Thursday, January 27, 2011

Kebahagiaan Dalam Perpisahan



:: Perpisahan Yang Tak Di Minta ::

Hati saya hampir merembeskan titis-titis jernih di mata melihat suami bersiap-siap untuk penerbangan tengah malam itu. Saya sedih masa begitu pantas berlalu buat kami, saya rindu momen-momen istimewa bersama yang kadangkala tenggelam kerana komitmen dan tanggungjawab yang mengelilingi. Minggu ini alhamdulillah ALLAH mengizinkan 3 hari untuk dijalani di sisi suami, namun hati ini merasa tidak cukup.

Saat itu, saya rasa ingin menangis tersesak-esak di dadanya. Dia belum pergi, namun hati saya membuak rindu. Merindui keberadaan suami di sisi saya dan anak. Namun saya menahan tangisan, memikirkan tidak mahu mengganggu hati dan pemikiran suami yang akan mengemudi perjalanan panjang KL-Dubai. InsyaALLAH saya akan menemuinya selepas empat lima hari.

Dalam hati yang basah yang dengan kesayuan, saya bertanya meminta kepastian cinta suami pada saya. Walau saya sangat tahu besarnya cinta suami buat kami isteri-isterinya dan juga pada anak-anaknya.

Dan hati saya makin deras dengan tangisan mendengar soalan suami pula,

“Nurul sayang ALLAH…?”

Sayang. Pasti sayang dan cinta ada di hati untuk ALLAH (ameen..insyaALLAH). Pertanyaan suami itu, pastinya untuk saya tidak larut dengan emosi seorang manusia bernama perempuan yang seperti ombak kadang-kadang tenang beralun, kadang –kadang besar menggulung…



Ini ujian yang mungkin kelihatannya sangat kecil.. Namun jika ‘isu kecil’ rindu-rinduan ini berkembang biak, tidak dicantas dengan baik, it hurts.

Yes, it hurts.

ALLAH memberi saya suami yang sangat baik walau dirinya sering tiada, ALLAH memberi saya merasa kehidupan bekeluarga, ALLAH telah memberi segala-galanya walau tanpa saya meminta. Pastinya ALLAH memberi lebih baik jika saya berdoa meminta-minta.

Dalam saya berusaha menyuburkan kesyukuran atas apa yang ada, dalam saya berusaha redha dengan apa yang tiada, ALLAH membawa saya bertemu isteri-isteri lain yang juga sedang menikmati ujian perpisahan dengan suami. Kerana tanggungjawab kerja, belajar, dakwah.

Malah ujian saya terlalu sepicing berbanding ujian mereka.. [hmm malunya…].

Hati saya tersentuh membaca coretan seorang isteri, saya seakan memahami ketidak-enakan hatinya yang saban hari dan saban minggu berlalu dengan masa yang teramat singkat dengan suami.

Dia seorang isteri, kesedihan kerana seorang doktor itu selalu sibuk dengan jadual yang ‘membunuh’ kehidupan. Suaminya seorang doktor. Jadual doktor (doktor Malaysia?) ‘membunuh’ kehidupan - kerana seorang doktor, teramat banyak masa dengan para pesakit.. bilakah masanya untuk menunaikan hak pasangan dan anak-anak? Bilakah masanya untuk menikmati hidup di luar hospital?

Isteri doktor itu (yang juga bekerja di hospital, tapi bukan doktor)berusaha memenuhi hari-harinya dengan aktiviti-aktiviti tambahan. Supaya hati tidak terasa sangat dengan ketiadaan suami di sisi. Berusaha positif mencari kebahagiaan dalam perpisahan. Namun hati seorang isteri yang kadangkala tewas, maka terjadi lah ‘cold war’ dengan suaminya. Cold war sebagai tanda protes dengan jadual kerja yang ‘menzalimi’ seorang isteri.

Namun isteri itu sebenarnya sangat mengerti bahawa bukan dirinya sahaja yang merasa penat menunggu kepulangan suami, tapi suaminya juga teramat penat dengan kehidupan sebegitu.

Maka apakah pilihan yang ada saat hati-hati terasa berat melalui ujian sebegini…?



Saya juga memahami sedih dan rajuk seorang lagi isteri (teman saya) yang berkongsi bahawa, dia akan beraksi merajuk dengan suaminya kalau merasa rindu yang amat. Suaminya sedang sibuk menghabiskan semester-semester terakhir pengajian, suaminya juga bekerja part-time untuk menambah pendapatan. Suaminya juga memilih untuk terlibat dengan program-program tarbiyyah yang membimbing para pemuda kampus kepada cahaya Islam.

Walaupun duduk serumah, kadangkala sukar untuk ada masa berkualiti bersama. Maka, selain keluar bekerja, isteri itu juga melibatkan diri dengan aktiviti-aktiviti sukarelawan membimbing mahasiswa mahasiswi kampus dengan kursus kepimpinan, study skills dsb. Berusaha positif mencari kebahagiaan dalam perpisahan.

Namun hati seorang isteri yang kadangkala tewas, maka terjadi lah juga ‘cold war’ dengan suaminya. Dia menyambut kepulangan suami dengan hati dingin dan merajuk.

Suami kepenatan namun menjejak ke rumah tiada wajah isteri yang ceria bagi menghilangkan kepenatan. Kerana isteri juga merasa penat dengan kesepian dan perpisahan yang tak nampak kesudahan.

Suaminya itu meluahkan rasa, betapa dia mengharap kepulangannya ke rumah disambut senyuman dan keceriaan seorang isteri. Suami berasa bertambah berat keletihan dan beban fikiran saat tiba di rumah, menghadapi isteri yang dingin dan muram.

Suami yang kepenatan, harus pula memujuk isteri yang kesedihan.. lama-lama suami menjadi bosan. Kerana dia juga mengharap pujukan dan belaian. Dia juga mengharap agar ada jam-jam yang lebih panjang untuk isteri yang dicintai dan anak-anak yang disayangi. Tapi, itulah realiti alam kerjaya. Itulah realiti yang terpaksa dihadapi juga bila memilih menyambung pengajian, bila juga memilih program-program dakwah dan pentarbiyyahan.

Perkongsian ini menjadi peringatan penting pada saya, agar saya memilih untuk bermanis muka setiap kali bertemu suami. Masa pertemuan yang singkat saban minggu, saya berusaha menyembunyikan kesedihan dan rasa kelat perpisahan.

Apatah lagi, ini adalah pilihan saya. Saya yang memilih menjadi isteri keduanya. Saya telah memberitahu diri sendiri bahawa masa suami juga ada untuk isterinya di sana dan anak-anak remaja yang perlukan keberadaannya.

Saya yang memilih untuk menerimanya walaupun telah diingatkan tentang jadual kerja sebagai pilot yang tidak menentu. Dan selepas bernikah, isu – isu masa berkualiti suami isteri telah banyak dibincangkan.. kami telah berusaha mencari titik tengah yang mampu terus menyatukan, dan mempertahankan kasih sayang yang terbina.

Suami pernah berkongsi tentang cerita dari sebuah movie English, seorang isteri yang curang kerana suaminya bekerja di bahagian kecemasan. Selalu on-call… dan ini membawa saya berfikir,

“Bagaimanakah suami boleh merawat cinta isteri tika dirinya dilanda kesibukan? Bagaimana isteri boleh menenangkan suami yang kerjayanya lebih menekan dari kerjaya isteri?”

Jika memilih perpisahan kerana kerjaya, adakah pasti kita akan bahagia dengan lelaki lain yang ‘tidak berapa sibuk’...?

Apakah yang ada pada pernikahan bilamana suami dan isteri ‘tiada masa’ untuk saling menggembirakan?

Apakah hujah dan pujukan pada hati sendiri untuk mempertahankan cinta tika suami - sekejap datang, lama pergi…?

Kepada yang telah bernikah dan bakal bernikah, ayuh kita merenung semula erti pernikahan yang kita harapkan.

Di sana, ada suami isteri yang berjumpa setiap hari.. namun rumahtangga kering dan sepi.

Ada isteri yang jauh terpisah benua dan lautan, namun cinta mekar dan subur. Walau perit dengan rindu dan kejauhan.

Ada isteri yang dekat dengan suami, tapi hati terasa jauh. Serumah, namun tiada keceriaan. Hambar kasih sayang. Menjalani rutin yang menjemukan.



Happiness in marriage is not something that just happens.

A good marriage must be created.

Dalam kesibukan, ayuh kita hidupkan celahan masa yang ada untuk kita saling cinta, saling menghargai, saling meniupkan kekuatan, saling meneguhkan hubungan dengan tuhan…bukankah tuhan pemberi kebahagiaan…? ALLAH memberi cintaNya pada kita, salah satunya melalui cinta kasih seorang suami.

Suami perlu kuat. Isteri perlu kuat. Supaya boleh saling meneguhkan. Jangan biarkan cinta berakhir dengan tanggungjawab atau komitmen pada pihak lain – majikan etc yang tidak pernah habis…

:: Doa Pemujuk Hati ::

Dalam tangisan yang ditahan-tahan, air mata saya menitis juga. Laju ia mengalir. Saya isteri yang sedang belajar menjadi kuat.

Beruntunglah kalian para isteri yang telah kuat, yang tegar melalui kehidupan tanpa suami di sisi. Yang tabah dan positif walau berjumpa suami beberapa bulan hanya sekali, setahun hanya beberapa kali. Suami-suami kalian yang bertugas di tengah lautan, yang kejauhan di sempadan negara, yang berhijrah jauh mencari rezeki, yang bermujahadah menuntut ilmu berjauhan dari anak isteri.

Beruntunglah juga kalian yang tenang dan sabar, walau masih belum dikurnia suami. Moga kelak ALLAH hadirkan suami, kalian mampu merajut cinta dalam doa tulus, andai diuji dengan perpisahan.

“Ya Allah Yang Maha Pengasih, terima kasih atas cinta kasihMU.. Yang menghadirkan cinta antara diriku dan suami. Jadikan kami bersyukur dengan kebersamaan. Jadikan kami sabar yang teguh dengan perpisahan. Peliharalah diri seorang isteri ini, peliharalah suamiku – akhlak kami, iman kami, kehidupan kami di dunia dan akhirat… Bantulah kami mencintai Mu..”

:: Menyusun Masa Berkualiti ::

Sejak awal bernikah, ayuh duduk bersama meluah rasa tentang masa berkualiti yang ingin dikecapi sebagai suami dan isteri. Kesibukan bekerja, belajar, dakwah dan lain-lain rutin harian jangan dibiar meragut kemesraan hidup berpasangan.

Carilah masa untuk memperbaharui cinta. Teguhkan cinta sebelum hadirnya anak, kerana anak boleh menjadi penyebab yang akan lebih menjarakkan hubungan suami isteri (jika tidak bijak meng’adjust kehidupan..). Namun anak sebenarnya adalah anugerah Allah yang boleh menjadi teman dan cinta hati kita … yang juga menjadi pengerat hubungan suami isteri.

:: Mengejar Matlamat Hakiki ::

Kenapa kita di sini…? Ke manakah kita akan pergi…? Why are we here…? Di bumi ALLAH, apakah misi yang yang perlu dicapai.. ? Moga jawapan-jawapan yang dicari dan disediakan penjadi penenang utama untuk ujian perpisahan.

“Ya ALLAH, tambahkanlah ilmu kami. Jadikanlah kami cinta pada akhirat.. Jadikanlah dunia ini ladang untuk kami beramal soleh..”

Sesungguhnya dunia hanya singgahan, dalam perjalanan ke syurga Maha Indah.

Izinkan kami merasa bahagia dalam perpisahan. Izinkan cinta kami berlanjutan kekal selamanya di akhirat sana.

Semoga misi dan destinasi hidup yang jelas membawa pernikahan dan percintaan kita ke teduhan kasih Ilahi di dunia dan di syurga…



2 comments:

Anonymous said...

salam akak, what about the calamity that make us forget Allah than a blessing that makes us turn to Allah?

NenetPenne (NP) said...

quality time that i have with him is after we divorced.. pelik kan?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...