Skip to main content

Menjadi madu yang baik...





Antara persoalan yang tiba di blog sisi kehidupan ini adalah bagaimana untuk menjadi isteri yang baik di alam poligami. Moga Allah membantu kalian yang berniat dan berusaha menjadi isteri pertama dan kedua yang baik. (Juga yang ketiga dan keempat). Sesungguhnya ALLAH menghitung sekecil-kecil kebaikan yang diniatkan dan diusahakan.

Ketika saya mula-mula bernikah, melangkah masuk ke rumah yang disediakan suami, telah tersedia beberapa barang-barang asas e.g gelas, bekas air/jug, container, beberapa jenis minuman yang suami biasa minum, beberapa set cadar dan sarung bantal, beberapa helai selimut etc - yang masih kami gunakan sehingga kini. Siapakah yang membantu dalam menyediakan semua itu?

Madu yang baik.

Alam poligami menuntut suami bergilir-gilir ke rumah para isteri. Alhamdulillah antara kami suami  dan isteri-isteri ada mutual respect dan understanding. Kadangkala ada situasi yang menuntut suami menukar giliran hari, ada ketika saya dan anak dalam situasi memerlukan suami, maka siapakah yang berlapang dada dan sangat bertimbang rasa untuk memberi hari giliran pada saya?

Madu yang baik.

Saya menjalani alam poligami yang mungkin pada sesetengah orang nampak mencabar, namun dengan doa suami dan para isteri, ALLAH membantu kami mengatasi cabaran-cabaran itu. Saya tidak kata kami para isteri adalah malaikat yang suci, kami manusia biasa yang kadang terjatuh ke dalam perasaan negatif dan tidak enak. Namun siapakah insan yang turut mendoakan Allah menjaga perasaan, iman dan kebaikan dalam keluarga kami?

Madu yang baik.

Bila suami akan dan telah bernikah lagi, saya menghadapi fasa baru yang mencabar perasaan dan menuntut kesyukuran jua kesabaran. Siapakah antara yang mendengar dengan keprihatinan dan memberi semangat dan kekuatan? Yang berpesan-pesan ke arah keimanan dengan kasih sayang?

Madu yang baik.

Bila saya tak sihat dan anak pun tak sihat, siapakah yang mengorbankan masanya untuk membenarkan suami menziarahi, sekalipun masa suami untuk dirinya sendiri terbatas?

Madu yang baik.

Ini hanyalah sebahagian kebaikan yang saya terima daripada madu-madu saya. Saya percaya, di luar sana ada di antara kalian yang telah menjadi isteri-isteri yang baik di alam poligami. Bolehlah kongsikan juga agar kami dapat mencontohi dan menteladani. Moga Allah membalas madu-madu saya dan kita semua dengan kebaikan dunia akhirat.

Saya memerhati dan belajar dari madu-madu saya sekadar yang saya nampak dan tahu. Di belakang saya,  sesungguhnya ALLAH lah sebaik baik penilai ke atas kebaikan mereka semua memberi komitmen pada kebahagiaan keluarga poligami ini. Saya berusaha mencontohi sekadar yang mampu.

Maka, saya pun berusaha membantu membeli apa-apa barang keperluan suami di rumah bakal isteri ketiga. Saya menemani suami melihat-lihat rumah yang bakal mereka duduki. Saya membantu suami memikirkan perancangan masa dan hari giliran. Saya menemani suami ketika ada keperluan berjumpa bakal isteri dan keluarganya. Saya berusaha membantu isteri ketiga mengenali dan memahami suami saya, agar mereka lebih mudah membina keserasian.

Itulah yang mampu saya lakukan buat masa ini untuk membantu madu saya juga suami. Perkongsian ini bukan untuk menunjuk-nunjuk kebaikan, sekadar mengharap ia memberi manfaat pada kalian yang memerlukan. Adakah semua itu berlaku tanpa ada warna warni perasaan? Cemburu saya pada madu-madu usah ditanya, kerana itu adalah pasti selagi hidup bukan di syurga :D

Namun moga itu tidak menghalang para isteri untuk terus saling percaya, saling doa dan saling cinta.  ♥ ♥ ♥♥

Kami para isteri dan bakal isteri bermujahadah agar tidak larut dalam perasaan perempuan yang turun naik. Terima kasih suami yang juga berusaha semampunya berbuat keadilan, moga ALLAH meneguhkan hati dan langkahnya menjaga salah satu amanah tuhan yang bernama perkahwinan.




Comments

bintu.naml said…
Salam..

Terima kasih kerana artikel ini sangat mengesankan. Ana zaujatu thalith..kpd suami yg hebat. Hidup di dunia hanya sementara ukhti..yg paling utama ialah mengabdikan diri kepada Allah. Tidak kira apa pun topi yg kita pakai - sbg anak, ibu, isteri atau isteri2..ia masih tertakluk kpd firman allah- yg maha melihat kepada hati yg paling bersih dalam setiap amal. Justeru,tiada apa yg tinggal utk digusarkan / digelisahkan kalaupun ada, ia adalah dugaan/ujian yg perlu ditangani dgn sabar dan solat.

Pada fikiran ana, ukhti adalah seorang yg berani. Membantu msykat memahami ttg poligami dan menangani emosi juga adalah mujahadah yg luhur..kerana setiap pemahaman itu hanya boleh tercapai jika kembali kepada Quran dan As-sunnah.

Saya akan emel kepada ukhti berkaitan akhlak/persepsi yg ana terima selama hidup sbg zaujatu thalith..semoga ia membantu ukhti memberikan artikel yg lebih mantap-serta hopefully ia meletakkan poligami ke tempat yg sewajarnya. Bukan menjadi topik sinikal dan bahan umpatan.
Anonymous said…
Alhamdulillah.....
semuanya dengan kurnia Allah. amat terkesan dan semoga saya juga boleh menghadapinya...
anasakinah said…
kak adni kongsi banyak2 lagi ye. banyak praktikal kehidupan akak kongsikan. bagus sangat,,,
nur_hati81 said…
kagum dgn enti dan madu2 enti..
Aisya Qaisara said…
Salam K.Adni..terima kasih atas artikel y brmanfaat..sgt mbantu sy y jga slh seorg y dpilih Allah u hidup berpoligami..sy br mnemui blog akk..dn sgt terkesan slps mbca smua artikel akk..mnjdkn sy u lbih kuat dn tabah u mneruskn hidup ini..skrg sy dh mula mnjdkn akk sbg inspirasi sy u mnjadi isteri cerdik y solehah..terima kasih xtrhingga buat akk..moga ALLAH mrahmati dn mberkati hidup akk sekeluarga..mga akk truskn pnulisan akk y sgt terkesan di hati..perkongsian y sgt brnilai..sharing is caring=)
azmanisma.com said…
Alangkah bahagia jika wanita/isteri sekarang ini bersikap seperti anda...
Anonymous said…
saya kini masuk melangkah ke tahun kedua di alam polgami,benar hanya iman dan taqwa penguat diri dan sbr,suami sy tinggal bsma isteri pertama nun di utara,sy di s.alam disbbkn kerjaya,perlu bnyk b^dikari dan b^lapang dada,tp Alhamdulillah kami bahagia..
nur isra' said…
ALHAMDULILLAH..akak jumpa blog nurul adni sejak 5 bulan lalu..(sblm2 ni baca sekali imbas je..) bila lihat komen2 pd entry ni, baru akak tahu, ramai yg dah berpoligami dan berjaya sebenarnya....mudah-mudahan perkongsian ilmu ini akan memberi manfaat yang berterusan buat kita semua.
Kepada sahabat2 followers blog ini, mohon doakan akak moga dapat menjalani kehidupan berpoligami menurut acuan Rasulullah. Insya'Allah bakal menyambut kehadiran madu (isteri kedua-sahabat baik akak sendiri) walaupun mendapat tentangan drpd adik-beradik akak,(keluarga suami/keluarga bkl madu- no problem) tapi akak yakin bahawa Allah takkan sia-siakan hamba2Nya yang baik mcm suami akak dan sahabat/bakal madu akak tu..sebab shbt akak tu yg 'match make' akak& suami, tapi sampai skrg (7thn usia pkhwnn kami) dia masih blum kwin2 lg..wallahu a'lam
...My Story.. said…
Macam mana cara nak ambil hati madu??
Anonymous said…
Salam..mcm mna caranya nak ambil hati madu??
Anonymous said…
tak de hebatnya anda kerana suami anda seorang yang berpendapatan tinggi dan mampu menggung semua isteri2 nya...

aulia putri said…
Semoga aku bisa selalu sabar menjadi istri kedua, dan aku bisa selalu menerima segala keadaan apa pun,
aulia putri said…
Semoga aku bisa selalu sabar menjadi istri kedua, dan aku bisa selalu menerima segala keadaan apa pun,
mama muslimah said…
Hendak menjadi madu yang baik...
Sedang melangkah mencari ilmu yg positif tentang kehidupan poligami. Moga kita sama2 tergolong dlm golongan yg diredhai Allah swt.
mama muslimah said…
Hendak menjadi madu yang baik...
Sedang melangkah mencari ilmu yg positif tentang kehidupan poligami. Moga kita sama2 tergolong dlm golongan yg diredhai Allah swt.

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?

Poligami: Bersedia Hadapi Ombak Perasaan

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik