Skip to main content

Ramadhan: Jom jadi lebih baik :)




Assalammu'alaikum wa rahmatullah :)

"Barangsiapa yang berpuasa dengan penuh iman dan ihtisab, maka akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu" (Riwayat Bukhari)

* ihtisab = Mengharap redha dan pahala dari ALLAH

Sahabat-sahabat pembaca yang dikasihi, jika diizin ALLAH, kita akan menjejak kaki ke bulan Ramadhan buat kesekian kalinya...

Ramadhan yang mulia menjelma, ayuh kita menjadikan bulan ini wasilah untuk kita menjadi hamba yang mulia di sisi ALLAH.Kita fokus kepada diri sendiri, menjadikan DIRI SENDIRI lebih baik di pandangan ALLAH.  Kita fokus untuk menambah keimanan dan amal soleh, dalam rangka meneruskan kehidupan sementara dengan cara yang diredhai ALLLAH.

Ayuh merancang dan mempersiap hati, fizikal dan minda untuk Ramadhan :D

Saya juga mengingatkan diri sendiri dan sahabat semua agar terus mendekatkan diri kepada ALLAH. Mencari ilmu mengenal ALLAH hingga kita menikmati manisnya cinta sejati dan keimanan. Kita terus belajar cara beribadah yang sahih (benar) seperti yang dipandu Rasulullah SAW, agar amal ibadah kita diterima di sisi ALLAH.

Ujian dalam hidup tidak akan putus mendatangi, kesusahan adalah ujian. Kesenangan adalah ujian.Jika kita redha dan tenang melalui kedua-dua bentuk ujian itu dengan kesabaran dan kesyukuran, insyaALLAH kebahagiaan akan menghuni di sanubari.

Seringlah kita memperbaharui niat dan keikhlasan. Puasa Ramadhan adalah latihan intensif amal ibadah yang menddidik nilai keikhlasan. Ia urusan yang tulus dengan ALLAH, mudah-mudahan. Sekalipun ada kesempatan untuk makan minum, kita menahan kerana tahu ALLAH melihat. Sekalipun boleh melakukan perkara yang dilarang di bilik sendiri yang tertutup rapi, kita menahan  diri kerana tahu ALLAH memerhati.

Sesungguhnya kita adalah hamba dan KhalifahNYA. Niatkan bahawa kita ingin menjadi hamba yang soleh solehah. Sebagai khalifahNya, kita ingin mendorong dan mengajak orang lain menjadi hamba tuhan yang baik ...bukan hamba perasaan. Bukan hamba syaitan.

Mulakan dengan diri kita...kita tidak mampu mengubah banyak keadaan. Namun kita boleh mengubah sikap dan cara merespon kepada keadaan. 

Kita juga tidak mampu mengubah karakter dan keperibadiaan orang lain, hanya mereka yang mampu mengubah diri mereka. Namun pembawaan diri kita yang baik akan memberi pengaruh yang mampu mendorong suami, anak-anak, ahli keluarga, adik beradik, teman-teman - untuk turut berubah ke arah kebaikan dan kebenaran. InsyaALLAH.

Kita kurangkan sikap negatif ya..mujahadah! :O

Kurangkan mengeluh. Kurangkan mengkritik dan menyalahkan orang lain. Kurangkan bercerita keburukan orang. Sebaliknya fokus kepada mengkritik diri sendiri. Kita tilik keaiban dan kelemahan diri kita sendiri. Berusaha mengubah diri sendiri, Jika kita sibuk memperbetul diri sendiri, kita tidak ada masa untuk bergosip atau menyalahkan orang lain :) Mengubah diri sendiri saja begitu mencabar kan, bagaimana pula kita bercita-cita mengubah orang lain :]

Kita banyakkan kata-kata yang positif. Banyakkan kata syukur pada manusia (berterima kasih). Banyakkan kata syukur pada tuhan (alhamdulillah).  Bersyukur dengan segala yang diberi, segala yang dimiliki. Jangan lupa, selalulah memberi kata-kata yang baik bukan sahaja kepada orang lain tetapi juga pada hati dan minda sendiri :)

Berusaha mensucikan hati dan meluruskan pemikiran, ia akan membawa kepada lidah yang bersih. Moga akhlak lain yang indah juga terlahir bila dalaman berusaha kita cantikkan.

Demikianlah nasihat untuk diri saya dan sahabat yang dicintai semua <3 

Saya tahu, ia tidak mudah. Menjadi postif. Menjadi baik, Sangat tidak mudah untuk saya dan kita. Saya juga sedih. Ada masa saya juga kecewa dan terluka. Namun orang yang positif akan membesar-besarkan kebaikan di sebalik kesulitan. Akan mencari -cari hikmah dan positif di sebalik kekalutan dan kegoncangan.

Kita saling memerlukan. Kita adalah hamba ALLAH yang bersaudara. Kita saling doa dan saling cinta ya :)






Comments

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?

Poligami: Bersedia Hadapi Ombak Perasaan

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik