Skip to main content

Bila Cinta Berubah Rasa & Warna




Maka tetaplah kamu pada jalan yang benar, sebagaimana diperintahkan kepadamu dan (juga) orang yang telah bertaubat beserta kamu dan janganlah kamu melampaui batas. Sesungguhnya Dia Maha Melihat apa yang kamu kerjakan. (11:112)

Kata seorang teman, kenapa setelah beberapa ketika, cinta pada ALLAH dan Rasul, jua cinta kepada islam menjadi seakan semakin pudar..

Sedangkan dulu saat mula-mula ‘mengenali’ islam, punya hamasah [semangat] yang tinggi. Hati sangat mudah tersentuh dan bergelora dengan pengisian yang bernuasa ketuhanan dan perjuangan ummah. Waktu itu, terasa teguhnya cinta untuk terus melangkah di jalan dakwah dan tarbiyyah yang sulit, panjang dan meletihkan.

Luah seorang rakanku yang lain, Siew Lee [bukan nama sebenar] juga berkongsi rasa yang sama.

Dirasakan semakin hari kian luntur izzah dan cintanya pada agama yang dimaklumi syumul dan indah ini. Dalam ia masih mengakui keberadaan ALLAH dan keinginan meraih redhaNYA, hatinya terasa makin melemah dan malap, tidak hangat dengan iman seperti awal- awal ia kembali menjadi muslim.

Kadangkala Siew Lee terasa ingin kembali ke pangkuan keluarga yang telah agak tersisih dan menyisihkan lantaran keputusannya meninggalkan agama nenek moyang. Sedangkan, ketika ia memilih menjadikan ALLAH sebagai tujuan dan arah ketaatan, hatinya merasa teguh di atas jalan mentauhidkan ALLAH.

Jadi, apa sebenarnya yang berlaku hingga kita ingin berpaling dan menjauh dari kebenaran dan keindahan iman ini..?

Kenapa seakan tidak mahu lagi mencintai iman ini dan ingin membiarkan ia pergi hanyut dalam lautan kehidupan yang bergelora dengan ujian yang menipudaya..

Duhai saudara, hati ini juga berjuang mencari nilai keimanan dan bermujahadah menghidupkan rasa cinta pada NYA, RasulNYA dan agamanya yang tinggi. Ada detik-detik kemalasan, kebosanan, kelelahan menyerang dashyat hingga kadangkala terasa memilih untuk melepaskan semua yang telah ku dakap erat sebelum ini..

Cinta berubah warna dan rasa hingga hati terasa ingin melalui kerehatan dan kesenangan selamanya  tanpa perlu mujahadah untuk istiqamah memperbaiki diri dan berada di jalan menyebarkan risalah yang terasa amat sukar dan jauh ini..

Ya benar, cinta itu akan selalu berubah-rubah, pudar hingga rosak jika tidak ada penjagaan yang konsisten dan bersesuaian.

Cinta itu mana mungkin segar mekar jika tidak dipupuk dan dibajai dengan cinta Yang Maha Agung. Di dunia ini, cinta itu akan membawa jemu dan hilang jika tidak diusahakan keindahannya…

Ayuh kita renung-renungkan apa yang boleh diperbuat agar terus kita meniti perjalanan kehidupan ini dengan semangat menjadi mukmin dan muttaqin yang terus memimpin diri dan insan keliling ke jalan yang benar..

Mungkin banyak yang boleh dilakukan, di sini saya kongsikan sebahagian kecilnya buat peringatan diri sendiri juga kalian pembaca yang kukasihi di jalan Ilahi.

Pertama, teruslah dekat dengan Al Quran.

Cinta akan memudar jika amat jarang bertilawah, mentadabbur, memahami dan lebih penting, bagaimana mungkin cinta hadir pada ALLAH jika tidak berusaha untuk merealisasikan segala yang dibaca dan dipelajari dari ayat-ayatNYA..?

Jika cinta rasa hambar, bertanya lah pada diri, di mana letaknya AL Quran dalam hati dan pekerti diri..? Betapa pentingnya Al Quran, ayuh kita melazimi seluruh ayat dan surah Al Quran - bukan sekadar surah Yasin atau surah-surah pilihan yang lain.

‘Hurm, rasa macam tak ada masa nak bertilawah dan tadabbur..’

‘Masa itu adakalau kita menyediakannya.. bangun awal dan bahagikan minit-minit yang ada dalam 24 jam sehari untuk bertilawah dan tadabbur..’

Kedua, seringlah berada dalam lingkungan yang solehah.

Carilah dan dekatlah dengan majlis ilmu, dekatlah dengan orang-orang yang menjadikan syurga sebagai motivasi amal. Jika bi’ah itu kurang solehah, maka kitalah yang perlu kuat.. perlu sangat kuat untuk menghidupkan aura keimanan pada situasi yang sedemikian, bukan sekadar bergantung pada orang lain dan mengharap kekuatan keimanan mereka.

Carilah orang-orang yang berilmu, yang mana ilmunya tidak lain menjadikan dia dan kita semakin beriman, semakin dalam kecintaan.

‘Kat tempat saya ni susah, takde majlis ilmu, takde taa’lim dan daurah..'

Tak mengapa, maka - kitalah orang yang pertama-tama memberi ilmu, untuk memberi kena memiliki..  sediakan masa untuk mendalami ilmu dengan membaca, mengkaji, atau gunalah apa jua sarana untuk belajar.. hingga akhirnya kita mampu membina bi’ah solehah sesama ahli keluarga, adik beradik, suami isteri, jiran tetangga dan sesiapa jua..insyaALLAH.

Cukup sekadar ini, insyaALLAH saudara-saudara pembaca sekelian, bersama kita berusaha memberi warna dan rasa manis pada cinta yang dikurnia ALLAh ini..

Ayuh terus mujahadah mencintai iman, hingga amat besar kecintaan hati-hati kita pada Tuhan Yang Maha Menjadikan…




*Artikel lama yang diubahsuai.




 

Comments

sea_lavender said…
Sye ske akan entry nie...renungan buat diri ini..Alhamdulillah terbacanya...sbgai ingtan diri yg kdgkala juga alpa, jatuh dn bangun..pe2 pn sye yakin Allah memberikan kte sesuatu pnuh hikmah dn bkn sia2...
khas buat awk dn diri ni juga :

bukan senang hndak senang,bkn susah hendak susah,tdk kre senang,susah, moga kte drahmati-Nya ..apabila rahmat-Nya bersama msti smua perkara susah dn senang dlalui dgn tenang dan bahagia =)
Fasihatul Husna said…
salam..akak,boleh ke kalau saya nak kongsi artikel ni kat fb?
wa'alaikumussalam husna, boleh, dipersilakan berkongsi mana-mana entri yang bermanfaat :) syukran ~

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?

Poligami: Bersedia Hadapi Ombak Perasaan