Skip to main content

Lembutkan Hati Dengan Berdoa




Tidak ada musibah yang menimpa melainkan dengan izin Allah.
[al-Taghabun 64:11]

Keliru dengan lamaran dan pilihan membuat jodoh. Insan yang disukai, rupanya memilih orang lain sebagai teman hidup. Yang melamar, tidak pula berkenan di hati.

Umur bertambah panjang, namun masih sendirian.

Pertunangan terputus sewaktu pernikahan kelihatan dekat di hadapan.

Suami tekad dengan niat berpoligami sedang ia terlalu berat diterima perasaan.

Hidup kucar kacir kerana ‘buatan orang’ menguasai keadaan.

Rumahtangga jauh dari sinar bahagia, hanya duka dan derita jiwa yang dirasa.

Permusuhan keluarga dan adik beradik seolah tak berkesudahan.

Ke sana sini terasa sempit kerana ujian kewangan, bertimbun hutang.

Banyak perkara yang berlaku, ternyata di luar kawalan kita. Kita mengharap, namun tak dapat. Kita mengelak, namun tetap kesakitan dan kesulitan itu mendatangi – hingga hati merasa semakin di bawah tidak berdaya menampung ujian kehidupan yang ALLAH rencanakan saat ini.

Teman-teman yang sangat saya kasihi, terima kasih atas semua perkongsian dan respon kalian pada tulisan-tulisan saya di sini. Saya sangat menghargai, kerana cerita suka duka kalian memberi pengajaran dan kisah untuk dijadikan pedoman.

Ada juga cerita-cerita kalian yang mengundang titis air mata ini kerana dapat saya rasai kegetirannya, dan betapa kalian berusaha untuk tetap berada dalam kebaikan sewaktu pihak-pihak lain memberi cabaran yang menguji perasaan.

Duhai teman, kita ini tidak lain hamba yang selalu berada dalam pengawasan dan aturan ALLAH. ALLAH memberi ujian kesulitan itu salah satunya dengan sifat Ar Rahman –Yang Maha Pengasih. Kerana kasih, hambaNya diuji.

“Tidaklah sesuatu menimpa seorang muslim daripada kelemahan, wabak, kebingungan, kesedihan, sakit, kesusahan sehinggalah kepada duri yang menusuknya, melainkan Allah menghapuskan dengan (itu semua) kesalahannya.” (Hadis)

Tidak sesekali ALLAH menzalimi kita. Maha Suci ALLAH dari kezaliman. Bukan ALLAH tidak tahu fikiran dan perasaan kita yang tak tenang, malah ALLAH Maha Mengetahui setiap titis air mata yang terbit di kelopak mata.

Ujian ini tidak murah, kerana ia adalah wasilah menuju cinta mahal lagi terindah – cinta ALLAH. Malah kerana ALLAH mengasihi kalian, ujian-ujian itu didatangkan.

“…Sesungguhnya apabila Allah mengasihi sesuatu kaum, Dia menurunkan ujian. Maka sesiapa yang redha maka dia mendapat keredhaan (Allah) dan sesiapa yang marah maka dia mendapat kemurkaan (Allah)”.

(Riwayat Tarmizi)

Ketika kita tidak mampu lagi untuk berbuat apa, atau tidak nampak cara apa lagi untuk keluar dari masalah dan persolaan yang menduga, jangan lupa untuk terus berDOA.

“Sesungguhnya ALLAH Maha Pemalu lagi Maha Pemurah, DIA malu terhadap hamba-hambaNYA apabila mengangkat kedua tangannya lalu mengembalikan keduanya dalam keadaan kosong". (Riwayat At-Tarmizi)

Berdoalah menyatakan harapan dan kedukaan.

Berdoalah meluahkan kesakitan perasaan, kesepian dan memohon ketenangan.

Doa bukan untuk dihembus –hembus pada orang, bukan dihafal kosong tanpa difahmi. Bukan tulis pada kertas dan direndam lalu diminum, bukan untuk ditiup dalam air – namun doa perlu diucap dan dilafaz dengan penuh kesedaran dan adab.

Terlebih penting, doa bukanlah bermaksud kita duduk diam menunggu keajaiban, namun terus berusaha mengusahakan jalan keluar sekadar yang mampu.

Allah sentiasa mendengar dan ALLAH Maha Mengabulkan Doa… Bila kita berdoa, ada tiga keadaan yang berlaku seperti yang disampaikan Rasul SAW.

Pertama, ALLAH memberi apa yang kita minta.

Kedua, ALLAH menyimpan untuk kita di akhirat.

Ketiga, Allah memelihara dari keburukan yang berkaitan dengan apa yang diminta.

Belajarlah mengungkap doa. Doa adalah rasa hati kita pada Sang Pencipta. Pada DIA yang Maha Memelihara Lagi Maha Sempurna.

Bukan ujian kesakitan ini memelihara jiwa dari hanyut dengan dosa dan kelalaian? Bukankah kesedihan ini membawa jiwa kita dekat dan semakin dekat berbisik padaNYA?

Percayalah, kesulitan akan berakhir dan ketenangan akan menjelma.

Namun selagi hidup, kesulitan dan kegembiraan akan silih berganti. Jadi, apapun ujian yang menimpa, bawalah hati ini merindui syurga. Hanya di sana bahagia sebenarnya.

Segala tindakan dan respon kita pada ujian ALLAH, pastikan tidak melanggar syariat ALLAH, jangan sampai kita terseret ke neraka – kerana tidak redha atau melakukan lain-lain perbuatan buruk yang dimurkaNYA.

Sungguh ujian ini, adalah kerana cintaNYA. Dan buktikan bahawa kita hamba yang turut mencintaiNYA.

Moga setiap jiwa-jiwa kita tidak putus menyambungkan doa, berharap dan yakin pada ALLAH Yang Maha Mendengar, Maha Memberi..





Comments

subhanallah, semoga jiwa2 KITA tidak kan pernah hilang pergantungan harapan hanya padaNYA

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Adab Isteri Dalam Rumahtangga Poligami

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?