Skip to main content

Belajar Menjadi Ibu




As-Syura [36] ...apa jua yang diberikan kepada kamu, maka ia hanyalah nikmat kesenangan hidup di dunia ini sahaja dan (sebaliknya) apa yang ada di sisi Allah (dari pahala hari akhirat) adalah lebih baik dan lebih kekal bagi orang-orang yang beriman dan yang bertawakkal kepada Tuhannya...

********

Ramadhan tahun lepas hadir bersama kandungan saya yang berusia hampir 9 bulan. Pada hari ke 12 Ramadhan saya dimasukkan ke dalam wad, menanti saatnya sebuah kelahiran.

Alhamdulillah pada 15 Ramadhan tahun lepas, ALLAH telah menetapkan lahirnya seorang bayi lelaki dalam keluarga kami, yang diberi nama Abdullah Hafiz Firdaus.

Dan bermulalah episod seorang ibu penuh suka teruja, malah sesi berduka ada juga kerana faktor perubahan hormon yang dasyhat selepas kelahiran.

Ramadhan bulan yang menggembirakan, disusuli pula Aidifitri yang menceriakan, kegembiraan berganda menatap bayi mulus di dakapan.

Benarkah diri telah bergelar seorang ibu?

Sebelum bernikah, dengan sedikit kemampuan yang ALLAH beri, saya banyak sekali studi tentang pernikahan, tentang bagaimana menjadi isteri yang baik, yang cantik akhlak dan peribadi, bagaimana membangun rumahtangga yang menenangkan.., namun sangat minima saya membaca dan mengkaji tentang menjadi seorang ibu.

Sedangkan, adalah hampir pasti setiap rumahtangga pasti dikurniai anak sebagai amanah dan hadiah.

Dan saya hanya mula membaca dan mengutip ilmu tentang penjagaan anak, keibubapaan dan yang seumpamanya tika ALLAH Yang Maha Memberi mengurniakan makhluk kecil di rahim kasih sayang seorang ibu ini.

Ternyata sangat sedikit ilmu pengetahuan dan kematangan saya, tatkala ALLAH memberi dugaan-dugaan emosi dan fizikal dalam fasa-fasa awal menjadi ibu.



Abdullah adalah anak pertama yang menjadi wasilah besar untuk saya belajar menjadi ibu.

Untuk belajar menjadi ibu, sekurang-kurang ada tiga aspek penting yang perlu diperhatikan: Cinta dan istiqamah dalam mencari ilmu mendidik dan mengasuh anak, suka dan bersedia mendengar pengalaman ibu-ibu lain, dan terakhir, terus mentarbiyyah diri sendiri dengan Al Quran dan As Sunnah.

Saat ini, saya mengerti bahawa benarlah setiap ibu berjuang dan berusaha memberi yang terbaik mengikut kemampuan dan penilaiannya. Tidak perlu membanding-bandingkan diri dengan ibu-ibu lain, kerana kita masing-masing mempunyai kelebihan, kelemahan dan potensi yang berbeza.

Cuma, adalah amat penting untuk kita meneladani ciri-ciri baik seorang ibu dan terus mendalami ilmu keibubapaan ketika anak masih bergelar bayi sehinggalah anak ini menempuh alam kanak-kanak, remaja malah dewasa.. harus kita bersedia memainkan peranan sebaiknya di tahap yang berlainan ini.

Menjadi ibu, bukanlah sekadar mengharap agar anak menjadi begitu begini, namun harus bermula pada diri sendiri.

Ingin anak yang soleh, diri ini terlebih dulu perlu soleh. Ingin anak yang cintakan ilmu, diri ini harus bersungguh mendekati dan mempraktikkan ilmu. Ingin akhlak yang menyenangkan terpancar pada perilaku anak, saya dan suami serta ahli keluarga lain perlu menjadi contoh nyata.

Apatah lagi, menjadi ibu bermakna menyediakan sekolah pertama untuk anak. Kasih sayang, penjagaan dan kebersamaan ibu akan memberi pengaruh yang amat besar pada tahun-tahun awal seorang anak.

Mungkin kita sudah sangat maklum bahawa lima tahun pertama seorang anak adalah amat-amat penting. Seorang ibu, sangat berperanan membangunkan emosi, fizikal, sosial dan mental anak-anak dalam suasana yang paling kondusif.

Senyuman, kata-kata, pergaulan, cara makan, cara berpenampilan, menjaga kebersihan, dan amat banyak lagi perkara yang akan diserap pantas oleh jiwa bening seorang anak.

Menyedari hakikat ini, seorang ibu sangat memerlukan sokongan dan dorongan dari insan-insan lain, samaada dari  yang bergelar ibu ataupun tidak.

Terlebih penting, adalah penglibatan suami yang penuh prihatin dan kasih sayang.

Namun ada di antara kita yang jauh dari keberadaan suami. Bersama atau tanpa suami, moga hubungan dan pergantungan dengan Allah terus diteguhkan. Berdoa memohon kekuatan, kemudahan, bantuan dan bimbingan dalam kita memikul amanah menjadi seorang ibu.

Saya sangat menghargai dan berterima kasih – atas perhatian yang diberi ibu ayah saya sewaktu dua minggu ‘berpantang’ di kampung. Juga kepada sokongan kakak dan adik-adik yang lain, sewaktu saya kesedihan kembali masuk wad empat hari bersama Abdullah, kerana jaundisnya yang tinggi.

Penghargaan juga buat dua teman baik saya Rohayu Abdullah dan Al Amirah Najwa yang memberi sokongan emosi malah ilmu dan nasihat di waktu saya lemah, di samping bersama meraikan status saya menjadi ibu.

Tidak lupa doa dan ingatan semua sahabat-sahabat yang sangat mengambil berat kesihatan dan keadaan (iman) saya sejak awal mengandung lagi.

Dua insan yang sangatutama membantu saya menempuh alam baru ini sesungguhnya adalah suami dan kakak isteri pertama – setulus terima kasih atas kesungguhan dan keprihatinan kalian yang tidak berbelah bagi.

Malah dengan kelahiran Abdullah, jadual giliran juga bertukar hingga hari ini, yang mana lebih banyak masa suami peruntukkan untuk bersama saya menjaga Abdullah.

Saya sangat berterima kasih pada kakak yang sudi menghadiahkan banyak hari pada saya terutamanya ketika Abdullah masih sangat kecil dulu. Yang dengannya saya punya lebih banyak masa untuk dididik suami menjadi ibu yang lebih baik.

Menjadi ibu, adalah perjalanan sukar yang panjang. Namun ditemani juga dengan kegembiraan dan keceriaan keletah seorang anak. Terima kasih Ya ALLAH, atas pinjaman dan kurniaan ini.

Di akhir coretan, ingin saya berkongsi kalam ALLAH untuk kita jadikan pedoman:

Al-Kahfi [46]

Harta benda dan anak -anak itu, ialah perhiasan hidup di dunia; dan amal-amal soleh yang kekal itu lebih baik di sisi Tuhanmu sebagai pahala balasan, dan lebih baik sebagai asas yang memberi harapan.



 
 

Comments

umi said…
salam kenal. mgkin kita pernah jumpa kut? ni kawan najwa kan?
sangat menyentuh.

sangat sukar membesarkan anak tanpa seorang ayah.

moga Allah mudahkan segala urusan ini juga memberi kekuatan sabar n tabah dlm mengharungi kehidupan, aamin.
kak: ya saya kawan baik najwa, huuu walau saya tak berapa baik.

kami classmate, rapat sejak UiTM Shah Alam..

ukthi mardhiah: moga ALLAH melimpahkan kebekatan dalam hidup ukhti ... :)

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?

Poligami: Bersedia Hadapi Ombak Perasaan

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik