Skip to main content

Kehidupan bukan fairytale :)



Seorang isteri berkongsi, masih di awal perkahwinan, tapi asyik menangis memendam rasa kerana banyaknya konflik yang berlaku dengan suami...tidak seindah yang disangka.

Cepat pula dikurnia Allah anak dalam kandungan, alhamdulillah, namun fizikal yang lemah, keluar bekerja - perkahwinan yang orang bujang impikan seronok - dilaluinya dengan tekanan dan airmata...

 “Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk”
- Surah Al-Baqarah ayat 45

Saya kira, ukhti ini tidak melaluinya seorang diri... saya dan kalian yang lain pun dari awal bernikah telah belajar dalam sakit dan senang kan, dengan senyum, airmata dan cabaran, yang akhirnya hari demi hari kita memahami - beginilah realiti menjadi isteri dan amanah rumahtangga yang diimpi.

Bak kata Dr Harlina dalam KFiqh, kita bukan Cinderalla yang ada putera selamatkan lalu live happily ever after, atau Sleeping Beauty atau Snow White.

Kita muslimah biasa, hamba Allah, yang jatuh dan sakit, yang bangun dan menjadi matang - dalam perjalanan menuju kehidupan abadi di sisi Tuhan.

 “Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah orang orang yang paling tinggi darjatnya, jika kamu orang orang yang beriman.”
- Surah Al-Imran ayat 139



Comments

D Yatie said…
Fairytale hanya dalam angan2 manusia. Dalam mimpi pn belum tentu. :)
d_laDy said…
inilah akibat nye bile sedari kecil disogokkan dgn kisah2 fairytale. in reality, there is no such thing as happily ever after. life is full of turbulances; there will always be ups, downs, twists, turns which believe it or not are the joys of life.

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Poligami: Bersedia Hadapi Ombak Perasaan

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?