Skip to main content

Bersediakah menghadapi mati?




Tengahari semalam, sewaktu saya sedang kusyuk menikmati lunch, seorang sahabat menelefon berkongsi kisah kematian seorang teman di kampungnya yang berusia 20an..

Saya pun membuka bahan-bahan bacaan yang menceritakan tentang kematian.. Kerana saya sendiri sering terlupa - bila-bila saja kematian boleh mendatangi.. Saya ingin mengingatkan hati ini.

Dalam dunia, semua perkara tak pasti.. Kecuali mati. Mati itu pasti.

Tapi.. Adakah saya bersungguh-sungguh mengejar perkara yang pasti..?

Sedangkan..kita bersungguh berusaha untuk perkara yang tak pasti..

Tak pasti dapat jadi kaya, dapat kahwin, dapat habiskan pengajian, dapat naik pangkat, dapat lihat anak membesar.. etc

Setiap hari bangun tidur, makan minum, pergi dan balik kerja, beramah mesra, senyum gembira, sedih tertekan, marah dan geram, duka dan hiba..

Merancang untuk sambung belajar.

Merancang untuk membina keluarga.

Merancang kenduri kahwin.

Merancang pindah rumah.

Merancang masa depan anak.

Macam-macam perancangan dan persediaan.

Suatu ketika, tangisan rasul menghibakan hati para sahabat sewaktu baginda di sisi kubur..

“Bersiap sedialah kalian untuk hal yang sebegini” ujar baginda… iaitu hal kematian.

Adakah kita orang yang bijak dan cerdas??

“Orang yang paling bijak sebenarnya mempersiapkan dirinya untuk kematian” (Shahih Ibnu Majah)

Dalam kehidupan yang sementara.. Jangan kita keliru antara alat dan tujuan..

Alat = wang, ijazah, jawatan, harta, suami/isteri dan lain-lain yang sewaktu dengannya...

Tujuan = Allah dan Rasul, redha dan keampunan tuhan, syurga...

Bila alat menjadi ujian, jangan tujuan hidup kita korbankan..

Imaginasi kita tinggi untuk cita-cita dunia..

Adakah tinggi impian dan imaginasi kita untuk syurga..?

Adakah neraka menjadi ketakutan kita?

Atau ketakutan kita hanya pada kesempitan dan kesusahan di dunia...?
 
Moga saya tidak salah memberi makna pada kehidupan ini..

Hidup hanya sekali, cari lah erti yang hakiki..







Comments

Kak Long said…
Setiap hari tatkala diuji kesusahan, kesedihan etc, saya akan selalu mengingati diri ini akan mati. Saya pejamkan mata dan bayangkan tubuh berbungkus putih dan diturunkan ke liang lahad. Dan kemudian dikambus tanah bergelap sendirian. Apakah yang saya bawa???Berbaloikah sedih untuk perkara dunia yang sementara ini? Berbaloikah???

Insyaallah, mengingati mati akan dapat mengubat hati yang lara dengan hal dunia...malah akan membawa kita balik ke tujuan hidup yang menjadi sebab atas segala tindak tanduk kita...

Thanks for the entry...kebetulan hati saya sedang marahkan seseorang, nafsu marah membuak-buak dalam dada, nasib tak meletus kerana bermuhasabah mengingati tujuan hidup...nak jadi hamba Allah yang bagaimana dan akhirnya ke mana...
Anonymous said…
saya selalu memikirkan kematian dan kadang-kadang menangis memikrkan azab yang Tuhan berikan.Hati sangat takut,tetapi tetap melakukan dosa,tetap memikirkan alat..apakah itu normal?atau sekadar keinsafan yang jauh disudut hati..wallahualam

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?

Poligami: Bersedia Hadapi Ombak Perasaan