Skip to main content

How To Talk So Muhammad Will Listen..




Bila ada kesempatan bertemu adik-beradik, saya selalu ‘bergaduh’ dengan adik bongsu saya, Muhammad yang usianya menginjak ke Darjah Satu tahun 2010 ini. Saya penat bergaduh kerana merasa tidak tahan berhadapan dengan kerenah kanak-kanak sepertinya.

Dengan karekter lasak ‘tak reti duduk diam’ dan seribu permintaan serta pertanyaan yang pelbagai, saya mudah memilih marah untuk mendiamkan Muhammad.

Namun biasanya, selepas sesi marah-marah, saya rasa kesal, saya terfikir, adakah saya sebagai orang dewasa sahaja yang ingin perasaan saya dimengerti oleh nurani kanak-kanak sepertinya..? Adakah kemarahan saya berbaloi untuk menghidupkan nurani dan minda anak yang suci hati sepertinya..?

Inilah antara dialog yang berlaku antara saya dengan Muhammad:

"Kaklang, jom la main permainan ni dengan Muhammad.." ujar Muhammad memandangku penuh harap.

"Muhammad, kaklang dah letih, nanti-nanti lah kita main.." ujar saya dengan tegas dan marah bila Muhammad seolah mendesak ingin saya bersama bermain toys barunya. Muhammad pun pergi dengan wajah muram dimarahi. Saya rasa bersalah.

"Kaklang, Muhammad nak main basikal tu.." suatu ketika Muhammad merengek meminta basikalnya yang diambil orang.

“Muhammad kan dah besar, bagilah Aqil main dulu. Muhammad mengalah, nanti Aqil dah penat main, Muhammad main lah pulak.. faham tak..?” jua saya bernada tegas dan marah padanya yang terkebil-kebil melihat Aqil anak saudaranya yang berusia 2 tahun ‘merampas basikalnya.’ Muhammad tercegat di situ dengan wajah yang hampir menangis. Saya kemudian berasa bersalah.

"Muhammad nak tengok cd tu.. Muhammad tak nak mandi.." Ujar Muhammad sambil merenung wajah saya dengan muka masam.

"Dah berapa kali Muhammad tengok cd tu.. Pergi mandi sekarang.. SEKARANG… Dengar tak kaklang cakap!!!?" Lagi nada jerit dan tegang.. Muhammad dengan wajah masam dan rasa berat mengambil towel menuju ke bilik air.

Saya rasa bersalah, saya pula yang rasa sedih. Saya meletakkan diri mengimbau waktu kecil, saya ingat waktu-waktu yang perasaan saya sangat sedih kerana tidak didengari dan tidak difahami, luahan kanak-kanak ketika itu sering disambut dengan respon negatif dan menyaykitkan oleh orang-orang dewasa di sekeliling.

Saya tidak senang dengan karekter saya menghadapi situasi interaksi dengan Muhammad sebegini, lalu di libray UiTM Shah Alam tempat saya belajar, Alhamdulillah sahabat saya Nuraisyah Yunee, mempertemukan saya dengan buku bertajuk “How To Talk So Kids Will Listen And Listen So Kids Will Talk”.

Singgah di MPH Bookstore suatu waktu, saya membelinya, dengan beberapa bab pertama yang saya baca, saya cuba mempraktikkannya. Satu point pentingnya bagaimana untuk menjadikan anak lebih bertenang dan baik ialah – iktiraflah perasaan anak-anak. Dia akan mudah memahami arahan orang dewasa jika perasaannya didengari dan diakui.

Lalu saya pun berusaha menyusun dialog baru untuk berhadapan dengan Muhammad anak kecil yang bersih hatinya.

“Kaklang, jom la main permainan ni dengan Muhammad..”

“Muhammad suka ya nak main kapalterbang ni, best kan permainan baru ni. Tapi kan Muhammad, kaklang penat sangat, kita baru balik, bagi kaklang mandi dengan sembahyang dulu, nanti kita main sama-sama. Muhammad main sorang-sorang dulu boleh tak..? “ Ujar saya bertenang di sebalik kepenatan. Saya bercakap dekat memandang wajahnya, sambil mengusap bahunya. Dia mengangguk, berlalu juga dengan wajah bertenang, mungkin berasa lega saya memahami perasaannya. Saya juga lega saya mampu menyusun kata memahami keinginannya bermain permainan baru.

"Kaklang, Muhammad nak main basikal tu.." ujar Muhammad meminta simpati saya untuk mendapatkan basikalnya yang digodek Aqil si kecil.

“Ohh ya ke, Muhammad suka naik basikalkan.. Hmm boleh tak Muhammad pinjamkan dekat Aqil sekejap..? Nanti dia dah bosan dengan basikal tu, Muhammad ambil ya..Atau pun, Muhammad minta elok-elok, kalau dia tak bagi, Muhammad main lah permainan lain dulu ya..?” Saya berusaha bertenang mengungkap satu persatu, padahal tadinya geram mendengar perebutan basikal antara Muhammad dan Aqil. Saya berusaha mengiktiraf keinginannya. Muhammad mengangguk, wajahnya bertenang, lalu memilih permainan lain dari bakul permainan dan seolah terlupa basikalnya. Bukankah dia hanya ingin didengari..?

"Muhammad nak tengok vcd tu.. Muhammad tak nak mandi.." ujar Muhammad di suatu senja.

"Memang best kan vcd ni, Muhammad suka tengok cd ni ya, kaklang pun suka nak tengok. Sekarang dah waktu maghrib, Muhammad pergi mandi, jum ikut kaklang solat, lepas tu kita makan, lepas tu kita tengok sama-sama..ok tak..? Ujar saya dengan ceria dan berusaha memahami keinginannya.

Muhammad mengangguk dengan lega dan berlari ke bilik air tanpa saya perlu mengerut wajah, tanpa Muhammad juga perlu bermasam muka..

..Fuhh..tabahnya kalian para ibu saban hari berdepan dengan kerenah anak-anak.. ! Banyak sangat yang perlu saya bersedia dan belajar sebelum ALLAH titipkan putera dan puteri..

Itulah sedikit perkongsian kali ini, Apapun, dalam kita memikul apapun amanah di dunia, sebagai ibu, isteri, anak, pendidik dan lain-lain, ilmu dan kefahaman itulah yang perlu dibina dan ditingkatkan, agar segala amanah itu punya nilai sebagai amal soleh di sisi ALLAH.

Selamat membaca dan menambah ilmu..!



Comments

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?

Poligami: Bersedia Hadapi Ombak Perasaan