Skip to main content

Besarkan matlamat pernikahan

"Harta & anak-anak adalah perhiasan kehidupan dunia, tetapi amal-amal yang kekal lagi soleh adalah lebih baik pahalanya di sisi Tuhanmu serta lebih baik untuk menjadi harapan" [Kahfi:46]


"Kak.. Kenapakah hari-hari yang dilalui sebagai isteri ini semakin membosankan..?"

Inilah antara luahan seorang isteri hanya setelah beberapa bulan usia rumahtangganya.

Kenapa berlaku begini ya?

Pada teman yang sedang bersemangat untuk bernikah, bersedialah untuk merasa bosan dan tertekan dengan pernikahan :D Lebih bosan dan lebih tertekan dari zaman bujang sendirian......

Haaa ????? Kenapa menambah pesimis bakal pengantin baru ni... ??

Pertama, kerana syaitan tak suka hubungan suami isteri selalu mesra lagi segar harmonis.. Malah ada grup syaitan khusus untuk menggempur memporakperandakan keluarga kita. Syaitan terhebat adalah yang berjaya memutuskan hubungan suami isteri.

Rumahtangga tak akan hidup berjaya dan bahagia dengan sendiri, melainkan ia dihidupkan oleh isteri cerdas solehah (DAN suami soleh yang cerdas). Perlu belajar trik dan tips menghilang kejemuan dan menutup keburukan pasangan yang buat kita rasa kesedihan atau bosan.

Yang paling penting, kena ada aktiviti dan target lain, kalau fokus pada suami atau rumahtangga saja, jadi bosan.. Dan kita sama-sama berdoa ya ukhti, moga pernikahan ini jadi wasilah hebat untuk saya dan ukhti mencari syurga Allah - melalui khidmat, kasih sayang dan ketaatan kita kepada suami... 

Opps bukan maksud saya tak perlu fokus pada suami dan rumahtangga, tapi biar fokus kita itu adalah untuk mencapai target yang lebih besar. Suami bukan tujuan hidup, namun suami menjadi perantara untuk kita meraih kebahagian hidup.

Kita melayan dan berbuat baik pada suami, bukan sekadar untuk suami juga melayan kita dengan baik.

Tapi,... untuk kita meraih bahagia atas amal soleh yang penuh keikhlasan kerana Allah. Dilaksanakan dengan cara yang diredhai Allah. Berbakti dan berbuat baik kepada suami dan anak-anak sebagai amal soleh, dengan harapan dan keyakinan ada balasan indah dari tuhan. Di dunia, terlebih lagi di akhirat sana.

Ya Allah, engkau telah memberiku seorang suami, jadikanlah suami ini wasilah ibadah untukku makin mendekatkan diri padaMu... Yang membantu meraih syurgaMu.

Jadikanlah kehadiranku ini mampu mendorong suami dalam keimanan dan ketaatan padaMu.

Adakah matlamat yang lebih besar selain dari syurga dan redha Allah?

Ya Allah... Suamiku rupanya tidak menjaga solat lima waktu. Dia rajin bekerja, baik dengan ibubapa tetapi dia memandang remeh pada solat.. Bantulah diriku memelihara solat dan  membimbing dirinya menunaikan segala suruhanMu...

Adakah bimbingan dan ajakan yang lebih baik selain dari mengajak kepada mentaati Allah?

Ya Allah.. Engkau telah mengurniakan zuriat hasil perkongsian hidup kami. Bantulah diriku mendidik anak ini menjadi hamba dan khalifah yang menunaikan peranannya di bumi yang sementara ini.

Adakah yang lebih baik untuk dibangunkan melainkan membangun generasi yang bermanfaat untuk ummah...?

Jika suami selalu tiada di sisi, gunakan masa yang ada untuk menyumbang potensi diri pada masyarakat - menulis, mendidik, membantu orang susah, menziarah dan menghibur orang tua dan anak yatim, menjadi sukarelawan, mencari setiap ruang dan keadaan yang menambah kesyukuran dan meluaskan wawasan kehidupan.

Jika suami setiap hari ada di sisi, manfaatkan masa yang ada untuk saling mengingati, saling memberi khidmat, saling memberi dorongan, nasihat dan memberi peringatan dalam membentuk keluarga yang beriman.

Jika suami susah, sama-sama berikhtiar menambah pendapatan dan saling berjimat cermat. Ingatkan suami bahawa rezeki pasti ada dari tuhan, maniskan senyuman bahawa kita akan sentiasa menemani suami dalam kesulitan dan cabaran. Airmata yang bergenang, titiskan ia di sujud yang panjang sewaktu berduaan dengan tuhan.

Jika suami dilapangkan rezeki kewangan, doronglah suami untuk bersedekah dan membantu insan yang memerlukan. Tahanlah diri dari mengarahkan kekayaan suami untuk keinginan peribadi yang tak pernah terpuaskan.

Jika suami sibuk menuntut ilmu, berilah dorongan dan mendoakan agar pencarian ilmunya dimudahkan. Bantulah menyediakan keperluan dan kelengkapan suami semampunya dalam memudahkan pengajian. Tenangkan hatinya, bahawa kita akan menjaga anak anak dan urusan rumah sebaiknya bila suami pergi meninggalkan.

Bila suami lelah mencari rezeki, hiburkan dirinya dengan rumah yang penuh ketenangan. Ada makanan yang sederhana, ada rumah yang bersih kemas, yang penting, ada isteri yang wangi kemas bersih menyambut suami. Isteri yang berakhlak baik, bertenang, bermanis muka dan tutur bicara.

Buat isteri yang bekerja di luar, moga makin terbina kesabaran dan keimanannya. Penat lelah mengurus kerjaya yang bermanfaat untuk ummah, memperoleh gaji untuk dinikmati ahli keluarga, tetap pula mengurus anak dan rumahtangga.

Indahnya hidup bila mana sering memikirkan bagaimana untuk memberi kebahagiaan pada suami yang dikasihi, pada anak-anak dan famili. Bagaimana perlu mengangkat akhlak diri supaya memberi contoh pada suami dan famili. Bagaimana menanam keimanan ke dalam diri agar memupuk iman dalam jiwa setiap famili.

Matlamat yang besar datang dari ilmu, pengalaman dan kematangan yang dibina berterusan. Moga Allah membalas niat suci dan usaha berterusan seorang isteri dan ibu yang menjaga famili. Hingga famili inilah yang akan membentuk ummah yang baik, beradab dan harmoni.

Perkahwinan ini sesungguhnya bukan sekadar wadah bermain perasaan. Ia adalah harapan dan penyerahan kepada tuhan. Ia adalah ruang ibadah selagi hayat dikandung badan. Ia adalah medan dakwah dan tarbiyyah yang akan melahirkan insan yang mengenal dan mentaati tuhan.

Ia adalah taman ilmu yang perlu dipupuk dan disiram keimanan dan amal soleh. Besarkanlah impian dan matlamat pernikahan, agar rumahtangga ini memberi nilai tambah pada ummah untuk bangun melawan arus kejahilan.



Published with Blogger-droid v1.7.4

Comments

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?

Poligami: Bersedia Hadapi Ombak Perasaan

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik