Skip to main content

Poligami, Tragedi Syria dan Tangisanku



Petang Rabu itu seingatku adalah hari pertama hati terasa down dan sedih, apabila menghitung hari pernikahan suamiku yang semakin dekat. Rasa yang bercampur-baur, ia perlahan bertandang ku ruang hati. Apakah ini…? Namun sebenarnya kesedihan itu timbul atas beberapa faktor lain, antaranya ialah apabila kita tidak serius dalam menjaga hubungan hati dengan ALLAH. Apabila hati terleka apatah lagi tersasar mengikut kehendak jiwa, syaitan akan punya pengaruh yang kuat ke atas hati kerdil seorang insan. Melemahkan dan melemahkan.
Alhamdulillah malam rabu itu ALLAH memberi sedikit masa untuk saya ke masjid mengikuti program berkisar musibah berdarah yang menimpa Negara Syria. Saya terlupa kesedihan yang hinggap apabila menyaksikan satu persatu video yang menunjukkan kesempitan dan kezaliman yang menimpa saudara mara seagama. Penceramah dari Syria yang berkongsi cerita melalui penterjemah itu terasa memukul hatiku dengan kesakitan yang lebih dalam. Melihat saudara-saudara perempuan yang hidup dalam tekanan dan kezaliman di bumi Syria itu, air mata menitis ke pipi. Dan sebenarnya menangis mengenangkan lemahnya peribadi diri sendiri yang seakan tidak bersyukur dalam selautan nikmat ALLAH di bumi Malaysia.
Memandu pulang dari masjid, airmata dan sendu tidak dapat ditahan. Ya ALLAH… rasa sedihnya hati kerana seolah-olah akan kehilangan suami - bila mana suami bernikah lagi - sedangkan suami tak pergi mana-mana pun. Ya ALLAH, sedihnya membandingkan betapa kecilnya ujianku dibandingkan ujian mereka wanita Syria yang melihat melihat anak-anak dan suami terseksa.
Wahai hati…usahlah bersedih. Saya masih punya suami yang amat baik di sisi. Dan bakal menerima saudara perempuan yang baik juga insyaALLAH.
Saya teringat rakan-rakan dan kakak-kakak saya yang lain, yang ALLAH uji rumahtangga dengan sesuatu yang lebih getir. Tika ini, saya terasa amat memahami perasaan kakak isteri pertama yang begitu teruji saat bersama suami dalam proses ke alam poligami. Saya juga teringat Kak Rina, yang ALLAH mengambil suaminya di bumi Somalia. Dia benar-benar kehilangan. Ya ALLAH, sekuat itukah hati mereka…
Saya teringat beberapa teman yang terpaksa bercerai kerana dizalimi suami – dipukul, dikasari, diabaikan nafkah zahir dan batin – sedangkan ALLAH masih mengizinkan suami yang bertanggungjawab di sisi saya. Beberapa minggu kebelakangan ini berulang ke mahkamah atas urusan tertentu, saya mendengar juga beberapa lagi kisah rumahtangga yang amat menyedihkan – yang semuanya dalam proses menuju perceraian. Sedangkan ujian saya tidaklah sebesar itu.
Saya tidak diuji dengan kejauhan seperti Marhamah, Rahilah dan sahabat lain yang berpisah dengan suaminya lantaran amanah kerja dan menuntut ilmu yang perlu dilunaskan. Marhamah atau Rahilah berjumpa suami hanya beberapa kali setahun, sedangkan saban bulan dan saban minggu saya diberi kesempatan oleh ALLAH untuk bertemu suami. Moga ALLAH merahmati Marhamah, Rahilah  dan teman lainnya yang ALLAH uji dengan perhubungan suami isteri jarak jauh.
Saya tidak diuji seperti Norma yang hanya 7 bulan menikmati keindahan alam rumahtangga, selepas itu ALLAH mengujinya dengan kanser yang menyebabkan dirinya terlantar di katil hospital, jauh dari kemampuan memesrai suami dan bayinya, dan suaminya membangun ketabahan menghadapi ujian itu.


Saya tidak seperti Normala yang kematian suami di usia muda... Saya tidak seperti ibu-ibu yang anak mereka diuji sakit kronik...

Ya ALLAH…bantulah diriku menghadapi ujian ini, poligami sesungguhnya hanyalah sebuah perkongsian. Perkongsian yang sangat baik walau menduga kuat hati seorang perempuan. Yang memerlukan jiwa ku yang kuat dan lapang. Moga ALLAH tidak pernah meninggalkan kami isteri-isteri yang berjuang untuk menjadi isteri yang berada dalam keredhaan dan ketaatan Tuhan. Moga kami tetap menjadi peribadi yang bersyukur kepada suami, dan kepadaMU Rabbi.
Kepada teman pembaca sekelian yang diuji dengan poligami, nikmatilah gelodak perasaan ini – ia tidak datang selalu. Dan ALLAH tidak sesekali menimpakan sesuatu yang sia-sia ke atas kehidupan hambaNYA. Mengingat ALLAH, sesungguhnya hati menjadi tenang dan optimis.

Itulah serba sedikit rasa-rasa yang bertandang di ruang hati. Alhamdulillah dengan doa suami, para isterinya,  dan sahabat semua, ALLAH mendatangkan kemudahan dan kegembiraan pada saya melalui alam poligami. Malah sebenarnya, jika dihitung dikumpul jumlah jam dan hari seluruh tempoh kesedihan, ia tidaklah sampai 10 jam. Jika kita para isteri menerima dan melibatkan diri dengan kesedaran dan kesefahaman dari awal, ia tidak akan memberi kelukaan dan kesakitan yang mendalam, apatah lagi berpanjangan.


Ini adalah coretan di satu perempat tahun 2012...Moga perkongsian ini bermanfaat buat semua saudara muslimah yang saya kasihi :)

Comments

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?

Poligami: Bersedia Hadapi Ombak Perasaan