Monday, October 22, 2012

Hati, Iman Dan Kebahagiaan


 
 
Saya teringat lebih tiga tahun dulu ketika saya meminta nasihat perkahwinan dari salah seorang naqibah yang sangat saya sayangi dan hormati...pesannya, " Jaga ruhiyyah, jagalah ALLAH. Kak sendiri, bila berusaha menjaga hubungan hati dan ibadah dengan ALLAH, hati rasa tenang saja bila pandang suami, rasa cinta dan sayang... Bila ibadah dan hati kita kucar kacir tak ingat ALLAH, solat lambat, tak baca Quran, tak zikrullah - ada saja yang tak kena dengan suami..."

Saya berusaha mengingati pesan ini bila saya rasa bermasalah dalam perhubungan dengan suami, famili atau teman-teman. Ya, saya pun sama saja seperti kamu ada masa-masanya perasaan rasa down, sunyi, rasa sedih, rasa geram, rasa marah, rasa tak puas hati, rasa sunyi...cemburu lagi :D

dan macam-macam perasaaan negatif bertandang - bila hati kita kosong dari mengingati Tuhan.

Jagalah ALLAH nescaya ALLAH menjagamu. Hanya dengan mengingati ALLAH hati kan menjadi tenang.

Bertanggungjawablah atas perasaaan kita sendiri. Berhenti menyalahkan orang lain atas ketidakbahagiaan yang kita rasa. Check iman dan hati sendiri....adakah hati kita bersarang dengan syaitan kerana tak membiasakan zikir dan menghayati ayat Quran?

Adakah hati kita keras kerana lafaz istigfar tidak diresapkan ke hati hingga yang nampak hanyalah kesalahan orang lain - suami, kawan-kawan, anak-anak, orang sekeliling - sedangkan kita sendiri punya terlalu banyak kelemahan dan kesilapan?

Rasa kecewa, sunyi dan marah yang berterusan adalah kerana hati kita tidak bersambung dengan kasih sayang dan cinta tuhan. Hanya orang yang dekat dengan tuhan akan tenang. Hanya orang yang mengisi hati dengan cinta ALLAH akan bahagia dan membahagiakan.

Tahukah kita syaitan amat suka berlegar-legar di dalam rumahtangga untuk merosakkan kasih sayang dan menimbulkan pergaduhan. Kalau hati kita leka dan jauh dari ALLAH, maka syaitan mengambil peluang itu untuk mencucuk perasaan negatif ke dalam jiwa seperti prasangka buruk dan cemburu..

Saya kini menyedari bila saya berusaha menggarap hati dengan Tuhan, saya akan memandang suami dan madu-madu serta anak anak dengan rasa bahagia dan ketenangan, dengan hati yang lapang dan kasih sayang...

Bila hati terleka dari zikrullah apatah lagi berbuat yang sia sia dan membuang masa, itulah masanya saya rasa serabut lagi menyerabutkan suami :P

Fikiran juga melalut lalut dengan perkara negatif atau bersangka buruk - kerana hati kita dirajai syaitan.

Berhenti memburukkan pasangan, atau madu, atau mertua ipar duai, atau rakan sekerja, atau teman-teman sekeliling... mulakan muhasabah kelemahan sendiri, perbaiki hati insyaALLAH ALLAH hadirkan teman-teman dan pasangan yang membahagiakan ♥

Lihat lah hati dan iman kita, jika tak berusaha mengenal dan tak berusaha mencari redha ALLAH - itulah sebab rumahtangga selalu tak indah, kehidupan sulit dan susah, tak henti-henti di timpa musibah.

Auzubillahi minash shaitonirrojeem..Mohon perlindungan ALLAH dari godaan syaitan.

Sahabat-sahabat muslimah yang baik, ayuh merubah hati. Ayuh merawat dan menata hati. Aurakan cinta dan bahagia. Pulangkan hati kepada ALLAH.
 
 
:)
 
 
 
 

6 comments:

Anonymous said...

Salam, saya amat tenang bila membaca tulisan puan..mmg betul perasaan cemburu mmg tak dpt hilang bila hidup bermadu ni..tp kita terpaksa tepis perasaan itu walaupun sukar utk melakukannya..sy hanya mampu berdoa dan memegang prinsip tak amnil tahu ttg suami apabila dia bersama madu dan keluarganya..itu membuat sybtenang srang..alhamdulillah zikir dan doa penenang hati sy utk terus menjadi isteri dan ibu yg terbaik buat suami dan ank2..

CAHAYA MATA said...

assalamualaikum..

saya hampir menitiskan airmata semasa membaca entri ini..rasa terpukul..

pun begitu, terima kasih dik adni..terima kasih atas peringatan bermakna ini.. :)




.

Anonymous said...

terima kasih.. tulisan puan amat memberi kesan utk sy. moga Allah meredhai puan n keluarga.

Anonymous said...

Saya suka dengan penulisan kakak.Penulisan yang banyak beri pengajaran kepada saya sebagai suri rumahtangga.Saya mohon share ayat2 yang membina dari penulisan kakak...

Khairul Bariah said...

terima kasih...tulisan adni memberi kekuatan kpd akk utk terus menjalani hidup brpoligami. Mmg selalu brperasaan cemburu dan marah yg meluap-luap bile suami brsama isteri barunya.

Nurul Adni Adnan said...

Moga akak semakin mencintai dan dicintai Allah *hugs*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...