Skip to main content

Posts

Showing posts from February, 2011

“Pilihan Saya Bukan Pilihan Ibu Ayah”

Saya menulis topik ini sebagai merespon kepada satu musykilah tentang jodoh yang telah dikongsikan dengan saya. Musykilah itu secara ringkasnya, tentang calon suami yang menjadi pilihan hati seorang muslimah, akan tetapi tidak dipersetujui oleh ayah dan ibunya.
“Pilihan Saya Bukan Pilihan Ibu Ayah”…begitulah lebih kurang bunyi permasalahannya.
Saya percaya ada juga di antara kalian para pembaca yang juga menghadapi ujian dan musykilah sebegini. Jalan cerita setiap masalah kita adalah berbeza, tapi ‘temanya’ mungkin sama.
Maka di kesempatan ini, saya cuba menjawab juga berkongsi berdasarkan sedikit ilmu dan pengalaman yang telah dimiliki.
Menoleh ke waktu itu sewaktu usia 19 tahun, saya telah memilih untuk menerima lamaran seorang lelaki yang bertaaruf dengan saya bukan untuk suka-suka, namun jelas tujuannya untuk bernikah. Maka saya (kami) usahakan untuk membawanya ke gerbang perkahwinan. Cabaran ketika itu terasa hebat pada hujah-hujah , “Kalian masih muda, masih belajar, masih terlalu…

Tuhan Yang Maha Mengurus..

**Gambar: Abdullah ceria di ribaan Auntie Lili jiran depan rumah..Abdullah keluar beriadah di playground..

Anakku abdullah..

Malam ini abdullah menemani mama berkongsi tazkirah, tentang Allah yang satu-satunya layak disembah..dan Allah yang maha mengurus...terus menerus menjaga setiap keperluan makhluknya tanpa tidur. Tanpa penat.

Abdullah..kadang-kadang mama penat. Atau terleka. Namun ingatlah, Allah selalu ada menjaga abdullah. Menjaga mama. Hatta diri mama ini pun, dengan rahmat Allah lah ia terlindung dari keburukan.

ALLAH terlalu hebat,.. maka kita didiklah hati ini mencintaiNya sepenuh jiwa raga. Dia sembahan, Dia..hanya satu-satunya kecintaan..

Jangan kita lupa ya nak, hidup mati kita adalah untuk Allah.

Hidup ini, silih berganti Allah datangkan ujian - ujian senang dan susah -bukan Allah tak sayang, tapi kerana sayanglah, Allah timpakan ujian. ( Rujuk Surah Yasin: ujian bencana itu dari Ar Rahman Sang Penyayang..)

Abdullah..kalau mama tak ada, Allah selalu ada ya.. Adu…

Ketika hati tak mampu memaafkan...

Ketika hati tak mampu memaafkan…hati ini berusaha memujuknya dengan ayat-ayat cinta Allah...
"...barang siapa yang  bersabar dan memaafkan, sungguh yang demikian itu termasuk perbuatan yang mulia." (QS.42:43)
Air mata merembes laju menangisi kelukaan yang dihadapi.
Kata-katanya… benar-benar membuatkan hati ini terhiris.
Hanya lafaz istighfar yang mampu terbit dari relung hati buat meringankan beban yang dirasa.
Ya ALLAH..aku berdosa..banyak berdosa padaMU…hingga aku layak menerima kesakitan perasaan ini..
Bantulah diriku menerima kesalahannya Ya ALLAH.. Jadikanlah kesedihan dan kelukaan ini ubat yang baik untukku.. Bantulah diriku memaafkannya..dan melupakan kesalahan-kesalahan ucapannya itu.
Astagfirullah..Astagfirullah.. Ampunilah dosaku Ya ALLAH.. Janganlah Engkau bebankan diriku dengan beban yang berat yang tak mampu ku memikulnya…
Aku merasakan dirinya bersalah..sedangkan salah pada diriku terlalu banyak.. Bantulah diriku mengenali dan mengakui kesalahan diri..
Bantu…

Ibumu, syurgamu..

Adik teman saya yang baik diminta untuk menangguhkan studi atas tuntutan menjaga ibu yang tidak sihat.. Adik diminta tinggal bersama mak, menguruskan keperluannya.

Abang dan kakak-kakak yang lain punya komitmen rumahtangga dan kerjaya..ya,.itu semua tidak membatalkan tanggungjawab mereka sebagai anak. Hanya saja mereka perlukan adik untuk fokus kepada ibu.

Duhai adik..Allah kini memberimu peluang untuk merebut syurga di depan mata. Adakah kejayaan yang lebih besar dari meraih syurga?

Berbuat baik pada ibu adalah peluang syurga. Bukan mudah adik, adik terpaksa meninggalkan pengajian ijazah yang baru bermula untuk bersama menemani mak.

Namun percayalah, kehidupan masa depan yang dijanjikan Allah adalah lebih baik di dunia dan akhirat, bila mana adik ikhlas dan berusaha yang terbaik menjaga segala urusan mak.

Adik, mak yang telah melahirkan dan membesarkan kita ini, segunung emas pun tak mungkin kita mampu membalas jasanya.

Apatah lagi kini mak sakit, kebaikan dan keprihatinan yan…

ALLAH yang cukupkan..

Dulu masa mula-mula belajar di kampus, saya mengikut ‘arus perdana’. Saya ingin dapat ijazah dan dapat perkerjaan tetap. Saya ingin membantu mak abah di kampung. Saya ingin ada kerjaya ‘professional’.
Tapi bila saya dah belajar (dan masih belajar) kenal ALLAH, Rasul dan Islam.. cita-cita saya berubah. Saya bercita-cita menjadi isteri dan ibu. Saya memahami bahawa inilah kerjaya professional terbaik untuk seorang wanita.
Kerjaya isteri dan ibu yang berkhidmat untuk suami dan rumahtangga ini rupanya sangat susah. “Tempoh Pengajiaannya” tak pernah habis. Dan saya baru saja bermula...
Saya sangat bersyukur dengan 5 tahun tempoh pengajian saya di kampus UiTM yang membentuk saya sedikit sebanyak menjadi isteri yang ‘berpendidikan.’ [ namun nyatanya saya masih perlu lebih banyak dididik menjadi isteri dan ibu].
“Awak tak kerja..? Nanti kalau jadi apa-apa, siapa nak tanggung awak dan anak-anak awak?” antara soalan yang kerap dilontarkan awal-awal dulu.
Setelah saya memahami dan yakin  bahawa…

Bingkisan Buat Muslimah

Wahai diriku seorang muslimah… ALLAH menciptakan dirimu untuk menjadi seorang isteri kepada suami,menjadi ibu kepada anak, menjadi perhiasan dunia yang indah dengan ilmu, keimanan dan amal solehmu.
Maka belajarlah mengenal ALLAH dan Rasul. Bukalah manual hidup – Al Quran - yang ALLAH datangkan bersama penciptaan kita sebagai manusia. Rujuklah lembaran-lembarannya..untuk apa kita dijadikan di muka bumi ini..?
Wahai diriku seorang muslimah..hidup matimu kerana ALLAH. Di jalan Islam penuh kebaikan dan kedamaian yang bersesuaian dengan fitrah. Apakah fitrahmu..? Kajilah dan hayatilah agar hatimu tenang tak resah gelisah.
Wahai diriku seorang muslimah…jadilah seperti Khadijah. Isteri berbudi, rendah hati lagi sangat bermotivasi dan memotivasi. Memanfaatkan harta untuk dakwah, membantu suami dengan urusan-urusan agamanya.
Jangan lupakan Fatimah, hidupnya diuji susah sebagai isteri. Namun keimanannya menjadikan ia tetap qanaah, merasa kecukupan dari ALLAH.
Lihatlah Asiah, isteri yang hidup dikel…

Bila suami berpoligami...

Saya masih ingat lagi, antara isi ucapan Tun Dr Mahathir yang menyebut tentang poligami dalam satu program NIEW (NAM Institute For The Empowerment Of Women Malaysia) yang saya hadiri di penghujung tahun 2009.
Pada sebahagian audiens, mungkin merasakan itu adalah gurauan dari seorang pemimpin yang berwibawa, namun saya berusaha menangkap mesej yang Tun Mahathir ingin sampaikan - beliau menyebut bahawa kita memiliki begitu ramai wanita intelek tinggi yang baik, maka perlu ada generasi yang lahir dan dibesarkan oleh mereka.
Namun wanita-wanita bijak dan matang ini kelihatannya sukar bertemu jodoh, malah Tun Mahathir sendiri dalam ucapan lainnya ada menyebut tentang kerisauan pada generasi lelaki 'yang hilang' dalam kancah sosial di negara ini.
Maka saya bersetuju dengan cadangan Tun bahawa wanita-wanita ini tidak lain sekufu dengan lelaki yang matang lagi intelek, namun kebanyakan mereka menyandang status suami orang.
Bila harapan dan keterbukaan kepada poligami telah ada, pastiny…

Buku...di situ ada bahagia.

Dunia IT makin menjauhkan kita dari buku. Fesbuk, wai-em, blogging..ini antara yang kerap kita dampingi.

Anakku, 'bacalah'.

'Bacalah'.

Ini firman Allah yang pertama.

Jadi ayuh kita membaca buku panduan yang agung sempurna, kitabullah, Al Quran.

Kita baca hari-hari.

Hingga ke hujung nyawa.

Moga dengan bacaan kita, ayat-ayat Allah itu akan membentuk diri kita sebagai manusia.

Yang benar-benar manusia - tahu asal usul dan peranan di dunia sementara.
Published with Blogger-droid v1.6.7

Buku. Dan Air.

Saya terlintas untuk menulis tentang buku dan air setelah melihat botol-botol air minuman di hampir setiap sudut rumah. Saya tidak boleh jauh dari air..saya pasti akan tercari-cari. Maka saya meletakkan botol berisi air kosong itu di tempat yang mudah dicapai.

Sejak serumah dengan teman hidup yang suka membaca, saya juga tidak boleh jauh dari buku, saya pasti akan tercari-cari. Maka di setiap sudut rumah, saya akan letakkan sekurang-kurangnya sebuah buku. Dan buku itu akan dicapai untuk dibaca, terutamanya ketika sedang menyusukan baby Abdullah.

Buku dan air. Dua elemen penting hidup saya kini (dan harus penting juga pada semua muslimah lain). Sebelum ini, ia penting juga tapi saya mengabaikan kepentingannya.

Bila sibuk dengan anak, suami dan urusan rumahtangga lainnya, membaca buku adalah perkara terakhir yang boleh dibuat. Dan saya cuba mengubah situasi itu, dengan memasukkan agenda membaca ke dalam rutin harian.

Tidak membaca? Sedangkan saya sangat-sangat perlukan banyak ilmu dan m…

Apa peranan saya di bumi Allah tika ini?

Saya seorang isteri, saya berbakti kepada suami kerana Allah. Keberadaan saya di sisinya harus membantunya menjadi lebih baik sebagai hamba dan khalifah Allah.
Saya seorang surirumahtangga - pengurus rumah dan anak-anak - saya harus memastikan rumah ini dilimpahi sakinah dan barokah dengan ilmu dan ketaqwaan saya.
Dengan ilmu, saya belajar mengenal Allah dan Rasul. Terlebih penting, saya harus kuat dan istiqamah mengamalkan ilmu agama ini.
Kemudian saya perlu menerapkan ilmu ini ke dalam kehidupan seharian suami dan anak-anak.
Wahai isteri, sama-sama kita bersyukur dengan kebaikan-kebaikan suami. Dan sama-sama kita bersabar dengan kelemahan-kelemahannya.
Wahai isteri, ayuh kita perdalamkan cinta kepada Allah. Ayuh kita menambahkan ketaatan mengikuti syariat Allah dan Rasul.
Dengan ilmu dan keimanan, moga Allah meneguhkan rumahtangga kita. Dengan mujahadah mengikut sunnah Rasul, moga rumahtangga kita menjadi tempat yang nyaman untuk berteduh sebelum bertemu tuhan.
Anak-anak yang dianug…

Kerana dakapanmu tetap berharga

Dalam entri sebelum ini, saya telah berkongsi tentang nilai dakapan di antara suami dan isteri. (Baca di sini).
Saya sedang berada dalam satu program tarbiyyah bila saya terlintas untuk berkongsi lagi tentang dakapan..
ya, dakapan.. atau pelukan.. ada apa dengan pelukan..?
Setiap kali di awal pertemuan dalam program-program tarbiyyah yang hanya dihadiri peserta muslimah, kelihatan para peserta akan bersalaman dan berpelukan. Dengan berwajah manis, pelukan itu adalah pelukan hangat yang mampu menyebarkan semangat dan kegembiraan pada saudara muslimah yang lain.
Ini juga membawa saya berfikir, bahawa dari satu segi, muslimah-muslimah yang sering menerima dakapan tulus dalam lingkungan teman muslimah lainnnya mempunyai ketahanan yang tinggi untuk tidak jatuh dalam rayuan dan dakapan lelaki yang suka menggoda wanita dengan fitrahnya yang sukakan perhatian, belaian…
Pelukan dan dakapan itu boleh kalian beri percuma pada insan-insan terdekat.. ia 'perkara kecil' yang mampu memberi makna…

Dari Mesir ke Meru

Bukan, saya tidak pergi ke Mesir. Tidak juga pulang dari Mesir. Saya hanya di rumah di daerah Meru, Klang ini.
Namun bagi yang merasai hebatnya pergolakan di Mesir tika ini, hati mereka bergelora, risau, sedih, tertanya-tanya hingga seakan hati telah terbang ke sana untuk sama-sama melihat dan merasai kemelut besar itu.
Semua rasa itu bercampur cemas sedikit hadir kerana dua adik kandung saya sedang menuntut di sana.
“Assalammu’alaikum wa rahmatullah… kaklang, bangcik nak bagitau, pelajar-pelajar mesir sekarang dalam proses pemindahan keluar dari mesir.. di hantar ke Jeddah dulu..then tak tau ke mane.. tengok lah nanti tindakan seterusnye..apapun, bagitahu kat orang malaysia kami masih dalam keadaan terkawal.."

Begitu bunyi mesej fb yang diterima dari adik lelaki saya sebentar tadi.
Ya ALLAH.. andai bukan adik-adikku atau teman-temanku yang berada di sana, adakah hati ini mampu merasai keperitan yang mereka lalui saat ini?
Betul atau salah tindakan mereka, siapakah dalang pemulanya, …