Skip to main content

Empati, Syukur dan Muhasabah Diri



Catatan beberapa minggu lalu ketika baby masuk wad 6 hari kerana jaundis.


------

Abdurrahman, bayi berusia tiga hari saya tiba tiba ajak saya masuk wad Hospital Kuala Pilah sebab jaundis yang mendadak naik.


Dengan kesihatan mama yang teruji lepas melahirkan, duduk wad adalah 'sulit'. Tapi..Alhamdulillah ala kullihal, ucapkanlah 'segala puji bagi Allah atas setiap sesuatu' - begitu nabi mengajarkan kita tatkala ditimpa hal yang tak disenangi.



Bermalam di hospital kerajaan ini mungkin seperti program MABIT untuk mama(MABIT = Malam Bina Iman dan Taqwa). Bergaul dengan mama mama lain yang lebih berat ujian anak anak. Belajar berkongsi satu toilet dalam wad dengan ramai orang. Mengajar mama erti bersyukur, erti meminta setulus hati pada yang Esa dan belajar untuk terus dekat dengan Allah. 

---

Abdurrahman lahir berat 3.6kg, sedangkan ada beberapa anak lain di wad itu yang hanya seberat 800gram, 900gram atau 1 kilo lebih sikit.

Abdurrahman dapat didukung dicium dibelai mama, tapi anak anak tidak cukup bulan di dalam balang rawatan itu hanya diperhati dari jauh oleh mama mama mereka.

Bersyukurlah mama ini.

----

Di ICU Baby itu juga, para jururawat dan para doktor juga kelihatan tak henti-henti dengan tugas mereka. Bukankah mereka juga mengorbankan rehat dan masa peribadi dengan keluarga dan anak anak tercinta. Moga Allah merahmati mereka semua, termasuk ibu ayah dan adik beradik saya yang menjaga saya di kampung. Dan yang paling penting, terima kasih pada suami dan madu madu yang dikasihi semua untuk fasa ini.

---

Dari tengah malam ke awal pagi, wad itu bergema dengan tangisan anak anak yang pelbagai sebabnya. Ada ibu yang tak larat bangun menyusukan anak dengan kerap kerana pengsan keletihan. Ada anak yang hanya di jaga jururawat tanpa ibu. Hati rasa sayu dengan suara halus mereka ...

Bagaimana hebat agaknya sayu dan pedih hati ibu ibu yang melihat anak anak dibantai dizalimi di negara islam kita yang lain..tercungap cungap dalam gas beracun, ditembak, dibom..Allahu akbar..Maha suci Allah dari membenarkan itu semua terjadi melainkan banyak hikmah dan rahsia untuk insan beriman renungi.

--

Sekian perkongsian kali ini, kita buat yang terbaik dan doa supaya tak masuk wad lagi.

---

p/s: Kita baca perkongsian pengalaman tentang kehidupan para doktor di hospital supaya kita lebih sabar dan bersangka baik ketika berurusan dengan mereka..

http://mariakamalmilatu.wordpress.com/2013/09/21/what-the-public-doesnt-know/

"The only thing we ask from you, the public, is to control your diet, stop smoking, drive carefuly, take care of your loved ones, remember to take your medications, get to know a little about your disease and please please please don’t be rude to us. "



:)

Comments

Anonymous said…
Sebuln stay dlm hospital bergilir2 jga dgn ummi adik yg accident..bru thu kerja jururawat n doktorbukn mudah..mlyan karenah patient yg bermcm2 perangai bangsa..dr situe kmi bljar memahami n hikmahnya disitue..adik yg accident tidak cedera prah cm org lain yg ternmpk kesan luka n berdarah..cuma adik sy kecederaan nya pd bhagian dlman..tercucuk besi antra bhgian tgh lutut bukn ape tp utk tarik bg bhagian tulng punggung yg ade sedikit retak..tnpa perlu memakan ubat spt org lain...hnya besi yg dicucuk dan ditarik dgn besi pemberat dihujung kaki menyebabkn org lain berfikir n simpati n terasa satu tragedi yg teruk..hakikatnya adik sya sedar..cuma tidak boleh bangun n bergerak.
Statik sebuln atas katil..mandi hnya lap2 shj..mnakala apabila ingin buang air besar agak menyeksakn sekali..namun semua itu membeti rahmah n hikmah disebalik kejadian itue...dari situe juga ada segelintir patient yg mengada2 memanggil nurse or doctor n hakikatnya juga mrk ini perlu menyelesaikan kerja2...doktor yg berkot belum senior mkan apa yg patient mkn n tiada pantry exclusive diberikan..apabila kuta msuk dkm sesuatu keadaan yg kita x sangkakan sedikit sbyk menyedarkn kita n berfikir tentang org lain..penglman stay di HKL sebuln lbh di wad ortopedik lelaki tingkt 2..
Ms. Anne said…
Kak adni masih di wad ke? Moga adik abdurrahman cepat sembuh... saya masih menunggu giliran.. bila2 masa sahaja bakal merasa nikmat ketika melahirkan... moga dipermudahkan...

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Ali ditegah memadukan Fatimah?

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?