Skip to main content

Kesakitan Demi Kesakitan




"... boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu..."

(Al-Baqarah:216)

Saya menekap telinga ke dada baby Abdullah, dan saya masih mendengar 'desiran angin' atau murmur di sebalik degupan jantungnya. Ventricular Septal Defect (VSD), inilah nama ujian dari ALLAH pada jantung Abdullah, namun kami diterangkan doktor bahawa ia tidak serius.

InsyaALLAH ia tidak akan membawa kepada masalah jantung yang buruk, dan lama kelamaan lubang kecil di jantung itu akan tertutup dengan sendirinya.

Dengan pantauan doktor, dan setakat ini tiada apa-apa abnormality yang dapat dikesan mamanya (doktor tak bertauliah).., saya lapang dada dan berdoa moga ALLAH memelihara anak ini dari kesakitan yang berat. 



:: Abdullah di penghujung Januari ini berusia 5 bulan, terima kasih Abdullah bersama mama, menemani mama dalam perjalanan menjadi ibu yang diredhai ALLAH insyaALLAH..ameen ::

Saya terfikir untuk berkongsi beberapa kesakitan kecil yang dirasai saya dan baby Abdullah beberapa ketika lepas, yang dengan kesakitan itu membawa saya sedar nikmat sihat dan kuat, juga membawa hati saya untuk lebih empati pada insan-insan yang mengalami situasi yang sama...

:: Kesakitan fizikal ::

Pubic Bone Pain


Alhamdulillah saya tidak muntah-muntah sewaktu mengandungkan Abdullah anak pertama ini. Melihat ibu mengandung lain yang mengalami alahan yang teruk, harus saya bersyukur sebanyak-banyaknya kerana saya hanya mengalami sakit pinggang yang biasa-biasa. Saya sedikit kepenatan. Saya juga tidak mengalami sembelit.

Cuma ujian fizikal yang berat ALLAH datangkan ketika sebulan dua terakhir. Saya merasai Pubic Bone Pain. Saya tidak boleh tidur malam, malah mengerang kesakitan dalam tidur. Sedikit pergerakan ke kiri ke kanan terasa amat sakit. Doktor Najwa menunjukkan anatomi tulang pubik dan menceritakan sedikit sebanyak kenapa saya merasai kesakitan yang begitu. Thanks sister!


Sembelit


Mungkin kesan epidural yang kuat (betul ke doktor?), tiga hari pertama selepas bersalin saya merasa segar dan seperti tidak bersalin.  saya hanya merasa sakit bersalin empat hari selepas melahirkan Abdullah. Ujian sembelit. Saya menangis-nangis dalam tandas.

Saya mengambil tablet senna dan bisacodyl, yang dibeli dengan penuh kecemasan dari farmasi... yang kemudiannya saya tahu ia tidak sesuai untuk breastfeeding mothers, tapi itulah pembantu utama masalah sembelit waktu itu. Terima kasih banyak kepada kakngah (kakak ipar) yang sangat empati ketika ini... (ketika saya menangis-nangis sakit sembelit, tak mampu menyusukan baby, kakngah bergegas ke farmasi padahal hari raya, dan kemudian kakngah membantu menyusukan baby Abdullah)...

Tapi selepas itu, sehingga sekarang, ujian sembelit telah pergi jauh, Alhamdulillah. Ubatnya, bersenam secara istiqamah. Minum air putih dengan sangat banyak. Lebihkan sayur dan buah. Yang paling penting, kena tenang-tenangkan hati selalu, jangan stress :)


Back pain



Sebulan dua selepas bersalin, saya bersemangat membersihkan rumah yang dah lama tak disentuh, jadi sedar-sedar...saya dah menangis menahan kesakitan sakit belakang kerana banyak bergerak.

Dari pembacaan saya, hormon dan segala jenis urat saraf yang berubah dari fasa mengandung kepada melahirkan itu antara sebab utama sakit belakang. Maka ibu perlu banyakkan rehat. Di tambah pula jika tidak menyusukan baby dengan postur yang betul. Selepas kesakitan yang amat, saya tidak lagi memkasa diri membuat pelbagai kerja yang diluar kemampuan.

:: Kesakitan Emosi ::

ALLAH benar-benar menguji emosi saya sebagai ibu. Ohh.. jaundis ujian sakit yang 'kecil' untuk baby tapi saya tidak dapat menahan sendu dan air mata. Namun saya belajar, kerana kesilapan saya membiarkan baby kurang menyusu selama tiga hari pertama memburukkan jaundis itu.

Saya teringat Mawaddah.. ohh dasyhatnya ujian emosi yang dialami (ibu)nya. Saya teringat anak-anak kecil lain yang ALLAh uji dengan sakit yang lebih sukar dan kronik...

Ya ALLAH..ibu-ibu itu, KAU tabahkanlah hati mereka (dan saya)...

Sebelum ini saya hanya simpati melihat anak-anak kecil yang sakit, bila 4 hari Abdullah dan saya bermalam di wad ICU, saya belajar empati dengan ibu-ibu yang diuji itu..



Abdullah 'bergaya' dengan penutup mata hijau sebelum dikelilingi lampu atas bawah kerana jaundis yang tinggi. Ini gambar-gambar sewaktu ramadan lalu, Abdullah dimasukkan semula ke wad selepas sakit kuning/jaundis yang terlalu tinggi, menurut doktor.



Abdullah lena dalam balangnya walaupun tanpa tilam, tanpa baju dan seluar, tapi ibunya ini mula merasa erti 'sakit'nya perasaan seorang ibu melihat kesakitan anak.


Mama happy bila Abdullah diberi tilam, selepas lampu biru dibahagian bawah tidak lagi diperlukan.



Abdullah..maafkan mama membiarkan tubuh Abdullah kering hingga terpaksa dimasukkan air dan menyebabkan jaundis mengambil masa lama untuk baik.. Alhamdulillah 'ala kullihal.



Ini bukan Abdullah, ini adalah antara gambar baby yang diuji kesakitan yang saya terima melalui emel. Peliharalah anak dan ibunya Ya ALLAH, Engkaulah Sebaik-baik Pemelihara.



Anak ini cedera hebat angkara Zionis. Dan meninggal dunia.  Tempatnya di syurga.. Ya ALLAH, kurniakan kesabaran yang kuat pada si ibu agar ibunya juga beroleh syurga..


"Tidak ada sesuatu yang menimpa seseorang Islam sama ada kepenatan, kesakitan, kesusahan memikirkan perkara yang akan datang, kedukaan, sesuatu yang menyakiti, atau kesusahan meningatkan apa yang telah berlaku - sehinggakan tikaman duri yang mencucuknya - melainkan Allah hapuskan dengan sebab itu, sebahagian dari dosa-dosanya. " (Hadis Riwayat Bukhari)

Sekian perkongsian, moga bermanfaat.

Comments

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?

Poligami: Bersedia Hadapi Ombak Perasaan