Tuesday, March 27, 2012

Cabaran memiliki suami baik...




Ujian rumahtangga bukan saja mendatangi kita melalui pasangan yang TAK baik, tetapi juga melalui suami yang BAIK.

Coretan ini khusus untuk yang bujang, agar mencari jodoh berdasarkan realiti - bukan mimpi. Juga untuk saya dan kita yang telah bernikah, jika perasan diri ini baik - jom bantulah suami untuk terus baik dan lebih baik :D

Kalian mencari suami yang baik.. supaya rumahtangga berisi kebahagiaan dan ketenangan.

Namun realitinya, kehidupan di sisi seorang suami yang baik juga datang dengan pakej konflik dan cabaran. Jika tidak berhati hati melalui ujian ini, kita seorang isteri inilah yang akan menampakkan suami baik seolah olah macam tak baik. 

Jika suami TAK baik, kesabaran sangat dituntut. Sama saja, perlu bersabar dengan suami yang baik. Jika tak bersabar dengan kebaikan suami, fitnah dan perceraian adalah risiko yang akan menonjol ke hadapan.

Apakah contoh cabaran melalui kehidupan dengan suami baik?

"Saya pilih dia sebab dia seorang yang berwawasan, serious dengan kerjaya, dan seorang yang bercita-cita tinggi". Ujar si gadis.

Bagusnya lelaki itu, punya wawasan dalam kerjaya. Bisa menjamin masa depan isteri kan...?

Wahai isteri, jangan nangis ya - bila nanti suami yang serious dengan kerja ini rupanya punya perhatian yang sedikit pada anda. Dia workaholic, hingga anda tertanya tanya adakah anda masih penting untuknya?

Ya, anda penting. Sebab itu dia kerja keras, kerana anda isterinya lah yang membuatkan dia ingin menyediakan kekayaan serba serbi.

Dia familiy man. Dia rapat dengan ibu dan familinya. Perhatiannya besar untuk keluarga.

"Saya suka awak sebab awak bertanggungjawab pada mak ayah awak dan adik adik awak..." luah si gadis.

Maka, nanti jangan bergaduh pula bila raya, setiap tahun ibu mertua minta suami balik ke rumahnya. Maklumlah anak lelaki sulung kesayangan. Adik adik ipar pula asyik ajak abangnya bercuti bersama... Bila kita nak bercuti berdua dengan suami... ? :D

Dia aktif terlibat dengan program amal kebajikan. Hingga hati wanita anda tersentuh dengan sifat kemanusiaan dan penglibatannya dengan masalah ummah.

Maka jangan nanti, selepas berkahwin - kita kata suami yang bermasalah - kerana perhatian dan masa suami yang sedikit dengan kita. Suami asyik dengan pemuda pemudi, anak anak dan orang tua di luar sana.

Dia suka ilmu. Kita terkagum kagum dengan kefasihan ilmu dan bahasa arabnya. Hati sejuk mendengar hadis dan quran yang dilafaz. Namun nantinya selepas bernikah, kita berjauh hati pula suami sibuk belajar dan mengajar.

Dia ustaz yang aktif. Selalu keluar di kaca TV. Fikir sebahgaian wanita, Bagusnya kalau dia jadi suami kita... tapi jangan nanti tak sabar pula. Dia sibuk kerja. Dia sibuk dengan rakaman TV. Dia sibuk melayan peminat bila berjumpa di program atau di atas talian/online.

Dia aktif politik, baiknya dia, dekat dengan rakyat. Mendengar aduan dan keluhan rakyat. Jangan pula isteri tak sabar nanti - bila rumah jadi macam hotel pada suami, suami pulang untuk tukar baju saja.

Dia memilih poligami. Baiknya dia, dia memilih pernikahan yang halal - dari terlibat dengan perhubungan lawan jenis yang membawa bibit bibit perzinaan. Sanggupkah anda dengan kebaikan suami menikahi perempuan lain?

Dia matang. Baiknya dia, dia membawa kehidupan dengan serius dan penuh tanggungjawab. Maka keputusan dan tindakan yang suami buat kadangkala sukar difahami jiwa keanak-anakan anda. Hingga setelah tahun-tahun berlalu, baru anda menerima tindakan suami dua tahun dulu.

Ini hanyalah sebahagian episode rumahtangga yang kita dengar. Sesungguhnya jodoh itu datang dengan dengan pakej cabaran dan kebaikan. Kalau isteri mengharap sempurna, dan meletak harapan tinggi pada suami namun tidak meninggikan wawasan diri sendiri - habislah rumahtangga... Komunikasi yang juga tak berjalan baik, menyebabkan suami isteri yang pernah sangat cinta dan sangat suka - memilih untuk mencari kebahagiaan lain....

Suami pun mula tertanya tanya, hati terasa sedih dan pedih - kenapa wanita ini yang dulu memuji dan memujanya - kini menjadi isteri yang menjatuhkan semangat dan kekuatannya...?

Nah, bukan salah sesiapa. Ayuh muhasabah bersama. Tanya pada diri sendiri, apakah sumbangan ku pada suami agar dia terus ikhlas dan bermotivasi dengan kebaikan yang dulu ku kagumi?

Dunia bukanlah tempat untuk kita meraih hubungan sempurna, rumahtangga sempurna namun untuk kita bersama yang tercinta mencari redhaNya.

Jika dia baik, moga kita menjadi isteri yang makin bersyukur dan berusaha untuk lebih mentaati Tuhan.

Jika dia tak baik, bukankah Allah ingin kita  berusaha keras menjadi isteri dan hamba Allah yang lebih baik - hingga kita mampu menyentuh hati suami untuk kembali mendekati tuhan?


Sekian, moga bermanfaat buat para pembaca yang disayangi :)



13 comments:

RAHMAT RIZQI kucing kesayangan hamba-this blog special for CAT LOVER said...

great....i learn alot..

Anonymous said...

Sangat setuju...aamiin.

Jasmin said...

Tajuk hari nih yg saya baca mmg sangat TERKESAN...

"Jika dia baik, moga kita menjadi isteri yang makin bersyukur dan berusaha untuk lebih mentaati Tuhan"

Terima kasih ukhtie...

Sufi Al-Arshadiy said...

Siapapun suami/isteri,berusaha menerima dia seadanya. Redha itu kunci kebahagiaan dlm diri..

mamaz said...

Sy setuju...yg kene bersyukur...

ummidamia said...

bagusnya entry ini,.. saya sangat suka! Teruskan menulis dan berkongsi ilmu

azmeera said...

"Jika dia tak baik, bukankah Allah ingin kita berusaha keras menjadi isteri dan hamba Allah yang lebih baik - hingga kita mampu menyentuh hati suami untuk kembali mendekati tuhan?"

alhamdulillah, u give me the answer. wish to keep strong. thank you sis :')

Anonymous said...

saya setuju sgt dgn baris2 akhir tulisn pn. ia benar2 myedarkn saya. terima kasih.

Anonymous said...

tq,sgt brmanfaat. mg saya lebih tabah melalui ujian allah ini..

Ahyana Solehah said...

suka. pencerahan dan peringatan yang sgt baik utk kita kembalikan segala2nya krn ALlah. terima kasih kak :)

Introvert said...

jazakillahukhairan katsira kak, sangat bermnfaat dan terkesan bagi saya. betul sekali apa yang ditulis. alhmadulillah.. ilmu yang bermanfaat. tq 4 sharing. semoga Allah redha^^

Nurul Ain Roslan said...

Saya bersyukur dengan apa yang diberikan kepada saya. walau pun kadang kala rumah tangga bergelora tapi saya sentiasa bersyukur kerana kami menyempurnakan antara satu sama lain.. Jangan memandang pada keburukan pasangan, fokus pada kebaikannya. Dan sentiasalah berfikiran positif kerana apa yang kita fikir dan cakap adalah satu doa.
Terapkan kepercayaan dan kesetiaan dalam perhubungan.

FAQIH FIQH said...

Subhanallah..Allah datangkan jawapan yang dicari selama ni..syukran..mohon share :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...