Skip to main content

Pernikahan: Tenang dalam Cinta Luar Biasa



Alhamdulillah di pagi hujung minggu semalam ALLAH mengizinkan saya menjadi moderator untuk sebuah Forum berkisar “Baitul Muslim: Fantasi Vs Realiti.” Saya sebenarnya telah agak lama tidak berada di hadapan, jadi dengan bantuan Google dan belajar dari Youtube, saya mempersiapkan diri tentang bagaimana seharusnya menjadi moderator forum yang baik.

Ohh bukan nak cerita tentang Moderator, kerana saya tak berpuas hati dengan persediaan sendiri… namun Alhamdulillah ALLAH mendatangkan kepada kami tiga orang panel yang berkongsi banyak point berharga tentang rumahtangga, khususnya nasihat buat mereka yang menghadirkan niat berbaitul muslim di jalan dakwah dan tarbiyyah.

Antara satu pengajaran yang saya dapat dari Panel Pertama yang baru 23 tahun usia rumahtangganya :

Suami isteri adalah hubungan yang hidup dan bergerak, amat dekat – bila bergerak pasti ada friction(pergeseran). Pergeseran dan konflik adalah pasti dalam alam rumahtangga, maka bila suasana ‘panas’ timbul, apakah tindakan kita?

Kembalilah kepada yang asas. Apakah sebenarnya tujuan hidup berpasangan? 

Rujuk surah Ar Rum ayat  21. "Litaskunu ilaiha".

Taskunu dari perkataan 'sakana' beerti diam. Diam dan tenang, yang sebelumnya bergoncang dan sibuk.  

Jadi pernikahan adalah tempat untuk lelaki dan perempuan memperoleh ketenangan dari dunia luar yang amat sibuk lagi meresahkan. Maka ALLAH menjadikan pernikahan, yang dengannya ALLAh titipkan rasa cinta, sayang  di hati dua insan – amat penuh ketenangan bila berada di samping pasangan.

Nah, ayuh saya dan kamu bermuhasabah… Agaknya sudahkah dan masihkah, atau pernahkah pasangan merasa amat tenang dengan kita di sisinya…? Atau kita ini seringkali menambah keresahan dan kekacauan yang sememangnya dihadapi pasangan kita di luar sana?

( ohh terus rasa berjanji dalam hati, “Abang..saya berusaha untuk tidak menambah beban perasaan dan beban fikiran abang yang sememangnya sibuk dengan pelbagai urusan …Ya ALLAH, mohon sangat-sangat, jadikan diri ini peribadi isteri yang mencambah ketenangan di hati suami…”

Pulang ke rumah selepas forum, saya mengulangkaji tafsir surah Ar Rum ayat 21 ini, dari Tafsir Al Mishbah, saya kongsikan di sini sebahagian kata-katanya, dengan kefahaman saya:

“Siapakah yang menjadikan rasa tenang dan cinta yang mendalam di hati suami isteri? Kesediaan seorang suami untuk menjaga isteri sejak terjadinya hubungan dengannya - sesungguhnya adalah keajaiban. Kesediaan seorang wanita untuk hidup bersama seorang lelaki, bersedia membuka rahsianya yang paling dalam, semua ini tidak akan terjadi sendiri tanpa adanya kuasa ALLAH. Sakinah, rahmah dan mawaddan itu dicipta ALLAH di dalam hati suami isteri untuk menjalani kehidupan harmonis, bila dan di manapun manusia berada…”

Pada yang sedang menikmati manisnya cinta sebuah pernikahan, keindahan anugerah perkahwinan tidak terlukis dengan kata-kata. Jiwa dan jasad yang bersatu, sesungguhnya menjadi bukti-bukti keagungan tuhan bagi yang memikirkannya.

Namun seiring masa yang berjalan, hubungan suami isteri yang berdua bahagia akan disapa badai ujian. Tanggungjawab bertambah, kehadiran zuriat sebagai amanah – semua ini perlu diluruskan dengan komunikasi yang jelas dan hikmah. Tika dugaan dan tekanan mengasak di luar, di tempat kerja, di lapangan bisness, di medan dakwah dan tarbiyyah – mampukah kaki melangkah pulang ke rumah untuk bertemu pasangan dan menyebarkan sakinah…? Ini memerlukan kekuatan yang luar biasa dari hubungan hati dengan tuhan.

Jika ayat ALLAH yang menggariskan asas hidup berpasangan ini dihayati suami dan isteri, insyaallah kita mampu mencipta syurga pernikahan yang sejuk tenang. Jika sebaliknya, jika kita terlupa dan menjauh dari kalam ALLAH ini, maka rumahtangga boleh menjadi tempat yang panas hingga suami isteri ingin pergi jauh…jauh dari segalanya ini..

Kita para daie adalah insan yang memberi taujih dan tazkirah, insan yang berpesan-pesan ke arah kebaikan, yang mencegah kemungkaran, justeru seharusnya begitu juga kita mensikapi kesalahan dan kekurangan pasangan. Bersabar yang benar-benar sabar, penuh kasih sayang, tidak putus asa, redha dengan ujian ALLAH dan selalu memohon pada ALLAH atas segala-galanya.

Pernikahan adalah kurnia cinta yang istimewa dan luar biasa. ALLAH menitipkan sakinah, rahmah dan mawaddah di hati dua insan sebagai bekal agung untuk manusia meneruskan kehidupan di dunia yang penuh pancaroba.

Pernikahan juga adalah medan ujian yang hebat, terlebih lagi pada aktivis dakwah yang hidupnya penuh dengan program ilmu, usrah, daurah, dan sebagainya… Bagaimanakah untuk kita menunjukkan hasil dari segala wasilah pembaikan diri ini kepada pasangan? Bagaimanakah untuk kita menterjemahkan ilmu ini kepada memberi ketenangan dan kebahagiaan kepada belahan jiwa?

“Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaanNya dan rahmatNya, bahawa Ia menciptakan untuk kamu, isteri-isteri(pasangan) dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikanNya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir.” (Ar Rum:21)

Comments

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Poligami: Bersedia Hadapi Ombak Perasaan

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?