Skip to main content

Poligami, telefon dan perasaan

Marah, cemburu dan geram itu normal..tapi jangan kita terlebih dos ya :D Dokan saya..!


Bismillahirrahmanirrahim. Beberapa minggu saya tidak menulis, saya mencari kekuatan menulis sesuatu untuk sahabat pembaca yang saya sayangi. Moga ALLAH meluruskan hati saya dan kita, beradanya kita di medan ini adalah untuk saling berpesan-pesan dengan kesabaran dan berpesan-pesan ke arah kebenaran. Menulis bertemankan semangkuk maggi asam laksa, ya saya tahu ia tak sihat untuk saya dan baby tapi inilah yang memberi sedikit mood berada depan laptop :O

Izinkan saya meneruskan perkongsian tentang poligami, dengan isu yang tidak boleh dipisahkan darinya - iaitu cemburu.

Ada perkongsian seorang isteri yang berjuang dengan perasaannya, setelah setahun kadang merasa ok dan tenang menerima hakikat suami telah bernikah lagi, kadang merasa geram dan pelbagai perasaan tidak menentu.

Saya sendiri melalui episod suami menikah lagi, tetapi situasinya mungkin tidak berapa sama dengan isteri pertama yang suami menikah lagi. Hanya dari segi perasaan, saya percaya kita semua berkongsi perasaan yang sama dan perjuangan emosi yang sama dalam menempuh alam poligami.

Sampai bila nak berjuang dengan perasaan? Hingga akhir nyawa.

Hidup kita sentiasa akan melalui fasa yang berubah-berubah, dan setiap fasa itu perlu adjustment. Adjust diri dan perasaan kita sehingga kita tetap mampu berusaha dan menajdi yang terbaik sebagai hamba dan khalifah ALLAH di segenap laluan kehidupan. Fasa belajar, fasa habis belajar, fasa berkerja, fasa kahwin, fasa dapat anak, fasa berhijrah personaliti, fasa berhijrah lokasi, fasa dapat madu dan seterusnya...

Mengimbas kembali tika suami bernikah lagi, cemburu saya itu tinggi kepada isteri ketiga pada minggu-minggu pertama, bulan-bulan pertama. Seorang teman berkongsi, dia tak boleh nampak suami pegang handfon apatah lagi bila dah lewat malam - hati rasa tak senang dan tak tenang. Pastilah suami asyik berhubungan dengan isteri baru, fikirnya. Hurmm saya pun rasa macam tu dulu..sedangkan kebanyakan prasangka saya adalah salah :O dan suami saya berusaha menjaga hati isteri isteri dengan penggunaan phone nya.

Pada para suami, kita mohon agar kalian menjaga perasaan isteri, berdisiplin dengan gajet, jangan membuka ruang untuk syaitan meluapkan cemburu di hati isteri.

Untuk situasi ini, saya mohon isteri komunikasikan dengan suami agar menjaga penggunaan handfon untuk menjaga hati kita. Kadang suami tak perasan, tak sensitif. Apatah lagi di lewat malam yang sepatutnya menjadi masa peribadi suami dan isteri. Seorang suami yang baik dan matang akan sensitif dengan perkara yang menimbulkan kecemburuan isterinya, dalam masa yang sama, isteri perlu membantu suami membina kematangan itu. Cemburu perlu diluah dan dikomunikasi. Malah apa jua perasaan senang atau tidak senang yang lain. Jangan biarkan hubungan kita dirosakkan oleh monolog hati kita seorang diri, atau tanpa suami tahu gelodak perasaan kita.

Ini terlebih penting kepada isteri-isteri yang bermadu, agar menghormati masa suami dengan isteri yang lain. Jika kita mengenali dan memahami jadual kehidupan suami, insyaALLAH kita tahu bila masa yang sesuai untuk menghubungi suami (text /call). Sifat memahami, toleransi, sabar dalam ineraksi dengan pasangan dan madu inilah yang memberi ruang untuk kita merasa kebahagiaan dengan rumahtangga poligami insyaALLAH.

Saya pun awal dulu rasa sesuatu di hati bila nampak suami pegang handphone - tika suami baru-baru bernikah lagi. Tapi cepat-cepat saya rasionalkan perasaan - saya bilang pada diri sendiri - sebelum ada isteri ketiga pun - suami saya memang amat banyak menerima mesej atau call. Mesej thru no celcom, notification whatsapp, emel, dan bermacam bunyi lagi di handphone suami jadi kenapa saya perlu fikir, 'suami pegang handphone sebab asyik berhubung dengan isteri baru.'

Prasangka itu bukan saja tidak sihat untuk hubungan saya dan suami, tapi juga untuk hubungan saya dan madu-madu padahal alhamdulillah di waktu saya bertenang dan 'waras', saya sangat mensyukuri kehadiran madu-madu saya yang baik, mereka sangat menghormati masa giliran suami dengan isteri-isterinya.

Lagi satu cara untuk merasionalkan perasaan, saya berusaha mengubah bisikan jahat syaitan kepada bisikan hati yang membantu. Kalau suami kerap berhubung, mesej , atau call isteri-isteri yang lain - bukankah itu bagus? Kita pun rasa gembira dan bahagia dapat perhatian suami, tidak kah kita juga merasa gembira jika madu-madu kita mendapat perhatian dan komitmen yang tinggi dari suami kita...?

"Tapi masalahnya suami tak rapat dengan saya...??Suami melebihkan madu!!"

Ok, kalau macam tu, para isteri yang baik semua, kita pun suatu ketika sangat dilebihkan dan disayangi suami, bila ALLAH uji hubungan kita suami isteri menjadi renggang - jangan ambil langkah negatif yang makin merenggangkan hubungan. Jangan merajuk atau berdiam diri dari suami, jangan boikot suami, dengan harapan suami memujuk atau melebihkan kita. Jangan memburukkan madu, dengan harapan suami lebih sayang pada kita.

Yang wajar ialah, kita teguhkan hubungan dengan ALLAH. Bila ALLAH sayang kita, banyak orang yang akan sayang kita terutama suami. Kedua, kita tetap laksanakan ciri seorang isteri yang baik, maka aura positif dan sikap baik itu insyaALLAH diizin tuhan untuk menjadi sebab suami mendekati dan menyayangi kita sepertimana suami kita menyayangi isteri-isteri yang lain.

Alhamdulillah kini telah setahun sejak suami menikah lagi.. cemburu tidak lagi banyak kepada isteri baru suami saya kerana seiring masa, kita telah adjust perasaan menerima, redha, sayang, tolak ansur, memahami antara kita, suami dan madu. Ada isteri pertama yang berkongsi mereka memakan masa bertahun tahun malah berbelas tahun untuk menerima hakikat mempunyai madu. Kita saling doa ok, moga ALLAH melapangkan dan meringankan ujian buat kita semua.

Dan perasaan lain yang dikongsi sebahagian isteri di alam poligami, isteri pertama atau kedua ialah, mereka sebenarnya tidak mampu untuk rasa gembira jika madu tidak gembira. Seorang insan yang tenang dan positif akan gembira dengan kegembiraan saudaranya yang lain, apatah lagi madu kita yang ALLAH telah pilih menjadi sebahagian keluarga kita. Dan jika madu kita ditimpa kesulitan dan kesusahan, sekalipun timbul rasa cemburu atau tak senang, kita juga merasa sedih dan mahu membantunya dari kesulitan andai menimpa.

Subhanallah... ALLAH melengkapi manusia itu dengan perasaan yang pelbagai, manusia itu sememangnya komplikated dengan komponen fizikal, akal dan jiwa maka sebab itulah diri ini harus kita rujukkan kepada AL Quran dan Hadis untuk kita faham diri sendiri.

Tanpa kita faham diri sendiri, kita serabut. Apatah lagi kalau kita mahu suami atau madu faham diri kita.

Alhamdulillah cemburu saya pada isteri-isteri yang dinikahi suami semakin minima. Masih ada cemburu, sekadar cemburu tanda sayang kan ;) mudah-mudahan.

Dalam buku From Monogamy to Polygyny ada disebut perkara yang mengundang kecemburuan isteri dalam alam poligami. Bila mengetahui perkara ini, maka saya pun mempersiapkan dengan ilmu dan kefahaman serta kesabaran agar mampu mengurus cemburu itu dengan baik.

Apa perkara yang isteri-isteri bermadu akan cemburu dan teruji perasaannya dengan rasa negatif yang lain?

Berkongsi suami.
Berkongsi duit.
Berkongsi seks dan keintiman.
Anak.

InsyaALLAH di lain kesempatan saya kongsikan huraiannya dari buku tersebut.

Kesimpulannya, cemburu dan perasaan negatif lain tidak dapat dielak di alam ruamhtangga, terutama poligami. Mohon perlindungan ALLAH dari bisikan syaitan. Komunikasi perasaan kita kepada suami dengan baik. Dan cari ruang-ruang untuk merasionalkan dan mempositifkan perasaan hingga niat dan rasa hati yang baik itu menjadi nilaian pahala di sisi ALLAH swt. Perjuangan perasaanmu tidak pernah sia-sia di sisi ALLAH...!






 _________

Moga bermanfaat, lots of love <3>



Comments

d_laDy said…
salam,

hope nurul and the baby are doing well :D Thank you so much for writing such enlightening and calming article. I have been battling this turmoil of emotion for the past couple of weeks. I couldnt agree more with your points of view.
I think everyone here would agree to this; there is no such guarantee that all co-wives would be jealous-free for their entire polygamous marriage. For as long as we live, satan would never stop whispering ill thoughts into our heads especially about our co-wives.
Hanani said…
Assalamu'alaikum Nurul;
Terima kasih atas perkongsian yang sangat bermanfaat. Saya ingat saya sahaja yang sering berprasangka demikian (asyik melayan isteri #2)bila suami mengadap telefon! Rupa-rupanya ini lumrah para isteri yang berkongsi suami. Tentang cemburu - pernahkah kalian penat berhujah dengan diri sendiri, namun masih tidak dapat mengelak dari ujian kecemburuan. Nyatalah, kita sebenarnya tidak berkuasa terhadap hati kita sendiri. Sebaliknya mengadulah kepada Pemilik sebenar hati kita - Allah. Memohon dan mintalah tak putus-putus pada Allah agar diredakan perasaan cemburu itu. InsyaAllah, Allah akan maqbulkan satu ketika nanti. Fokuskan kepada hubungan kita dan suami, hubungan suami dengan yang lain - itu bukan urusan kita, “Meninggalkan sesuatu yang bukan urusannya termasuk kebaikan iman seseorang.” (HR. At-Tirmidzi)
Anonymous said…
harap dpt bkongsi ttg buku monogamy or polygamy
Anonymous said…
salam,
semoga perkongsian ini dapat dimanfaatkan oleh semua yang terlibat di dalam poligami ini. bukan mudah untuk menerima hakikat, tapi saya percaya perasaan yang pelbagai itu boleh di atasi. kena berusaha lebih. secara tak langsung memperbaiki diri sendiri menjadi muslimah yang lebih beriman. Insyaallah..sekurang-kurangnya dia masih ada di sisi.
positifkan pada diri dengan melihat situasi hari ini, wanita2 yang kehilangan suami di medan pertempuran..sangat sayu, terharu . bermakna, kita rasa susah, ada lagi orang yang lebih susah. oleh itu, saya bersyukur dengan apa yang dimiliki depan mata sendiri walaupun kena berkongsi... Alhamdulillah..
Anonymous said…
poligami zaman ini lagi hebat cabaran dan dugaannnya dari zaman Rasulullah saw, dulu mane ada hp kan, kalau balik rumah isteri lain mmg x boleh berhubung at all, senang cerita :)
ROMDON said…
Asslmkm…wrwb

Berdasarkan sensus penduduk 2000 dan 2010 ternyata justru JUMLAH PRIA DI INDONESIA LEBIH BANYAK DARI WANITANYA.
Begitu juga dengan data2 negara2 di dunia ternyata jumlah pria juga lebih banyak dari wanitanya (terutama untuk China, India, dan negara-negara di semenanjung Arab)
Coba cek di:

http://www.bps.go.id/tab_sub/view.php?kat=1&tabel=1&daftar=1&id_subyek=40&notab=1

http://sp2010.bps.go.id/

http://www.datastatistik-indonesia.com/portal/index.php?option=com_content&task=view&id=211&Itemid=211&limit=1&limitstart=2

http://statistik.ptkpt.net/_a.php?_a=penduduk_ratio&info1=4

http://www.census.gov/population/international/data/worldpop/tool_population.php

http://health.detik.com/read/2011/10/28/164741/1755096/763/negara-yang-jumlah-prianya-lebih-banyak-bisa-berbahaya?l993306763

http://nasional.kompas.com/read/2010/08/16/20585145/Siapa.Bilang.Wanita.Lebih.Banyak-8

berdasarkan hasil sensus tersebut kira2 apa ya solusi dari kelebihan pria ini?
masih tetap POLIGAMI? bukannya itu malah akan semakin "merampas"
kesempatan bujangan pria lain untuk dapat menikah?

Hasil Sensus Penduduk 2010 berdasar jenis kelamin perpropinsi
Kode, Provinsi, Laki-laki, Perempuan, Total Penduduk
(1), (2), (3), (4), (5),
1 Aceh, 2 248 952, 2 245 458, 4 494 410
2 Sumatera Utara, 6 483 354, 6 498 850, 12 982 204
3 Sumatera Barat, 2 404 377, 2 442 532, 4 846 909
4 Riau, 2 853 168, 2 685 199, 5 538 367
5 Jambi, 1 581 110, 1 511 155, 3 092 265
6 Sumatera Selatan, 3 792 647, 3 657 747, 7 450 394
7 Bengkulu, 877 159, 838 359, 1 715 518
8 Lampung, 3 916 622, 3 691 783, 7 608 405
9 Bangka Belitung , 635 094, 588 202, 1 223 296
10 Kepulauan Riau, 862 144, 817 019, 1 679 163
11 DKI Jakarta, 4 870 938, 4 736 849, 9 607 787
12 Jawa Barat, 21 907 040, 21 146 692, 43 053 732
13 Jawa Tengah, 16 091 112, 16 291 545, 32 382 657
14 DI Yogyakarta, 1 708 910, 1 748 581, 3 457 491
15 Jawa Timur, 18 503 516, 18 973 241, 37 476 757
16 Banten, 5 439 148, 5 193 018, 10 632 166
17 Bali, 1 961 348, 1 929 409, 3 890 757
18 Nusa Tenggara Barat, 2 183 646, 2 316 566, 4 500 212
19 Nusa Tenggara Timur, 2 326 487, 2 357 340, 4 683 827
20 Kalimantan Barat, 2 246 903, 2 149 080, 4 395 983
21 Kalimantan Tengah, 1 153 743, 1 058 346, 2 212 089
22 Kalimantan Selatan, 1 836 210, 1 790 406, 3 626 616
23 Kalimantan Timur, 1 871 690, 1 681 453, 3 553 143
24 Sulawesi Utara, 1 159 903, 1 110 693, 2 270 596
25 Sulawesi Tengah, 1 350 844, 1 284 165, 2 635 009
26 Sulawesi Selatan, 3 924 431, 4 110 345, 8 034 776
27 Sulawesi Tenggara, 1 121 826, 1 110 760, 2 232 586
28 Gorontalo, 521 914, 518 250, 1 040 164
29 Sulawesi Barat, 581 526, 577 125, 1 158 651
30 Maluku, 775 477, 758 029, 1 533 506
31 Maluku Utara, 531 393, 506 694, 1 038 087
32 Papua Barat, 402 398, 358 024, 760 422
33 Papua, 1 505 883, 1 327 498, 2 833 381
Indonesia, 119 630 913, 118 010 413, 237 641

Terima Kasih...

Wassalam
Anonymous said…
tapi bagaimana pula jika suami terlalu menjaga hati isteri pertama sehingga lupa isteri keduanya disebelahnya..tak pernah menghormati perasaan isteri keduanya ..bila isteri pertama call je suami menjawab panggilan dgn nada yg boleh timbulkan kecemburuan teramat dan menyinggung perasaan isteri keduanya..tetapi bila giliran isteri pertama berada bersama suami,si suami menjawab panggilan dr isteri kedua dgn nada bengis dan menjengkelkan depan isteri pertama...demi menjaga hati dan menghormati isteri pertamanya..patutkah begitu dlm kehidupan poligami sekarang.
Anonymous said…
Salam, luka hati alam poligami tak akan pernah berhenti...jika anda ingin ubati luka itu sila pm sy di fb nur_iman, insyaAllah luka yang parah jika tak sembuh kurang sakitnya...
Anonymous said…
Saya ingin menjawab tulisan Rondom bertarikh 24 April 2013.

Kalau beranggapan berdasarkan hukum nisbah, maka poligami baru logik dilaksanakan, maka berdasarkan data yang diberi, adalah elok poliandri diamalkan. Namun saya bertanya, dimana-mana belahan dunia ini apakah amalan poliandri itu berjaya. Kalau berjaya sila keluarkan data, samada kumpulan orang asli di kepulauan Indonisia, atau satu kumpulan penduduk Eskimo, atau satu kumpulan normad di Afrika, atau satu kumpulan penganut agama Sikh.

Sebagaimana kita tahu, pada masa kebangkitan Rasulullah, masyarakat pada masa itu baru berhenti dari membunuh anak perempuan. Ertinya berdasarkan bancian umur yang layak untuk berkahwin, mengikut hukum nisbah jumlah perempuan adalah lebih kecil dari jumlah lelaki. Kalau anda rasa kurang berpuas hati, anda boleh lihat dalam Soheh Bukhari yang menyebut tentang bentuk-bentuk perkahwinan pada zaman sebelum Islam iaitu ada 4 jenis, antaranya 1 perempuan didatangi oleh antara 6-10 orang lelaki. Kenapa hal ini berlaku ialah kerana kanak-kanak perempuan dibunuh semasa dalam kandungan atau selepas lahir. Kalau anda masih belum berpuas hati sila rujuk kisah Saidina Omar sendiri yang membunuh anak perempuannya.

Allah adalah مقلب القلوب Dia tahu apa yang terbaik untuk manusia, maka Dia menurunkan hukum agar manusia tetap menjadi manusia serta bersifah khalifah di bumi. Ertinya Dia tahu bila hendak dicampak perasaan untuk berpoligami. Kita semua tahu, bukan semua lelaki menerima poligami, sedangkan itu adalah hak mereka.

Secara logik, Nabi beramal dengan poligami semasa wanita agak berkurang berbanding jumlah lelaki. Apakah Nabi telah berlaku zalim dengan merampas hak lelaki lain ?(auzubillah min zalik)

Kalau hendak dibincangkan bab ini agak panjang, belum lagi kajian German yang membuat satu rumusan tentang tiori tekanan dan ransangan yang boleh mempengaruhi kelahiran jantina lelaki atau perempuan. Jadi sebagai muslim kita perlu berhati-hati dalam mengeluarkan kenyataan agar kita tidak tersalah kerana sebenarnya kita terlalu jahil dengan kesudahan hikmat hukum yang Allah tetapkan.
Anonymous said…
saya suami kepada dua isteri... tiada yang membahagiakan apabila isteri pertama menyatakan 'kehidupan sekarang ini lebih bahagia sebelum dimadukan'
walaupun selepas menelan semua pahit duka umpat dan kejian rakan taulan dan keluarga..
Ibu Aqmar said…
suami saya blom lagi berpoligami tapi keakrabannya dgn telefon membuat saya cemburu tambah2 lagi dia sedang berkasih dgn seorg gadis yg bakal n dia ingin jadikan isteri nnt. Persoalannya sekarang bagaimana utk tidak cemburu sedangkn mereka blom pya apa2 ikatan perkahwinan di mana suami meminta tempoh utk setahun sebelum mereka disatukan? Ikhtilat antara mereka tu mcm mana pula? Sudah diberitahu pada masing2 utk tidak berhubung pd bila2 masa tp masing2 tetap rasakan mereka benar krn mereka bukan selalu berdating hanya berbual di telefon n berbalas whatsapp...
Hmmm... sabarlah hati dgn ujian ini.

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?

Poligami: Bersedia Hadapi Ombak Perasaan