Skip to main content

Belajar Menjadi Anak





Sekarang bermula cuti sekolah. Anak-anak remaja pulang ke rumah mak ayah dari asrama sekolah. Adik-adik saya yang baik tapi nakal itu juga akan pulang ke rumah... :D Adik-adikku sayang, boleh tak balik bercuti kali ni betul-betul manfaatkan masa untuk menghiburkan hati mak dan abah…? Memanfaatkan masa untuk  berbakti pada mak abah…? (Alamak, malulah pulak nak nasihatkan adik-adik - sebab kakaknya ini pun lebih kurang hihi)

Tolong ibu kat dapur ya. Tolong abah apa-apa yang patut. Jangan asyik menatap skrin kaku facebooking hingga lupa pada mak abah di rumah… hihi kaklang pun sama lah juga kan…

Saya melalui zaman remaja yang tidak berapa manis sebagai anak. Saya agak kasar dan berkasar dengan mak abah dalam tutur kata dan perbuatan. Bukan membuka keaiban sewenangnya, namun ambillah pengajaran. Hormon remaja membuatkan jiwa mudah memberontak dan tidak sebulu dengan mak abah. (Eh salahkan hormon lagi…)

Adik-adikku sayang… masih ingat lagi, apabila diri ini menjejak kaki di UiTM, itu menjadi titik tolak untuk diri ini mencari hala tuju hidup yang sebenarnya. Sewaktu di sekolah menengah, mungkin secara luaran nampak happy dan riang ria dengan kehidupan sebagai pelajar, tapi hati terasa kosong.

Setelah mengetahui bahawa hakikat hidup ini adalah untuk kembali kepada Tuhan, menjadi hamba dan Khalifah – segera terimbau akhlak diri dan rutin kehidupan yang sia-sia dan terleka. Antara akhlak yang saya berjanji untuk perbaiki adalah akhlak kepada ibu bapa.

Saya tidak pernah lupa tindak tanduk saya di kala remaja atau sebelum ini yang menyebabkan mak dan abah timbul kemarahan, mak menitiskan air mata dengan gelagat dan kerenah saya seorang anak yang tidak cukup sopan dan kurang berbudi bahasa. Yang berlagak pandai dan tak berapa rajin… :(

Dulu semasa belajar - bila tiba  hujung minggu, di petang Jumaat menaiki bas dari Seksyen 17 Shah Alam untuk pulang ke kampung Kuala Pilah, saya berazam di dalam hati bahawa saya ingin pulang di hujung minggu sebagai anak yang menyejukkan hati. Saya ingin menghabiskan masa dengan gembira di kampung, ingin solat penuh lima waktu, ingin membantu mak dan abah dengan terbaik, ingin bercakap sopan santun dan lemah lembut kepada mak abah… Saya pasak di hati nasihat dan tazkirah naqibah dan rakan-rakan ‘bulatan gembira’ tentang birrul walidain – berbuat baik pada ibu bapa.

Namun ia tidak semudah itu. Akhlak bukan dibentuk sehari dua atau seminggu dua. Ia memakan bulan. Memakan tahun. Balik ke kampung, saya tetap gagal menjadi anak solehah seperti azam baru saya. Saya  rasa sangat teruk – tak mampu nak cerita detail buruknya peribadi seorang anak seperti saya ketika itu. Dan dalam perjalanan pulang semula ke Shah Alam dari Kuala Pilah, saya menangis tersedu-sedu memeluk beg, kerana buat kesekian kalinya tingkah saya ada sahaja yang mengundang marah, geram, kecewa, sedih dan duka mak dan abah…

Alhamdulillah setelah beberapa kali pulang balik ke kampung semasa zaman belajar itu, saya akhirnya bersyukur dan berbangga dengan pencapaian sendiri dalam usaha menjadi anak penyejuk hati. Bukan ujub, saya hanya sangat bersyukur ALLAH bagi saya kekuatan untuk merasa diri ini punya nilai sebagai anak.  Saya perlahan-lahan menerapkan akhlak yang baik dalam interaksi dengan mak abah. Saya membina hubungan yang lain dari dulu, yang lebih baik dengan mereka.

Saya lebih sabar dan matang dalam pertuturan, saya rasa sangat ingin masuk syurga ALLAH melalui redha ibu bapa ke atas saya ketika itu. Saya juga mula tidak bergaduh dengan adik beradik –  saya juga mula merapati dan berbaik baik dengan adik beradik. Sebab bergaduh sesama adik beradik adalah perkara yang sangat menyerabutkan mak dan abah.

Saya selalu ingat nasihat seorang teman- jika ingin berbuat baik, mak dan abah adalah orang yang paling berhak mendapat kebaikan kita.  Pesanan ini begitu terkesan buat saya, apatah lagi ketika itu saya sibuk berprogram khidmat masyarakat – adakah saya mampu membantu, berhikmah, lembut, bersabar dengan seribu satu ragam masyarakat – namun saya tidak dapat memberi yang terbaik pada mak dan abah atas puluhan tahun usaha mereka memanusiakan kita?

Terima kasih atas hidayah tuhan membantu saya belajar menjadi anak yang baik. Beberapa ayat al quran dan hadis menceritakan keutamaan menjadi anak soleh – saya berusaha pegang hingga kini. Berbuat baik kepada mak abah sesungguhnya membuka pintu keberkahan dan kebaikan yang banyak di dunia hingga ke akhirat. Mudah-mudahan ALLAH menerima usaha kecil kita semua. Ya, ia bukan mudah. Maka adik-adikku sayang, ingatkan diri ini.

Kejayaan saya setakat ini hanya mampu berlembut dan bersopan dengan mak abah, tapi kerenah mengada-ngada yang lain tetap ada untuk mak abah yang dicintai. Mereka kata (mereka = anak-anak yang baik), kalau balik kampung - berbuat lah sesuatu yang istimewa untuk mak abah. Namun saya pula yang masih meminta mereka membuat yang istimewa untuk diri saya... "Abah, nanti abang beli lah durian best kat kampung XXX tu..".." Mak, mak buat lah nasi lemak untuk sarapan esok...rindu lah nak makan nasi mak... :D "

Ohh tidak cukup dengan hanya perasan diri sudah jadi baik sebagai anak, adakah saya fikir ia mudah untuk istiqamah? Makin menginjak dewasa dan kini bergelar ibu, bagaimana pula bentuk kebaikan yang boleh kita berikan pada mak abah?

Tika ini, saya memahami bahawa anak yang baik bukan sekadar baik kepada ibu bapa, namun juga baik sebagai hamba ALLAH yang punya hubungan baik dengan tuhan dan dengan masyarakat sekeliling. Anak yang baik, sesungguhnya memberi manfaat pada ibu ayah dan insan sekeliling. Dan kebaikan itu tidak akan hadir mudah, melainkan apabila kita sebagai anak menjadikan Al Quran sebagai panduan dan rujukan dalam menjalani kehidupan yang menjadi ujian.

Sedutan buku “Wahai Ibu, Wahai Ayah” karya Hafiz Firdaus Abdullah:

Antara contoh kebaikan yang memberi manfaat kepada ibubapa ialah apabila kita “mengambil al-Qur’an” sebagaimana hadis berikut daripada Buraidah radhiallahu 'anh:

Aku duduk di sisi Nabi shallallahu 'alaihi wasallam, lalu aku mendengar baginda bersabda:
“Pelajarilah surah al-Baqarah kerana mengambilnya merupakan keberkatan, meninggalkannya merupakan kerugian dan orang yang suka membuat kebatilan tidak akan mampu mengilmuinya.”
Kemudian baginda diam sesaat, lalu bersabda:

“Pelajarilah surah al-Baqarah dan Ali Imran kerana kedua-duanya adalah al-Zahrawan yang menaungi orang yang memilikinya pada Hari Kiamat, seakan-akan dua gumpalan awan atau dua barisan burung.

Sesungguhnya al-Qur’an akan menemui pemiliknya pada Hari Kiamat ketika dia dibangkitkan daripada kuburnya seperti seseorang yang berkulit kuning, lalu dikatakan kepadanya:
“Adakah kamu mengenal aku?”
Dia menjawab: “Aku tidak mengenal engkau.”
Dikatakan (lagi) kepadanya: ““Adakah kamu mengenal aku?”
Dia menjawab: “Aku tidak mengenal engkau.”
Lalu dikatakan: “Aku adalah sahabat kamu: al-Qur’an,
yang telah membuat kamu kehausan pada siang hari
dan menyebabkan kamu tidak tidur pada malam hari.
Sesungguhnya setiap pedagang berada di belakang barang dagangannya
sedangkan kamu pada hari ini berada di belakang semua barang dagangan.”[6]

Lalu dia diberi kerajaan dari arah kanannya, diberi keabdian dari sebelah kirinya,
diletakkan di atas kepalanya mahkota kebesaran dan ibubapanya dikenakan pakaian yang membuatkan seluruh penduduk dunia berdiri menghormati mereka berdua. Maka mereka berdua bertanya:

“Dengan apakah menyebabkan kami menerima semua ini?”
Dijawab: “Dengan sebab anak kalian berdua yang mengambil al-Qur’an.”

Kemudian dikatakan (kepada anak tersebut):
“Bacalah (al-Qur'an) dan naiklah darjat-darjat syurga dan ruangan-ruangannya.”
Dia terus naik selama membaca al-Qur’an sama ada secara cepat atau perlahan.[7]


Dimaksudkan yang mengambil al-Qur’an adalah melaksanakan apa yang dituntut ke atas setiap orang Islam terhadap al-Qur’an, iaitu:

1.       Beriman kepadanya.
2.       Membacanya dengan disiplin tajwid.
3.       Menelaahnya, yakni memerhati dan mengkaji kandungannya (tadabbur).
4.       Mempraktikkannya dalam segala liku kehidupan.
5.       Menyampaikannya sama ada untuk tujuan dakwah atau menegakkan hujah.
6.       Membelanya daripada tuduhan orientalis dan penyelewengan segelintir umat Islam.

Apabila kita melaksanakan keenam-enam tuntutan di atas sekuat mampu, maka kita dikira telahmengambil al-Qur’an dan diberi kedudukan yang mulia di Hari Akhirat kelak. Kemuliaan ini juga kemudiannya dikurniakan kepada ibubapa kita sebagaimana yang dijelaskan dalam hadis di atas.”



Sekian, moga bermanfaat.




Comments

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?

Poligami: Bersedia Hadapi Ombak Perasaan