Friday, January 28, 2011

Tarbiyyah Penguat Jiwa



Beberapa tahun yang lalu sewaktu berada di tahun-tahun awal kampus, diri ini mencari-cari sinar hidayah buat menerangi kehidupan.

Berasal dari sebuah kampung di pedalaman Kuala Pilah, Negeri Sembilan, menjejak kaki ke UiTM Shah Alam adalah satu dunia baru yang asing lagi mencabar buatku. Asing dengan cara hidup di bandar yang serba pantas dan moden. Mencabar pada budaya asing dan pelbagai jenis life style yang melingkari para pemuda di alam kampus ini.

Arus mana yang harus ku ikuti?

Pergaulan bersama teman yang datang dari seluruh pelusuk negeri sungguh membuka minda dan jiwaku untuk melihat kehidupan ini dari sisi yang lain.

Diri ini mula menjejak hakikat sebenar kehidupan. Adakah kehadiranku ke universiti dan menyambung pelajaran itu matlamat akhir? Adakah menggapai segulung ijazah itu fokus utama hidupku? Bagaimanakah cara hidup yang harus ku jalani selama lima tahun diriku mengikuti pengajian di sini?

Tidak tahu ingin bermula di mana, namun bersusun doa ku panjatkan pada Sang Pencipta agar diri ini ditunjukkan ke jalan kebenaran. Doa yang tulus ku sampaikan padaNYA.. memohon keampunan, memohon bimbingan dan petunjuk, memohon kasih sayang dan rahmatNya agar memandu diriku menjadi insan yang lebih baik di sisiNya.

Sesungguhnya pada jiwa-jiwa setiap insan itu, ada fitrah yang sering merindui kebenaran dan kebaikan. Namun sering saja ia tertutup dengan pelbagai kejahilan dan kemaksiatan yang menebal di sekeliling kita.

Hati ini amat bersyukur mengingatkan laluan yang ALLAH buka, pertama kali menjejak kaki ke surau hostel, diri ini diperdengarkan dengan tazkirah yang bertajuk Tujuan Kehidupan. Duduk di celah-celah mahasiswi lain, tazkirah itu meninggalkan kesan mendalam. Pulang ke bilik, terus ku tulis segala impian, harapan, cita-cita dan keinginanku untuk merintis jalan baru hidupku sendiri.

Jalan bertemu tuhan dalam keredhaan. Jalan yang akan membawa kejayaan dan kedamaian. Telah pasti di hati, diri ini inginkan cinta dan redha Ilahi. Diri ini ingin menjadi hambaNYA dan khalifahNYA. Ilmu, iman dan amal adalah bekal yang amat-amat ku perlukan selagi nyawa dikandung badan.

Hidup di kampus, untuk menggali ilmu sebanyaknya. Jua memperoleh segulung ijazah, mematangkan pemikiran, membina keperibadian yang teguh, menjadi insan yang bermanfaat untuk orang lain. Dengan pinjaman pelajaran, PTPTN puluhan ribu yang dilakukan, moga kesemua tujuan murni itu bakal diraih. Agar pinjaman itu tidak sekadar curahan wang yang melekakan.

Benar janji ALLAH, ALLAH akan membantu insan-insan yang berusaha mengikuti syariat dan menghampirkan diri kepadaNYA.

“Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak agama Kami, sesungguhnya Kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredhaan) dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah benar-benar berserta orang-orang yang berbuat kebajikan.” (Al-Ankabut:69)



Setelah itu bermulalah penglibatanku dengan program-program tarbiyyah (usrah, ta’alim, daurah, MABIT, rehlah, mukhayyam dsb) yang berusaha disusun bersesuaian dengan jadual pengajian.

Semoga ALLAH memberkati kalian para pemuda dakwah yang merancang dan melaksanakan semua program yang membimbing dan membentuk para pemuda ke arah syaksiah muslimah wa daieyah (keperibadian muslim dan daie).

Hari-hari di kampus ku lalui dengan lebih bermakna dan bermotivasi, kerana diri telah mengerti dan memahami matlamat hidup yang ingin dicapai. Diri telah nampak jalan-jalan yang harus ditempuh dalam menunaikan setiap amanah yang ALLAH datangkan dalam hidup ini. Dan perjalanan itu sesungguhnya berat, sulit dan panjang.

Di samping bergelar pelajar, hati ini memilih menerima jawatan dalam kepimpinan kolej ,dalam rangka memcari peluang untuk menjalankan program-program tarbiyyah. Diri makin menyedari kepentingan tarbiyyah kerana tarbiyyah telah dan sedang membentuk akhlakku, perasaanku dan cara fikirku mengikut acuan Islam yang sempurna.



Program-program hiburan yang keterlaluan, ledakan teknologi maklumat yang melekakan, budaya ilmu yang makin terpinggirkan, akhlak islam yang berganti akhlak rendah kejahilan..semua ini menjadikan jiwaku berperang untuk memilih keimanan dan kebenaran. Alhamdulillah tarbiyyah menjadi bahtera yang menyelamatkan banyak jiwa insan.

Diri ini masih terlalu jauh dari kesempurnaan, namun itu bukan penghalang untukku mengajak orang lain menjadi lebih baik agamanya dan penghayatan islam dalam hidupnya. Jika diri ini merasa indahnya hidup dalam lingkungan tarbiyyah, ku mahu keindahan itu disebarkan.

Jika diri ini merasa teguhnya jiwa menjalani hidup yang menjadi medan ujian, ku mahu insan lain turut merasa kuat dalam menghadapi ujian Tuhan yang hadir silih berganti.

Program tarbiyah bukan sekadar menjadi taman-taman ilmu, bukan sekadar perhentian untuk meraih ketenangan, namun tarbiyyah turut memberi kemanisan ukhuwwah pada hati-hati yang bersama mengejar keredhaan tuhan. Tarbiyyah yang berterusan menjadi motivasi untuk beramal, beramal secara individu atau beramal jamaie.

Kini alam pengajian telah hampir tiga tahun ku tinggalkan, status juga berubah dari bujang kepada menjadi isteri dan ibu.

Ternyata, diri masih lagi memerlukan tarbiyyah. Amat-amat memerlukan. Hingga waktunya bertemu tuhan.

Keluarga yang dibina mengharap seorang suri dan ibu rumahtangga yang teguh peribadi dan kuat jiwanya. Untuk mencambah akhlak yang baik, dan menguatkan sanubari, tak mungkin dicapai jika berjauhan dari Al Quran dan As Sunnah. Dua bekal itu adalah unsur yang amat penting dalam tarbiyyah.

Menghayati kalam ALLAH dan mengikuti sunnah Rasul akan melahirkan individu yang mantap jati diri di zaman yang terlalu mencabar ini.

Kini menjadi isteri, tarbiyyah adalah jalan hidupku. Menapak di atas jalan ini, moga tarbiyyah membantu ku menjadi isteri penuh bakti dan bermotivasi. Mampu menguruskan keperluan dan hak suami sebaiknya. Menjadi penolong suami yang juga ingin menegakkan agama ALLAH, jua menjadi sumber motivasi suami untuk terus istiqamah mencari redha ALLAH.

Menjadi ibu, tarbiyyah menjadi agenda utamaku. Anak-anak yang lahir dari cinta tarbiyyah ini moga bakal meneruskan projek mega menyebarkan risalah agama ALLAH. Dan anak-anak itu sendiri, perlukan tarbiyyah yang konsisten dan strategik dari ibu ayahnya.



Keluarga yang mementingkan tarbiyyah akan membentuk ummah yang mampu menjadi pendokong agama, hingga akhirnya umat islam benar-benar mengecapi kemanisan agama yang benar dan tika itulah tarbiyyah menjadi kurnia yang besar, membentuk sebaik-baik ummat.

“Kamu (umat Islam) adalah umat terbaik yang dilahirkan untuk manusia, (karena kamu) menyuruh (berbuat) yang ma’ruf, dan mencegah dari yang mungkar, dan beriman kepada Allah…”

(Ali Imran:110)

1 comments:

i'm nobody said...

Ditarbiyyah untuk mentarbiyyah..
Kak Nurul,Aishah rindu.. :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...