Skip to main content

Poligami: Tika cemburu menyapa...




Sekali lagi, saya menulis tentang topik cemburu ini, sementelahan saya wanita seperti kalian juga - dulu, kini dan insyaALLAH selamanya - meniti jalan mujahadah untuk meraikan cemburu yang kadang-kadang bertandang. Apatah lagi cemburu yang pasti dalam alam poligami.

Saya kongsikan sedikit rasa hati dan pandangan tentang menghadapi cemburu.. moga bermanfaat buat saya dan kita, samaada yang berpoligami ataupun tidak.

Pada pandangan peribadi saya, menjejak kaki menjadi isteri kedua - 50% cemburu telah diperangi sewaktu sebelum bernikah. Masuk ke alam pernikahan, hadapilah dengan sebaiknya lagi 50 %..

Sedangkan para isteri pertama pula, mungkin lagi banyak peratusannya sejak awal suami menyatakan hasrat bernikah lagi...hinggalah suami benar bernikah. Peperangan perasaan yang hebat...

Dalam satu forum maya yang saya baca tentang poligami, seorang isteri menyebut,

“Baiklah, saya menerima syariat poligami dan hikmah-hikmah yang ada di sebaliknya. Jadi bagaimana untuk saya mengawal cemburu dan bagaimana saya nak menerima poligami sepenuh hati, kerana saya tak boleh terima langsung bila bayangkan suami bermesra dan tidur dengan perempuan lain walau perempuan itu isterinya yang sah?”

Teman muslimahku yang dikasihi,  memang sakit sebenarnya kalau membayangkan dan berbercerita tentang ini - suami bersama perempuan lain.. kalian pun tak boleh nak bayangkan, jadi bagi yang melalui - ia jauh lebih menggetarkan perasaan.

[Ya ALLAH Yang Maha Pengasih, bantulah kami menguruskan ujian perasaan ini…]

“Jangan bayangkan, redah je”  ini antara nasihat yang mungkin diterima bila kita keluarkan statement  "Saya tak boleh nak bayangkan suami kahwin lagi, saya tak sanggup…”

Realitinya, kita memang akan terbayang-bayang.

Betapa berat, betapa sakit dan betapa terujinya hati seorang isteri tatkala suami yang menjadi kecintaan sepenuh hatinya menikah dengan perempuan lain… Terasa sukar menerima hakikat bahawa suami menyayangi, memberi perhatian dan mencurah cinta kasihnya untuk wanita lain.

Duhai teman, tika ini siapakah yang paling baik dapat menyembuh gelodak perasaan kita bilamana suami menikah lagi?

Tidak ada yang lain, melainkan ALLAH Ar Rahman.

Hanya ALLAH - pendengar terbaik, penyembuh terbaik buat sekeping hati kita hambaNYA yang lemah.

Rasul SAW telah menunjukkan pada kita, agar perasaan ini diserahkan sepenuhnya kepada ALLAH.

"Ummu Salamah berkata: Baginda SAW mengutuskan Hatib Bin Balta'ah untuk melamarku bagi dirinya sendiri. Lalu Ummu Salamah berkata…:… aku seorang wanita yang kuat cemburu. Jawab Baginda: …aku mendoakan semoga Allah menghilangkan rasa cemburunya itu."

(diringkaskan dari terjemahan Sahih Muslim).

Bila di fikiran saya terbit cemburu, hati dicuit-cuit perasaan tidak enak akibat cemburu, saya tahu itulah saatnya yang hati saya mula hambar dalam berhubung dengan ALLAH.

Namun alhamdulillah jika saya cuba fokus untuk kusyuk dalam solat, kusyuk dalam doa, melazimi merenung ayat Al Quran dan Hadis, jua ketika saya berusaha membawa hati untuk zikrullah - cemburu tidak ada ruang untuk menyelinap.

Dan saya juga telah belajar, zikrullah itu bukan sahaja pada hati dan lisan, tetapi juga pada perbuatan.

Maka bila saya sibukkan diri dengan amal berfaedah – moga ia juga jadi ibadah – moga ia juga adalah zikrullah – tidak ada ruang untuk cemburu meresap kalbu.

Aktiviti rutin saya antaranya, melayan anak, mengemas rumah, memasak, membaca, menulis etc… jadi untuk semua ini bernilai ibadah, ayuh perdalamkanlah keikhlasan dan lakukan ia dengan cara yang selari dengan syariat.

Namun saya juga seperti kalian yang setiap masa bermujahadah dan memaksa diri untuk membersihkan hati, juga berusaha mengisi setiap masa yang ada dengan amal yang diredhai ALLAH…

Ya betul, pada sebahagian kita, rasa cemburu ini boleh menitiskan air mata tanpa henti.. hmm tak tahu nak cakap, dashyat sebenarnya rasa itu kalau ia menyerang hebat, maka kita panjatkanlah setulus doa dalam sujud yang panjang, mohon ALLAH melapangkan hati ini seluas-luasnya..

Bersyukurlah kalian jika cemburu tidak menjadi ujian yang berat, dan doakanlah agar ujian cemburu dipermudahkan buat saudara perempuan kita yang lain...

Pastinya saya sangat berterima kasih pada suami kami yang menjaga tutur bicara dalam mengungkap tentang perihal dua keluarga. Saya hargai perkongsian suami, saya bertanya khabar seadanya tentang isteri dan anak-anak sebelah sana (keluarga pertama), saya tidak bertanya lebih jika suami mendiamkan.

Jika sikap kita sendiri yang suka ambil tahu berlebihan atau kita memang jujur mengambil berat - suka meminta suami menceritakan detail satu persatu, maka kita sendirilah yang harus lebih bermujahadah agar cemburu hilang sirna.

Sebaiknya tidak demikian, biarlah ada ruang sendiri (privasi) untuk suami dan isteri-isteri lainnya.

Seorang suami tak mungkin dapat menyejukkan bara cemburu yang menyala, melainkan melalui mujahadah kita kepada ALLAH. Mujahadah yang istiqamah.

Tapi seorang suami yang baik, dengan izin ALLAH, mampu membantu isteri mengawal rasa cemburu itu melalui sikapanya yang tidak bercerita –positif atau negatif – tentang isteri-isteri lain. Suami yang bertanggungjawab juga, yang berusaha menunjukkan sayang dan perhatian yang tulus, insyaALLAH akan meredakan rasa cemburu seorang isteri.

Saya juga masih ingat pesanan seorang teman, yang merupakan isteri pertama kepada dua madunya. Saya meminta beliau berkongsi pengalaman dan tips poligami, antara pesannya ialah jangan bebankan suami dengan perasaan cemburu kita.

Malah perasaan-perasaan negatif lainnya, jangan kita menyalahkan suami atas apa yang kita rasa, kita harus belajar bertanggungjawab atas perasaan sendiri.

Benar sekali, poligami bukan sesi seronok-seronok seorang suami, namun ia adalah proses jangka panjang menggalas amanah dan tanggungjawab. Suami ada peranan berat dalam memelihara keharmonian dan kesejahteraan fizikal serta perasaan seorang isteri - maka sebagai isteri, kita permudahkanlah suami.

Saya memohon pada ALLAH agar tidak menambah beban dan cabaran suami dalam menguruskan dua keluarga ( heee walaupun at times sebenarnya ada perkara yang buat suami terasa hati dengan saya.. ok, jom cepat-cepat kita minta maaf dan berusaha tak buat lagi.. jangan serabutkan suami – si perwira dari “Mars” dengan sikap dan perasaan berkelok-kelok kita – isteri yang dari “Venus”.)

Seterusnya kehadiran teman-teman yang baik juga membantu kita meraikan rasa cemburu yang hinggap di kamar hati dengan sewajarnya.

Usahakan agar kita duduk dalam lingkungan insan berjiwa bersih dan besar, yang membicara soal amal soleh, tentang membangun ummah, tentang membina ketaqwaan, yang suka mentarbiyyah diri dengan Al Quran dan Hadis.. moga kita dapat membina benteng dari gangguan cemburu..

Bila duduk sendiri dan tidak mensibukkan diri, bukan sekadar cemburu – banyak lagi perasaan negatif yang datang.

Pada yang tidak di madu,  mungkin diuji dengan persangkaan  “Suami dah tak sayang aku…?? Suami dah ada orang lain?? Kenapa suami aku dah tak macam dulu.. Kenapa suami macam dah tak ambil berat pasal aku… Suami aku dah berubah hati ke..??”

Pada yang bermadu pula, dibisikannya sangkaan-sangkaan yang menyuburkan rasa cemburu -  'suami sedang berseronok-seronok dengan isteri lain' , dibisikkan rasa negatif bahawa suami tak lagi menyayangi, suami tak happy dengan kita.

'Suami mesti lebih happy dengan isteri-isteri lain', 'suami lebih sayang anak-anak isteri lain', 'suami lebih banyak bagi hadiah pada isteri lain' - dan seterusnya dan seterusnya...

Maka cara lain menjauhkan diri dari cemburu ialah terlibat dengan aktiviti kebajikan atau duduklah dalam lingkungan insan-insan yang bermasalah...

Contohnya - membantu orang miskin daif, menziarah hospital melihat mereka yang diuji dengan sakit dan penyakit, terlibat dengan badan yang mengutip dana untuk mangsa bencana alam, atau bersama menganjurkan program mengenang saudara-saudara seislam yang terzalimi di Afganistan, Palestin...

Sesungguhnya kedekatan dengan mereka yang tidak bernasib baik akan terus-terus mencairkan cemburu...

Sungguh, melihat dan mendengar tentang hidup mereka yang jauh lebih payah, hati ini terasa kerdil untuk melayan ujian cemburu.. 'Ya ALLAH, hati ini membesarkan perasaan cemburu sewaktu insan lain bertarung antara hidup dan mati…antara iman dan kehidupan.'

Namun seringkali bila kita keluar dari lingkungan teman yang baik, atau program yang baik ini, sang durjana syaitan akan suka mengocak ketenangan tasik hati seorang seorang isteri.

Maka teman-teman yang disayangi – mintalah perlindungan ALLAH dari godaan syaitan, agar fikiran berhenti dari membayangkan sesuatu yang membazir perasaan.

Mintalah suami mendoakan akhlak yang baik untuk kita, usahakanlah beraktiviti yang bermanfaat dan bertemulah dengan sahabat-sahabat yang tidak memprovok perasaan cemburu, moga kehadiran kalian sahabat beriman mengusir cemburu jauh-jauh dan membawa hati ini dekat dengan tuhan…

Sesungguhnya cemburu itu hadir dengan izin ALLAH, maka adukanlah ketidaktenteraman hati pada ALLAH.. moga akhirnya kita dianugerahkan ketenangan dari ALLAH..

Sekian perkongsian kali, segala kebaikan dan kekuatan adalah dari ALLAH :: moga bermanfaat dalam perjalanan menuju tuhan ::



 
 

Comments

UMMU NUH said…
setuju ^_^ saya tertarik untuk kongsikan sedikit pemerhatian saya. Emm cemburu setiap orang berbeza, sebagaimana kepandaian, ketangkasan, dll setiap orang berbeza, sekaligus satu nikmat & juga ujian melihat sabar & syukur seorang hamba. Cemburu berubah berdasarkan kadar & situasi berbeza kepada orang yang berbeza.. Ada wanita, cemburunya ibarat hati terbakar, ada yang cemburunya ibarat hati tertoreh, ada yang hanya terguris.. Jadi, kerana ini Aishah r.a. ketika bersama Hafsah r.a. tidak secemburu ketika beliau bersama Zainab al-Jahsy r.a. Namun, apa yang menarik, Taqwa itulah yang mengangkat darjat wanita..: Narrated by Aisha r.a.
Allah's Apostle also asked Zainab bint Jahsh (i.e. the Prophet's wife about me saying, 'What do you know and what did you see?' She replied, 'O Allah's Apostle! I refrain to claim hearing or seeing what I have not heard or seen. By Allah, I know nothing except goodness about Aisha." Aisha further added "Zainab was competing with me (in her beauty and the Prophet's love), yet Allah protected her (from being malicious), for she had piety (Taqwa)." (Shahih al-Bukhari)
http://ummunuh.blogspot.com/2011/08/monogami-poligami-dan-cemburu.html
wiwit said…
a'kum adni,
Alhamdulillah, terima kasih atas balasan email adni minggu lepas :)

bg akak, cemburu itu memang ada pada setiap manusia tapi tahapnya berbeza. yang akak belajar dari poligami setakat ini ialah jika kita ada rasa kasih kepada madu & anak-anak tiri kita, insyaAllah cemburu yang memudaratkan itu jauh dari diri.

malah timbul rasa toleransi & sabar serta syukur pada Allah swt, insyaAllah.
Sungguh, melihat dan mendengar tentang hidup mereka yang jauh lebih payah, hati ini terasa kerdil untuk melayan ujian cemburu.. 'Ya ALLAH, hati ini membesarkan perasaan cemburu sewaktu insan lain bertarung antara hidup dan mati…antara iman dan kehidupan.'

saya setuju dengan penyataan ini...
Anonymous said…
ya Allah,,,,kutkanlh iman kami...
hakima said…
Subhanallah..pujukan yg sungguh berhikmah..bisa menyentuh hati-hati yang telah Allah bukakan dgn hidayah-Nya.. terima kasih, kak atas kata-kata dan panduan yang baik.. moga Allah berikan kebaikan buat akak! barakallah!
Anonymous said…
assalamuakaikum...saya seperti juga anda berusaha untuk melunturkan perasaan cemburu itu..syukur pada allah kerana mengurniakan kelapangan dada setiap kali dilanda gelombang cemburu.Apa yang lebih mencabar saya bila isteri pertama mentah-mentah menolak kehadiran saya. Semoga allah melembutkan hatinya dan tetap terus menabahkan hati saya..amin...
Anonymous said…
saya juga begitu..isteri pertama sering mengirimkan sms..malah turut di cerita ttg hal dl kain..hancur hati sy allah sj yg tahu..walaupun isteri kedua..sy tak pernah bermalam dengan suami..walaupun seharian madu sibuk di pejabat..dia tetap menganggu saya..masalahnya..saya dan suami turut bertengkar..atas sebab gangguan ni..binggung sy apatah lagi sedang sarat menunggu hari melahirkan cahaya mata kedua..semoga allah tabahkan hati sy..
Anonymous said…
sy dah tak boleh tidur bila tiba giliran suami di rumah madu? apa perlu sy buat?
Anonymous said…
berzikir dan baca quran..insyaAllah bole tidur kerana tidur kita Allah swt yang tidurkan, syaitan x de daya untuk nak menahan tidur kita..kuatkan hati ya..
Anonymous said…
Dlm semua keadaan kembali pada ALLAH...seorg shbt setelah 6bulan dimadu baru dia mgetahui.hebatnya Dia xmarah sedikit pun,baik pd suami @ madunya.tetapi dia kembali merenung diri dimana silap amalnya hingga diuji begitu hebat.kembali mhidupkan amal2 malam hari.mmohon kekuatan ketenangan dr ALLAH...akhirnya ujian poligami mlahirkan sifat sabar yg tinggi pdnya.Malahan suami makin syg......
Naz Arfah said…
Poligami sukar serta menguji keimanan kita sebagai wanita yg lahir dlm stigma masyarakat majoritinya menolak poligami. Namun apabila terpaksa berhadapan dengannya hanya Allah tempat mengadu. Suami tidak akan dapt sepenuhnya memujuk serta menenangkan. Syukurlah kita masih diberi peluang menjalani hidup sbg suami isteri walau berkongsi. Pedih hati hanya Allah pengubatnya, bukan suami, kawan atau sesiapa hanya Allah yg memegang hati manusia, Dia memberi kesakitan Dia juga memberi kesembuhan. YAKIN LAH...
Anonymous said…
Tiga minggu yg lepas suami saya bernikah dgn seorg perempuan di Thailand tanpa pengetahuan saya.Saya tidak dapat terima kenyataan ini.Sekiranya saya membenarkan perkara ini berlanjutan, saya bimbang suami tidak mampu berlaku adil dan tidak mejlnkan tggjwbnya sebagai ketua keluarga yg baik.Sblm berpoligami juga,saya yg byk membantu dlm urusan perbelanjaan keluarga.Saya juga risau suami akan mengabaikan saya dan anak2 dan lebih mengutamakan isteri barunya kerana isteri itu tidak pandai berdikari utk ke tempat kerja dan sebagainya (tak tahu drive).Apa yg patut saya lakukan? Bantu saya.
Anonymous said…
assalamualaikum..bila sy baca comment2x diatas,sy jadi takut..sy bakal akan menjadi ke-2 kpada seorang lelaki yg sy sgt syg..cuma bila baca pengalaman2x isteri2x diatas sy jadi takut..adakah sy sekuat isteri2x nabi..aa yg perlu sy buat..krna ht ni dah sepauh mati sygn bakal suami..sedangkan bakal madu mmg x blh nk accept kehadiran sy..hanya doa pengiring untuk aqu belajar jadi kuat..
Anonymous said…
Terime kasih atas pkongsian ini mdham mberi kita jln dan dpermudahkan segala urusan
EizMerah said…
Betul tu. Pedih hati hanya Allah yg mengetahui. Baliklah pd Allah. Hanya Dia sahaja yg ada penawarnya.
EizMerah said…
Saya juga sama seperti saudari. Bakal menjadi yg kedua tetapi belum bernikah lg cemburu saya dah sampai ke langit tingginya. Allah saja tmpt mengadu dan mencurah rasa. Nak meluah pada dia, bimbang dia berkecil hati dgn saya. Kadang2 terasa takut nk menjalani kehidupan slps bernikah nanti. Takut tak mampu menjadi yg sebaiknya pd suami. Takut tak mampu bertabah hati dgn jln kehidupan berpoligami. Allahuakbar.

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Adab Isteri Dalam Rumahtangga Poligami

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?