Skip to main content

Ujub bukan sifat daie


Dalam menjadi seorang daei, kita ingin kecintaan pada diri berhijrah pada cinta sesama mukmin. Dari Narcissus yang dongeng kita menuju Muhammad yang terabadi kukuh dalam sejarah. Menjadi peribadi pencipta ukhuwah, peribadi perajurit persaudaraan, pembawa kedamaian, dan beserta itu semua, peribadi penyampai kebenaran.

Ujub ini mainan hati yang sangat halus jarumnya. Tatkala ia menyucuk, sedikit pun tak terasa. Apabila tersedar, sudah terlalu dalam dan sakit untuk dicabut – lebih enak dibiar saja. Namun lama-lama luka jadi bernanah dan memakan keping-keping hati yang tersisa. Kasihan iman. Tak punya tempat lagi untuk bertakhta.

Ujub ringkasnya bermaksud kagum dengan diri sendiri. Ia merasa takjub pada diri sendiri apabila mengenang amal soleh dan kebaikan-kebaikan yang ia lakukan. Misalnya ia merasa kagum diri bila berupaya bangun di awal pagi untuk solat, bermurah hati untuk bersedekah, kuat kesabaran untuk berpuasa dsb.

Apakah ia lupa, segala kebaikan dan kekuatan yang ia punya adalah kerana rahmat Allah? Harus ingat, apabila kita mampu berbuat sesuatu amal, pertama-tama yang harus terlintas bukanlah – aku mampu berbuat sedemikian kerana aku mencintai Allah. Tapi – Alhamdulillah, kerana cinta Allah kepada ku lah aku mampu berbuat sedemikian, dan kerana cinta Allah kepadaku lah yang mampu aku merasa kembali cinta kepadaNya.

Ujub boleh perlahan-perlahan datang ketika kita berada dalam lingkungan manusia. Ketika iman sakit, maka hati terasa kosong dan sunyi. Jadi hiburannya hati adalah dengan memasukkan diri ke dalam kelompok ramai. Keramaianlah menjadi medan ujub beraksi. Maka jadilah kita berusaha untuk menonjolkan diri. Lebih parah, zaman ini, tidak perlu tunggu saling bertemu secara nyata, dunia maya saja terhampar luas untuk menunjukkan segala apa yang kita ada dan berbangga-bangga dengannya.

Maka perhatikanlah diri kita. Ketika melihat foto yang jika didalamnya punya ribuan muka sekalipun, muka sendiri juga yang kita cari.

Maka telitilah perbuatan kita. Ketika melayangkan kata-kata pesanan buat sahabat-sahabat, kita mengagumi susunan kata sendiri. Hingga yang kita kenang-kenang bukannya pesan buat diri sendiri supaya menghidupkan apa yang kita katakan, tetapi hanyalah kata-kata kita yang puitis buat renungan orang lain.

Maka periksalah hati kita. Ketika melihat orang lain dan membanding beza, akhirnya kita hadir pada kesimpulan bahawa kitalah yang sempurna – yang solehah, yang ‘alim, yang taat, yang bijak, yang penyayang, yang punya harta, yang punya keluarga.

Sahabat-sahabat sekalian, luar biasa penyakit ujub ini. Ia mengoyak rabak ketundukan hati. Ia melekat cantik sebagai topeng yang sempurna. Kita mengagumi topeng di wajah sendiri dan akhirnya merasa mahu dikagumi. Na’udzubillahuminzalik.

Seorang daei tidak akan merasa senang dengan penyakit ini kerana ia tahu ujub menggigit2 keikhlasan, bimbang kelak habis lubang-lubang helaian amal soleh.

Ayuh kita muhasabah diri. Ayuh kita memperbaiki hati kita agar kita berupaya menghidupkan ruh Islam dalam nyawa-nyawa kita.

Ya Allah, jauhkanlah kami dari penyakit hati ini. Kami ingin menjadi hambaMu yang sentiasa ikhlas dan rendah hati, kerana yang layak merasa sempurna dan benar-benar memiliki kesempurnaan hanyalah Engkau.

Terima kasih atas perkongsian tazkeerah ini ukhti Nurjannah Ithnin ♥ segala yang tertulis di atas adalah perkongsian ukhti nurjannah, bukan tulisan saya :) Moga bermanfaat.





Comments

Anonymous said…
salam.... mintak utk share di facebook...:)

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Adab Isteri Dalam Rumahtangga Poligami