Skip to main content

:: Senyum-senyum selalu :) kerana ALLAH ::



Salam Akhir Ramadhan Buat Semua.. Moga terus dengan keinginan dan azam untuk menjadi hamba dan khalifah ALLAH yang lebih baik.

Kebelakangan ini…di luar sana, cuaca terasa panas terik sekali, dan tiba-tiba mendung lantas hujan. Apapun, Alhamdulillah atas pancaran matahari yang menaungi seluruh makhluk ALLAH – manusia, haiwan, tumbuhan.. Juga syukur atas titis-titis hujan yang menyegarkan dunia di sekeliling kita.

Apa khabar pula cuaca hati kita…? Moga hati tenang-tenang walau banyak kerja, banyak tugasan di luar dan di depan komputer, banyak duit nak guna, banyak dan banyak yang perlu diselesaikan.. Moga ALLAH mempermudah urusan kalian.

Buat suami tercinta nun di bumi China, moga hatinya tenang juga bermusafir dan moga ALLAH bagi energy yang cukup untuk take off dan landing :D

Bulan Ramadhan ini pada saya memang menduga, dengan tenaga yang terasa sedikit, mata asyik terpanggil untuk berehat dan tidur. Apatah lagi, office saya di rumah..ya meja menulis ini pun di sebelah tilam empuk.

Beruntunglah ibu-ibu dan isteri-isteri yang berdisiplin untuk tidak berehat sepanjang hari walaupun katil yang nyaman selalu melambai… Moga ALLAH membalas penat lelah kelam kabut kalian menjaga ketenteraman rumah – membersihkan rumah, memasak, melayan anak-anak dan suami..plus menguruskan online/part time business.

Ohh sebenarnya saya nak cerita tentang senyum. Senyuman. Tersenyum. Sebab bila berpuasa, saya rasa tak ada energy untuk senyum, sedangkan saya mengerti kini senyuman itu bukan dari fizikal yang sihat dan kuat, tapi senyuman indah berseri itu datang dari hati yang kuat dan sihat ..

Ramai saja yang sihat dan tegap, namun senyuman bukan menjadi budayanya atau tidak merasa terpanggil untuk tersenyum. Begitu juga sebaliknya, ada yang sakit malah terlantar, namun senyumannya selalu ada buat orang sihat yang datang berziarah…

Jadi, waktu berpuasa ini mungkinkah kita boleh praktikkan menambah kuantiti senyuman dalam kehidupan seharian…?

Ayuh hadis sahih pesan Rasul SAW ini menjadi motivasi untuk kita:

**********

“Janganlah kamu meremehkan kebaikan apapun, walaupun sekadar bertemu saudaramu dengan wajah yang manis (wajah gembira dan senyuman).”

- Hadis Riwayat Muslim

***********

Di pagi hari… usahakan tersenyum mengejutkan anak-anak dan suami. (aik..bukan suami yang selalu bangun dulu hee)

Tersenyumlah jika berselisih dengan jiran di luar atau di depan rumah (hmm tapi tembok tinggi di kiri kanan rumah, saya tak nampak jiran... )

Senyumlah pada guru atau pengasuh di nurseri yang menjaga anak kita, malah lontarkan senyuman pada anak-anak lain di nurseri yang hadir lebih awal.

Senyumlah pada rakan sekerja di pagi hari, walau pun senyum bukan mudah bagi sesetengah orang di pagi hari, apatah lagi banyak tugasan lain menunggu.. dan semua orang rushing untuk urusan masing-masing.

Senyumlah juga pada teman-teman yang sedang serius menuju ke dewan exam..ya, waktu nak exam, sebahagian kita tak berenggang menatap nota di tangan..kita rasa nervous dan sebagainya, moga senyuman yang dilempar dan dibalas mampu memberi sedikit ketenangan :)

Jangan lupa juga, senyumlah pada makcik tukang sapu dan tukang cuci.. Salam dan senyum yang kita hadiahkan pada mereka, moga menceriakan hati mereka, menjadikan mereka merasa keberadaan mereka bukanlah seperti mesin cuci tanpa perasaan, tapi mereka juga manusia yang perlu diraikan kehadirannya.

Senyum juga pada pakcik makcik guard yang menjaga keselamatan ofis… Tapi kalian mungkin tahu batasnya, jangan terlebih senyum pada ‘pakcik guard ‘ yang muda atau yang tak nampak macam bapa.. takut nanti senyuman kalian buat tidurnya tak lena.

Bila membeli barang-barang dan membayar di pasaraya atau kedai, usahakan juga senyum sambil berterima kasih pada cashier, moga mencetus gembira di hatinya yang penat berdiri untuk urusan jual beli yang banyak.. .

Pulang ke rumah di petang hari, persiapkanlah mental dan emosi untuk tersenyum pada anak-anak dan suami..

Ya, badan yang penat, minda yang penat menjadikan senyuman itu bukan sesuatu yang mudah… jadi semasa di dalam kereta, sama-sama kita hubungkan hati ini setulusnya pada ALLAH, minta kekuatan ruhiyyah untuk kita menjadi isteri dan ibu yang ceria dan hangat pada keluarga..

Mungkin ada perkara yang anak-anak nak mengadu atau ada kesalahan anak-anak menyambut di muka pintu, maka tenangkan lah hati agar bertemu dulu dengan senyuman kasih sayang. Usapan kasih sayang, memberi perhatian pada tidak sabarnya anak-anak berkongsi cerita… Nanti kemudian, kita luruskan dan betulkan kesilapan. (ini tips dari ibu yang anak baru berusia 1 tahun, valid tak ? hee..)

Mungkin dengan suami pula, tadinya di pagi hari atau malam tadi ada unfinished business, ada yang kita rasa tak senang, nak marah dan nak merajuk dengan suami.. takpe kita bungkus dulu elok-elok rasa tak enak itu, kita usahakan senyuman tulus buat suami.

Bukankah senyuman tulus isteri mampu menghilangkan separuh tekanan dan kepenatan yang suami hadapi di luar rumah.. ?

Nanti malam duduk berdua atau bila-bila suasana yang tenang , atau selepas berehat.. buka bungkusan perasaan yang kita tak seronok, atau tak puas hati, atau hati tersinggung dan terluka.. kita luahkan dan kongsikan dengan tenang penuh cinta..

Ohh banyaknya tazkirah untuk saya dan kalian tentang senyum kan.. Mempraktikkannya tidak lah semudah menuliskan nya di sini.. :p

Sahabat-sahabatku sayang, apapun ayuh kita mulakan secara bertahap…

Walaupun separuh orang memang suka senyum, nampak ‘semulajadi’, atau memang ramah – tak macam kita yang muka serius - tak mengapa… , kita berlatih agar wajah ini tidak tegang selalu, kita cuba lembutkan wajah dengan senyuman… boleh praktis depan cermin, kita mula dengan ahli keluarga dan teman terdekat dulu ya..

Kita doa dengan ALLAH meminta wajah yang manis dan lain-lain sifat yang manis dan menenangkan ..itukan akhlak? Rasul SAW mengajar kita untuk meminta-minta akhlak yang baik..dan akhlak yang baik itu kurniaan ALLAH jika kita bersabar mendidik diri ini..

Ok teman-teman tersayang, kesimpulannya, mulai hari ini, kita belajar menguatkan dan menenangkan hati – supaya kita mampu berwajah manis bila berpapasan dengan insan-insan di sekeliling.

Sekalipun hari ini, ada ‘mendung atau ribut ‘ yang hadir menggusarkan hati, moga senyuman manis yang kita usahakan ini menjadi amal soleh yang bermakna di sisi ALLAH..ameen insyaALLAH.



 
 

Comments

Nur Khalifa said…
Senyum itu mendamaikan jiwa. Bkn hanya kpd org yg menerima senyuman, malah senyuman ikhlas yg lahir dari hati akan buatkan kt rasa tenang, damai, tenteram, bahagia.

Sy pernah rasai perasaan seumpama ini sewaktu sy lemparkan senyuman yg benar2 ikhlas. Sungguh, jiwa sy terasa kedamaian, tenang sekali.

Maka senyumlah utk jiwa yg juga akan tersenyum :-)

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?

Poligami: Bersedia Hadapi Ombak Perasaan