akan tenang melainkan dengan selalu mengingatiNYA. Hati itu akan bekerja keras dan amat rindu untuk bertemu denganNYA. Seandainya seseorang itu merasa kebahagiaan tanpa adanya ALLAH, nescaya kebahagiaan itu terasa sebentar cuma.”


:: Salam Kasih Berkongsi Peringatan :: Moga hari ini kita menjadi lebih baik dan lebih banyak mengingati tuhan ::



Comments

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?

Poligami: Bersedia Hadapi Ombak Perasaan