Skip to main content

Cemburu Berlebihan Itu Dari Syaitan



Isteri pertama cemburu dan prasangka buruk. Isteri kedua pun cemburu dan prasangka buruk. Saya tidaklah kata saya tidak termasuk golongan itu. hmm akhirnya Suami yang pening kepala. Sedangkan saya rasa bagi suami, suami sayang semua isterinya. Jika isteri baik dan tetap berbuat baik, suami mana yang tak sayang kan ♥

Jadi wahai para isteri yang baik... setelah menganalisa kes sendiri dan kes kalian, saya cadangkan dua langkah yang perlu saya dan kalian ambil :

Mohonlah perlindungan Allah dari syaitan yang direjam

Projek mega syaitan, iblis dan sanak saudarnya adalah untuk memecahbelah dan merosakkan kasih sayang sesama kita. Dicucuknya isteri pertama, isteri kedua, isteri ketiga dan keempat. Suami pun akhirnya akan kalah dengan cucukan syaitan jika jemaah isteri hanyut dan rela berdamping syaitan. Hingga akhirnya syaitan berjaya membuatkan suami menceraikan salah seorang isterinya.. Sesungguhnya segala rasa negatif yang berlebihan adalah dari syaitan.

Rasulullah bersabda: Sesungguhnya bagi setiap anak Adam (yakni manusia) ada sentuhan syaitan dan sentuhan malaikat. Ada pun sentuhan syaitan, ia mengajak kepada keburukan dan mendustakan kebenaran. Manakala sentuhan malaikat, ia mengajak kepada kebaikan dan menegakkan kebenaran.

Maka sesiapa yang merasai sentuhan kebaikan, ketahuilah bahawa ia adalah dari Allah (melalui perantaraan malaikat) dan hendaklah dia memuji Allah (dengan menyebut Alhamdulillah). Sebaliknya sesiapa yang merasai sentuhan sebaliknya hendaklah dia meminta perlindungan Allah daripada syaitan (dengan menyebut A’uzubillahi minash syaitan). [Shahih Sunan al-Tirmizi, no: 2988]

Menganalisa kes sendiri maksudnya - Saya juga punya rasa cemburu pada madu=madu, maka bila hati cuba jujur menganalisa perasaan cemburu yang melanda, ternyata ia adalah sia-sia dan sungguh nyalaan syaitan. Ia membebankan suami malah bila kita tak berusaha meredam cemburu yang bersulam prasangka, kita ibarat memikul seguni kentang busuk :O

Bila semakin ramai dari pihak isteri kedua atau pertama yang berkongsi perasaan negatif yang mereka lalui...sedarlah bahawa permainan syaitan sangat hebat dan dashyat.


Dan katakanlah kepada hamba-hamba-Ku (yang beriman), supaya mereka berkata dengan ucapan-ucapan yang amat baik; sesungguhnya syaitan itu sentiasa menghasut di antara mereka; sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang amat nyata bagi manusia. [al-Isra’ 17:53]


Jadi jika kita melihat madu atau suami sebagai musuh, sembilu atau gunting dalam lipatan atau segala label negatif lain, memang itulah yang kita dapat...bisikan syaitan akan mengiyakan semuanya. Maka mohonlah perlindungan ALLAH agar bersangka baik dan dilindungi dari godaan syaitan.

Jangan fokus pada suami atau madu terlebih dari kita fokus kepada hati dan akal sendiri

Maksudnya fokus untuk menata hati kita, menjernihkan hati sendiri dan menambah ilmu untuk akal - bekal menempuh kehidupan dengan positif. Hari hari kita kilatkan sinki di dapur, jangan lupa sental hati kita dari lumut dan daki nafsu buruk... kepada suami atau madu, kita fokus mencari kebaikan mereka. Buka hati dan mata luas luas untuk melihat KeBAikan OrANg dan KeAibAN sendiri.

Ya kita insan biasa akan terjatuh dalam cemburu, sedih marah, keluhan, rungutan... Namun dari kita merungut, mengeluh atau menuding jari menyalahkan madu atau suami - perbaikkanlah diri sendiri. Jika rasa dah baik, jadi terbaik dan ajak orang lain memperbaiki diri ♥

Saya pun emo dan tak kuat kadang-kadang :P dan saya tidak jumpai tempat kembali yang baik selain kepada ALLAH. Kekuatan dan pertolongan segalanya dari ALLAH, hingga saya melihat ALLAH memberi suami dan madu-madu itulah nikmat dan pertolongan ALLAH yang besar untuk saya...Nikmat yang bagaimana? Melalui mereka dan poligami, ALLAH memandu hati saya untuk dekat denganNYA berkali-kali...maka apakah kita mahu memberontak pada manusia sedangkan sebenarnya ALLAH lah yang benarkan poligami terjadi untuk menjemput kita ke jalan tuhan...


Lihatlah suami dan madu dengan positif. Suami adalah wasilah yang ALLAH bagi untuk kita masuk syurga. Jika suami/isteri dilihat kurang baik, ALLAH bagi peluang untuk kita mendapat pahala memberi ilmu dan didikan... Madu, juga wasilah untuk kita mendapat kemanisan iman jika kita memanfaatnya..
Mencintai suami dan madu semata-mata kerana ALLAH <3

"Tiga perkara yang barangsiapa terdapat (ketiga-tiga perkara itu) padanya nescaya dia memperolehi kemanisan Iman (iaitu) Allah dan Rasul-Nya adalah lebih dia cintai daripada selainnya, dan dia mencintai seseorang semata-mata kerana Allah, dan dia benci untuk kembali kepada kekufuran (maksiat) sebagaimana dia benci dilemparkan ke dalam Api Neraka." (Hadis Sahih Riwayat Bukhari dan Muslim)


Ya..saya percaya, suami saya yang baik dan lelaki lain juga yang ingin membina rumahtangga poligami dengan baik - mereka sayang para isteri, ingin hidup bahagia dan damai dan tenang dengan para isteri... isteri yang bermadu juga, tidak sedikit yang dari awal berniat baik, ingin berbaik dengan madu dan terus setia berbaik kepada suami selepas suami menikah lagi... hanya bila isteri-isteri dan para suami tak berhati-hati - syaitan berstrategi merobohkan niat suci kita semua dari awal yang ingin baik dan kebaikan dalam rumahtangga...


Saya sayang semua... kita saling doa dan saling cinta ok :) Selamat berjaya untuk saya dan semua :) dan para suami, moga Allah menjadikan kalian pemimpin yang benar...





Comments

Anonymous said…
saya setuju. bukan mudah untuk menerima kenyataan. kadang kala hati terima, tapi bila digoda, perasaan ingin melenting membuak-buak dan terus memberontak. hanya, jangan sampai keadaan lebih buruk. kena fikirkan ketika marah contohnya, ini bukan yang kita nak, kita mahukan ketenangan, tapi kita sedang digoda untuk mencemburui suami kita..boleh tak mcm tu? :)
Anonymous said…
hmm...susah nak cakap.masa suami tak ada saya cemburu. macam-macam pemikiran datang dalam otak. bila dia balik hilang pulak semua yang nak diperkatakan.bukan mudah...betul bukan mudah sebab kalau betul-betul mudah pasti suami saya berani maklumkan pada madu-madu saya yang mereka dimadu. kerana yang tahu cuma saya....kadang-kadang saya berfikir, kalaulah mereka tahu, pasti hati mereka akan menjadi sangat berat, otak mereka akan menjadi begitu sesak macam saya.bertuah lah saya kerana terpaksa menghadapinya saban hari..sedangkan mereka dapat menyambut suami pulang dengan tenang kerana menyangka suami ke tempat kerja atau urusan bisnes.....sebab itu saya mencari motivasi di laman maya ini.terima kasih atas nasihat yang berguna
Anonymous said…
hampir setahun setahun saya bernadu..wpun tanpa rela tpi byk hikmahnya yang Allah dh tunjukkan......suami byk berubah...limpah ruahnya kasih syg yg di beri utk sya n ank2...sdgkan swktu monogami dahulu suami tidak begitu...itulah mgkin nikmat bermadu yg Allah dh beri...alhamdulillah sya bersyukur..tpi ada ketikanya saya x kuat n tewas jua bila saya selidiki sya ni cemburu pd madu...sdgkan saya sndiri x pasti apa yg saya cemburukan...mgkin madu sya lbih pendiam dan cool je kot...sdgkan suami berkali2 kata saya n madu ada kelebihan tersendiri...pd sya bila jd isteri ptama ni dugaannya sgt berat..ye la rse dikhianati...tidak disayangi mcm2 g...sdgkan suami ok2 je...pelik btul perasaan negetif ni..sdgkn ia smua rancagan syaitan yg di rejam...oleh itu sya buang jauh2 sikap prasangka buruk saya khususnya pd suami n madu...dlu klu suami k erumah madu sya slalu membanyangkan mereka happy kerana tiada gangguan, mklumlah blu ada ank...tpi Allah tu tunjukkan kebenaran pd sya bila suami mengadu bahawa dia juga sakit dgn isteri kedua...kiranya rupanya kami ni sama je...sya kte suami lebihkan madu dlm sgala hal...madu pula kte suami lebihkan saya...jd yg pening en suami...jd kcian plak bile dgar cerita suami...kdg2 saya rse dlm poligami ni klu para isteri pndai mgawal emosi mmg insha allah smuanya ok...yg terasa adalah suami dia diduga dgn kerenah kedua2 isteri...jd skg sya cuba bpkran positif...ckp baik2...slalu manis muka dan apa yg paling penting hub dgn allah saya mmg jaga baik2 coz pd allah lah tmpat sya mngadu...pd ank2 juga sya lbh fokus...hrp allah bg saya kesabaran yg tinggi wpun saya sukar nk redha coz pd saya redha tu bkan hnya di mulut tpi biar smpai di hati...wpun sya cba berbaik dgn madu tpi suami n madu msih blum kata blum smpai masanya utk berbaik akhirnya saya akur..sesungguhnya hnya allah yg tau saya mahu semuanya berbahagia...sya suami n madu...jd biarlah sya meniti takdir allah yg telah tersurat utk saya krana itulah yg terbaik...jgn di penta hidup yg mudah pintalah ahti yg tabah dalam mengharinginya...amin
Hanni Aleesya said…
Sy jg mencari kekuatan wlupn blm lg dimadukan tp suami dah jujur dgn saya selama 2 tahun ada insan lain yg bnyk membantu dia. Dan insan tersebut sgt menyukainya. Perit utk terima tp sy tau ini ujian dr Allah. Andai ada jodoh suami dengan dia, sy cuma mohon Allah tanamkan kasih syg kpd kami. Sy tidak tau sekuat mana hati saya.

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?

Poligami: Bersedia Hadapi Ombak Perasaan