Skip to main content

Apa peranan saya di bumi Allah tika ini?

Saya seorang isteri, saya berbakti kepada suami kerana Allah. Keberadaan saya di sisinya harus membantunya menjadi lebih baik sebagai hamba dan khalifah Allah.

Saya seorang surirumahtangga - pengurus rumah dan anak-anak - saya harus memastikan rumah ini dilimpahi sakinah dan barokah dengan ilmu dan ketaqwaan saya.

Dengan ilmu, saya belajar mengenal Allah dan Rasul. Terlebih penting, saya harus kuat dan istiqamah mengamalkan ilmu agama ini.

Kemudian saya perlu menerapkan ilmu ini ke dalam kehidupan seharian suami dan anak-anak.

Wahai isteri, sama-sama kita bersyukur dengan kebaikan-kebaikan suami. Dan sama-sama kita bersabar dengan kelemahan-kelemahannya.

Wahai isteri, ayuh kita perdalamkan cinta kepada Allah. Ayuh kita menambahkan ketaatan mengikuti syariat Allah dan Rasul.

Dengan ilmu dan keimanan, moga Allah meneguhkan rumahtangga kita. Dengan mujahadah mengikut sunnah Rasul, moga rumahtangga kita menjadi tempat yang nyaman untuk berteduh sebelum bertemu tuhan.

Anak-anak yang dianugerahkan tuhan, ayuh kita didik hatinya mengenal tujuan hakiki kehidupan. Erti kejayaan sebenar adalah ketika kaki menginjak ke syurga. Dan kegagalan sebenar ialah terjerumus ke dalam azab neraka.

Saudara-saudara perempuanku di luar sana, ayuh kita membina lingkungan yang baik untuk istiqamah meraih redha tuhan.

Kepada yang telah bekeluarga, sentiasalah mencari cara untuk membina keluarga yang penuh ilmu, iman dan amal soleh. Moga keluarga kita menjadi asas masyarakat dan mengembalikan peradaban islam yang tinggi.

Jika 'sudi', bantulah suami berpoligami, agar saudara-saudara bujang bertambah peluang untuk mendapat pasangan. Agar mereka yang lain mampu mencicipi ketenangan hidup bekeluarga dan berpasangan.

Pada yang bujang, dalam usaha dan penantian seorang pasangan, perbanyakkanlah amal soleh. Moga 'bujang'mu dan kesabaranmu di anugerahkan bidadara suami sempurna di syurga tuhan.

Saya merindui 'generasi terbaik' yang Allah janjikan pada orang-orang mukmin. Generasi terbaik ini akan lahir dari keluarga-keluarga kita, dan lingkungan kita. InsyaAllah. 

Maka di samping menjadi isteri dan ibu, saya berusaha melaksanakan tugas mendidik insan-insan lain di sekitar saya melalui usrah mingguan. Pertemuan mingguan itu salah satu cara memperbaharui keikhlasan, bahawa hidup dan mati adalah untuk Allah. Pertemuan yang misinya untuk membina generasi terbaik.

** Ketika menulis entri ini, saya tidak mampu bangun, hanya terbaring kerana demam yang kuat. Namun ya Allah, jadikanlah coretan ini tazkirah untuk diriku tetap di jalanMu. Moga mampu jua menjadi peringatan pada saudara-saudaraku yang bertatih menuju cinta tuhan.

Saudaraku, gunakanlah apa jua sarana untuk berkongsi ilmu dan saling mengingatkan pada kehidupan akhirat yang berkekalan.

Published with Blogger-droid v1.6.7

Comments

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Adab Isteri Dalam Rumahtangga Poligami

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?