Skip to main content

Bingkisan Buat Muslimah



Wahai diriku seorang muslimah… ALLAH menciptakan dirimu untuk menjadi seorang isteri kepada suami,menjadi ibu kepada anak, menjadi perhiasan dunia yang indah dengan ilmu, keimanan dan amal solehmu.

Maka belajarlah mengenal ALLAH dan Rasul. Bukalah manual hidup – Al Quran - yang ALLAH datangkan bersama penciptaan kita sebagai manusia. Rujuklah lembaran-lembarannya..untuk apa kita dijadikan di muka bumi ini..?

Wahai diriku seorang muslimah..hidup matimu kerana ALLAH. Di jalan Islam penuh kebaikan dan kedamaian yang bersesuaian dengan fitrah. Apakah fitrahmu..? Kajilah dan hayatilah agar hatimu tenang tak resah gelisah.

Wahai diriku seorang muslimah…jadilah seperti Khadijah. Isteri berbudi, rendah hati lagi sangat bermotivasi dan memotivasi. Memanfaatkan harta untuk dakwah, membantu suami dengan urusan-urusan agamanya.

Jangan lupakan Fatimah, hidupnya diuji susah sebagai isteri. Namun keimanannya menjadikan ia tetap qanaah, merasa kecukupan dari ALLAH.

Lihatlah Asiah, isteri yang hidup dikelilingi kemewahan, namun itu tak memudarkan iman. Cintanya sangat tulus untuk mentauhidkan tuhan. Memilih iman dari kekufuran. Matinya menjadi teladan.

Maryam…wanita suci terpelihara. Mengabdikan hidup di jalan ALLAH. Hidupnya benar-benar terisi sebagai ibadah.

Khadijah, Fatimah, Asiah, Maryam…inilah teladan sebenar seorang Muslimah. Mereka penghuni syurga yang mengenal ALLAH sedalamnya. Mengikuti petunjuk Rasul sebaiknya.




Wahai diriku seorang muslimah..sungguh kita perlu kembali kepada ilmu. Ilmu yang hakiki yang menunjuk jalan kebenaran. Yang akan memimpin kepada ketenangan.

Carilah ilmu, bagaimana seharusnya mentaati ALLAH.

Carilah ilmu, bagaimana seharusnya mentaati suami kerana ALLAH.

Carilah ilmu, bagaimana menanamkan keimanan ke dalam hati-hati zuriatmu.

Kerana dengan kejahilan, muslimahlah yang akan meruntuh sebuah peradaban. Menjatuhkan suami. Merosakkan anak penerus generasi.

Isteri yang jahil… bertindak sering mengikut hawa nafsu, jalan keluar seakan buntu, tidak mengenal kasih sayang ALLAH, tidak mampu merasa pertolongan ALLAH.

Isteri yang jahil… jauh dari hidayah dan ketaqwaan. Mentaati suami merasa tertekan, berkhidmat kepada suami suatu bebanan, gembira dan sedih berlebih-lebihan, ALLAH dan Rasul bukan rujukan..

Isteri yang jahil…tertanya-tanya kenapa anaknya sukar dididik dan dilenturkan? Sedangkan mengharap anak yang baik, perlu pada tuhan. Mengenal ALLAH, mengenal Rasul, mengetahui tujuan kehidupan. Sudahkah kita mengenal kehidupan akhirat yang berkekalan?

Wahai diriku seorang muslimah… patahkan dahan kejahilan itu. Hiasinya dengan bunga-bunga keimanan. Teguhkan akarnya dengan ilmu. Jadikan akhlak baikmu seperti dedaun merimbun yang meneduhkan jiwa-jiwa insan yang berdekatan…

Comments

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Adab Isteri Dalam Rumahtangga Poligami

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?