Skip to main content

Kelahiran dan Cinta Rumahtangga


Alhamdulillah..anak yang dikandung 9 bulan itu telah selamat menjenguk dunia. Umi dan abi, tunjukkan kesyukuranmu dengan menambahdalamkan ilmu, iman dan amal soleh kepada Allah. Papa dan mama, jadikan kehadiran anak ini mengeratkan hubungan papa dan mama agar mampu terus berganding tangan untuk mengurus amanah hidup yang makin bertambah. 

 Pesanan buat suami: 

Isteri telah melalui kesakitan yang luar biasa untuk melahirkan. Malah mungkin dari mengandung kesulitannya amat besar. Dan selepas itu isteri perlu menyesuaikan diri dengan baby baru yang menuntutnya mengorbankan tidur, penat, emosi terganggu dengan pelbagai kesakitan dan perubahan hormon akibat melahirkan. Mungkin ada cabaran menyusu dan komplikasi lain. Fahami lah itu, beri kata kata dorongan dan terima kasih. 

Bagi sentuhan lembut dan pelukan yang mendamaikan isteri. "Terima kasih sayang, melahirkan anak ini.. menyusukan.. Terima kasih menjaga baby" Boleh juga suami bagi hadiah pada isteri saat saat baru melahirkan, bukankah saling memberi hadiah itu menumbuhkan cinta :) 

Namun pertolongan suami menjaga anak dan sifat memahami suami pada dunia baru isteri jauh lebih bermakna buat isteri dari hadiah material. 

 Pada isteri: 

Jika ada sesuatu bantuan yang diperlukan dari suami, mintalah dengan baik lagi berlemah lembut. Ask politely. And be spesific. Janganlah harap suami dapat membaca apa yang bermain di fikiran kita. 

Selain itu, bukan isteri sahaja melalui fasa baru dengan kehadiran anak, suami juga ada kerisauan nya memikirkan tanggungjawab menafkahi anak, menyediakan keperluan material dan teknikal - maka suami juga insan biasa yang sangat memerlukan penghargaan dan perhatian isteri atas usahanya. Agar memberi semangat padanya untuk terus membina keluarga yang diredhai Allah. 

 Sekalipun kita isteri sibuk mengulit baby baru di samping urusan rumah yang lain - perhatikan juga keperluan suami dan cabaran harian yang dilalui suami. Jangan kurangkan hormat, cinta dan penghargaan buat suami setelah hadirnya si baby penyejuk hati. Bukan isteri saja yang boleh merasai post partum depression, lelaki juga - mungkin-  boleh mengalaminya kerana tanggungjawab baru yamg bertambah. Suami tetap perlukan isteri menjadi penyejuk hati penawar jiwa raganya. 

____

 Wahai suami, wahai isteri.. Jangan lupa menjaga kekuatan ruhiyyah. Suami dan isteri harus saling mengingatkan dan bersama-sama istiqamah dalam beribadah. Membaca dan tadabbur quran. Melazimkan solat sunnah etc. Memberi dan meminta nasihat yang dapat menambah keimanan dalam suasana santai.. Kita sangat perlu memaniskan hubungan dengan ALLAH agar ALLAH menjaga hubungan kita dengan baby dan  antara suami isteri.  

____

Tentang hubungan intim selepas melahirkan, doktor membenarkan selepas enam minggu atau dengan kata lain - setelah habis berpantang Melayu 40 hari, boleh berhubungan suami isteri jika tiada apa apa komplikasi kesihatan. Namun bukan sekadar faktor fizikal yang perlu diambil kira. 

 Sekali lagi, komunikasi dan mutual understanding sangat-sangat ditekankan. 

Isteri mungkin ada trauma bersalin, sakit dan ngilu jahitan yang seolah terasa - suami harus memahami agar tak tergesa gesa ingin menyalurkan keinginan batin. Juga dengan rutin ibu menyusukan baby, dengan susu ibu yang mudah menitis, dengan badan yang mungkin banyak stretch mark, mungkin ibu rasa tak seksi dan tak ada mood. Fikiran pula asyik teringat baby yang boleh menangis tiba tiba sewaktu ibu ayahnya baru nak bermesra.

Bagaimana untuk mensikapi situasi ini..? Dengan masa yang mungkin terhad, komunikasi dan understanding yang tinggi pada pasangan akan mencambah keharmonian di sebalik diapers dan toys anak anak yang kini menghias bilik tidur kita mungkin. Walau ibu mungkin nampak sangat melekat dengan baby, suami carilah kesempatan untuk tetap berdamping dengan isteri, memberi pelukan dan ciuman yang membantu isteri untuk datang mood berhubungan intim dengan suami. 

Bila menyusu, hormon menyusu itu memudarkan keinginan isteri untuk fikirkan seks. Namun jangan dibiar begitu saja, isteri dan suami perlu saling membantu dalam memenuhkan emotional and sexual needs pasangan. 

Bagaimana pula jika suami yang terlupa untuk berhubungan intim dengan isteri..? Sekali lagi, endapat anak juga merupakan fasa yang besar untuk ayah, justeru mungkin suami jadi penat dan fokus pada tanggungjawab mencari rezeki dan urusan lain - jadi terlupa yang isteri perlukan belaian mesra dan hubungan intim. Isteri jangan menunggu saja, be proactive. 

Jadilah pendengar yang baik pada suami, ambil berat pada cabaran dan tanggungjawab harian suami sekadar yang suami ingin berkongsi. Moga hati suami terbuka untuk mendekati isteri. Komunikasikan keinginan untuk bermesra dengan suami, bantu menenangkan dan menceriakan hati suami agar sama sama bersemangat untuk bermesra dan hubungan intim. 

Satu perkara penting bila berbicara soal hubungan intim, jangan lupa bab family planning. Jangan pula anak baru berusia 3 bulan, isteri mengandung lagi 'dengan tak sengaja'. Kalau memang nak tambah anak awal, badan ibu pun dah kuat dan sihat - tak apa. Tapi kalau yang tak bersedia, akan beri kesan pada rumahtangga. Baru mengandung, baru lepas bersalin - tup tap mengandung lagi - kasihan isteri yang masih ngeri teringat sakitnya meneran dan dijahit..kasihan anak yang masih baby, masih menyusu, ingin perhatian namun ibunya cepat pula mengandung lagi. Dapat kan ilmu sebaiknya tentang famili planning ya wahai suami dan isteri.. 

Sekali lagi tentang ruhiyyah,  doa adalah senjata yang paling penting. Mintalah apa saja.Allah suka mendengar doamu. Allah suka memperkenankan doamu. Sesungguhnya Allah itu sangat dekat. Pada isteri, luruskan emosimu pada Tuhan. Hanya pada Allah lah ketenangan sejati. 

Allahlah sumber kekuatan dan pertolongan sebenar. Antara doa yang boleh dilafaz dari hati: 

 "Ya Allah..bantulah diriku menjadi ibu yang kuat. Bantulah diriku mengurus rumahtangga ini dengan baik. Bantulah diriku menjadi isteri yang menenangkan suami. Bantulah diriku mendidik anak ini menjadi pewaris agamamu. Tunjukilah keluarga kami jalan yang lurus..jadikan kami semua penolong agamaMu..." 

Selain berdoa, hidupkan hati dengan berzikir selalu. Zikir dalam kesunyian dan kesibukan. Zikir sesungguhnya memberi keteduhan pada hati dan cahaya di wajah. Ia memelihara dari godaan syaitan yang selalu ingin melemahkan insan. Moga bila kita selalu zikrullah ( ingat Allah ), akan ada bantuan dan keringanan yang tak disangka dari Allah. Ada penjagaan Allah untuk keharmonian hubungan kita dan suami. 

Sekian perkongsian kali ini, moga bermanfaat untuk suami isteri. Kita tak mengharap kan hubungan yang ideal dan sempurna, normal bila kita ada fasa ups and down dengan pasangan tapi kita usaha kan agar rumahtangga kita ini dipenuhi amal soleh antara suami isteri, agar terus mampu menghembus sakinah, rahmah dan mawaddah ke dalam jiwa jiwa yang berusaha mencari redha Tuhannya. Selamat bercinta dalam mencari syurga.

“Siapa yang mengerjakan amal soleh, baik lelaki atau perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik…” 
(An-Nahl: 97) 






Comments

Anonymous said…
Tq sharing ilmu..tips..memberi muhasabah dlm diri...
Sy juga berhrap dpt lakukan sebegitu even blum berumahtangga. ...
Ilmu yang amat berguna tq
Http://metrobestmom.blogspot.com

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?

Poligami: Bersedia Hadapi Ombak Perasaan

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik