Skip to main content

Famili: Taaruf, Iman dan Niat




Subhanallah...! Bila kebelakangan ini ALLAH izin banyak dapat input parenting dari sahabat-sahabat bergelar ibu - rasa sangat penting kuasa ilmu dalam mengawal emosi dan tindakan kita sebagai ibu/ayah dalam interaksi dengan anak-anak.

Ilmu+mujahadah+doa= Sabar.

Ada ilmu, tak ada mujahadah - susah nak sabar :(

Mujahadah tanpa ilmu - sabar tak bertahan lama  :O



Ilmu adalah asas segalanya.


----



Banyak persamaan bila kita berusaha mendalami ilmu interaksi dengan suami/ isteri dan ilmu mentadbir anak-anak.

Persamaan pertama, banyak mana pun kita tahu teori memahami psikologi lelaki perempuan, tips menambat hati suami/ isteri etc - tapi kita hanya boleh implemen semua teori itu kalau kita dah banyak taaruf dengan pasangan.

Suami/isteri kita takkan pernah sama dengan orang lain. Kalau kita tak berusaha faham pasangan, tak ada tips yang boleh jalan atau yang berkesan :D

Dengan anak, lagilah banyak tips..how to raise innovative and happier kids etc, positive parenting bla...bla..bla..tapi kena faham dan kenal anak dulu. Setiap anak adalah unik dan berbeza. Sambil 'berkenalan' dengan anak sendiri, sambil cuba aplikasikan mana mana tips yang berkesan.

Kita akan buat salah dalam mendidik dan menghukum anak, rasa bersalah dan menyesal tapi bangunlah, perbaharui niat , improve diri. DOA dan Usaha Agar Allah bantu kita setiap hari jadi lebih baik sebagai ibu bapa :')

Begitu juga dengan suami isteri - kita buat salah, kita gaduh, kita salah faham, salah anggap etc- kita belajar dari kesilapan, kita saling minta maaf dan beri maaf, saling membantu untuk lebih memahami..

Suami isteri, anak anak..kita semua sedang dalam jalan pulang berjumpa Allah..! Sangat perlu saling doa, saling berpesan, saling sayang..!


_____

Persamaan seterusnya dalam interaksi dengan anak dan dengan suami/isteri ialah keharmonian antara kita sangat berkadaran dengan tahap keimanan.

Semakin hati basah dengan iman, semakin halus interaksi kita dengan anak dan pasangan.


Kalau hati kita dekat merasa kebersamaan Allah, menjaga amalan wajib dan sunat, berusaha zikrullah di setiap keadaan, menghindar dosa dan kemaksiatan- kita akan rasa tenang dan bagi efek ketenangan pada suami/isteri kita.

Begitu juga dalam menghadapi perilaku anak anak yang kerap menduga perasaan. Kalau cawan emosi kita penuh dengan manisnya iman, kita akan lebih halus dan lunak menangani kehendak, keperluan dan kerenah anak. Anak tenang dengan kita, kita bahagia dengan anak.

Sesungguhnya kita sangat perlu pada Allah, untuk menguatkan hati ini dengan kesabaran dan keimanan. 


Seperti doa yang diajar oleh Rasulullah saw, 'ya Allah..kurniakan kami perhiasan iman'.

Jom pagi pagi ini kita baca Quran, zikir ma'thur dari Rasulullah saw..etc..moga Allah mengubah situasi luaran kita bila kita ubah jiwa dalaman.


_____________


Saya juga mula memahami dan menyedari satu lagi perkara yang hampir sama dalam bergelar isteri dan ibu.

Ada hari-hari yang apabila bangun dari tidur, kita bertekad untuk menjadi isteri yang lebih baik, kita berjanji untuk lebih baik dalam mengurus rumahtangga, ingin menjadi isteri yang lebih penyabar lagi lebih memahami suami.

Begitu juga menjadi ibu, dengan izin ALLAH- hari ini kita bangun tidur dengan niat dan tekad untuk lebih positif, lebih sabar, dan lebih berhikmah dalam interaksi dengan anak.

Dan sekali lagi, asasnya adalah ilmu. Ilmu akan memandu niat baik kita. Mudah-mudahan.

Bila mengkaji buku serta bahan-bahan tentang psikologi anak, saya menyedari bahawa untuk hidup dengan manusia bernama suami dan anak dalam suasana yang lebih harmoni - kita perlu memahami minda dan psikologi mereka, perlu menyelami perasaan dan sanubari mereka.

Dan dalam hidup bersama suami dan anak - sebenarnya taaruf itu berlangsung sepanjang hayat. Kita dan mereka adalah manusia yang dinamik - sentiasa berubah-ubah. Karakter, kemahuan dan keperluan kita berubah-ubah seiring masa. Menjadi isteri dan ibu yang melihat suami dan anak dari kacamata ilmu psikologi akan membuatkan interaksi kita dengan mereka lebih telus dan lebih harmoni. Menyubur cinta, hormat dan sayang.

__

Sekian buat kali ini ;)





Comments

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?

Poligami: Bersedia Hadapi Ombak Perasaan