Skip to main content

Posts

Showing posts from March, 2013

Isteri yang berbudi, moga dapat suami mithali ;)

Menulis blog berkaitan pernikahan dan poligami, tidak sedikit para isteri yang berkongsi 'masalah' suami dan ujian rumahtangga. Dan saya suka memfokus kepada - apa peranan yang isteri boleh lakukan?

Tanyalah pada suami, dan bakal suami, jauh di sudut hati ingin menjadi 'imam'mu yang baik, suami yang soleh, suami yang hebat...

Namun, niat baik itu harus dibantu isteri dari awal malah dari sebelum kahwin jika ada ruang. Bantuan yang macam mana...?

Seperti kata Dr Kevin Leman dalam buku relationship:

#This fact is very important fact - he wants to be a good husband. He wants to please you. But he doesnt know how to do that. He needs your help.

Suami sangat penting baginya untuk melihat wajah gembira/ senyum isteri. Jadi, seperti yang Rasul saw ajar, jadi isteri yang memandang suami dengan wajah manis dan banyak bersyukur ,(baca: banyak berterima kasih).

Dari awal nikah, bila ada perbuatan dan perkataan suami yang disukai, jangan berbunga dalam hati sorang so…

Pergi haji.

Bismillahirrahmanirrahim Assalammualaikum wrb ..semoga teman-teman yang dikasihi semua sihat sejahtera dalam menongkah arus dunia sementara ini. Walau kita tak pernah saling bertemu, moga hati-hati yang saling terikat ini adalah kerana kita berusaha menuju cinta ALLAH yang satu ^_^ Hari ini di library Shah Alam saya berkesempatan membaca buku seterusnya tentang perjalanan spiritual bernama Haji. Buku pertama saya baca bulan lepas, bertajuk Tips Haji Muda oleh Pengarangnya Prof Ridzwan. Menginjak tahun 2013, hati saya melonjak teringat, teringin, mahu yang amat... menunaikan haji! :( kenapa perasaan ini hadir tiba-tiba, tidak dari dulu... dulu rasa banyak perkara lain yang nak dicapai, rasa sukar nak tinggalkan anak, rasa dah tua sikit baru pergi, ..sebenarnya tak ada rasa yang kuat! rasa biasa je... Hari ini baru membaca beberapa muka surat buku  tulisan Prof Kamil Ibrahim - bertajuk 50 tips Motivasi Haji, air mata saya berderai. Agaknya tulisan yang benar lahir dari hati akan merunt…

Perkongsian dari Seorang Isteri Pertama

"I'd like to officially welcome you to polygamy 411. I'm glad you have been reading the blog. Thank you for your kind words, as well.

I have to say polygamy cannot bring any "misery" or "hardship" to anyone, the same as monogamy can't. It's just the name of a type of marriage.

One must look at the people who engage in polygamy, and determine what about them causes the "misery" and "hardship" that they experience while in a polygamous marriage. If she takes a good look at herself, probably she would come to realize it is her desires that cause the pain, hardship, suffering and all other problems.She's not getting her desires fulfilled the way she wants them to be.

Allah speaks about desires in the Holy Quran. Our desire should be to serve and worship Allah for which we were created. We try to satisfy our own desires and please ourselves. We want what we want, when we want it, and how we want it. It's li…

Jom baiki solat kita...!

Dalam kesibukan dan keterpesonaan kepada dunia dan isinya, kita sering lupa perkara yang penting untuk diperbaiki dan diperindah, sebelum tiba tiba kita dipanggil Allah - iaitu solat.

"Amalan hamba yang pertama kali dihisab pada hari Kiamat adalah solatnya. Apabila ia menyempurnakannya, maka dituliskan baginya pahala berlimpah..." (Sahih, riwayat Ibnu Majah)

Jom baiki solat kita, mencari ketenangan dan kebahagiaan pada menghayati solat ♥ Kadang kita merasa punya banyak masalah, sebelum menuding jari menyalahkan orang lain atas ketidakbahagiaan kita - kita renung-renung solat kita.

Solat kita, adakah terasa manis dalam berhubung dengan ALLAH...? Adakah hubungan dengan ALLAH terasa teguh dan intim melalui solat..? Jika tak mesra dengan ALLAH, bagaimana mahu mesra dan merasa manis dalam urusan urusan dunia yang lain.. pesanan untuk diri sendiri terutamanya... ^_^

_______________


The Sweetness of Prayer The prayer is one of the most beautiful acts of worship. When one does h…

Pernikahan: Kreatif Mencari Masa Berkualiti

Salah satu musykilah yang ditanya oleh isteri kedua ialah, kesibukan suami dengan kerja dan dua keluarga hingga tiada masa untuk keluar berdua, atau bershopping sama, atau beriadah bersama... dan merasakan alam poligami menjadi penyebab dirinya tidak menikmati semua itu bersama suami...

Pandangan saya untuk isteri di alam poligami atau kalian yang menjadi satu-satunya isteri sekalipun, kita harus kreatif menyusun aktiviti dengan suami... bukan poligami saja, semua orang tak cukup masa dan tak cukup duit hingga banyak perkara terpaksa diketepikan...!

Kerja dari isnin sampai jumaat, balik malam, ada yang kerja tujuh hari seminggu, ada yang kerja di ofis dan berkhidmat juga untuk masyarakat di luar waktu ofis, namun masih bahagia... tanyalah apa rahsia mereka..

Sebenarnya ialah cara kita menyusun waktu dan cara kita komunikasikan ia dengan pasangan. Jangan duduk dan lihat saja, menunggu dalam kesedihan, bilalah suami nak bawa jalan atau nak keluar sekali beli barang dapur...…

Poligami Bukan Alasan Cerai

Saya membeli majalah terlaris di Karangkraf ini kerana ingin membaca topik 'Poligami Bukan Alasan Cerai' dan Alhamdulillah Allah temukan saya artikel lain berkaitan kisah sukar dan duka masyarakat yang menginsafkan dan memberi banyak pelajaran berharga.

Kisah isteri yang lumpuh setelah 10 bulan berkahwin - mengajak kita menghargai dan memanfaatkan nikmat sihat sebagai wanita.

Pelbagai kisah lagi yang mendidik kita untuk menjadi insan yang sangat sabar dan banyak bersyukur melalui liku liku kehidupan....

Tentang poligami, jika mempelajari dan memahami hikmah aturan Allah yang indah ini, insyaAllah kesukaran menjadi kemudahan.

Jika tetap memperbaiki diri sebagai isteri dan hamba Ilahi, insyaAllah kegelisahan berganti ketenangan hati.

Teruskan membangun komunikasi yang baik dengan suami, dan komunikasi hati dengan Tuhan - insyaAllah kehidupan poligami menjadi pilihan dan keadaan yang jauh lebih baik dari sebelumnya. Moga Allah menunjuki para suami dan para isteri yang se…

Nasihat untuk suami.(dan isteri)

Assalammualaikum wa rahmatullah

'Pesanan untuk rumahtangga kak', pintanya yang bakal bergelar suami beberapa hari lagi.

Saya suka orang lain memberi nasihat kepada saya tentang Ittaqillah dan komunikasi bila datang bab perkahwinan, maka itu juga nasihat buat kalian yang bakal berdua... tambahan nasihat lain yang saya ingin kongsikan ialah lazimkan benda-benda kecil untuk mengikat hati suami dan isteri - senyum, terima kasih dan minta maaf.

Sesungguhnya seorang isteri suka suami yang bermanis muka dan memandangnya dengan wajah gembira (walau kadang-kadang kita manusia akan berwajah penat, marah dan tertekan)..

Seorang isteri terisi hatinya dengan ucapan terima kasih suami atas usaha-usahanya menggembirakan dan menyenangkan hati suami dan mengatur urusan rumahtangga. Berterima kasih atas masakan lauk pauknya, sesungguhnya dia berdebar menunggu suami menilai rasa masakannya. Berterima kasih dia menggosok baju. Berterima kasih dia mengemas bilik dan rumah. Berterima …

Terima kasih menebarkan cinta...!

Jom kita jadi orang yang berterima kasih dan selalu melihat kebaikan pada orang lain ♥

Hari minggu ini, jalan-jalan di shopping mall, nampak ramai cleaner menyapu dan mengemop, hingga kita selesa window shopping. Singgah makan di restoran ada waitress yang menghidang dan melayan, kita dapat makan dnegan tenang. Masuk ke toilet kelihatan tukang cuci yang keletihan mengeringkan tandas - kita selesa menggunakan tandas - Berterima kasihlah kepada mereka semua itu yang sebenarnya memudahkan kehidupan kita.

Rumah sampah di depan rumah saya setiap minggu bersih dikutip lori sampah. Terima kasih kepada pekerja lori sampah, mereka bergelumang busuk sampah agar kita hidup dalam suasana bersih.

Kalau keluar di awal pagi atau petang ofis hour, ada abang dan pakcik polis trafik lenguh tangan mengawal orang-orang yang suka melanggar lampu isyarat - perjalanan kita jadi mudah dengan mereka pak polis trafik.

Berterima kasih juga pada pak guard/ mak guard yang jaga rumah atau ofis kita p…

Poligami = teamwork dan saling menasihati

Bila suami berpoligami, jangan harapkan suami saja yang bertungkus lumus untuk membina keluarga poligami yang 'berjaya'...isteri pertama/isteri sedia dan bakal isteri seterusnya juga punya peranan penting untuk membina keharmonian poligami.

Bila suami, isteri -isteri, bakal isteri semuanya berusaha memantapkan hubungan dengan ALLAH dan memperindah akhlak dan tanggungjawab dengan manusia, insyaALLAH tenang dan damailah keluarga itu di sebalik konflik yang pasti sesekali menduga.

Dan satu pihak lagi yang penting untuk membantu keharmonian rumahtangga poligami ialah, pihak masyarakat sekeliling :) bagilah nasihat dan teguran membina kepada suami, isteri pertama, bakal isteri kedua...

Bagi kata-kata semangat, ingatkan tentang amal kebaikan dan ganjaran akhirat, ingatkan tentang sabar dan kesyukuran. Jangan kita orang sekeliling lagi provok dengan ancaman yang melemahkan perasaan insan-insan yang terlibat dalam poligami dan menggembirakan syaitan.


___________________ 

Lo…

Prof Muhaya: K-Fiqh Wanita 2013

Berkongsi sedikit pengisian Konvensyen Fiqh Wanita awal tahun ini. Suami kami teringin mendengar untuk kali pertama talk Dr Muhaya di program, sebab kami isteri-isteri rajin menyebutnya. Alhamdulillah suami suka pengisian beliau, dan suami mendoakan ALLAH memberi kekuatan untuknya terus menyebarkan ilmu, motivasi, dan moga ALLAH menambahi ilmu beliau.

______________________



Antara slot yang famili kami tunggu di dalam K-Fiqh Wanita adalah, slot Prof Dr Muhaya , seperti biasa - inspiring and interesting.

Kualiti hidup kita sangat ditentukan oleh kualiti hati kita. Jom wanita bergelar anak, isteri dan ibu ..kita membuat revolusi hati..:)

Hati dan perasaan kita adalah raja kan, pesan nabi. Hati yang menentukan ucapan dan tindakan kita.

Hati ini pula bergantung pada minda kita..! Ayuh isi minda dengan perkara dan sangkaan yang positif lagi bersih..! Jernih minda, cerahlah hati, indahlah pekerti..! Sangka baik dengan Allah itulah yang menjadikan yang sulit bertukar indah :)

Perkara yan…

Sedekah, memaafkan & merendah hati.

Sedekah itu susah waktu hati kita meronta menggunakan duit untuk kehendak sendiri...

Memaafkan itu perlu mujahadah yang sangat tinggi..apatah lagi tika kesalahan itu dilakukan oleh insan yang paling rapat dan paling kita sayangi...

Merendah hati itu sukar, melainkan oleh hati yang merasa bahawa segala kebaikan yang dipunyainya adalah milik ALLAH, ALLAH Maha Besar dan kita tiada apa-apa.

Sedekah, memaafkan, tawaduk - rasululullah saw memotivasi kita untuk meraih redha ALLAH dalam ujian kehidupan yang sentiasa menguji iman dan perasaan ...!

"Sedekah itu tidak akan mengurangi harta. Tidaklah seseorang hamba yang mudah memberi maaf melainkan Allah akan menambah kemuliaannya. Tidaklah seseorang bertawaduk kerana Allah melainkan Allah akan meninggikan darjatnya" (Muslim no.2588)


_______________________


"Carilah kebahagiaan dan ketenangan pada membaca Al quran, solat dan mengingati Allah... jika tidak ditemukan kegembiraan dalam semua itu, mungkin kah ada pada hal …

Isteri taat, suami boleh hormat...?

Bila berkongsi entri tentang ketaatan isteri di Forum Pasangan Muda tentang ketaatan isteri kepada suami, seorang suami muda bertanya - apa pula timbal balik kepada ketaatan isteri itu? Bagaimana seharusnya suami pula menghormati isteri...?

Allah menggariskan isteri mentaati suami, suami pula dituntut melayan isteri dengan baik.

Jadi mungkin yang boleh saya kongsi, misalnya apabila suami membuat sesuatu keputusan, isteri wajib taat. Namun ketaatan itu sewajarnya bermula dengan etika yang baik dari pihak suami iaitu melibatkan isteri dalam perbincangan sebelum buat sesuatu keputusan.

"Apa pandangan sayang kalau abang nak buat begitu dan begini.."

"Cuti Raya Cina ni abang ada plan nak bla..bla..bla.. Apa pandangan sayang?"

Jadi isteri rasa dihormati dan rasa ada teamwork dalam rumahtangga. Tapi jangan mengharap respon positif kalau yang isu diminta pandangan adalah.."abang rasa nak kahwin satu lagi..." :D

eh..saya salah sangka kot, ramai je kan i…

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Assalammualaikum wa rahmatullah, teman -teman yang dikasihi semua, kali ini ingin berkongsi tentang pengalaman saya bekerja sementara beberapa tahun dulu. Tulisan yang saya cungkil dari blog pertama dalam hidup saya yang telah berhabuk ditinggalkan ;) Pada Oktober 2008, telah berakhir tempohku bekerja di Poliklinik AlHikmah& Al Hikmah Screening Centre. Selepas ini, akan berpindah ke medan dan tanggungjawab yang berbeza insyaALLAH. Perpindahan yang diharap dapat memberi perubahan yang lebih baik untuk nilai hidup yang ku pilih.
Lebih kurang empat bulan ku berada di Poliklinik Al Hikmah, banyak sekali pengalaman dan hikmah yang dikutip. Indah sekali rasa persaudaraan yang terbina sesama rakan sekerja walau awalnya selalu ‘bergaduh.’ Menarik sekali pengalaman berhadapan dengan para pesakit dengan seribu satu kerenahnya.
Serba sedikit ilmu tentang perubatan dan kesihatan yang diperolehi dari Dr Syed Haleem majikanku, Pakcik Yusman dan doktor-doktor lain yang bertugas di sini me…

Kehidupan bukan fairytale :)

Seorang isteri berkongsi, masih di awal perkahwinan, tapi asyik menangis memendam rasa kerana banyaknya konflik yang berlaku dengan suami...tidak seindah yang disangka.

Cepat pula dikurnia Allah anak dalam kandungan, alhamdulillah, namun fizikal yang lemah, keluar bekerja - perkahwinan yang orang bujang impikan seronok - dilaluinya dengan tekanan dan airmata...
“Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk”
- Surah Al-Baqarah ayat 45

Saya kira, ukhti ini tidak melaluinya seorang diri... saya dan kalian yang lain pun dari awal bernikah telah belajar dalam sakit dan senang kan, dengan senyum, airmata dan cabaran, yang akhirnya hari demi hari kita memahami - beginilah realiti menjadi isteri dan amanah rumahtangga yang diimpi.

Bak kata Dr Harlina dalam KFiqh, kita bukan Cinderalla yang ada putera selamatkan lalu live happily ever after, atau Sleeping Be…

Poligami, telefon dan perasaan

Bismillahirrahmanirrahim. Beberapa minggu saya tidak menulis, saya mencari kekuatan menulis sesuatu untuk sahabat pembaca yang saya sayangi. Moga ALLAH meluruskan hati saya dan kita, beradanya kita di medan ini adalah untuk saling berpesan-pesan dengan kesabaran dan berpesan-pesan ke arah kebenaran. Menulis bertemankan semangkuk maggi asam laksa, ya saya tahu ia tak sihat untuk saya dan baby tapi inilah yang memberi sedikit mood berada depan laptop :O
Izinkan saya meneruskan perkongsian tentang poligami, dengan isu yang tidak boleh dipisahkan darinya - iaitu cemburu.
Ada perkongsian seorang isteri yang berjuang dengan perasaannya, setelah setahun kadang merasa ok dan tenang menerima hakikat suami telah bernikah lagi, kadang merasa geram dan pelbagai perasaan tidak menentu.
Saya sendiri melalui episod suami menikah lagi, tetapi situasinya mungkin tidak berapa sama dengan isteri pertama yang suami menikah lagi. Hanya dari segi perasaan, saya percaya kita semua berkongsi perasaan yang s…