Skip to main content

Warkah Muhasabah Muslimah Baru




Bismillah, kali ini saya kongsikan sebuah emel yang pernah saya terima dari seorang teman yang kembali kepada islam, setelah dilahirkan dalam keluarga yang bukan islam. Lebih lima tahun telah berlalu sejak dia mengucap syahadah, namun sehingga saat ini keluarganya masih tidak tahu mengenai keislamannya.

Emel ini ditulis ketika setahun dua usia keislamannya. Moga perkongsian ini memberi tazkirah pada kita semua agar menghargai nilai islam dan iman yang ditunjukki ALLAH... Ayuh kita saling membantu dalam menuju kebenaran, kebaikan dan ketaqwaan.


                               *                                    *                                *

Assalamu'alaikum semua,

Apa khabar? Insyaallah semuanya dalam lindungan dan rahmah Allah ..

Antum (kamu) sekalian,

Dalam email kali ini, ana (saya) ingin berkongsi pengalaman atau dikatakan perubahan yang ana alami sejak memeluk islam . Becoming a muslim has changed the way i view things and people in my everyday life ..

Dulu ...

Ana memandang tinggi, kagum dengan bangunan pencakar langit, binaan bangunan-bangunan yang indah dan mempunyai ukiran-ukiran tradisi.. indahnya, sungguh hebat penciptanya , arkitek itu tentu mahir orangnya.. Antara contoh - Bangunan kembar petronas ,menara KL , muzium etc.

Sekarang ..

Bulan lepas ana berkunjung ke Sydney melihat Opera House, bangunannya jauh lebih sophistikated bentuknya dari bangunan di Malaysia namun tiada rasa apa-apa di hati. Malah, merasa kesian melihat mereka yang berkunjung ke opera house, hanya melihat pementasan "boneka" dalam bentuk manusia .. Bangunan itu memang besar tetapi bagi ana rohnya kosong.

Ana terfikir, dan semakin tinggi azam di hati untuk melihat masjid-masjid di Makkah dan Madinah, tentunya lebih indah dan tenang melihat rumah Allah daripada bangunan Opra house ini.

Ana lebih tenang melihat tasik yang mengelilingi Opera House.. Subhanallah ciptaan Allah, jika tanpa tasik ini, dan Opera House itu dibina di tanah yang kering, tandus mesti akan tidak secantik yang kelihatan sekarang.

Dulu…

Ana melihat terpegun kepada mereka yang mengetahui fesyen-fesyen pakaian, perhiasan yang terbaru. Tahu cara jalan catwalk, menari, bermain muzik.. Malah ana ingat ana sendiri berjam-jam praktis piano di rumah kerana taksub dengan muziknya yang agung. Ana rasa terpinggir bila rakan-rakan menunjukkan pakaian yang terbaru, fesyen yang terbaru...

Sekarang..

Ana kesian melihat manusia-manusia di jalan menyibukkan diri mereka dengan memperagakan fesyen-fesyen pakaian terbaru yang semakin hari semakin singkat. Ana kesian melihat mereka tiada wang untuk membeli kain lebih meternya sedikit dan berpakaian sopan. Wanita terutamanya senang melihatkan bentuk tubuh mereka dengan pakaian yang ketat, supaya lelaki yang lalu tertarik dengannya.

Ana terfikir .. murahnya hargamu wahai ukhti.. dan alangkah sedihnya jika bakal suamimu memilihmu kerana kecantikkan tubuhmu sedangkan itu tidak kekal lama.

Wahai ukhti, ana tidak dapat menggambarkan rasa gembira, tenang  dan disayangi Allah ta'ala ketika memakai pakaian yang menutup aurat. Ana merasakan kasih sayang yang tidak terhingga dari Allah setiap kali menutup aurat sebelum melangkah keluar rumah.. seolah-olah Allah memandang dan tersenyum pada ana, gembira melihat hambaNYA melaksanakan perintahnya dengan senang hati.

Ana terasa kosong tatkala duduk di dalam kumpulan manusia yang berbincang tentang fesyen-fesyen baju, perhiasan, beg tangan ... Hati kecil ana berkata, alangkah ruginya masa berbual itu jika dipenuhi dengan bualan sedemikian..

Alangkah indahnya, dan tentu sekali malaikat turun mengelilingi kita jika kita berbincang tentang agama Allah - agama Islam.

Daripada kita bertanya sesama kita apakah dibelanja di pasar raya kelmarin, apa barang baru yang dibeli, mengapa tidak kita bertanya rakan, saudara kita:

"Kaifa imanuki? (apa khabar imanmu hari ini?)"

"Sudah tilawah uhkti ? Menatap kata-kata Allah ?"

"Sudah bangun malam uhkti?  Menangis, mengadu masalahmu pada yang Esa?"

"Sudah menyampaikan agamamu pada insan yang lain ?"

"Apakah kelmarin ana ada meminjam sesuatu dan belum dipulangkan?"

Semoga Allah mengampuniku jika aku terlupa..

Sekarang...

Alangkah risau, tidak senang duduk bila seharian tidak mendengar kalimah Allah dimainkan di laptop, tidak mendengar alunan Qur'an yang menusuk hati .

Sungguhpun hambaMu yang jahil ini belum mengerti maksudnya, namun hamba akan usaha mempelajari bahasa Arab, hamba AKAN USAHA!

Muzik piano yang dimainkan di bilik bawah surau sangat menyakitkan telinga terutama ketika solah...

Kenapa ana boleh suka dengan muzik sedemikian dahulu?

Sesungguhnya ramai composer muzik, Mozart, Bethoven itu semuanya akhirnya gila, mati sia-sia dengan muziknya yang dibawa ke kubur. Allah memandang kejayaan mereka mencipta lagu dan perform di konsert itu suatu yang sia-sia.

Allah menilai bacaan qur'anmu, bukan lagu hafalan bahasa inggeris mu...

Allah menilai usahamu mendalami agamamu, Allah melihat dan mendengar...

Dulu ..

Ana cepat berputus asa.. Bila mendapat keputusan yang kurang elok dalam exam, ana menangis, ana meraung kerana sudah berusaha bermalam-malam study tetapi keputusannya masih tidak memuaskan hati ana...

Sekarang...

Ana lebih bimbang bila tidak lulus ujian Allah...

"Sudahkah ana ber'amal jariah hari ini? Minggu ini?"

"Sudahkah ana menyampaikan kata-kata Allah pada orang lain hari ini?"

"Sudahkah ana belajar sesuatu yang baru hari ini tentang agamaku?"

"Atau masih hanya mengamalkan solat 5 waktu yang hanya merupakan suatu pergerakan jasmani tanpa penghayatan?"

"Sudahkah ana bermuamalah dengan baik dengan Allah? Manusia ? Binatang ?"

"Tahun lepas adakah janji pada rakan yang ana belum tunaikan?"

"Bagaimana saudaraku yang sedang bermandi darah di Palestin? Iraq?"

"Apakah Allah akan mengambil nyawaku saat ini sebelum sempat habis menulis email ini?"

Hamba takut ya Allah, namun hamba telah berusaha, hamba telah berusaha menuju kepadaMu hari ini...

YaAllah .. terimalah istigfar hambaMu hari ini ..




Sekian,

HambaMu yang diberi kasih oleh Allah Ta'ala dan diberi hidayah.








Comments

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Adab Isteri Dalam Rumahtangga Poligami