Skip to main content

Ilmu Psikologi menjemput cinta..!


 Saya ingin berkongsi sedikit tulisan sahabat saya Ummu Abdillah Ili Dalila tentang psikologi anak-anak:


"Memahami perkembangan kanak-kanak dari sudut saintifik sangat-sangat membantu ibubapa untuk berinteraksi dan memberi reaksi yang lebih baik terhadap anak-anak dan lebih menghormati mereka sebagai manusia ciptaan Allah yang punya perasaan.




Sebagai contoh :




- kenapa anak menjerit dan memukul apabila marah (tantrum)?


- kenapa anak merampas sesuatu barang yang dia ingini dari tangan orang / kanak-kanak lain?


- kenapa anak yang diberi kertas besar yang dilekat di atas lantai untuk painting, akan cat keluar dari border kertas lantas mengotorkan lantai?


- kenapa anak tidak mahu berkongsi?


- kenapa anak tak mahu kemas semula permainan selepas 'menyepahkannya'?




Banyak benda yang kita tak suka anak-anak buat tapi pernah tak kita tahu kenapa mereka buat begitu? akhirnya kita membuat kesimpulan anak kita bermasalah, nakal dan tak mahu mendengar kata."



Ilmu psikologi sangat-sangat bermanfaat.




Menyeru diri saya dan sahabat sahabat semua;




Dari masa dan energi banyak terbuang kerana asyik meluah rasa tidak puas hati dan geram dengan tingkahlaku anak, pasangan, mertua, mak ayah, boss, pekerja dan sesiapa lagi - manfaatkan masa dan energi untuk belajar ilmu psikologi atau mendalami tentang tingkahlaku manusia.


Ia akan sangat membantu dalam interaksi kita agar kita matang dan sensitif dengan perasaan mertua sekalipun kita masih belum tua atau belum punya menantu.


Ia bantu kita lebih harmoni hidup berpasangan.
 



Ia membantu kita menjadi ibu ayah yang lebih baik sebagai pemimpin, pengasuh dan penebar kasih sayang buat anak-anak dalam membesar dengan peribadi yang sihat.


Ia membantu kita untuk menghormati dan berbakti kepada orang tua kita kerana mengerti perasaan mereka sekalipun kita belum menjadi ibu ayah.
 



Ia membantu kita untuk menjadi orang bawahan dan orang atasan yang bertimbang rasa dan disayangi.




Mudah-mudahan kita lebih empati dalam interaksi dengan orang lain, dan lebih mudah difahami dan memahami.




____________________





Comments

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Adab Isteri Dalam Rumahtangga Poligami