Skip to main content

Poligami: Bersediakah bertemu ALLAH?

 
 
"Elok ke semuanya nak..baik tak, gaduh tak?" tanya seorang ibu yang saya temui di masjid petang itu, setelah mengetahui saya berada di alam poligami.

"Alhamdulillah makcik, baik semuanya... adalah juga sekali sekala konflik tapi tak adalah yang besar- besar" jawab saya.

"Yelah nak.. banyaklah ingat mati. Bila kita ingat mati, tak ada apa yang susah sangat..." sambung wanita tua berpengalaman itu...
.

Saya terkesan dengan nasihatnya. Benar sekali, seperti sahabat sahabat yang baik pesan - ujian kita yang sebenar bermula di bawah tanah enam kaki. Mampukah kita memelihara diri dari azab pedih seksa kubur? Mampukah kita terselamat dari seksa neraka? Di akhir nanti, itulah persoalan besar yang kita menyesal amat kerana membelakanginya tika dunia...
 
Bila suami menjadi ujian, bila kehadiran madu terasa menguji perasaan, lepaskan hatimu wahai isteri dari memikirkan makhluk...fikirkanlah tujuan dan tuhan. Hati akan lapang dan tenang... insyaALLAH ♥


Dalam poligami (atau perkahwinan biasa), boleh cemburu, boleh sedih, boleh kecewa - namun yang menjadi nilaian ialah apakah reaksi kita bila segala perasaan negatif menerpa? Adakah cetusan rasa itu kita padamkan dengan zikrullah... atau kita biarkan ia menyala-nyala membakar jiwa - bukan saja membakar jiwa kita - namun ia menyebabkan suami, madu dan orang lain terasa panas dan tak selesa dengan kita...
 
Kalau sebentar lagi ALLAH mengambil nyawa kita, adakah kemarahan dan permusuhan itu yang ingin kita menangkan? Atau sebenarnya kita ingin berbaik dan memaafkan semua orang ... Kita ingin bertemu ALLAH dengan hati yang tenang. Sekalipun ujian tidak berhenti mengocak perasaan...

Suami perlu terus support isteri-isteri... Isteri support madu masing masing. Jika tidak bertemu atau tidak rapat berbaik sekalipun, manfaatkanlah senjata doa untuk mengalirkan ketenangan ke dalam diri sendiri dan setiap ahli keluarga poligami.

Jauhkan mengecam, jauhkan memburukkan. Aib kita sendiri sesungguhnya terlalu banyak untuk diungkapkan...



Moga Allah membantu saya, suami dan madu madu serta seluruh ahli keluarga kami untuk terus dalam kebaikan dan ketaatan kepada tuhan...

Comments

Hibby said…
Saya doakan adni tabaj menghadapi cabaran hidup. semoga sentiasa redha dgn apa yg Allah telah rancang. sesungguh nya Allah memberi apa yg terbaik utk kita

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Ali ditegah memadukan Fatimah?

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?