Skip to main content

ALLAH yang cukupkan..




Dulu masa mula-mula belajar di kampus, saya mengikut ‘arus perdana’. Saya ingin dapat ijazah dan dapat perkerjaan tetap. Saya ingin membantu mak abah di kampung. Saya ingin ada kerjaya ‘professional’.

Tapi bila saya dah belajar (dan masih belajar) kenal ALLAH, Rasul dan Islam.. cita-cita saya berubah. Saya bercita-cita menjadi isteri dan ibu. Saya memahami bahawa inilah kerjaya professional terbaik untuk seorang wanita.

Kerjaya isteri dan ibu yang berkhidmat untuk suami dan rumahtangga ini rupanya sangat susah. “Tempoh Pengajiaannya” tak pernah habis. Dan saya baru saja bermula...

Saya sangat bersyukur dengan 5 tahun tempoh pengajian saya di kampus UiTM yang membentuk saya sedikit sebanyak menjadi isteri yang ‘berpendidikan.’ [ namun nyatanya saya masih perlu lebih banyak dididik menjadi isteri dan ibu].

“Awak tak kerja..? Nanti kalau jadi apa-apa, siapa nak tanggung awak dan anak-anak awak?” antara soalan yang kerap dilontarkan awal-awal dulu.

Setelah saya memahami dan yakin  bahawa ALLAH yang Maha Pemberi Rezeki - bukan ijazah, kelulusan atau jawatan - saya tenang menjadi surirumah tanpa risau “kalau jadi apa-apa”. Dan sesungguhnya rasa tenang ini ALLAH yang bagi, maka bantulah diriku Ya ALLAH, membalas kebaikanMU sebaiknya.

[Namun sekali-kali saya tidak memperlekehkan kelulusan akademik yang kita usahakan tahap demi tahap, namun harus pastikan dan usahakan kelulusan itu makin membawa diri kita lebih baik sebagai hamba dan khalifah Tuhan].

Kini ALLAH telah memberi (sebenarnya meminjamkan) saya rumah, kereta, wang bulanan dan lain-lain keperluan seadanya. Masya ALLAH , tidak ada daya dan kekuatan melainkan dari ALLAH. ALLAH memberi semua rezeki yang baik ini melalui suami tercinta.

Suami juga sangat banyak membantu keluarga saya. Tapi apakah tanpa suami, keluarga saya tak akan terbantu?

Tidak, selama ini ALLAH lah yang mencurahkan rezekiNya untuk ayah saya membesarkan 9 orang anak dengan gaji guru sekolah rendah (di tahun-tahun akhir sehingga sekarang sudah bersara, sebagai Guru Penolong Kanan).

Dan kini dari 9 orang, hanya seorang abang yang bekerja, seorang abang yang sakit tidak bekerja, saya anak ketiga menjadi surirumah.

Ada 6 orang lagi adik-adik saya yang masih belajar (IPT, Sek. Men, Sek. Ren). Kenapa ayah saya mampu lagi menyara isteri dan anak-anak ini dengan duit pencen, kerana ayah saya juga selalu yakin pada ALLAH...ameen insyaALLAH.

Sekarang saya berusaha menterjemahkan kesyukuran itu, agar ALLAH menambah-nambah lagi nikmat yang ada.

“Kalau jadi apa-apa..”, saya tahu ALLAH ada.. Maha Pemurah, Maha Penolong, Maha Penyayang, Maha Pengasih.

Namun semua ini tak semudah dibicara. Ilmu, perancangan, usaha dan doa..

Ujian kewangan sememangnya antara ujian besar dalam cita-cita membina keluarga harmoni.





Namun dalam kita membina kekuatan ekonomi dalam keluarga, bina juga kekuatan iman pada sesama suami isteri dan anak-anak. Jiwa yang mengenal ALLAH, meyakini ALLAH, akan ALLAH cukupkan dan merasa cukup…

Jangan terlupa mencari dan bersungguh memberi rezeki pada hati dan jiwa. Ya, hati kita perlu rezeki berupa cahaya hidayah, sinar iman, ilmu… bila rezeki untuk hati kita berusaha cukupkan, kita akan merasa cukup dalam setiap keadaan, dengan izin ALLAH.

Kesibukan mencukupkan rezeki fizikal jangan sampai iman kita seorang insan terlantarkan. Jangan biar jiwa anak-anak kita ‘kelaparan’ hingga mereka menjalani hidup dengan bosan, dan tertekan.

“Kalau jadi apa-apa” pada saya seorang isteri..sahabat-sahabat ingatkan saya ya..

InsyaALLAH, dengan main office di rumah, saya juga sedang berusaha mengembangkan potensi penulisan untuk menyebarkan kebaikan dan peringatan. Namun saya tidak mampu menulis jika amal dan iman saya di tahap rendah..

Mohon doa dari sahabat-sahabat, agar saya dipimpin menjadi mukminah... Saya juga mendoakan agar kalian muslimah yang bujang, bergelar isteri atau ibu - selalu berusaha menjadi hamba Mukmin yang diredhai...


Sekian Perkongsian~

Comments

cun09 said…
as-salam...

ada satu 'rasa' tiba2 terasa bila baca n3 niii....

ALLAH telah tetapkan rezeki utk kita...kekdang ada yg masih bertanya kenapa aku belum cukup lagi dengan apa yg ada...
Anonymous said…
first time baca blog ni n ada bnyk yg mengubat hati .... hati seorang bekas isteri ke2 selama 10 bulan yg akhirnya menemukan kebesaran cinta ALLAH melebihi segala isi dunia ni.
keep on sharing the good writing .... moga dipermudahkan urusan hidup dunia/ akhirat.

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?

Poligami: Bersedia Hadapi Ombak Perasaan